Minggu, 10 Juli 2011

Giveaway, Air Mata dan Kata Semoga :)

Bagaimana aku tidak menangis? Ketika membaca satu satu halaman maya yang masing-masing menceritakan tentang si kecil dan dongeng. Tentang anak-anak mereka dan dongengnya, tentang adik-adik mereka, atau bahkan masa kecil mereka yang.. ah.. Tuhan maaf aku iri.
Iya Tuhan aku iri. Membaca para bunda berkisah tentang anak-anaknya. Bagaimana mereka bercerita sebagai pengantar lelap para buah hati. Tentang hewan-hewan, tentang peri-peri, tentang dunia-dunia pengantar menuju mimpi. Cerita terakhir untuk hari ini. Sampai kecup manis mengantar sang buah hati terlelap menuju esok pagi. Sama bunda lagi.

Tuhan iya aku sangat iri. Membaca para muda bercerita tentang kecilnya. Bagaimana dongeng dari orang tua menjadi hiasan hari-hari beberapa masa yang lalu. Indah ya? Mengingat dulu bunda pernah cerita apa. Indah. Masih hafal dulu ekspresi ayah bercerita bagaimana.
Tuhan, aku masih ingat dongeng tentang Pak haji dan Cucu Nenek Miskin yang pernah mama ceritakan dulu. Dulu sekali. Waktu aku membaca masih mengeja. Dulu sekali. Waktu itu menjadi satu-satunya dongeng yang pernah aku dengar dari Mama. Dari Mama. Dongeng tentang perjuangan anak miskin yang harus rebutan beras dengan ayam di pasar. Demi neneknya. Bahkan sebutirpun ia kejar. Demi nenek yang akhirnya meninggal karena kelaparan. Aku masih hafal Tuhan. Bahkan bagaimana intonasi Mama bercerita tentang mereka pun aku masih bisa mengulang. Aku Hafal Tuhan. Karena hanya itu satu-satunya dongeng yang pernah Mama ceritakan. Itu dongeng pertama dan terakhir yang pernah aku dengar. Itu dongeng yang selalu aku ulang. Yang selalu aku ulang setiap rindu ini menggebu. Atas nama ibu.

Yang Maha Segala..
Terimakasih pernah memisahkan Mama dan Papa. Setidaknya, perpisahan itu yang membuat aku selalu rindu luar biasa atas Mama. Setidaknya, rindu itu yang selalu menghadirkan dongeng sendiri dalam tiap lamunku. Dalam sela masa sebelum tidurku. Setidaknya, kehadiran dongeng itu yang membuat aku berjanji untuk ada dalam hela nafas anak-anak yang kehilangan dunianya. Sela masa itu yang membuat aku berjanji ada untuk bercerita kepada mereka. Makhluk-makhluk kecil penuh warna. Dan rindu itu.. rindu itu yang menerbangkan peri-peri bersayap pelangi ke angkasa. Mengantar cerita untuk ratusan anak-anak indonesia. Semoga.

dan terimakasih Tuhan, memberiku kesempatan untuk pernah membawa peri-peri bersayap pelangi ke jogja. Pada Mama. Semoga adik-adik tiriku disana, bisa setiap hari diantar tidur dengan dongeng Mama. Ah, Senangnya menjadi mereka..

 :’)




Purwokerto, 11 juli 2011

Sekarang tanggal 11 juli 2011 jam 00.15 waktu Purwokerto. Giveaway Peri-Peri Bersayap Pelangi aku tutup yaa. Silakan tunggu pengumuman pemenangnya. Makasih yang sangat banyak untuk para peserta dan pembaca. Semoga tujuan kita selalu sama. Untuk anak-anak Indonesia. Semoga ;)

26 komentar :

  1. T_T waduh .. ane jadi keinget mama ane nih sis, tadinya berpikir kenapa mereka begitu egois tapi di sisi lain belum tentu oran glain akan sekuat kita. dari bocah 6 tahun nyokap cabut ke negara asalnya ... terakhir ktemu 2 tahun lalu T_T sory nih sis curhat ane jadinya ... becek nih mata gara2 baca artikel situ sis ...

    BalasHapus
  2. Aku jd sedih baca tulisan ini, Pungky...

    Kayaknya aku nggak bisa komen deh...

    I just wanna say...

    Thank you...

