Senin, 13 Juni 2011

PSK, Mahasiswa, dan Bahagia

dok. pribadi

Kemarin siang, saya punya niat untuk menghabiskan hari dengan ikutan acara sharring sebuah komunitas musik, lalu pulang kekosan, lalu ngeblog lalu pacaran lalu tidur. malam minggu. rencana saya hanya mentok di acara pacaran dan tidur. karena buat saya, hari sabtu itu hari bermalas-malasan sedunia. hahaha alibi. sebenarnya saya (sangat) sering mati gaya di hari sabtu. kuliah kosong. kegiatan kosong. dan yah, berakhir dengan leyeh-leyeh di kosan seharian. berujung murung, bosan dan selalu menuntut sabtu untuk cepat lewat. skip! buat saya itu jauh lebih baik.

tapi sabtu ini tentu saja lain. karena kalau tidak lain tidak akan saya tulis. sabtu siang ini seorang teman mengirim pesan digital. katanya, dia mengajak saya untuk ikut ke acara vct mobile di Gang Sadar, Purwokerto. hah! Gang Sadar. tempat porstitusi nomer siji di kota tempat saya berdomisili. saudara jauh Gang Dolly. vct mobile sendiri adalah pemeriksaan kesehatan terhadap para pekerja seks komersial. untuk mengetahui status hiv aids pada perempuan-perempuan pekerja disana, kata teman saya.

singkat cerita, sabtu siang ini saya berada di Gang Sadar. di aulanya. saya tidak ikut andil dalam acara. tidak mengerti apa-apa. saya cuma diperbolehkan mengambil gambar asal tidak terlalu terang-terangan. maklum, mereka agak risih dengan orang-orang yang menemui mereka dengan membawa kamera. dan disela-sela mengabadikan gerak gerik mereka. saya sempatkan untuk bercanda dengan beberapa mereka.
yap. cerita tentang psk memang klasik. lama-lama bercanda dengan mereka pasti berujung obrolan hati. istilah kerennya curhat. satu dua dari mereka bercerita pada saya tentang kenapa dia ada di sana. walaupun beragam, tapi alasan kebanyakan mereka tetap berujung pada satu sama dengan. ekonomi.

saat asik bercanda dengan seorang psk, seorang perempuan lain datang pada kami. tubuhnya kecil, bahkan saya sempat mengira dia masih umur belasan. wajahnya mungil dan yang saya suka dari dia adalah polahnya. diantara psk lain yang hanya duduk menunggu panggilan tes, dia sibuk kesana kemari hanya untuk meledek orang lain atau sekedar curhat pada kami tentang hal-hal ajaib. dia mengaku dua puluh tahun. bisa sampai di sana karena satu adiknya yang harus sekolah dan satu adik lain yang harus masuk SMA.

saya cukup lama berbicara dengan dia. bahkan dia sempat meminta saya memotretnya disaat temannya yang lain menatap ketus ketika saya mengangkat kamera. dia bilang, “aku baru bonding rambut nih mbak.. ayo dong difoto”. hahaha sempat geli sendiri melihat dia bergaya. dia sangat terlihat belia. bau muda yang tercium khasnya. setelah puas bergaya, dia lalu mengajak saya untuk ke sebuah diskotik, katanya biar saya gaul. hahahaha saya habis tertawa dibuatnya. saya sempat bertanya, apa dia bertingkah yang sama ketika sedang bersama tamunya. dia mengangguk sambil tersenyum bangga. lalu dia bilang, hanya bajunya yang beda. dia terlihat seperti anak kecil karena saat itu dia menggunakan kaos dan celana pendek. saya iseng tanya, “emang biasanya pake baju apa yang gak keliatan kayak anak kecil?”. dia menjawab sambil mengedip-ngedipkan mata. “biasanya kan gak pake baju..”. hahahaha saya tidak percaya kalau gadis kecil yang lucu ini seorang psk.

