Selasa, 26 Juli 2011

Ramadhan Tiba. Dijual: Agama

Ramadhan tiba.
Lalu sini sana sibuk promosi sebisanya. Maklum bulan puasa, saatnya mengeruk harta dengan modal: Agama.

Kalian,
Katanya band dengan jiwa islami. Sibuk memuji Illahi dengan musik masa kini, pakai kostum bak pak haji sambil tebar pesona surgawi.
Eh, kenapa lagu ketuhannnya cuma dibulan suci? Sedangkan bulan-bulan yang lainnya kembali puja-puji cinta duniawi. Segala rela mati demi kekasih hati. Bukannya cinta Illahi itu sejati? kok setelah Ramadhan jadi banyak saingannya lagi?

Kalian,
Gembar-gembor soal iman. Sibuk dengan layanan sms renungan harian. Reg spasi blablabla dua ribu per-kiriman. Renungan tentang iman katanya tak sepadan dengan pulsa yang dibayarkan.

Eh, kenapa cuma di bulan Ramadhan? Sedangkan bulan lainnya kembali menjadi reg spasi keduniaan. Cinta dan hiburan lagi-lagi menjadi utama dalam pelayanan. Bukannya renungan soal iman seharusnya tidak pandang bulan? Atau takut menderita kerugian? Karena kalau bukan bulan Ramadhan iman tidak bisa diuangkan? Hahahahaha menyedihkan.

Kalian,
Kampanye dimana-mana tentang sedekah. Mentang-mentang hidupnya bergelimang rupiah lalu setiap hari mempertontonkan kalian hibah kepada kaum ekonomi lemah.


Eh, kenapa cuma dilakukan di bulan penuh berkah? Sedangkan bulan-bulan lainnya asik menjadi pejabat serakah. Makan gaji sampah dan tak peduli mereka yang susah cuma bisa pasrah. Atau jangan-jangan lupa belajar, tentang sedekah yang dipertontonkan itu tidak akan dihitung ibadah. Atau memang kalian sangat mengerti, kalau hati bisa di beli dengan sok dermawan di bulan suci?

Kalian,
Jual produk dengan embel-embel agama. Iklan sini-sana berlomba cerita tentang takwa. sinetron islami merajalela. Sampai si artis seksi jadi berjilbab segala.


Eh, kenapa cuma di bulan puasa? Sedangkan di bulan lainnya produk-produk kembali berembel-embel dunia. Si iklan lupa lagi soal takwa. Sinetron cinta banjir air mata jadi juara. Artis seksi pamer tubuhnya dimana-mana. Strategi dagang di bulan puasa, ya? Mengerti luar kepala kalau embel-embel agama diburu pembeli selama tiga puluh hari. Busana islami jadi saksi tubuh seksi mendadak sok suci supaya laku ditawar televisi. Sinetron iman dan takwa adalah ladang uang di bulan penuh pahala. Rupiah jadi berhala.


Sampai ada acara remaja mendatangkan ustadz segala sebagai penasehat cintanya. Segitunya ya memanfaatkan embel-embel agama? Luar biasa.

***

Ramadhan tiba, ayo siapkan materi untuk jualan agama! Keburu konsumen disrobot lapak tetangga.
Cuma tiga puluh hari! 
Jangan sampe rugi.
Purwokerto. 7 agustus 2010

38 komentar :

  1. Kalau tak ada bulan ramadhan, apa agama masih bisa jadi dagangan? -.-"

    BalasHapus
  2. Wih daaalem kak!
    Btw tolol bgt tuh jurinya tulisan bgs gini masa egk menang.

    BalasHapus
  3. begitu lah ka orang cari rezeki di bulan suci, nyanyi" mumiji allah tp nyatanya setelah ramadhan selesai selesai juga memujinya...

    ngemeng" foto yg gambar terbalik itu saya dukung nie ka "Iman bukan dagangan" nama saya adittya imansyah... nama saya bukan dagangan haha

    BalasHapus
  4. begitu lah ka... "Yang sibuk memuji Illahi dengan musik masa kini. Pakai kostum bak pak haji sambil tebar pesona surgawi. " lagu nyya buat di jual tu sebenernya...

    ngemeng" saya dukung tu gambar kebalik di atas. "Iman bukan dagangan" nama asli saya adittya imansyah. dan saya bukan dagangan hahaha

    BalasHapus
  5. well, setuju dengan postingan mba pungky
    pada lebay kalo ngadepin ramadhan , padahal balik lagi ke diri masing masing ..

    herman ane *eh, heran ane cuma pada oke pas ramadhan tapi mas hari hari biasa masjid kosong

    BalasHapus
  6. Kereeeen Mbak, tahun lalu udah bisa kefikiran sampe sana kalo aku sih masih manggut2 depan TV.. mudah2n Ramadhan sekarang jadi berkah untuk semuanya..

