Selasa, 08 Juli 2014

Tips Memotret Anak di Rumah

Suka sirik gak seeeeh, liat foto anak orang yang bagus baguuus? Secyara beberapa orang Indonesia kentutnya duit, jadi bayar mahal fotografer biar anaknya punya foto bagus, enteng enteng aja. Apalagi kalo saldo rekeningnya sampe susah disebut, saking banyaknya, bayar mahal studio foto demi anak tercinta, pasti bukan masalah.

Yang masalah, yang kayak aku gini. Pingin punya foto anak yang bagus dan kece buat dipajang, apa daya beli beras aja masih ngap-ngapan. Bayar fotografer cuma buat foto anak? Aduuuh.. bukannya gak mau, tapi nanti deh yaa kalo Zayn Malik yang duitnya segabrek-gabrek itu udah mempersunting. Mueh?

Nah, aku punya tips nih, memotret anak di rumah tapi hasilnya gak burek-burek amat. Biar tetep punya foto anak yang bagus bin kece, tapi enggak perlu keluar duit banyak. Cekidots!

1. Tentukan Tema dan Setting Pemotretan
Biarkata di rumah, harus tetep menarik dong! Nah, sebelum memulai acara foto memoto, tentuin dulu tema foto dan settingnya. Mau foto dimana? Kapan? Jam berapa? Pakai baju apa? Butuh properti apa aja? Butuh bekgron gak? Kalau butuh, bikin pakai apa? Kertas kado, kain, atau gorden?
Semua pertanyaan ini, usahakan dijawab sebelum pemotretan yaa.. Jadi fotonya bagus, ada temanya gitcu.. ya gak wajib juga seh, eyke kan bukan buku ramadan bocah SD :))

2. Siapkan Tempat
Kalo udah tau temanya, siapin tempatnya. Gak usah yang aneh-aneh, bisa di rumah dan sekitarnya kok! Asal pinter ngatur setingnya. Perhatiin foto dibawah ini deh, fotonya diambil diatas box bayi, di ruang tamu! Sama sekali gak perlu keluar rumah. Liat foto yang pertama, itu foto aslinya, box bayinya berantakan dan warnanya semrawut. Dengan sedikit penataan alas tidur, geser geser dikit, taraa! Liat foto sebelahnya, sedikit lebih unyu kaan? kan? kan? *ragu*


3. Tata Cahaya, Kunci Anti Foto Burek
Coba perhatiin lagi foto di atas, foto yang kiri, gelap dan burek banget yes? Bandingin sama sebelahnya, lebih terang dan cling! Padahal gak tambah lampu atau flash sama sekali lho.. Cuma modal geser box dari kamar ke ruang tamu, buka jendela dan pintu, dan fotonya tunggu matahari ngejreng. Jadi deh!
Pokoknya, usahakan banget foto itu dapet cahaya yang cukup. Selain biar terang, cahaya juga berfungsi untuk menghilangkan noise pada foto. Noise itu, titik titik hitam atau putih yang bikin foto keliatan burek dan jelek. Kalau misalnya di kamar terlalu gelap, ya pindah ke ruangan lain yang lebih terang. Atau kalau masih kurang terang, tinggal keluar rumah. Haram banget deh foto dalam gelap. Kecuali bapak bapak ibu ibu adalah profesional, lain cerita. Tapikan di sini kita lagi motret anak dengan peralatan dan kemampuan seadanya. Jadi, selalu berteman dengan matahari ya saat memotret anak ;)


4. Kostum dan Properti
Walaupun di rumah, tentu pingin dong dapet foto ala-ala studio mahalipun ampun ampun? Nah, ini bisa disiasati dengan menambahkan properti. Lihat foto dibawah ini, foto lucu ini diambil di tanah kosong sebelah rumah lho.. Aslinya itu, tempatnya berupa tanah kosong yang penuh alang-alang gak jelas. Pokoknya jeleknya mentok deh! Gak kepikiran sama sekali buat jadi tempat foto anak.
TAPI, cuma dengan kostum panda (itupun boleh dikasih orang waktu ulang taun), kursi kecil (hadiah juga dari menang lomba), dan boneka panda (boleh pinjem), foto di tanah kosong yang gak banget ini bisa jadi sedikit kece!