ketika acara hampir selesai. saya dan dia bertukar nomer ponsel. dan tentu saja, saya ingin bertukar facebook dengan dia. karena beberapa temannya dengan senang hati memberikan nama facebook mereka pada kami. dia menggelengkan kepala, “aku gak punya facebook mbak, gak punya tweter. gak suka!”. saya penasaran, “loh? kenapa? kan biar gaul..”. dia menjawab santai, “kalo aku punya fesbuk, aku jadi gak menikmati hidupku disini mbak. temen serumah aku punya fesbuk. tiap hari fesbukaaaan aja, gak nikmati hidupnya dia disini”. saya mengeryitkan dahi. “emang kamu nikmatin hidup kamu disini?”. dia malah balas bertanya. “emang mbak gak nikmatin hidup jadi mahasiswa?”. hahahaha. saya diam. kalah.

saya lalu pulang. sampai kosan saya tidak bisa berhenti tersenyum heran. bagaimana bisa seorang psk seperti dia lebih bisa menikmati hidup dari pada mahasiswa seperti saya. uang dari papa datang setiap minggu. saya cuma harus kuliah dengan makanan gratis, kamar kosan gratis, facebook gratis bahkan pacaran gratis. tidak harus setiap malam menjajakan diri pada banyak laki-laki demi nasi. tidak harus janjikan kelamin agar si pacar mau apel di malam minggu. tidak juga harus malu ketika ditanya apa kerja kamu. tidak harus menghabiskan muda dengan menjadi psk.

dok. pribadi

Purwokerto, 12 Juni 2011

saya mahasiswa. anak papa yang cukup uangnya. harusnya saya bisa lebih bahagia. harusnya lebih menikmati setiap detik hidup yang saya punya.

harusnya.
----------- 

tulisan ini semalem sempet jadi headline di kompasiana.com. hahahaha norak.
dan maklum ya kalo bahasanya agak-agak kaku. di kompasiana yang baca kebanyakan bapak-bapak ama ibu-ibu sih. kan minta digaplok banget kalo disono pake guweee atau eloooh. nyahahaha gak penting.

23 komentar :

  1. waaw memang bener ya mbak kalau kita bisa dapet pelajaran dari semua makhluk Tuhan.

    wih hebat jadi headline di kompasiana *prok prok prok*

    BalasHapus
  2. pungky pinter nulis ya, ajarin dong. Manfaatkan semua yang serba gratis itu ya jangan disia-siakan, buat papanya bangga. halah nasehat sok tua hehehe.
    btw aku udah kirim emailnya ya. kalau ada YM add di teteh_lia@yahoo.com ya

    BalasHapus
  3. great experience pung,.. pembelajaran itu ada dimana-mana yah, dan gak menutup kemungkinan di tempat 'itu' juga :)

    BalasHapus
  4. aaa post yang ini bikin aku jadi bengong kaaaan. jadi mikir . jadi malu . jadi galau (?) *plak*
    ngehahah *kabur*
    terimakasih kak Pungky sukses bikin aku merenung heheh XD

    BalasHapus
  5. bottomline..hikmah bisa kita ambil dari siapa saja dan dimana aja..

    makin demen ama tulisan2 tante pungky nih :)
    ajarin nulis dong..nulis dengan hati :)

    BalasHapus
  6. Wahh..

    Ternyata sobat punya aku di kompasiana juga yach..??

    BalasHapus
  7. aku maiin, hehe.
    wah, great experience banget mbak, kepengen deh main ke sana juga, tapi saya pake jilbab panjang gini apa gak makin dipelototin, tar disangka salah masuk pengajian lagi, hahaha

    BalasHapus
  8. Pungky, tulisan kamu bagus... mengalir dengan gaya khas anak muda ceria..... pantas jd headline di kompasiana..
    *gimana dong biar bisa bikin tulisan yg bagus..?? hehe
    btw, dulu waktu aku di Pwt, pernah juga lewat Gang Sadar ini... dan bertanya2 kenapa tempat ini diberi nama "Sadar".. hehehe? kamu tau jawabannya ga Pung?

