Jumat, 04 April 2014

Giveaway, Gak Ada Orang Tua yang Gak Bisa Dongeng!


Setiap aku bicara soal mendongeng pada orang tua lain, komentar paling sering yang keluar dari mulut mereka adalah "Kamu mah enak bisa ngedongeng, aku mana bisa". Bener-bener gak ngerti deh, emang ada ya orang tua gak bisa dongeng? Setauku, dongeng itu gampange pol! Gampang pakai banget. Nah, yang susah dan susah banget adalah kemauan untuk mencari tau, mencoba, lalu memulai.

Apakah aku bisa mendongeng? Enggak. Sama sekali enggak. Membuat cerita, mengolah suara, sampai pada olah gerak dan bagaimana menjadi berbagai karakter dalam waktu bersamaan, itu susahnya lebih lebih daripada nyolong monas tengah hari bolong. Tapi, apakah kesulitan mendongeng lantas membuat aku berhenti mendongeng? Hihihihi malu ah sama Upin Ipin :P

Mari kita jabarkan satu-satu, dimana susahnya mendongeng.

1. Membuat Cerita
Sekalipun pernah nulis buku dongeng anak, tapi suer deh, aku itu selalu kesulitan dalam hal membuat cerita anak. Memilih tokoh, meringkan bahasa dan alur, sampai menyempilkan pesan-pesan moral, aku pasti angkat tangan. Eh, tapi.. buku dongeng bukannya banyak dijual di toko-toko buku ya? Buku Kumpulan Dongeng Anak karya ibu Hastira Soekardi, misalnya. Dongeng gak harus ciptaan sendiri kan? Ambil dari buku, dongeng juga kan? Apa? Males belinya? Kalau dongengnya nyomot dari internet, gimana? Banyak lho website-website dalam dan luar negeri yang menyediakan dongeng dengan sangat gratis. Contohnya, Blog Dongeng Anak, Cerita Kecil, Anak Nusantara, Dongeng Bocah dan masih seabrek lagi yang lain. Apa? Pulsa internet abis? Mmm.. gimana dengan pasang aplikasi dongeng di smartphone? Kalau mau sedikit aja usaha nyari, banyak lho aplikasi dongeng gratisan untuk smartphone. Tinggal download, dan puluhan dongeng bisa kita baca kapanpun dimanapun. Apa? Hape masih nokia 3310? Eng... gimana dengan pinjam buku dongeng teman? Atau sewa di rental-rental buku terdekat? Atau bikin kliping dongeng-dongeng dari majalah anak bekas? Apa? Gak ada waktu? Berantem aja yuk! >:(



2. Bercerita
Banyak yang bilang mendongeng itu susah karena harus punya keahlian khusus. Keahlian mengatur intonasi cerita sambil menirukan banyak jenis suara. Duh, ribet amat sih :))
Nih, ya.. waktu pertama kali aku ngedongeng di depan anak-anak orang, aku gak ada tuh acara ganti-ganti suara. Gak ada juga pakai intonasi ala-ala tukang dongeng profesional. Waktu itu, yang aku lakukan adalah bercerita sambil baca buku. Bener, bawa contekan! Hahaha. Anak-anak gak tertarik? Siapa bilaaaang, mereka tetap antusias bahkan ikutan cerita sambil nunjuk-nunjuk si buku. Kadang malah mereka yang akhirnya jadi salah satu karakter di buku. Ujung-ujungnya, kita enggak dongeng, tapi drama kecil-kecilan! Hihihi seru buanget! :D

Nah, soal mendongeng ala ala ahli, bisa juga belajar lewat youtube lho.. tau youtube kan? Iya bener, sejenis sayuran yang enak buat diurab! Haks haks. Jadi, daripada youtube-in Eignezmo atau Eindonsian Aidol yang gak udah-udah itu, mending belajar dongeng. Lumayan lho, kalau udah ahli, bisa sekalian buat cari duit. Muahahaha Psst, sekali ditanggap buat ulang taun anak, bayarannya bisa buat jajan es krim sampai ingusan.

