Senin, 18 Agustus 2014

Berkebun di Tembok


Sejak aku heboh di sosial media kalau aku lagi mewujudkan pertanian FAITH (Food Always In The Home), banyak banget orang yang protes ke aku. Rata-rata protesnya sama, "Kamu mah enak punya halaman luas, lah aku tinggal di perumahan, mana ada lahan". Oke, satu dua orang aku tampung lah ya.. Eh makin aku hebring, makin banyak yang ngeluh "Curang.. punya lahan.. yang gak punya lahan kayak aku mana bisa". Errr.. Baiklah sodara-sodara.. Kalo emang kalian gak punya lahan, kenapa gak berkebun di tembok aja. Iya, tembok.. tempat para jomblo curhat dan meratap. Muahahahaha

Simpelnya ya.. Ada beberapa tanaman sayur yang bisa ditanam sampai panen di media sempit kayak kangkung, bayam, sawi2an dan kemangi. Sebenernya ada banyak lagi, tapi google maha tau dong? Bisa cari tau sendiri dong? Okesip.

Nah, karena pertanian FAITH intinya adalah dari rumah untuk rumah. Maka, gunakan barang-barang bekas yang ada di rumah sebagai media tanam. Bisa botol bekas, bisa kaleng bekas, pouch bekas minyak, atau apapun deh yang sekiranya bisa jadi wadah dan tahan lama walau kena panas atau hujan. Kumpulin, trus bolongin bagian bawahnya buat tempat keluar air. Isi dengan tanah dan kompos. Buat awalan, kompos bisa beli.. Di toko pertanian atau bahkan beberapa swalayan, tersedia kok. Aku beli yang 5 kilo cuma 7ribu perak. Gak lebih mahal dari tagihan modem bulanan. Muehehehe. Tapi awalnya aja ya.. Selanjutnya kudu bisa bikin kompos sendiri. Gimana caranya? Di postingan selanjutnya eaaaa.. :))



Udah? Sip. Abis itu tebar deh benihnya. Benih bayam, kangkung, kemangi, caisim, dll. Benihnya dapet dimana? Kalau kebun udah jadi, bisa menghasilkan benih sendiri (prosesnya panjang, di lain postingan ya kalau inget :P). Tapi karena inikan cerita petani baru kemaren sore yes, jadi sebagai awalan, dapatkanlah itu para benih dengan dua cara: minta atau beli. Hahahahaha. Bisa minta ke petani terdekat, atau kalau gak ada ya belilah di toko pertanian. Gak ada toko pertanian deket rumah? Plis deh ah, selain maha tau, google kan juga maha jual. Nyahahahahaha *generasi toko bagus* *disambit paman petani*

Oke.. benih ditebar di media tanam. Trus? Trus itu media tanamnya dipaku deh ditembok luar rumah. Harus diluar rumah yaa.. Yakali gitu kan iseng bener berkebun di dalem rumah. Yang ada dilalerin doang :))

Boleh dinamain biar gak lupa kayak kebunku gitu. Tadaaaa... kebun tembok udah jadi! Praktis, lucu, hemat duit belanja sayur dan lumayan keren buat begron selfie. Muahahahaha Jangan lupa disiramin tiap sore atau pagi. Tungguin aja, ntar juga tiba-tiba panen :D


Kebun tembok ini aku gak asal lho.. Udah pernah dicoba di rumah kangmas di Cilacap dan berhasil sampai panen. Yay! :D

Purwokerto, 18 Agustus, 2014

Eh, pertanian FAITH ini aku buat dalam rangka menjawab tantangan #DreamBig nya Post-it(R) Indonesia. Dukung yuk! Cuma dengan mengisi kolom supporter di link ini. Makasiiihhhh :*

25 komentar :

  1. Keren nih Pung. Mau nyoba aaahhhh

    BalasHapus
  2. Botol2 dirumahku belum diapa2in nih Pung :D
    niatnya kemarin pas wiken 17an, eh malah dijajah sama setrikaan jd gak sempet deh ngurusinnya :(

    BalasHapus
  3. Pungky...udah tumbuh apa belu...aku mau ikutan lho...

    BalasHapus
  4. wahh keren banget idenya pung ^^

    BalasHapus
  5. Aku ada lahan tapi malah malesan buat bertanam >.< *jadii maluu*
    Sukses kak buat FAITH-nya :D

    BalasHapus
  6. Ih pengen bikin yang begini, lagi mantau tetangga yang bisa dipalakin tanahnya sedikit hi hi, klo nggak ada mau cari-cari info yang jual tanah plus bibit di Manado :D

    BalasHapus
  7. Hihi.. aku sih ttp ngga bisa berkebun, alasannya bkn krn tinggal dikomplek dan sama skali ngga ada tembok krn rumahnya model barak. Tembok bagian luar ya cuma bagian depan tok yg lebarnya cuma 6 meter. Xixixi..

    Aku ngga bisa berkebun krn malea. Salur buatmu pungkee

    BalasHapus
  8. Moga2 cepet panel yooo...suksees...

    BalasHapus
  9. Setuju banget Pung. Bertani di tembok atau bikin para-para (bambu yang disusun untuk rak rak tanaman) memang pas untuk rumah yang gak punya lahan luas. Apalagi sayur yaaaaa, yang hitungan hari udah bisa dipanen hasilnya. Cuma kudu hati2, ada beberapa sayur yang sensi banget pertumbuhannya jadi kudu di semaikan dulu. Cumaa, emmm,. aku lupa sayur yang mana aja. Hahahaha

    BalasHapus
  10. iya nih,,idenya keren banget ya,,, mau iktan juga donkkkk,,perumahanku cuma seiprit lahannya,,,harus coba ini deh,,,

    BalasHapus
  11. nunggu postingan kalau tanamannya sudah tumbuh. pasti cantik bingitsss!

    BalasHapus
  12. bagusss, untuk yang ngga punya halaman emang oke nih

    BalasHapus
  13. Wah sip Mak, inspirtif. Ijin nyontek but calon rumah ya..

    BalasHapus
  14. mbak pungky ternyata masih muda teruss itu keren bingitt tanamannya di tembok, kalau bibit nya gitu bisa gitu beli dikit2 :D

    BalasHapus
  15. Kalau di daerah panas cocok gak ya pung?? hehehe. Habisnya aku kalau nanam-nanam yang berhasil cuma cabe :p

    BalasHapus
  16. kapan sih idenya pungkik itu gak keren..ini mah keren bingitsssssss!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

    BalasHapus
  17. Media tanam sekarang juga banyak yg simple dan gak membutuhkan lahan besar. Selain berkebun di tembok juga ada rooftop garden, vertical garden, dan berkebun di pagar. Kreatif saja sih modalnya.
    Yuk berkebun.

    dari seorang relawan bandung berkebun

    BalasHapus
  18. Wahhh keren banget bisa dicopas nih....nanti kalau panen undang-undang kita ya mbak...:)

    BalasHapus
  19. Wah.. harusnya ibukku baca nih.. Sayangnya ibukku males baca di komputer, katanya takut mbledos komputernya.. -___-

    BalasHapus
  20. inspiratif! Smeoga menang, ya! :)

    BalasHapus
  21. Kreatif!

    Hahaha jadi pengen nyoba langsunggg

    BalasHapus
  22. Kalo udah siap panen, siap siap saja digruduk sama anak-anak blogger PWT haha

    BalasHapus
  23. kalau bikin tembok khusus dari papan lebar atau trikpelk berarti bisa juga ya pung

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...