Selasa, 12 November 2013

The Power of Buat Punya Punya


Aku bukan orang yang hobi-hobi amat dandan. Buat aku, selama suatu tempat masih bisa dijangkau dengan tanpa mandi (minimarket, warung, atm, kosan temen, kampus), berarti cuci muka - sikat gigi - pake pelembab - bedak - lip balm - adalah cantik.

Tapi jadi lain cerita saat suatu hari aku jalan-jalan di beauty fair dan menemukan diskon besar-besaran sebuah merk produk kecantikan. Namanya juga perempuan eym.. liat diskon udah kayak liat selingkuhan suami. Beringas. Eyeshadow pallete lima belas warna yang dibandrol harga dua puluh ribu bikin aku gak bisa biasa aja. Oke. Mari kita ulang supaya dramatis. Eyeshadow pallete LIMA BELAS WARNA HARGANYA DUA PULUH LIMA RIBU. Perempuan mana yang bisa jaga diri liat begituan? Hahahahaha

Perempuan adalah perempuan, sekalipun gak doyan pake eyeshadow dan gak lagi butuh, eyeshadow dengan harga menggiurkan itu akhirnya berhasil mengorek kantongku dan aku angkut pulang. ah, lumayan.. buat punya-punya. Pikirku waktu itu. Ya lumayan dong.. punya eyeshadow pallete lima belas warna yang murah meriah. Siapa tau sewaktu-waktu butuh, kan udah punya. Ya gak?

GAK! Suer werewerewer jawabannya ENGGAK! Eyeshadow pallete itu udah hampir sebulan ngejogrok gitu aja di rak kamar. Yang pernah cuma satu-dua warna. Itupun dandan iseng-iseng nyobain eyeshadow baru trus diapus lagi. Selebihnya, ya mereka berlima belas anteng ayem aja di pojokan kamar. Boro-boro dipake dandan, dibuka aja enggak. Kalau ada acara yang mengharuskan aku dandan, aku tetap pakai eyeshadow lamaku yang cuma dua warna dan udah retak karena pernah terjun bebas dari meja. Namanya kosmetik andalan, mau punya lima belas warna juga teteuuup aja yang dipake itu lagi itu lagi.
Pic Source
Eh? Aku belum cerita tentang kuteknya ya?
Ini lebih wow lagi. Di beauty fair itu, ada booth lain yang menawarkan kutek seharga lima puluh ribu rupiah. Mahal yes? Mahal kalo cuma satu. Yang ini lima puluh ribu gak dapet satu, tapi dua puluh lima botol. Cus ah mendramatisir lagi: LIMA PULUH RIBU UNTUK DUA PULUH LIMA BOTOL KUTEK. Astagampun... berarti satu kutek harganya dua rebuuuu? Lagi, perempuan mana yang bisa menjaga kehormatan kantongnya untuk barang semenggiurkan itu? Hahahahaha (ini kenapa makin lama makin lebay sih). Gak banyak cincong deh, itu kutek dua puluh lima botol resmi jadi punya aku dalam sekali lirik. Buat apaan? Selalu.. buat punya punya. Lumayan deh buat ganti-ganti warna kuku, atau buat ke kondangan yang harus dandan mencling. Kan warnanya jadi bisa milih. Lumayan banget ya?

ENGGAK! lagi-lagi jawabannya ENGGAK! dua puluh lima botol kutek itu cuma pernah aku pakai DUA KALI. Warna putih dan bening. Itu juga cuma seminggu. Setelahnya diapus lagi karena mensturasi aku Alhamdulillah normal cuma seminggu. Dan dasarnya aku emang gak terlalu suka pakai kutek. Kukunya keliatan kotor dan risih kalau buat makan pakai tangan. Ya terus ngapain dibeli? Itu dia... buat punya-punya.

 --

Pernah mengalami kayak aku? Beli barang tergiur murah atau bagus fisiknya aja? Merasa kudu banget beli karena punya alasan kuat: Buat punya punya.. Saat udah dibeli dan sampai rumah, cuma jadi pajangan paling bagus jadi pameran ke tetangga. Emang sih, gak nyesel belinya. Toh puas dan biasanya harganya murah. Tapi.. kepakai kah? Atau akhirnya kita sadar kalau.. "Hehe.. sebenernya sih mubazir. Nanti aja deh tunggu bosen trus kasih orang".

Yuk, ah jaga hati. Bukan.. bukan jaga hati ala alim alim gitu. Bukan jaga hati biar gak zina juga bukaaan. Jaga hati supaya gak kalap kalau liat barang yang bikin kita mikir 'Beli ah.. Lumayan buat punya punya..". Sadarkan diri saat berhadapan dengan si barang, mereka gak akan kepakai! Gak! Gak usah dibeli! Mubazir!

Iya bener, susah! Apalagi perempuan dan terlanjur tandem sama diskon. Boro-boro jaga hati, jaga suami atau anak aja kadang lupa. Hahahaha. Aku lagi belajar untuk ini, dengan keteguhan hati mau nabung supaya bisa ngerayain wisuda pakai uang sendiri dan mengurangi gaya hidup super-konsumtif. Doakan ya.. Semoga hatiku kuat menjalaninya. Sekalian puasa belanja, bho.. Numpuk banget barang gak kepakai di kamar. Udah gak suka, tapi dibuang sayang.


Purwokerto, sambil meratapi eyeshadow pallete gak guna 12 november 2013

Eh, wait..
Ngerayain wisuda? wisudaaa? Pungky mau wisudaaaa? Buat apaan?
Ehem.. lumayanlah gelar sarjana.. buat punya punya..

13 komentar :

  1. Trus kalo punya anak buat apaan? Lumayanlah...buat punya punya...wakakakakkkk

    BalasHapus
  2. daripada tidak goyang...istilah kami dulu wkt skul hihihhi.....salam kenal mak

    BalasHapus
  3. Hihi bodoor..sini eye shadow lempar eike ajaahh..*gemar dandan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ikut nungguin lemparn kuteka dan eye shadow di sini...:)))

      Hapus
    2. *kekepin* *buat punya punya*

      Hapus
  4. hahahaha punya blog buat apaan? ya buat punya punya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Punya tante tiri buat apaan? Buat punya punyaaaaaa :D

      Hapus
  5. Selamet wisuda-buat-punya-punya kak pungky ^^ *kecepetan ndaaaa* hihihi

    Aku sering kok begitu, kak. Hiks, malah terlalu sering :'(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya makasih ya ucapannya ^^ #semacamkepedean

      Hapus
  6. Seriing, naluri perempuan emang gitu. Udah punya sepatu satu atau dua, beli lagi. Ya apalagi kalau tidak buat punya2 juga. :D

    Jadi, kapan bagi2 kuteknya nih. .. :P

    BalasHapus
  7. sering banget dengar kalimat "buat punya-punya"

    BalasHapus
  8. Baca ini syerem -_-. Heheh....
    Jadi inget suami pas nonton acara di TV lagi nampilin artis yang lagi pamer barang-barangnya. Kata suami aku, "Untuuung bukan istri aku." Hahahah... Emang istrinya suami aku kagak suka shopping :P. Paling aku tergiur sama buku. I love books ^^. Wah, tiap org emang beda2 kesenengannya :P.

    BalasHapus
  9. hahahahaha...I know exactly how it feels "D...beli beli beli..abis itu binguuung..kayaknya buat jadi GA ajaah aah...biar traffic naik hihiihi..cheers...

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...