Selasa, 16 Agustus 2011

Ngabukurit

Gini deh nasib jadi anak kos. Bulan puasa berasa hampa. Apalagi di tambah tiket mudik yang kebagian tanggal 23. Ngeaaah. Masih lamaaaa. Dan he eh, nikmatin bulan ramadhan di kosan harus pinter-pinter ngisi waktu, kalo engga, ya wasalam deh death pose alias mati gaya. Dan sambil nunggu tanggal 23 dan akhirnya aku mudik, aku ngisi waktu luang deh dengan nyetok buku-buku baru di kamar kos. Yes. Membaca adalah makanan lezat di bulan puasa :D

Tiga hari yang lalu aku ke gramedia Purwokerto. Niatnya beli buku satu dulu. Buat simpenan dua atau tiga hari gitu. Ternyata si buku habis dalam satu jam padahal belom keesokan harinya. Yaah. Jadi deh keesokan harinya diisi dengan ke gramed lagi beli buku lagi dan sorenya bukunya tamat lagi dan malemnya ke gramed lagi. Padahal jarak kosan ke gramed itu lumanyun. Dan motor si pacar lagi hobi ngambek. Sukses banget ke gramed doang minjem motor sana sini -,-

Okey. Ini empat buku pertama yang aku beli dan udah aku tamatin semua. Buku lain menyusul yaa ;)


Kalo kamu suka sama penulis Indonesia, kamu pasti tau banget sama buku ini. Madre. Buku terbarunya Dee Lestari. Buku ke tujuh yang isinya kumpulan tulisan terpilih Dee Lestari selama 5 tahun terakhir. Madre sendiri adalah cerita pembuka yang disuguhkan dalam buku ini. Dan aku kehilangan kata untuk cerita ini. Kata yang gak pernah aku temuin untuk ngungkapin betapa ..... nya cerita ini. Madre bercerita tentang perjuangan sebuah toko roti kuno. Perjuangan modern dengan bau lama. Ah. Kalian harus baca sendiri! Sangat harus baca sendiri.

Cerita-cerita lain dalam buku ini bercerita tentang ibu dan janinnnya, cinta, reinkarnasi sampai kepada cerita pahlawan yang dikemas sangat sangat sangat lezat khas Dee Lestari. Tuturnya lembut, tapi tetap terbaca tegas dan maknanya sangat mengena. Tapi sayangnya, buat aku pribadi, buku ini hanya menghentak di awal. Suguhan Madre yang sangat luar biasa diteruskan dengan cerita lain yang kurang kuat. Gak seperti Rectoverso atau Filosofi Kopi yang setiap cerita punya kekuatannya sendiri-sendiri. Tapi yaa. Namanya buku Dee Lestari tetep aja top markotop endos gandos!

Kutipan favorit:
“Karena sebetulnya ndak ada yang sanggup menjual ibunya sendiri,” - Madre



Kalo kamu blogger, kamu pasti deket banget sama buku ini. Yap! Buku pertama karya Kak Indi. Blogger cantik yang unyunya kelewatan. Blogger mana yang gak kenal Kak Indi? Kayaknya satu dunia perngebloggan pernah di sapa sama dia :D

Buku ini mengangkat cerita nyata Kak Indi dan seorang hebat bernama Mika. Perempuan sakit yang hidupnya disemangati oleh laki-laki sakit. Iya, mereka sakit. Tapi mereka ‘hidup’. Dan buku ini menggambarkan bahwa jiwa mereka sangat ‘hidup’. Buat aku buku ini sederhana, tutur bercerita Kak Indi dalam buku ini khas anak muda. Polos. Apa adanya. Tapi kisahnya terbangun dengan wah. Semangat luar biasa dua muda yang hidupnya gak biasa. Inspiratif. Dan gak perlu mikir untuk mencerna tiap kalimatnya. Karena ya itu tadi, Kak Indi membangun wah bukunya dengan sederhana dan apa adanya.

Tapi sayang, ada satu hal yang ganggu dari buku ini. Tata letaknya! Entah dengan alesan apa ya, tapi penyusun buku ini mendisain setiap halamannya dengan latar belakang garis-garis, bunga-bunga dan font tulisan yang miring-miring. Iya sih jadinya lucu, tapi untuk yang matanya udah rusak kayak aku, baca buku ini lama-lama jadi sakit mata sendiri. Semacam sliweran karena halamannya keramean @,@
Dan baca buku ini gak seru kalo gak sekali baca. Harus sekali baca langsung tamat, soalnya nagih sih tiap halamannya. Dan susunan halamannnya itu tadi ngerusak acara huks T.T

Kutipan Favorit:
Aku ingat sekarang hari AIDS sedunia.
Banyak pita merah dimana-mana.
Aku tahu lambang itu artinya unvictory.

Tapi aku tetep senyum-senyum.
Karena aku tahu, kalo lambang itu dibalik, pasti keliatan seperti huruf V.

Victory... 