    BalasHapus
  7. satu kata.." MIRIS!!!! "

    BalasHapus
  8. waw ending yang klimaks "Iman Bukan Dagangan" :O
    harusnya dibacain ini dan suruh denger satu negeri, yang kesindir berarti masih berjualan iman #termasuk saya huaaaa

    BalasHapus
  9. SEPAKAT..!!
    lagu religi, pakaian gamis, wajah roker, hati dangdut ...
    semoga ramadhan nanti banyak perubahan ..

    BalasHapus
  10. heheheh....
    iman disebelah rumah ku suka jualan es campur klo bulan ramadhan ramai sekal iyg pada beli ama pak iman katanya sih buat buka puasa.

    BalasHapus
  11. warnetnya sedang berjualan agam juga mungkin :)

    BalasHapus
  12. Jleb, nancep banget

    Nice post, as usual ;p

    BalasHapus
  13. hah, tulisan keren gini bisa kalah? ckckck....
    ga salah apa jurinya?!!

    BalasHapus
  14. tau gak sih pung?? aku termasuh salah satu pembenci acara tv di bulan ramadhan *pas gak bulan ramadhan juga sama sih sebenernya*. semua bullshit. ngeblog aja dehh yukk kitaaaaa :D

    BalasHapus
  15. namanya juga era konsumerisme..
    semua bisa didagangkan.. :D

    BalasHapus
  16. hahahhahaha,....jempol deh,..
    yang jualan manusia sih,..bukan malaikat :)

    BalasHapus
  17. menilai iman justru bukan di bulan ramadhan
    di bulan biasa itulah ujian keimanan yang sesungguhnya

    nice post sistaaa

    BalasHapus
  18. tulisannya bagus sekali kak :D

    BalasHapus
  19. kak pungky, kritis sekali, mau dong jadi temannya kak pungky... :lol:

    BalasHapus
  20. hggg,, daleeem sekali, Pungky....
    Iya,... bulan lainnya selayaknya diperlakukan sama spt Ramadhan yah...
    menyambut Ramadhan besok.. aku sekalian mau minta maaf yah Pungky... Kalau ada salah2 kata selama aku komen2 disini...

    *eh harusnya sering2 yah klo yg namanya maaf2an.. gak cuma Ramadhan doang :-D*

    BalasHapus
  21. apapun bisa di jual, asal keuntunganya besar..
    tidak terkecuali agama....
    munafik sudah biasa asalkan kaya..
    hha

    BalasHapus
  22. hanya bisa berkata BAGUS, selebihnya TERIMA KASIH atas postingan yang luar biasa ini . .

    semoga dunia juga bisa mendengarnya,
    lanjutkan!!!

    salam,
    marti

    BalasHapus
  23. masuk banget ke hati ..

    BalasHapus
  24. btul gan...bulim ramadhan kalau dipandang dari segi positif dapat menjadi bulan yang pnuh rejeki bagi banyak orang..tp klo d'pndang dr sdut yg lain..bxk org yg mlai memakai topeng untuk mendapat untung manguntung....

    BalasHapus
  25. ia bener bgt itu kak, semuanya pada promosiin produknya dgn embel2 agama. ihh , ga bermutu bgt yahh .. .tapi selama ini aku ga sadar loh kaka ttg ini. #begoo

    BalasHapus
  26. Namanya juga manusia itu makhluk sosial dan makhluk ekonomi, apapun bisa jadi duit, makanya bulan ramadhan aja bisa jadi ajang komersialisasi dan bahan jualan.

    BalasHapus
  27. sangat sangat sangat keren dan ngena! manteppp :D

    BalasHapus
  28. Say ada award buat mu di blogku yah ini nih http://kreasicantiqdien.blogspot.com/2011/08/award-lagi.html

    BalasHapus
  29. makjleb banget, kalaupaun mau berbuat baik ya harusnya konsisten. emang bulan puasa sebagai endorsernya tapi harusnya ke sananya juga kontinyu. nice post sistah. :)

    BalasHapus
  30. Wuih mantap. Tapi bener juga sih..banyak tayangan di TV yang hanya menjual agama.

    BalasHapus
  31. At least dalam setahun ada 1 bulan tobat. Muehehehehe..
    Tahun ini ngerasa Ramadhan lebih tenang dengan mengurangi nonton TV.

    BalasHapus
  32. tidak cuma di Indonesia, di sini pun tradisi luhur agama sudah lenyap thanks to konsumerisme dan hawa nafsu. Walaupun memang salenya menjadi salah satu penyejuk jiwa >_<

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...