Jumat, 20 Desember 2013

Secuil Syukur di Akhir Desember


Saat akhir Desember ramai dengan end year sale  barang- barang idaman, Tuhan mengajarkan saya bersyukur dengan harus mengeluarkan jutaan rupiah untuk biaya rumah sakit yang sama sekali tidak kenal diskon.  Jutaan rupiah untuk barang-barang idaman di akhir tahun tinggal kenangan. Tidak secuil pun berbekas. Hanya menyisakan tumpukan kertas tagihan rumah sakit yang harus segera diselesaikan.

Hal-hal paling berharga dalam hidup, ternyata tidak pernah setara dengan uang berapapun atau barang sekeren apapun. Tapi Tuhan memberikannya gratis. Tanpa harus saya membayar satu perak pun.
Saya hanya harus menjaganya. Merawatnya. Bersyukur atasnya.

Dan seringnya saya lupa.


Purwokerto, baru pulang dari rumah sakit, Desember 2013

12 komentar :

  1. Wuow. Inspiring :')

    Get well soon kak pungk!
    Sepi rasanya blogosphere ini tanpa anisa ceribel..

    (bener kakak yg sakit kan ya? gak salah nebak khan ini?)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehehe makasih aul.. yang sakit bukan aku, tapi kesayangannya aku :)
      Anisa ceribelnya menyenangkan sekali :D :D :D :D

      Hapus
  2. Balasan
    1. hehe.. tapi kalo sakit jadi gak keren bu :D

      Hapus
  3. semoga lekas kembali pulih...

    BalasHapus
  4. Jiwo sakit apa? :( Semoga semuanya lekas membaik *hug*

    BalasHapus
    Balasan
    1. diare sampe dehidrasi, tante.. badannya turun 2 kilo dalam 4 hari :( :( :(

      Hapus
  5. Jiwo sakit, Pung?
    Cepat sembuh, ketjup sayang dari tante kece yak..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyah... makasih tante.. sini jenguk sini :D

      Hapus
  6. get well soon buat kesayangannya mbak pungky, segera pulih. amiiin

    BalasHapus
  7. Semoga cepet segar bugar ya.... ^^

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...