3. Keterbatasan Alat Peraga
Banyak orang tua yang gak mau ngedongengin anaknya dengan alasan aneh. Iya, aneh. Gak punya alat dongeng, katanya. Dih, kayak gituan kok jadi alasan. Gak banget sih! Hahahaha
Emang kudu ya ngedongeng pakai alat peraga? Enggak, kaliii.... Iya sih, menggunakan alat peraga, dongeng akan semakin menarik. Tapi enggak juga gak apa kok. Boneka tangan, boneka jari, wayang boneka, apalagi kostum dongeng, harganya kan gak murah. Jadi, gak usah maksain kenapaaaa x)


Kalau aku ya, berhubung kere, dulu awal-awal suka ngedongeng itu pakai wayang-wayangan dari kertas. Bikin sendiri! Cuma dengan gugling gambar-gambar kartun atau hewan yang cocok sama karakter dalam cerita, print di kertas, trus tempel deh di sumpit boleh nyolong abang mie ayam. Tadaaaa! Jadi deh alat dongeng yang cihui tapi mureh. Kalau mau lebih seru lagi, bikinnya sekalian ajak anak-anak. Selain bantuin biar kita gak pegel-pegel amat, juga bisa bikin anak-anak mengerti bahwa kere dan kreatif itu bedanya tipis. Muahahahaha

Sekarang sih udah rada modal ya.. beli boneka tangan atau boneka jari limabelasrebuan mah udah mampu. Jadi peralatan tempur dongengku gak miris-miris amat kayak dulu. Ihik. *lalu menyombongkan limabelasrebu* *pencitraan tajir yang gatot*

4. Waktu
Kalau orang tua yang bekerja, alasan paling jitu gak bisa dongengin anaknya adalah, gak ada waktu. Haduh, plis deh. Dongeng itu gak akan makan waktu lebih lama dari fesbukan kok! Sisihkan aja 10-15 menit di malam hari sambil ngelonin si anak menjelang tidur. Atau, kalau emang sibuknya saingan sama presiden, ya gapapa deh seminggu sekali setiap hari minggu. Sedikit lebih baik daripada gak sama sekali, kan? kan? kan?


5. Males
Hehe hehe, yang ini, gak usah dibahas yak. Plis, gak usah heboh kalau anak sendiri atau anak tetangga hafal goyang oplosan atau faseh lagunya Ariel. Gak usah protes juga kalau anak sendiri atau teman-temannya suka niru adegan kekerasan di tv. Mending ambil kaca, atau wajan juga boleh. Trus tanya ke diri sendiri, mana yang lebih sering dikonsumsi anak, dongeng atau televisi? buku cerita atau facebook? berkarya dengan kita atau dengan game online?


Purwokerto, baby nguwil kena impetigo :(. April 2014

Jadi, apalagi alasan orang tua gak bisa dongengin anaknya? Ha? Ha? Ha?

*nantang gelut*
--

Tulisan semi semi curhat ini diikutsertakan dalam Giveaway Semua Tentang Dongeng Anak

47 komentar :

  1. Tetep yaaaaa.... promo buku sendiri meski sedikit...hahahahahaha... suegerrr banget tulisanmu Pungky

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apa yang dipromo, mak adeee? Bukuku udah gak dijuaaal x))

      Hapus
    2. Oiyaya ya .... priit *membunyikan sempritan* hihi maksudnya apa coba ya membunyikan sempritan :D

      Hapus
  2. Nantang gelut apa nantang gulat? hahaha
    Moga menang ya Makmud yang top begete :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihihi aku sama sekali gak berharap menang. Ikutan GA ini karena murni suka banget sama temanya :D

      Hapus
  3. Ngakak pas baca bagian "boleh nyolong abang mie ayam" hahahaha :))

    Artikel yang menarik dan bermanfaat buat banyak ibu yang sepertinya mulai jarang mendongeng karena banyaknya kesibukan di luar rumah atau karena keterbatasan pengetahuan tentang sumber dongeng.. layout blognya juga bagus nih, readers-friendly.. keep up the good work, Pungky :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahahaha ketawan kan eyke maling sumpit :D

      Hapus
  4. Nah tuh yang jago dongeng aja bilang gak bisa. Kok aku malah ngaku suka dongeng, ya? Yaaa ... bisanya buat anak sendiri doang hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga buat anak sendiri doang kok... :D

      Hapus
  5. Membaca artikel ini, jadi ingat diskusi kemarin sore, bahwa dongeng jauh lebih melekat dibanding film kartun. Itu opini teman, namun saya memikirkannya. Dongeng itu keren. Ia mewakili tiga hal; rekreatif, informatif, dan edukatif.

