Jumat, 08 Agustus 2014

Mewujudkan Pertanian FAITH (Food Always In The Home)


Sejak pindah rumah, aku emang udah berencana untuk berkebun di pekarangan. Secara ya, rumah baruku ini halamannya luas buanget, pas banget deh buat berkebun ala-ala petani rumahan gitu.. Kebetulan juga, beberapa bulan lalu, aku nemuin artikel tentang pertanian rumahan di blognya Paman Syam. Semua orang tau lah ya.. betapa aku mengidolakan Paman yang satu ini beserta metode pertanian malasnya yang asik dan seru buat dicoba.

Waktu itu, paman nulis tentang metode pertanian FAITH, singkatan dari Food Always In The Home. Metode pertanian ini adalah ide dari para petani di Philipine. Nah, sejak paman nulis waktu itu, aku udah tertarik banget dan bercita-cita untuk punya kebun FAITH sendiri. Gimana enggak, kita menanam sayur mayur dan buah-buahan di pekarangan rumah. Jadi beneran makan hasil kebun sendiri. Duh... mingini pisyan :3


Pas punya rumah dengan halaman luas ini lah, keinginanku untuk mewujudkan FAITH terkabul. Alhamdulillah.. ada rejeki, semangat dan jalan untuk berkebun di pekarangan rumah sendiri. Dan istimewanya, calon kebunku ini dibantu rawat sama beberapa pembantu rumah tangga yang sering main  ke rumah. Mereka ini temen-temen nongkrongnya bu Asanah kalau lagi ngasuh baby nguwil dan teman-temannya. Hihihihi lengkap banget senengnyaaa :')

Doain ya.. Semoga kebunku ini berhasil. Berhasil bikin aku dan keluarga makan dari hasil pekarangan sendiri. Berhasil juga mengajak banyak orang untuk berkebun. Udah gak jaman kan ya sayur aja harus beli? Muehehehe Ini pertama kalinya aku nekat berkebun, gak punya pengalaman sama sekali. Tapi namanya keinginan kuat ya, modal nekat dan usaha, pasti bisa. Hap hap hap!


Anak kodok ikutan berkebun x)
Kangmas sekarang jadi hobi mainan bendo. Semua-semua dibabat :))))


Purwokerto, 8 Agustus, 2014

Oiya, mimpiku akan FAITH ini, aku ikutkan ke tantangan #DreamBig nya Post-it(R) Indonesia. Dukung yuk! Cuma dengan mengisi kolom supporter di link ini. Kalau ini berhasil, aku janji akan menebar benih semangat FAITH ke lebih banyak orang. Makasih yaaa :)

27 komentar :

  1. mantap...lahan tersedia, niat menggebu..insya alloh barokah #apaansih? :D rumah saya setiap ditanemin pohon2an mati ga tumbuh2 #nasib

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cara nanemnya kali yang salah.. aku juga dulu awal2 mati terus.. pas banyak baca-baca blog pertanian rumahan, eh sukses :')

      Hapus
    2. Rekomendasi blog pertanian rumahan yg bagus dan ada petunjuk step-by-step cara menanam & merawat apa ya Mak? Thankyou

      Hapus
  2. mbak, tularin aku, boleh? Aku tertarik banget. Kebetulan ibuku punya mimpi seperti mbak Punky. Itu bibitnya beli dimana ya? Salam kenal ya, mbak ^ ^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kasih tau aku gimana cara nularinnyaaa? Dengan penuh semangat nih.. hihihi
      Bibitnya ada yang beli di swalayan, ada juga yang di toko tanaman. Sekarang malah ada yang jual online lho.. tapi aku belum pernah coba beli, takut gak bagus kalau online gitu ^_^

      Hapus
    2. merk-merknya bisa dishare mbak? Mau belajar pelan-pelan ^ ^

      Hapus
    3. Aku malah gak pernah merhatiin merk.. Beli asal aja yang penting benih. Hehehehe Kata beberapa artikel yang aku baca sih lebih bagus benih beli langsung ke petani, lebih subur dan segar ^_^

      Hapus
  3. Sip maaak. Aku juga lagi nanem pake metode NGASAL. wkwkwk. nyang numbuh baru katu, cabe, dan pare. lainnya masih berproses kalee... tapi nanemnya di lantai 2, cz ini rumah tipe selikur :D
    sakseis yak mak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihihi kalau udah ada yang panen, pasti seru ya maaaak. sakseis juga mak untuk kebun lantai 2 rumah selikurnya :D

      Hapus
  4. Pungky... semoga berhasil ya :)
    enak banget lho Pung, makan sayuran hasil kebun sendiri..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiiin... makasih mak Way yang mau ngisi form dengan cantik. nyahahahah :*

      Hapus
  5. saya jg pernah menggebu2 bikin mini garden di halaman rumah :) tp sekarang mulai agak2 kendor nih scara saya geli banget sama CACING, sesuatu yg menjadi factor utama suburnya Tanah dan suksesnya kita bercocok tanam. salam kenal mak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal juga mak.. Aku malah hobi mainan cacing.. Buat gemburin tanah atau buat pelet mancing. Hihihihihi :D

      Hapus
  6. semangatnya okee...besok aku ikutan panen ya mak...

    BalasHapus
  7. Keren Pung, ntar kalo aku butuh cabe kirimin yooo hihihi

    BalasHapus
  8. sukseees ya pung...kebunnya dan kontesnya :)...

    BalasHapus
  9. Berkebun di rumah sendiri memang asyik...apalagi kita bisa memaksimalkan pekarangan yang sempit untuk berkebun... Lumayanlah bisa menghemat belanja, hehe... sekarang sayur mayur kan mahal..lagipula sayuran yang dijual di pasar kan blm tentu aman dari insektisida?

    BalasHapus
  10. Ah asiknya. Kita rencananya pas punya rumah juga mau tanam2 sendiri. Doakan kami cepat pindah #lho

    BalasHapus
  11. Enaknya kalo punya lahan besar. Gue di kehutanan sih, jadi lahan kecil aja tanemin semua pohon. Kalo udah gede/ saling ngehambat satu sama lain, tebas terus sedih sendiri deh.

    BalasHapus
  12. Nyong ndukung banget pokoke. Jangan lupa cabenya kirim ke Banjar ya. Nek wis panen. :D

    BalasHapus
  13. wah bagus tuh, oh ya aku punya teman juga begitu, dan dia buat potnya dari paralon dan dibuat bertingkat, bagus sekali dan ditanam sayur-sayuran

    BalasHapus
  14. menanam di polibag gini murah meriah dan seru ya ........ gak sabar nunggu cerita panennya

    Thanks sharingnya ya :)

    BalasHapus
  15. Fenny jg dh punya niat tapi lum terlaksana juga, hihii

    BalasHapus
  16. Oh rupanya daku belum berkomentar disini, baru di group saja. Baiklah, aku mauuuu.... Ntar ah kalau sudah nggak nebeng mertua mau bikin kebon kyk Pungky

    BalasHapus
  17. semangat ya... dan sukses :)

    BalasHapus
  18. solusi yntuk yang gak punya lahan di rumah sepeti aku

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...