Properti gak perlu mahal kok.. Bisa pake mainan si anak, boneka, balon, atau apapun yang ada di rumah yang sekiranya 'nyambung' dengan tema. Kostum juga gak perlu aneh-aneh, baju anak sehari-hari sangat bisa dipake asal gak dekil dan gak banyak kerak ingus. Muahahahaha
Biar bagus, akali dengan padu padan warna yang serasi atau tambahan asesoris yang sesuai tema dan karakter anak. Gak perlu panggil fashion stylist segala, bisa deh pasti bikin foto ala-ala model majalah kids and baby :D

5. Mancing Ekspresi
Kalo foto bayi, tantangan terberatnya adalah mancing senyumnya dengan bikin dia bahagia. Susah nih.. tapi, bisa kok asal mau usaha :D
 

Caranya, minta bantuan satu orang lagi untuk pegang mainan kesukaannya tepat di atas kamera. Mainannya digoyang-goyang dan panggil namanya berulang-ulang sampe dia ketawa. Yang motret, jangan sampe lengah yes. Saat si bayi ketawa, harus sigap langsung motret. Kalo bapak yang motret, bisa dong si ibu goyang-goyang mainan sambil bilang "Sayang.. sini liat mama.. utukutukutukutuk..". Gak usah peduli kalo dibilang stress ama tetangga, yang penting dapet foto anak lagi nyengir x)

6. Olah Digital
Biarpun cuma ibu atau bapak rumah tangga, bisa dooong sedikit otak atik foto di Photoshop? Olah digital berguna banget, buat bikin foto tetep cling dan bagus sekalipun cuma difoto di rumah pakai kamera pocket. Gak usah yang aneh-aneh kayak cabe-cabean baru kenal camera360 yee.. Yang standar-standar aja kayak bikin foto lebih terang, cerah atau mempertegas kontras biar pas. Gampang kok! Belajar online, pasti bisa dalam satu atau dua jam. Olah daging jadi semur enak aja bisa, masa olah foto jadi terang doang gak bisa? Hihihihi

7. Kamera Hape? Tidaaaak!
Plis.. foto di rumah bukan berarti boleh kamera hape ya.. Sebagus apapun kamera hape, tetep aja burek dan gak lebih cling dari kamera digital. Minimal banget kamera digital pocket, maksimalnya DSLR. Kalo gak punya? Duh, kuper bener, pinjem napa pinjem :))

8. Pamer Pamer
Abis foto, jangan lupa pamer-pamer yak. Di sosial media atau dicetak gede pajang di rumah gitu. Biar tetangga dan masyarakat tau, biarpun ibu rumah tangga atau bapak yang sibuk kerja, tetep bisa jadi fotografer oye buat anak sendiri. Muahahahaha

Purwokerto, Besok Pilpres, Juli 2014

50 komentar :

  1. Intinya memaksimalkan property apa yang kita punya ya. Dan selalu berteman dengan matahari :)
    Maacih tipsnyaaa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo maaak Narend nya di foto trus dipamer pamer :D

      Hapus
  2. Weits. Kamera hp skrg pun banyak yg ga kalah bagusnya kok. Aku malah kadang males keluarin kamera dslr krn berat, lagipula kamera hpku juga oke punya kok :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada sih yang bagus, tapi kan banyak yang gak kebeli yang bagus2 itu. Kalo kamera hape yang banyak dipake orang, biasanya noise nya parah, fotonya jadi burek. Makanya sangat gak aku sarankan.. :D

      Hapus
  3. Trus mata berkaca-kaca liat nana masih nguwil nongol di mari :') ayo fotoin lagi dong... #eh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gamau ah, udah gede, udah gak lucu difoto. Muahahahaha

