Rabu, 03 Agustus 2011

Prosa Puasa

bagaimana kamu bisa mendefinisi tentang siapa. sedangkan yang kita rasa adalah gumpal beha pada dada perkasa rupa. seperti puasa, kamu tidak bisa mendefinisikan tentang apa. yang kita rasa adalah segarnya pahala dalam rupa riak dahaga. juga kamu tidak bisa mendefinisikan tentang kenapa. karena tuhan menyuruhnya sebegini tidak serupa makna dengan kerasanya. 
 
bagiku, puasa itu serupa merindu kamu. ada waktu yang mengajarkan aku soal indahnya bertemu. dengan proses sesederhana menunggu. dan rindu ini adalah kekuatan terhebat untuk aku melawan segala rintang, dalam perjalanan menuju kamu.
juga, puasa seperti bercinta. ada rasa luar biasa ketika aku bisa memenangi titik klimaksnya. menjadi juara pada galaksi tanpa nama yang aku punya. menjuarai putaran waktu yang telah membuat aku belajar tentang tunggu dan temu.
puasa itu sehangat peluk kamu. yang bisa merasa hanyalah tubuh-tubuh yang memang cinta. yang menikmati setiap detik prosesnya. yang butuh. dan melepas terasa terbunuh.
jalani jika kamu percaya, atau tinggalkan kalau kamu pikir hari ini tentang sia-sia. percuma.  

karena puasa tidak sesederhana menahan lapar dan dahaga.



Depok, 3 Agustus 2011

27 komentar :

  1. KEREN!
    Yah.. tulisan kak pungky mana ada sih yang biasa aja. Pasti bermakna :)

    BalasHapus
  2. seperti biasa, keren dan sarat makna :)
    puasa itu serupa merindu kamu. awawaw suka banget kalimat itu XD

    BalasHapus
  3. kayanya banyak yg puasa hanya cuma penggugur kewajiban... waduh.

    BalasHapus
  4. Aduuuuh Mbak indah banget kata-katanya pengen baca-terus-terus-aaaah selesai :(

    BalasHapus
  5. ampoooooonnn....

    bahasanya dewa banget kak funky! ehehehehe

    anyway, happy fasting ya!
    mohon maap lahir batin :)

    BalasHapus
  6. dua jempol diangkat utk postingan ini.

    BalasHapus
  7. siip bgt!jalani jika kamu percaya, jangan asal mengikuti semua peraturan yang sudah ada,..:)

    hai pungky,..semoga selalu sehat selama ramadhan,..:D

    BalasHapus
  8. apa aja bisa deh yaaa disambungin sama dunia selangkangan kalo pungky yang punya kuasa.hehehe..

    great!!!

    BalasHapus
  9. karena puasa tidak sesederhana menahan lapar dan dahaga. ---> SETUJUUU ;p

    BalasHapus
  10. @Amanda : aaaaaa hobi banget bikin geer sih si kamuuu >.<


    @Nonasan : hihi ini lagi anak kecil. bikin girang aja kerjanya :D


    @Baha Andes : hehe termasuk akuuuuuuuu :D :D :D



    @Retno : hoho maap yak. otak eyke terbatas cyiiin. cuma mampu segituh :D :D



    @Linda : sama sama cantik. hepi puasa juga maap semua mua yak :D

    BalasHapus
  11. @Muhammad Firmansyah : ihiyy. emang eyke fesbuk cyiin di jempol2 segala. muahahahaha piss


    @ibu ketty : amiiiiin. sama sama ya ibu sayang. semoga puasanya lancar jaya kayak jalan tol. wooossss :D


    @rie : ngahahahaha jadi mayuuu ah. ketawan bener ini otak mesyuuum >.<


    @claude : setuju dimarih, bayarrrrr :D hihihi

    BalasHapus
  12. seperti biasa pungky selalu keren deh

    BalasHapus
  13. selamat puasa ya pungky :)

    BalasHapus
  14. :D

    saking kerennya, sya cuma bisa setor senyum.
    ngefans boleh ta?? :D

    BalasHapus
  15. sudah terbukti dengan kamu menyabet award termesum pas di Bali. hahahaha

    *tapi mesumnya keren. gak bikin jijayy <<< apaa cobak iniii >,<

    BalasHapus
  16. wah wah betul ini gaak sekedar nahan lapar dan dahaga siip dehh

    BalasHapus
  17. yeaaah :D ending-nya mantap bener :D

    BalasHapus
  18. mancaaaap kakpung ! yoi bangeet :D

    BalasHapus
  19. Puasa itu... bagai proses detoksifikasi. :)

    BalasHapus
  20. Met puasa yah Puuuung.... semoga lancar dan berkah puasanyaaa ;)

    BalasHapus
  21. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
  22. sangat susah dipahami. atau memang karena buruk bahasanya. bingung nyebutnya.

    Apa kalau EYD dilanggar maka otomatis naik derajat menjadi puisi. atau mungkin cuma untuk pembenaran dari sebuah sastra.

    bagiku ini sastra yang gagal. karena dengan sastra, hati orang bisa tersentuh atas kelembutan dan kehalusan bahasanya. tapi otak saya sibuk mengeja satu demi satu. mengulang. Setelah paham, yang saya tangkap ternyata maknanya sangat umum. hanya kata2 saja yang dimainkan, mungkin agar bisa disebut prosa.

    ah,mungkin otak saya yang dangkal

    BalasHapus
  23. Umh… terlepas dari gagal atau tidak, aku suka tulisan ini. Pungky punya gaya sendiri dalam karya nya. Kalau sekaliber Pungky dibilang gagal, bhik… gimana dengan aku ya? *nelentehsirih :))

    BalasHapus
  24. Numpang ngintip kakak :)

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...