    Sukses untuk GA-nya yaaa... Salam buat patriot tampan yang jahat :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dongeng juga bikin anak jadi lebih komunikatif sama orang tua karena biasa diajak cerita. hoho

      Hapus
  6. Wih lagi rajin ikutan GA nih si pungky. Mudah-mudahan ngga kenapa-napa deh. Udah, nanti kalo elu menang, gue ngga menang-menang. Hahaha. :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahahaha iya yah,, jadi kayak banci GA begini si aku x)

      Hapus
  7. hahaaha mbak mbak sempet-sempetnya promosi buku sendiri :D makin lama tulisanmu makin mencorong mbak, makin bagus X)))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukan promosi itu... cuma numpang nampang.. wong bukuku udah gak dijual :D

      Hapus
  8. gimana dengan aku??? alasanku karna belum punya anak... hiks *langsung ngacir pinjam anak tetangga*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lho lho lho.. anak kan gak harus anak sendiri? :D

      Hapus
  9. Kadang dongengin Thifa ceritanya kukarang2 saat itu juga, emang agak aneh gitu jadinya ceritanya hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa.. aku kalo hape lagi di cas, suka sok ngarang2 sendiri. eh ceritanya malah gak ada ujungnya x))

      Hapus
  10. kebanyakan orang tua sekarang jarang yang mendongeng,,anak2 lebih banyak disodori dengan siaran TV yang amburadul.....mungkin karena faktor malas itu ya......., eh ternyata...salah satu kontributor buku,,mbak Pungky sendiri ya.....luarbiasa....Keep happy blogging always…salam dari Makassar :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihihi bukaaaan.. ini dua buku yang berbeda.. itu bukuku numpang nampang aja x))

      Hapus
  11. Anakku tiap mo tidur hrs di dongengin, ga siang, ga Malem. Kadang kl pas kehabisan buku aku suka ngarang sendiri walaupun jln cerita ga seokeh Sepatu Jiwo hehe... Yg penting anakku heppy, sukses ya GA nya mak :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mak munaaa.. akupun suka karang2 sendiri, tapi jadinya gak jelas dan suka gak ada pesennya. ngawur kemana.. hihihi

      Hapus
  12. si penulis dongeng juga mengalami kesulitan mendongeng utk anaknya
    karena semua yang mudah belum tentu juga mudah diimplementasikan ya
    good luck GA-nya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe iya.. tapi kesulitan dongeng bukan alasan buat berhenti mendongeng :D

      Hapus
  13. wah,,,keren mak pungky,,,lempar kesini mak bukunya,,,plisss,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihihi bukuku udah abis, mak.. doakan ada rejeki buat bikin lagi ^_^

      Hapus
  14. keren mak yang satu ini (y) semoga sukses GAnya

    BalasHapus
  15. mantabh mbk,,,aku pertama kali dongeng dua tahun yg lalu pas ngajar PG,susah awalnya gimana caranya biar anak2 diem nggak lari kesana kemari,akhirnya ambil buku dongeng yg kebetulan menarik *ada gambar2nya*,eh alhamdulillah kok ya sukses bikin mereka diam hehehe....

    salam buat jiwo yaaa ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa.. kalo udah ada gambar yang warna warni, anak anak bisa langsung kayak kehipnotis :D

      Hapus
  16. Sampai sekarang aku masih terus belajar untuk mendongeng atau menulis cerita dongeng. Untungnya anak-anakku selalu maksa minta dibacain dongeng, biar emaknya bisa diajak kreatif di antara kedodolannya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. huhuhuhu asiknya si anak udah bisa minta.. kalo aku mah kudu inisiatip, jiwo belom bisa minta :/

      Hapus
  17. hayuk ah kita gelut... *eh :) keren nih...
    gimana kalo anaknya minta di dongengin nya sehari 5 kali kayak anak saya kali ya... hehehe...

    BalasHapus
  18. Calon jadi pemenang lagi nih ..

    BalasHapus
  19. Menciptakan alat peraga semudah tersenyuuum ya, Pung. Kreatiflah pokoke. . .

    BalasHapus
  20. Zaman sudah berubah...sekarang banyak anak tidak dibaca.i dongen ketika akan tidur....

    BalasHapus
  21. GAnya cocok banget sama pungky ya

    BalasHapus
  22. Orangtua pada umumnya bisa mendongeng untuk anak-cucunya ya Nduk
    Kalau nggak bisa ya kebangeten.
    Semoga berjaya dalam GA
    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
  23. dongeng memang penting ya mbak,, banyak pesan moral tersiratnya,
    bandingkan dg tontonan jaman sekarang, hem.. memprihatinkan pokoknya

    BalasHapus
  24. Hi to all, how is the whole thing, I think every one
    is getting more from this web page, and your views are pleasant in favor
    of new people.

    Here is my blog post game masak

    BalasHapus
  25. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  26. Keren mbak...keren banget... Sukses utk GA nya ya..
    Aku fans mu lho....

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...