      Hapus
    2. ya udah foto mamanya aja, masih lucu kok... ^_^

      Hapus
  4. Tipe kamera donk mbak :) biar bisa jadi referensi hehehe... Nuhun ^^

    Salam pilpres besok :)

    modimelodi | A blog by Moudy

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebenernya tipe kamera apa aja bisa asal resolusinya tinggi dan gak panen noise. Tapi kalo boleh aku saranin, paling enak pake mirrorless plus remote. Soalnya lebih gampang buat foto anak dan gampang ngatur ekspresi anak :D

      Hapus
  5. Hai Mbak Pungky,

    Sebetulnya motret anak masih bisa menghasilkan foto yang cakep kok biarpun motretnya cuman pakai kamera handphone. Ini kami jual handphone dengan fokus kamera f/1.8 yang bisa menghasilkan foto makro yang ciamik banget. Teman-teman kami yang wartawan dan biasa motret pakai DSLR pun mengakui kalau hasil kamera handphone ini juga sama bagusnya dengan DSLR. Pas banget untuk user yang kepingin hasil potretan yang bagus tanpa harus memerlukan kemampuan fotografi yang advance. Harganya juga nggak mahal kok. Kalau mau pesan, silakan ke website kami ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waah.. terimakasih mbak Vicky untuk rekomendasinya.. Acer liquid ya? Pernah nyobain punya temen dan memang bagus. Makro dan warnanya mantap! :)
      Tapi untuk foto anak, aku tetap gak menyarankan kamera hape. Karena kamera hape sangat rawan shake untuk objek gak bisa diem seperti anak-anak :)

      Hapus
  6. mbk,pnjem kameranya dong...punyanya kamera hengpon soalnya hehehe.....lucu2 plus bagus banget fotonya ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sini ke purwokertooo.. aku pinjemin dengan senang hati :D

      Hapus
  7. Keren ya ...

    Nyaris ngikik di bagian ini: Plis.. foto di rumah bukan berarti boleh kamera hape ya.. Sebagus apapun kamera hape, tetep aja burek dan gak lebih cling dari kamera digital. Minimal banget kamera digital pocket, maksimalnya DSLR. Kalo gak punya? Duh, kuper bener, pinjem napa pinjem :))

    Khas Pungky banget hihihi

    Eh, saya pernah lho di pameran liat foto2 hasil foto2 komunitas penggmar fotografi pake HP .. lupa apa namanya. Aih keren2 lho ... Komunitasnya mulai menjamur sekarang ...

    Sip deh, makasih ya dah dicolek. Memang butuh kreatifitas ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, kamera hape emang udah banyak yang bagus. Tapi aku tetep gak menyarankan untuk foto objek gak bisa diem kayak anak-anak. Susah banget dapet gambar bagusnya :)

      Hapus
  8. Saya dulu suka motret anak. pas udah lewat setahun jadi rada males hahaha. motretnya selalu pake DSLR :D karena memang gak punya digicam heuheuheu kesannya belagu tapi kalo profesi fotografer emang kamera model berat2 ini udah kayak tempe dan telor di rumah, selalu ada. Tapi sekarang udah gak ada sih kameranya, dijual :( loh curhat. hahaha maap2. Ya intinya semua poin diatas benar. Sepakat. Terutama bagian lighting. Gak ada cahaya terbaik selain cahaya alami. Hehehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener bangeeet.. pas anaknya udah lewat setaun, foto jadi gak sesering waktu dia bayi. hihihihihi :D

      Hapus
  9. suka banget sama "muahahahaha" nya, hahaha.. oke sip, fotoin baby Alfath harus lebih cakep lagi pake "utukutukutuk" :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Muahahahahahaha.. baru ini ada yang suka sama ngakaknya akuh x))) *bangga*