    BalasHapus
  3. no matter what had and have happened
    you're gonna be a lucky girl
    because you will have great life
    by your story life
    ^_^

    BalasHapus
  4. whuaa.. kok jadi berkaca-kaca..
    aku memang lupa pernah dibacain dongeng sama orangtua, tp aku inget suka baca buku jaman masih piyik. karena itu aku bertekad utk mendongeng buat anak2 semasa balita..

    sekarang aku juga punya adik tiri yg seumuran anak2ku.. jadi aku mulai berusaha membagi semuanya untuk mereka berempat, supaya mereka bisa bahagia barengan

    BalasHapus
  5. sedih baca nih posting.. :(
    dulu yg dongengin waktu tidur adalah kakekku. ortuku sibuk kerja ..

    BalasHapus
  6. Kak pungky jangan sedih dong :'(

    BalasHapus
  7. huahhhh hikkk hikk huahhhh #nangismonsterbayi

    BalasHapus
  8. Yah, kok jadi sedih gini... Ayo semangat Pungky!! \(^___^)/

    BalasHapus
  9. Wah jadi sedih mbak, semoga saja itu semua hikmah untuk menuju sesuatu yang paling indah yang nanti mbak dapatkan

    BalasHapus
  10. smua ad hikmahny, insya allah.
    jgn sediiiiiih y
    =)

    BalasHapus
  11. seorang pungky yang selalu ceria kenapa bisa sedih??.
    ultraman kok sediihh.. *kaburr..*

    BalasHapus
  12. pungky bener bener anak yang hebat yahh
    bisa berdiri tegar
    meski tanpa dongeng dari mamanya
    sekaligus mengingatkan betapa beruntungnya saya
    pernah didongengin beratus ratus cerita
    pasti nanti pungky akan jadi ibu yang hebat buat anak anaknya
    amiiiinnn

    ijin ngelink blognya yaaa

    BalasHapus
  13. selalu ada peri-peri yang siap menghibur di kala sepi :D

    BalasHapus
  14. siap-siap nunggu pengumuman nih. maaf pungky aku ga ikutan nih postingan blog aja sudah di schedule:-D lagi gak ada ide

    BalasHapus
  15. berkaca-kaca ... :(
    ayo semangat ..

    BalasHapus
  16. Dalem banget, jd terharu...

    BalasHapus
  17. kalo udah nyebut kata "mama"..
    saya gak bisa komentar apa2 lagi..
    mama adalah sosok manusia yg paling sempurna yg pernah saya temui..

    BalasHapus
  18. pungkyy,. mae jadi ikutan sedih. malah gak pernah didongengin sama mama,. soalnya sejak umur 2 tahun gak tinggal sama mama, tapi tinggalnya sama tante. ahhh,. jadi kangen mama yang ada di Kalimantan sana :(

    BalasHapus
  19. gak bisa ngomong apa apa kalo udah nyangkut kata 'mama' :(
    Kak Pungky kok melow begini sih ><' *plak

    BalasHapus
  20. emm ... speechless mbak :( gg bisa komentar

    BalasHapus
  21. Pungky memang tabah,..dibalik kenangannya, ia tetap ingat dg kesedihan anak2 indonesia yg justru tak mendapat kesempatan membaca,..
    tetap semangat ya Pung,..

    BalasHapus
  22. Pungk... ikutan sedih bacanya, sedih juga ternyata aku ketinggalan GA-nya niih.. :( sebenernya pengen banget dapet tu buku dongen buat jagoan2 kecilku.. beli sih bisa, tp pastinya lebih berkesan kalo dapet GA.. halaaaah!! *minta ditabok Pungky niih* hehehe... masalahnya aku ga bisa nulis bagus kaya Pungky, itu toh syaratnya??.. hehe.. eniwei.. selamat buat para pemenang yg bakalan diumukan..
    tetep semangat buat Pungky maniezz..

    BalasHapus
  23. Berkaca-kaca banget baca ini..

    Thanks ya Pungky, udah ngingetin saya betapa beruntungnya saya yang memiliki masa kecil bahagia bersama kedua orang tua secara utuh. Juga betapa beruntungnya anak saya...

    Tetap semangat ya Pungky...u are such a wonderful girl ^_^

    BalasHapus
  24. kak pungky,, sedih aku bacanya.. T__T

    tetep smangaat ya kaa.. :)

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...