Pungky Prayitno @ 2013. Diberdayakan oleh Blogger.

Featured Slider

Review: Sakura Collagen Cream Anti Age's, Siap Menua dengan Kulit Bahagia!


Menjadi tua itu ya pastilah. Mau ditahan kayak apapun, mau dikata awet muda sama semilyar juta orang pun, kita mungkin bisa menganggap berhenti tapi realitanya; umur tetap jalan terus. Dan buat aku, satu-satunya cara buat awet muda adalah dengan membiarkan usia berjalan seperti seharusnya. Ikhlas menua.

Tapi bukan berarti dibiarin gitu aja. Temanilah si usia berjalan dengan cara yang pas, yang bahagia, yang siap. Supaya tiap ngaca jadinya senyum-senyum sendiri, bukan mulutnya melengkung ke bawah karena stress liat kendor dan kerut-kerut mulai merajalela. Kan gitu.

Enggak ih, gak nutupin. Aku emang udah mau kepala 3, sudah akan menua. Dengan bangga dan bahagia.

Nah aku, menemani usia berjalan itu dengan 3 hal:
1. Hidup emang kadang nggak asik tapi ku selalu sempet-sempetin bahagia
2. Bodo amat adalah prinsip. "Tua banget lu!" "Bodo amaaaat"
3. Sakura Collagen

Aku ceritain yang nomer 3. 

Kerja di Perhotelan. Wait.. WHAT?


Orang-orang pada heran lah waktu aku bilang kerja di hotel. Soalnya aku memang nggak punya basic perhotelan SAMA SEKALI. Enggak pernah sekolah perhotelan, boro-boro pengalaman kerja di hotel, kerja kantoran aja baru ini pertama kalinya hahaha

Kok bisa nyangkut di hotel? Kecemplung, sist. Eh, mencemplungkan diri deng. Aku suka banget nginep di hotel. Review hotel aja di blog ini udah berapa banyak coba. Aku merasa sudah punya hubungan spesial sama hotel, jadi ya udah, nyemplunglah sekalian; Ngelamar kerja di hotel!

Modalnya? NEKAT BEB! HAHAHAHA

Review: Pure Paw Paw, Monster-Monster Baik untuk Kulit dan Bibirku


Lucu banget! Nggak tau lagi ini bilangnya gimana, dari pertama liat aku kepincut banget sama kemasannya. Para monster yang mangap-mangap itu, ya ampun boleh dipacarin nggak sih? Gemessss.

Awalnya aku kira apaan, ternyata mereka ini ointment dari ekstra buah-buahan. Ugh aku banget. Kalau yang kenal aku, pasti taulah ya, di tas aku selalu ada ointment. Makanya pas tau mereka ini ointment, ya amplop, rasanya kayak ketemu gebetan. Udah mana lucu, klop pula sama kebutuhanku. Pacarin juga nih.

Hidup Baru Itu Bernama: Kerja Kantoran!


Hidup baru ini, bukan cuma berhasil membuatku menanggalkan kaos dan sneakers lalu menggantinya dengan blazer serta hi heels, tapi juga mengubah seluruh aku dan 24 jam sehari yang aku punya. Aku, dari seorang ibu rumah tangga penuh, hari ini adalah perempuan yang 9 jam sehari menjadi staff hotel. Yes, sist, buruh kantoran!

Banyak yakan perempuan yang akhirnya memutuskan resign biar bisa fokus ngurus rumah tangga, ninggalin karirnya untuk keluarga. Aku? hahahaha rada gesrek emang. Antimenstrim lah sekali-kali. Setelah 5 tahun lebih jadi ibu rumah tangga, aku memutuskan untuk meninggalkan rumah dan jadi wanita kantoran.

Wogh, ZenPower Sekarang Muat Masuk Kantong!


Aku tuh anaknya nggak suka banget bawa-bawa powerbank. Berat kali. Apalagi hapeku batrenya monster, bisa jadi powerbank pula, fix makin males aja aku bawa powerbank. Eh tau kan hapeku? Zenfone 3 Max. Beneran batrenya bagong dan bisa buat ngecas hape lain juga. Pernah aku tulis di sini: Betapa Menyenangkannya Traveling Tanpa Powerbank.

Tapi kadang aku kena batunya, kalau lagi trip gitu, seharian banget di luar dan nggak ketemu colokan sama sekali, amsyong lah udah. Apalagi kalau famtrip yang harus sambil posting-posting juga. Jadi hape jalan terus, digeber dari pagi, pas magrib dia koit padahal kegiatan masih jalan dan masih butuh posting. Lalu anak gadis ini menyesal nggak bawa powerbank bhahahaha anak gadis mukelu.


Abis males banget nggak sih sama powerbank itu? Berat banget macem dosa. Udah menuh-menuhin tas, nggak bisa dikantongin, keras tapi nggak bisa buat nyambit mantan. Nyusahin. TAPI BUTUH! Gimana dong ini. Gimana. Ya.. Hidup memang sedilematis itu, pantesan sinetron Tersanjung ratenya tinggi. Pung ih.

Pergi dari Rutinitas ke Sandalwood Boutique Hotel Lembang, Sebuah Perayaan atas Waktu Luang


Ngerasa nggak sih, rutinitas itu kadang bikin kita pergi dari diri kita sendiri. Kesibukan yang kita lakoni setiap hari, menjauhkan kita dari rumah terdekat yang kita punya; diri sendiri. Sesepele kuku udah panjang dan kita nggak sadar, luka beset di sikut ketauannya pas udah kering, poni tau-tau udah nusuk mata, lagu kesukaan cuma jadi suara-suara di telinga tapi rasanya hambar, teh hangat jadi minuman setiap pagi yang hilang nikmatnya, atau parahnya, mimpi-mimpi yang kita susun ternyata sudah lewat masa berlakunya dan kita nggak terasa.

Kadang, kita butuh tempat terbaik untuk pergi dari rutinitas. Semacam perayaan atas waktu luang.