Selasa, 22 Juli 2014

Nikmat dan Segar Manisan Carica Wonosobo

Sebagai orang yang hidup di Banyumas, tentu aku deket banget sama aneka makanan dan minuman dari daerah tetangga, Wonosobo. Dari mulai Mie Ongklok, tempe kemul, sampai kripik jamur. Nah, sampai hari ini, makanan atau minuman khas Wonosobo yang jadi favorit aku banget adalah manisa Carica. Pernah coba? Duh, rugi banget kalau belum pernah. Ini tuh manisan paling enak sejagat raya.. Rasanya asam dan manis dalam satu sruputan. Ditambah es dan telor-teloran kodok, hmmm, nikmate puol!


Manisan Carica adalah salah satu oleh-oleh khas Wonosobo yang sangat terkenal. Manisan ini sebenernya cuma buah Carica yang direndam air gula. Biasanya dijual dalam kemasan botol kaca, plastik tebal, atau cup-cup plastik kecil. Di kota Purwokerto tempat aku tinggal, manisan Carica ini mudah banget dijumpai. Ya secara kan.. Purwokerto dan Wonosobo itu masih tetangga deket. Manisan ini dijual di toko oleh-oleh pinggir jalan, sampai swalayan-swalayan besar seantero Purwokerto raya. Malahan, kalau lagi ada pameran UKM, manisan Carica selalu jadi primadonanya. Selain mendoan dan getuk  goreng Sokaraja tentunya..


Eh, tunggu dulu.. Emang Carica itu apa sih? Gak tau yah? Duh, kuper ah :))
Carica itu, pepaya gunung. Atau biasa disebut Vasconcellea cundinamarcensis, Carica pubescens, Carica quercifolia, Carica goudotiana , dan Cariaca candamarcensis. Iya, aku juga gak tau itu bahasa planet mana. Kita lupakan aja lah ya.. x)

Intinya, Carica itu masih satu kerabat sama pepaya. Tapi rasanya beda, Carica ini ada sensasi asem-asemnya dan kenyal kalau digigit. Enak deh! Beda sama pepaya biasa yang lembek dan manis. Uniknya, pepaya satu ini hanya bisa tumbuh di dataran tinggi basah, 1.500-3.000 m di atas permukaan laut. Dan di Indonesia, buah ini paling banyak tumbuh di dua tempat, Dieng dan Bali. Makanya, Wonosobo beruntung banget bisa ketumbuhan Carica ini.. Karena bisa jadi buah khas yang Wonosobo banget!

Karena jarang tumbuh di tempat lain inilah, buah Carica jadi salah satu andalan masyarakat Wonosobo untuk membangun usaha kelas menengah. Usaha rumahan pengolahan buah Carica, di Wonosobo buanyak! Dari mulai keripik Carica, selai Carica, sampai manisan yang paling digandrungi banyak orang. Kalau kata aku ya, tumbuhnya Carica di Dataran Tinggi Dieng itu kayak rejeki tersendiri yang Tuhan kasih buat Wonosobo. Hihi

Kalau di rumahku, setiap bulan Ramadan selalu dibanjiri manisan Carica. Pertama karena aku dan keluarga emang doyan banget, kedua karena manisan ini paling mudah didapat dan enak disantap. Bener-bener pilihan tepat untuk buka puasa. Segar dan nikmatnya gak ada yang ngalahin banget. Karena kebanyakan (kayaknya hampir semua) manisan Carica dari Wonosobo, dibuat dari air gula asli. Jadi gak ada tuh pemanis atau perasa.. Rasa segarnya gak bikin batuk! 

Mau coba manisan Carica yang segar dan nikmat ini? Datang aja ke Wonosobo, di sana buanyak buanget sentra oleh-oleh yang menjual manisan ini. Selai dan kripiknya juga layak banget lho dicoba.. Dan yang pasti, harganya murah! Di Purwokerto sendiri, untuk satu botol kaca manisan Carica yang super-nikmat ini, hanya dibandrol sembilan sampai sebelas ribu rupiah. Kalau cup-cup plastik kecil yang suka ada di pameran, paling hanya 2.500 per-cup. Enaknya udah sampai bikin merem melek! Hihihi
Oiya, ngomong-ngomong soal Wonosobo, daerah subur nan indah ini lagi berulang tahun yang ke 189 lho... Waaah, aku berdoa banget semoga tanah Wonosobo tambah subur, supaya Carica, Purwaceng dan aneka tanaman sayur yang tumbuh di sana semakin melimpah dan memberikan rejeki yang cukup bagi masyarakatnya. Berdoa banget juga supaya pariwisatanya tambah maju. Dataran Tinggi Dieng dan segala pesonanya, Telaga Menjer, sampai gunung Prau, adalah keindahan alam Wonosobo yang gak ada di daerah lain.

Purwokerto Utara, 22 Juli 2014
Ke Wonosobo, yuk! :)

---
Postingan artikel ini diikutsertakan dalam Giveaway #HariJadiWonosobo189
 
http://golokalmagz.wordpress.com/2014/07/01/giveaway-menulis-artikel-blog-harijadiwonosobo189/

17 komentar :

  1. tau manisan carica waktu bewe di blognya mak diah didi...seger banget kayaknya,sukses ngontesnya mbk :)

    BalasHapus
  2. carica mang khasnya Wonosobo banget ya mak, nggak akan nemu di tempat lain. Duuhh jadi pengeen :P

    BalasHapus
  3. Belum pernah makan... penasaran rasanya, cuma ada di wonosoba kah mbk?? huehue

    BalasHapus
  4. Nyong blm pernah nyobaik kripok Carica. Hahaha

    BalasHapus
  5. aku tolong dikirimi to Puuungggg ;)

    BalasHapus
  6. Mak pungky sy sudah pernah nyoba dr temen di wonosobo, rasanya manis seger. Tapi itu udah 5 thn yg lalu

    BalasHapus
  7. Huahahaha tembe buka blogmu mbak, wis akeh postingan jebule :D

    BalasHapus
  8. Gue juga suka banget nih! hahaha gila. Nggak nyangka kalo dia itu dari Wonosobo. Selama ini nyokap sering bawain kalo pulang ke jawa. :))

    BalasHapus
  9. Wuih, barusan googling bentuke buah carica, ternyata mirip kates yaaa...

    Ndik Nganjuk ra tau tumon :(

    BalasHapus
  10. Wah, baru tahu ada manisan carica, mbak. Mau donk dikirimin satu :D

    Minal aidzin wal faidzin, mbak Pung :)

    BalasHapus
  11. Pengen ke DIeng lagi... lagi ada dieng festival yg cukuran rambut gimbal kan?

    BalasHapus
  12. Carica? Aku baru tahu ini Pung.... kayaknya enak dan seger banget tuh.
    Selamat utk ngontesnya yaa... semoga menang.

    Selamat Idul Fitri 1435H, maaf lahir batin yaaa

    BalasHapus
  13. datang berkunjung sambil menyimak, o iya minal aidin walfaidin ya, ditunggu kunbalnya

    BalasHapus
  14. berkunjung, minal aidin walfaidin mohon maaf lahir batin, jangan lupa kunbalnya ya ^_^

    BalasHapus
  15. Saya mengucapkan minal aidin walfaidin mohon maaf lahir dan batin, salam

    BalasHapus
  16. pernah nyicip dari idah, tapi belum pernah nyiip dari pungky :-p

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...