Senin, 05 Mei 2014

Pondok Bujang, Tempat Pemuda Pemudi (Katanya) Gak Punya Masa Depan


Namanya Pondok Bujang. Bukan tempat istimewa, gak ada pantai, gak ada gunung, gak ada pemandangan indah, gak ada orang-orang baik, gak ada banget. Yang ada cuma 6 ruang kotak 2x3 meter yang bau asep rokok dan berserakan kartu remi. Yang ada cuma tiga ekor anjing, beberapa bujang yang kerjaannya main game dari pagi sampai pagi lagi dan seorang gadis yang bangun paginya selalu di atas jam 12 siang.

Namanya Pondok Bujang. Bukan tempat istimewa, pemandangan sehari-hari di sana adalah sekumpulan bujang main kartu atau karambol sambil bahas game online semalam bersama berpuluh-puluh puntung rokok, tiga ekor anjing berantem rebutan keset tempat tidur, seorang gadis dengan celana pendek dan kaos belel ketrak ketruk depan komputer atau asik main kertas lipat, dan beberapa cewek gaul pake banget dari tempat sebelah numpang makan atau sekedar gosip.

Namanya Pondok Bujang. Di sana gak kenal hari. Senin atau minggu, sama sama sibuk aktifitas atau sama sama tidur seharian. Yang beda adalah awal bulan atau akhir bulan. Kalau awal bulan,  makanan di sana sekelas seafood atau spageti lengkap dengan dessert aneka buah, kalau akhir bulan, paling sayur asem ikan asin sama kerupuk udah paling mewah. Kadang cuma beli tempe blok yang panjang, dibikin oseng-oseng seabrek-abrek buat makan rame-rame. Nasinya patungan.

Namanya Pondok Bujang. Banyak orang yang bilang, para penghuninya gak punya masa depan. Iyalah, kerjaannya cuma main game atau internetan seharian. Sering bolos kuliah cuma buat mancing bareng-bareng yang dapetnya seiprit, atau ke pasar pagi beli kulit ayam buat dibikin krispi-krispian. Rela begadang cuma buat makan duren bareng-bareng di bendungan trus pulangnya makan mendoan di angkringan. Ngobrol ngalor ngidul sampai matahari terbit, trus sarapan surabi di pasar. Abis sarapan, pulang, terus ya tidur lah.. Makanya kalau siang kayak kuburan. Kehidupan baru dimulai jam 1 siang ke atas. Masa depan kayak gimana yang dipunya anak-anak muda macem begitu?


Namanya Pondok Bujang. Di sana, aku belajar soal solidaritas. Dapat kiriman uang dari Papa berarti saatnya makan enak di warung padang, tapi, kalau ada teman satu pondok yang belum makan karena gak punya uang, berarti nasi padang ganti jadi tempe blok dimasak oseng-oseng buat rame-rame. Di sana, aku belajar soal menjadi anak nakal yang baik. Sering jadi perempuan satu-satunya diantara gerombolan bujang, seharusnya aku takut. Tapi kami adalah saudara, boro-boro nyolek, wong aku ketiduran di kasur mereka aja mereka malah pindah kamar, trus aku diselimutin pintunya ditutupin. Bujang macam apa sih itu pada :))

Namanya Pondok Bujang. Di sana, aku belajar tentang mimpi. Mimpi itu gak melulu harus dikejar dengan setiap hari bangun pagi atau jadi anak baik-baik kayak yang orang bilang. Mimpi juga gak perlu tinggi-tinggi. Kami semua punya mimpi dan kami meraihnya. Mimpi kami sesederhana menang lomba foto supaya dapet hadiah kamera digital buat langsung dijual dan kami bisa makan gurame bakar (yang ujung-ujungnya digoreng karena gak punya bakaran), mimpi kami sesederhana  berhasil bangun pagi demi ayam krispi ala Masterchef dan bisa main chef Juna chef Juna-an, anjing kami sukses duduk dan salam seperti acara Dog Whisperer trus kami membuat video bak Caesar Milan, hasil pancingan kami di atas satu kilo dan kami teriak “Extreme Fishiiing...” ala Robson Green (Extreme fishing mana coba yang dapetnya lele sama mujaer), berhasil lari sore atau renang karena olah raga untuk kami adalah paling bagus sebulan sekali, atau sesederhana, ujian semester tanpa bangun kesiangan. Setiap berhasil meraihnya, kami berbahagia dan merayakannya sama-sama. Itu tadi, beli gurame mahal terus dibakar. Eh, digoreng.

Namanya Pondok Bujang. Di sana, ada tembok ratapan. Tempat siapapun mencurahkan apapun. Sialnya, tembok ratapan persis di atas kasurku. Jadi, setiap sebelum tidur, aku kenyang baca curhatan orang sampai puisi-puisi yang jauh dari bagus :)) 


Namanya Pondok Bujang. Rumah kost, tempat pemuda pemudi (katanya) gak punya masa depan. Hari ini, satu dari kami adalah pekerja bank, satu atlet basket nasional, satu content writer, satu bekerja sambil meneruskan S2, satu juragan emas, satu wartawan, satu hilang kabar, dan satu masih berjuang dengan skripsinya. Kami meraih yang kami ingin. Kami, adalah yang (katanya) tanpa masa depan.