- Waktu Aku Sama Mika



Yay! Buku ini adalah salah satu buku yang aku tunggu-tunggu kehadirannya di gramedia Purwokerto. Kenapa? Karena yang nulis Om Srondol! Temen perngebloggan sejak setaun lalu yang kayaknya ngefans sama malem jumat. Tapi wajar sih kalo dia ngefans sama malem jumat, malem jumat kan dabel puasnya. Dapet enaknya, dapet pahalanya. Hahahahaha ya gak om?

Buku Srondol Gayus ke Italy adalah novel komedi yang nyeritain pengalaman si Om Srondol ini waktu  dinas ke Italy. Kenapa judulnya ada Gayusnya? Hahahaha liat aja foto-foto di facebooknya, bapaknya Thole ini secetakan banget sama Gayus. Untung secetakannya sama Gayus ya Om, coba kalo sama nastar. Eng...... :/
Buat aku, buku ini kayak krupuk abis digoreng yang baru aja mendarat ke koran saringan. Renyah dan panas! Cerita-cerita kocak ditulis dengan santai dan mengalir serr. Di tambah bumbu-bumbu aduhay ala cewek Italy yang bikin acara baca buku ini berasa gerah. Dan khas tulisannya Om Srondol, buku kocak ini juga dihiasi dengan sentilan-sentilan yahud tentang negeri-oh-indahnya ini. Yang menonjol dari buku ini buat aku, adalah keyoi-an Om Srondol yang sanggup bikin aku serasa ada di Italy beneran. Padahal Cuma baca buku. Tapi hawa Italy kerasanya dekeeeet banget di sekitaran. Lebay sih, tapi kenyataan. Gimana dongs :p

Tapi ada yang aku heran dari buku ini, kenapa di tulisnya novel komedi yaa? Buat aku ini lebih pas disebut sebagai novel petualangan. Hihihihi Dan kalo kamu baca buku ini, pasti ada satu hal yang membekas di kepala kamu setelahnya. “Bianca jadi ke Indonesia gak?” ngahahahahahahhaha :P
 
Kutipan Favorit:
“Kalau negaramu aku dengar laki-lakinya dominan sekali yah terhadap perempuan, sampai-sampai banyak kasus kekerasan dan poligami di negaramu?” tanya balik Bianca lembut tapi menyengat.
“Kalau dominan, negaraku pernah ada presiden perempuannya loh. Sedangkan negaramu kan, walaupun perempuannya dominan tapi seumur-umur tidak ada presiden perempuan,” jawabku.
“Ah, aku pikir, itu hanya kecelakaan sejarah saja....” - Srondol Gayus ke Italy



Nah ini nih. Ayo yang merasa aktivis-aktivis twitter ngacuuung!
Yes. Buku ini adalah buku yang ditulis oleh seikat aktivis twitter. Seikat? Gatau. Dia sendiri yang nyebut dirinya begitu. Seorang misterius yang di dunia maya menyebut dirinya ‘poconggg’. Buku ini katanya.. berhasil dengan penjualanan yang sangat waw! Cetakan pertama ludes dalam hitungan jam. Glek...
Kata orang seantero twitter ya, buku ini keren banget. Lucunya selangit bumi. Kocak abis. Bagussss dan buku teryoi taun ini. Ehem, itu kata orang ya. Kalo kata aku, buku ini... biasa. Entah selera humor aku yang aneh atau emang orang indonesia aja yang pada lebay, tapi demi apapun deh, buat aku buku ini garing. Banget. Yaa. Bisa bikin senyum-senyum emang. Bikin nyengir sekali dua kali. Tapi ya udah. Standar humor orang yang menghina dirinya sendiri dengan kemalangannya karena gak punya tangan dan sekujur badannya terikat kafan. Tapiiii.... ada beberapa bagian dari buku ini yang emang humornya cerdas. Nyentil dan cukup bikin nyengir.  Dan yang waw dari buku ini adalah penulisnya! Buat aku, orang dibalik akun poconggg ini adalah seorang jenius! Dia dengan alterego nya mampu menghimpun fans segitu banyaknya dan akhirnya bikin buku yang ludes dalam hitungan jam padahal dia baru pertama kali nulis buku. Dia jenius! Banget. Dia pinter baca peluang di negeri semilyar ababil ini. Dia cerdas memanfaatkan keadaan negara yang abegenya gampang di cuci otak. Dan itu bikin aku salut banget. Dia pasti bukan orang biasa.

Kutipan favorit:
Gue tau, tangan bisa menyentuh sesuatu yang tak tersentuh oleh hati. Tapi dibalik semua itu, hati bisa menyentuh sesuatu yang tak tersentuh oleh tangan. - Poconggg Juga Pocong


Purwokerto, besok 17an 2011
Udah ah. Empat buku dulu yaa. Ini bakso bawaan si pacar nyolek-nyolek mulu. Kata orang tua, gak baek nolak rejeki. 
cipok!

27 komentar :

  1. Poconggg ngeness ... hahaha :D

    berapa hari mbak bacanya ?

    Keep reading ya :D

    BalasHapus
  2. Semangat bacanya bikin ngiri euy tapi buku kuliah kebaca pa ga ya?