    BalasHapus
  9. kereeeen bisa jadi headernya Kompasiana
    two thumbs up banget nget nget

    tulisannya emang bagus kok

    BalasHapus
  10. asiknyaaa pandai menulis hehehe.. mirip gang dolly di Sby yah ^^

    BalasHapus
  11. Salut...
    Ultramen pungky pembela kebenaran ternyata gak cuma nembakin alien...


    haha..

    BalasHapus
  12. bener bgt mbak punk, kita harus lebih bersyukur...hidup masih lebih baik dr yg kurang baik...

    "saya mahasiswa. anak papa yang cukup uangnya. harusnya saya bisa lebih bahagia. harusnya lebih menikmati setiap detik hidup yang saya punya."

    terharu bacanya T_T

    BalasHapus
  13. jadi merenung baca post ini, hmmm...
    coba PSK-PSK di sana punya jalan yang lebih baik.

    BalasHapus
  14. saya salut ama psk yang lucu itu, hari gini dia tidak sedikit pun tertarik dengan fesbuk.. sedangkan saya terkadang masih jadi korbannya fesbuk.. no fesbuk no life :(

    suka banget ama tulisannya.. GO pungky go pungky go !! :D

    BalasHapus
  15. Aku juga Peng. Waktu itu umurku baru 54 tahun, dan aku sudah menjadi PSK. Namun entah kenapa ga ada yang mau sama aku? Mungkin itu sudah takdir kali yaa.

    Untungnya sekarang aku sudah menemukan pekerjaan yang pas dengan umurku. GERMO.

    Salam hangat. Mantan PSK (Pekerja Sobek Kancut).

    BalasHapus
  16. e yaampun.. banyak bener ini yang komen. hihihihi :D

    BalasHapus
  17. @tiara putri : hihi iyah bener banget ;)


    @Mama Calvin : hehe siapp ibu cantik. doain pungky yaa :D :D


    @rie : hihi iyah nih. makasih yaah :)


    @nonasan : heh. emang anak kecil kayak kamu bisa merenung? hihihihi sini cium kangen :*


    @om todi : yah. gimana caranya om nulis pake hati. aku mah nulis pake komputer sekarang. ngahahaha :P


    @zhanaz45 : hehe iyah gak sengaja nyasar disana :D

    BalasHapus
  18. @amalia : hehe kalo siang gapapa kok. asal kesananya sama tim yang emang ada keperluan disana. kalo main2 doang ya diliatin walaupun gak pake jilbab juga :D :D



    @ibu vita : aduh ibu bikin aku penasaran jugaaa >.< soalnya aku juga gatau. hehehe nanti ya ibu kalo aku kesana lagi aku tanyain. soalnya emang ada rencana mau kesana lagi hii :D

    BalasHapus
  19. @tante Elsa : hehe makasih tante kuning yang cantik ;)



    @me aishi : hehe iyah. masih sodara jauhnya gang dolly :D



    @Azizah : hehe makasyong yes :D


    @aul : errrrrr. ini anak kecil satu rusuh banget deh. rawr

    BalasHapus
  20. @anggidodot : hehe aku juga masih belajar bersyukur nih. masih suka lupa >.<


    @Audrey : yah.. ekonomi negeri ini memaksa mereka jadi psk :)


    @Diah : hahaha semangat amat sih kamu. makasih yaa :D :D :D



    @Kancut : Gak nanyaaaaaaaaaaaa >.<

    BalasHapus
  21. kunjungan perdana mbak.,.salam kenal
    folback ya.,

    BalasHapus
  22. Menohok banget ke hati...bener banget, kadang karena kita sudah berkecukupan, kita jadi kurang mensyukuri apa yg telah kita miliki...

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...