      Hapus
  10. lucunyaa anakmu pung ^^
    itu yg anak cewe itu anakmu jg kahh? o_o
    fotonya baguss kalo pake DSLR :D efek bokehnya mantep hehe
    wkt kponakanku ultah bbrp bln lalu (dia msh 1 thn), susah bener bikin dia ketawa XD
    Jd moto baby / anak itu memang susah2 gampang

    Don't forget to join our Etude House & Holika Holika Goodies Giveaway ^__^ [INTERNATIONAL]

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukaaaan... iitu yang cewek atas anak tetangga, yang cewek bawah anaknya salah satu emak blogger. Nyahahaha
      Iya, bikin bayi atau balita ketawa itu, susyaaaah bingit!

      Hapus
  11. Aku pake kamera Mirrorless bisa nggak ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, malah bagus mak. tambah remote, bisa dikontrol banget posisi dan ekspresinya si anak :D

      Hapus
  12. Aku keburu syedih karena nggak boleh (atau Mak Pungky nggak setuju) pakai kamera HP. Asyifa kan anak telat pergaulan, bisanya minjem Galaxy Grand punya orang, uquququ

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehehe pinjem aja camdig punya orang.. aku dulu juga sebelum punya kamera sendiri, hobi banget pinjem punya temen :D

      Hapus
  13. semoga abis baca postingan ini bikin aku pede foto anak2ku jadi caem....slam ngeblog :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehehe semangat maak! Sayang2 soalnya kalo pertumbuhan anak yang terus jalan, gak di'setop' dengan foto yang apik :D

      Hapus
  14. aku biasanya pake kamera hape mak, soalnya kamera yg begituan masih belum punya,,,hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pinjem aja maaak.. Aku juga dulu hobi minjem. hihi :D

      Hapus
  15. Makasih ya...ini sangat bermanfaat foto2nya baguuus. Keren :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bentar lagi alamat si tita jadi mendadak model nih :D

      Hapus
  16. pinjam kameranyaaa..*melas banget sih ini..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihihi.. sini ke purwokerto.. aku pinjemin dengan senang hati :D

      Hapus
  17. huhuhuhu... pinjam atuh dslr nya huhuhuu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kamera digitalmu kan juga udah bagus mak..
      Atau enggak, berburu lomba aja, yang hadiahnya DLSR. Kan dirimu langganan pasti menang :D

      Hapus
  18. Kreatif! Thanks tipsnya, Pungky. :)

    BalasHapus
  19. Itu foto-foto di atas hasil jepretanmu, Pungky?
    Keren2 hasilnya, ntar mau cobain tipsmu :)

    BalasHapus
  20. Wah! jadilah postingan Neng Kandies Pungky ini 'tutorial.' Memang penataan cahaya menentukan burek-gaknya poto yang dihasilkan. Mau coba ah, tapi pake hape jadul, ntar dilaporin deh ke Pungky. Salam dari Pamulang. Cubitin pelan tuh pipinya si montok.

    BalasHapus
  21. artikel yang bagus, makasih banyak tipsnya. Bisa dicoba utk motoin adik2 aku yang masih krucil nih..

    BalasHapus
  22. lalu setelah fotonya bagus begitu, baru deh bisa dikirim ke emailku, alias mesen vector..

    BRUAKAKAKAKA.. ujung2nya jualan nih diriku...

    BalasHapus
  23. Nice info mba.. Boleh tipsnya kapan2 saya coba nih

    BalasHapus
  24. apik apik mbak fotone, apa maning fotone bocah cilik wadon sing lagi mesem. apik

    BalasHapus
  25. tips yang keren sangat!
    ga nyangka, hari ini aku hepi gara gara baca postinganmu!

    BalasHapus
  26. Pungky....yg baik, makasih pencerahannya yo. To kalau mendung gini...gak boleh po...cahaya lampu?

    BalasHapus
  27. Belum punya kamera Mak, selain kamera hp, alhamdulillah beberapa nemu tema yang bagus buat foto anak hihihi.... thanks sharingnya ya

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...