Perumahan Griya Satria, tiga tahun kemudian, Maret 2014
Namanya Pondok Bujang. Rumah kost yang dari terasnya, kelihatan gunung Slamet. Tempat aku mengerti kalau menjadi muda itu cuma sekali dan bersenang-senanglah. Tempat aku tau kalau menjadi anak muda, harus dilakoni sepuas-puasnya.  Cuma sekali, kalau udah berumah tangga, mana bisa semerdeka ini. Ngak, ujung-ujungnya tsurhat x)

--



40 komentar :

  1. Itu pasti yg nulisin di tembok kamu ya Pung. hihihi..

    Btw, aku jadi kangen temen temen kosku di suroboyo. Mungkin mereka pada pangling soale diriku tambah lemu mundak 20 kilo hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siapa aja yang dateng ke kamar ku, pasti curhat di tembok ratapan x))

      Hapus
  2. Hahahahahha...
    Toss ah Pung, aku dulunya juga kayak gitu. Karena hidup memang untuk dinikmati agar bahagia. Bahagia yang sederhana aja. Tapi seringkali orang lain mengernyitkan dahi dengan konsep bahagia yang kita lakoni.

    Etapi, meskipun sudah berumah tangga, aku masih dirindukan sinar mentari. Maksudnya, aktifitas di rumahku kebanyakan malam hari. Pagi sampai siang tidor, hahahah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. sekarang, kalo aku gak bangun pagi, dicakar-cakar jiwo x))

      Hapus
  3. Balasan
    1. Aaaaaakkkkkk *pegangan ferdi nuril*

      Hapus
  4. Masa muda memang masa tak Terlupakan ya mak..:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tak terlupakan dan tak terulang ^_^

      Hapus
  5. ya ampun hahahahaha.....dulu waktu kuliah juga sering lihatk kos2an yang model beginian hahaha....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Model beginian itu yang gimana mak? Yang gak punya masa depan yes? x))

      Hapus
  6. pondok ratapan? aiiiih ... hihi kreatif juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tembok ratapan mak.. di Pondok Bujang.. Hihihihihi

      Hapus
  7. Wuuuuuuuuu. Masa itu adalah masa emas setelah zaman SMA. \:D/
    Gue ngga ngontral rumah tapi gue termasuk penghuni gelap tetap. Main-main ke sana mulu. Sedih-senang bareng. Selek-selekan juga bareeeeeeeeeeennng. Ayeeeeeee!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tonjok-tonjokan juga bareng x)))

      Hapus
  8. Asyik juga ya masak bareng *eh itu keliatan pete nyaaaa. :)
    Jadi inget jaman kost. Tapi di kost an aku nggak boleh masak, kecuali telor ceplok sama mie instan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo di Pondok Bujang, masak apa aja jam brapa aja. Boleeeeeh :D

      Hapus
  9. enaknya bisa makan barenf2 teman gitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya... Alhamdulillah.. nikmat masa muda :D

      Hapus
  10. itu petenya menggairahkan, Mba Pungky, jadi pengen ke dua tak lagi.. Aku dulu ngekos bareng cewek2 gaul yang yaaaaaa dimana aku disitu belajar jadi cewe... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo di Pondok Bujang,, aku malah dijauhkan dari dunia kewanitaan x))))

      Hapus
  11. hahahah ini toh yang tadi diobrolin

    BalasHapus
  12. seruu, jadi inget jaman ngekos doloo

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihihihi masa ngekos adalah masa paling merdeka x)))

      Hapus
  13. Kak..... KUPUKUPUNYAA UNYU SEKALIIIIII! Nanti pas Jiwo sekolah dan ada tugas kesenian pasti emaknya yg semangat hahaha

    BalasHapus
  14. wah kosnya campur mak? bisa cinlok donk mak hahahaha

    BalasHapus
  15. Hehehe... namanya Pondok Bujang...

    BalasHapus
  16. suka banget dengan gaya penulisan mak pungky,,,

    BalasHapus
  17. mak pungky ini selalu bikin sukses ketawa dengan ceritanya.....seru masa ngekos memang..tp malah anehnya ini mak pungky ngekos bareng bujang2..tp salut ya dgn mereka...:)

    BalasHapus
  18. Setuju sama kalimat yg terakhir :D
    Jadi inget pernah kos campur jg, namanya pondok waspada. Ada 10 cewe dan 10 cowo, Ramenyaa bikin selalu waspada, haha
    Gut lak buat GA-nya ya, Mak Kandi ^_^

    BalasHapus
  19. pondok bujang dan setengah bujang hihihi...seru, jadi inget masa nge-kos, ngontrak rumah plus nga-asrama... masa muda, masa yang tak terlupa :D

    BalasHapus
  20. pondok bujang penuh asa dan ratapan ya mba..:)

    BalasHapus
  21. Bener, masa muda gak akan terulang lagi...sekarang mana bisa seperti itu lagi? hihi
    Salam kenal ya Mak, sukses untuk GA-nya :)

    BalasHapus
  22. aih... itu pete sama ikan asinnya, bagi dong.... hehehe....

    BalasHapus
  23. baca tulisan ini, aku jadi sadar kalau ternyata aku masih muda

    BalasHapus
  24. Ngeri juga ih baca Pondok Bujang *tatapan antag level maksimal :D
    Masih muda ini, Jiwo bisa dititipin kapan aja, siapa bilang enggak merdeka?? *antag level kiamat :D :D

    Terima kasih telah berpartisipasi dalam GA ini. Good luck.

    BalasHapus
  25. Pondok bujang kok ada cewenya, heeuuu :p
    Alhamdulillaah sekalipun masa mudanya agak kurang meyakinkan untuk sukses, tapi sekarang udah pada punya kehidupan yang lumayan meyakinkan ya :) hehe..

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...