    BalasHapus
  3. wah, selamat membaca deh...mantap buku2nya

    BalasHapus
  4. resensi yang yoi khas ababil teryoi

    BalasHapus
  5. Nyariin buku "Waktu Aku Sama Mika" di toko buku ga nemu2...>_<

    Madre juga pengen beli, cuma mahal, lagi bokek gua >_<

    BalasHapus
  6. Demi pocong yg engga bisa nulis saya beruntung ka engga beli tu novel cuman minjem aja. karna saya merasa rugi beli tu novel, karna itu bukan tulisan dia. liat aja tu diakan engga bisa ngeluarin tanggan nya gieman bisa nulis coba... #eaa

    Oya ka buku nya udah kelar semuakan di baca. :) kirim buku nya donk satu ka 'MADRE' atau 'WAKTU AKU SAMA MIKA' oke kan kaa pungky XD #ngarep

    BalasHapus
  7. aaaa, thanks pungky for reading my book :D glad u love it. oya, soal layout dilema nih. anak2 (maksudnya under 18) suka sama desain itu, pas di rumah dibuku ke 2 pada protes. padahal yg diatas mereka (18++) pada pusing bacanya. haduh, dilema. buku ke 3 will be better :)) makasih ya!

    BalasHapus
  8. wedew,...lagi bingung mau dikemanain THR-nya ya Pungky,..?? hehehehe jangan ke Gramedia sendirian donk,..ajak2 aku ..aku jg mau dibeliin buku ma kamu xixixixi..:)

    BalasHapus
  9. ya Awloh qaqagh pungkaaay...

    situ ngeborong buku?? ckckck
    mau dong pinjeeeem *eaaa wkwk

    BalasHapus
  10. wah, bukunya menarik-menarik nih :)

    salam kenal dulu :)

    BalasHapus
  11. intinya... tu buka semua dari orang-orang yang terkenal di dunia per blogkan kan??? =D paling keren yang waktu aku sama mika....

    BalasHapus
  12. wah mantap tuh kalau semua buku dikasih ke gua
    bakalan gua makan semua
    grau grauk

    haha tapi mantap juga kata2 kutipannya

    BalasHapus
  13. Pungky mau mudik kemana?
    gaya difotonya lucu deh

    BalasHapus
  14. Gw baru baca Madre. Yang "Waktu dengan Mika" ntar gw cari. Yang Pocong belum ada keinginan untuk baca dan sepertinya ga akan pingin. Hehehe.

    Apa kabar pung? :)

    BalasHapus
  15. pengen yang madre banget T.T
    besok2 nyari ah hehe...
    kalo yg poconggg mmmmm...mikir2 dulu, uang seret klo buat beli itu hhhhh-____-"

    BalasHapus
  16. Hehehe, gue baca PJP sampe hampir 2 kali. Nyokap juga. Lucu parah tuh PJP :D

    BalasHapus
  17. eaaaa eaaaa borong buku buat temen mudik tanggal 23. enak bangeet siih bsa mudik tanggal segono. lah saya malah baru tanggal 26 mudiknya. hahaha..

    soal buku, dari keempatnya itu saya paling pengen baca bukunya dee.. kalo PJP, udah baca di banyak tempat. gokilun siih.. kalo waktu aku sama mika, udah temenan juga sama penulisnya.. di blog maksudnya. hehehe

    BalasHapus
  18. knp pilihan judulnya 'pocong' iia?!?!?

    BalasHapus
  19. mbak Pungky mudik kemana nih :D

    wah hampir kenal sama buku yang disebutin tapi paling penasaran sama yang gayus ke italy sama bukunya kak Indi :D

    BalasHapus
  20. kemarin di gramedia udah megang buku pocong, tapi baca2 dikit kayanya gak menarik, makannya ga jadi beli...
    cuma penasaran aja kok heboh banget buku pocong itu di twitter..
    akhirnya malah beli bukunya pramoedya..

    tapi buku madre dan sama mika, kayanya jadi perburuan aku selanjutnya nih.. hha
    thank udah buat jd penasaran..

    BalasHapus
  21. Qaqaaagh pinjem bukunya satu dong :3 #mentalmahasiswa

    Punky jago juga ya ternyata jadi komentator buku. Dari tadi aq baca angguk" haha. Sependapat, setuju. banget.
    Apalagi yg PJP itu ngena banget. Penulis yang ambil kesempatan d tengah meledaknya para ababil :))

    BalasHapus
  22. belum pernah baca buku pocong, serem ah... biar kata orang lucu tp tetep aja serem... tanya kenapa :p

    BalasHapus
  23. Permisi,. perdana nie di t4 ini,.
    salam kenal ya,.

    Copy link nya ya,, udah tersimpan rapi di lapak saya,.

    Makasi ya,.

    BalasHapus
  24. Wow pecinta novel indonesia? Pnasaran sm novelny indi..hee
    ayo smngt beli buku barulg;)

    BalasHapus
  25. sampe sekarang aku belum sempet2 beli "pocong juga pocong" hehehe
    ngeliat kamu beli , pengen beli novelnya indi juga deh :) hehe

    BalasHapus
  26. Pungsoy,, Itu buku dibuat gifwey dong.
    *MukaMiskin

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...