Kamis, 23 Oktober 2014

Curhat Akademik, Ngik.

Pernah gak sih ngerasa, hidup kamu kebanyakan nulis blog sama baca novel? Ditambah kebanyakan belajar nulis fiksi tapi enggak pernah praktek sama sekali. Isi otak kamu penuh sama rangkaian ide dan jalan cerita tapi giliran mau ditulis di blog malah buntu. Gak keluar entah kenapa. Sekalinya harus nulis cerita, rasanya kayak keluar segala kemampuan merangkai ide dan kata,

sekalipun gak pada tempatnya.

Begitulah kira-kira kondisi aku sekarang. Bho, pusyingnya jangan ditanya. Harus banget ngedit segambreng-gambreng halaman demi meng-ilmiah-kan tulisan yang udah bermalam-malam diketik dengan sangat menyenangkan. Harus banget baca ulang-mikir-sunting-baca lagi-mikir lagi-sunting lagi---seabrek halaman demi tanda tangan dosen enggak pake revisi.


Mungkin kebanyakan baca novel, atau kebanyakan mikirin yang enggak enggak. Beginilah dua dari ratusan paragraf di skripsi aku. Iya, kamu gak salah baca kok, ini paragraf di skripsi aku. Karya ilmiah pertamaku.

"Saat itu Lala sangat terpuruk karena rasa sakit di hatinya yang teramat sangat. Hari-harinya terasa kelam, gelap, hanya penuh dengan caci maki kepada laki-laki. Bahkan, di puncak rasa sakit hatinya, Lala sempat menggores urat nadi di lengan kirinya dengan pisau. Pengalaman hidup telah membawanya pada keputusan besar. Seumur hidupnya, ia membenci laki-laki yang mengitarinya, terlebih ayahnya. Lusinan kali sakit hati membuatnya percaya bahwa laki-laki dan perempuan sesungguhnya tak pernah bertakdir untuk bersama. Adam dan Hawa hanya sejarah turunnya manusia, bukan petunjuk bagaimana dua gender harus menjalani hidup. Dia memilih mencintai Sasa, sahabat sekaligus tempatnya berpeluk setiap malam."

"Dia berada satu kamar dengan Rahma dan sulit sekali mengatur tingkahnya, cenderung kelabakan. Persis, remaja putri sedang jatuh cinta. Saat malam mereka harus tidur satu ranjang, Meta merasakan degup di dadanya kencang dan membuat mual. Ia bahkan mengalami keringat dingin hebat sampai sulit tidur. Rahma tertidur jam 11 malam dan Meta baru berhasil menyerahkan dirinya pada pulas pukul 2 pagi. Sepanjang malam ia sibuk memperhatikan wajah Rahma yang sedang tertidur, dan mengakui kepada diri sendiri pada akhirnya. Dia sedang jatuh cinta, untuk pertama kalinya. Satu-satunya yang dia ingin saat itu adalah menenggelamkan kepalanya di antara paha Rahma."

Jauh banget emang dari tulisan ilmiah. Makanya sekarang, pusingnya beneran sampai nyut-nyutan. Semuanya harus diedit dan kayak kata Mario Teguh, yang bisa menolong adalah dirimu sendiri. Ngek. Ribut aja deh sini yuk >:(

Saran aku, buat para mahasiswa tahap akhir, kalau mau nulis skripsi, jauhin dulu kegiatan baca novel. Perbanyak baca jurnal ilmiah. Biar selesainya, gak perlu ngedit senaujubile banyak kayak aku. Kalau pusingnya udah parah begini, kamu cuma akan ngotor-ngotorin blog dengan curhat akademik, ngik. Oke? Sip? Mantap.


Purwokerto, boro-boro inget tanggal, inget sarapan juga enggak, 2014

Tau enggak, salah satu paragraf skripsi di atas, judul bab nya adalah: Kejujuran Semesta.
Jangan tanya kapan lulusnya.

28 komentar :

  1. Ambil hikmahnya Pung: jadi dapet bahan buat nulis cerpen/novel. Hahahaha...
    Emang yah, skripsi itu gak bisa dibarengin ama yang lain. Kalo emang mau konsen kesana, kudu ninggalin sementara yang namanya blog, update status, kicauan-kicauan, check-in check in dan lain sebagainya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo skripsi doang gak pake disambi, malesnya jd dua kali lipat sist.. namanya juga pungky x))

      Hapus
  2. Sama denganku :(
    kalo baca novel, semalem atau dua malem udah kelar aja, giliran baca referensi skripsi aduh maaaak huhuhuhu
    sesama mahasisa nih, hayuk lulus bareng :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Persisss. Makanya jd begini ini skripsiku. Novel sama jurnal ilmiah banyakan novel yang dibaca :))

      Hapus
  3. iyah pernah aku,,tapi dulu pas aku skripsi masih belum cinta banget ama blog,,kalo sekarang mah udah cinta banget,,,nggak bisa ninggalin blog barang seharipun,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku udah terlanjur kecanduan ngeblog. Kebanyakan baca blog orang yg jauh dr ilmiah :,(

      Hapus
  4. kalau baca blog boleh gak pungky? :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Boleeeeh... asal pungkyprayitno.com yaaa. Muehehehehe

      Hapus
  5. pernah ngalamin sindrom ini waktu thesis, alhasil kena damprat pembimbing....hehehe
    aniwei, gudlak mpok..mudah2an saksess ma skripsinya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aaaak ternyata sindrom ini menyerang banyak orang yaaa... alhamdulillah... *aku gak sendiri* x)

      Hapus
  6. Kelarin dulu skripsinya trs nulis novel biar ga tumpang tindih...
    Semangaaattttt..... lmpar iket kepala!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. *tangkep iket kepala* *buat lap keringet* wkwkwkwk makasih makmun :*

      Hapus
  7. Saran aku sih, coba ttutup laptopnya trus tidur.. :) itu jitu. *menyesatkan
    Kapan lulusnya... (bukan kalimat tanya kan?)
    Semangat Pungky... !

    BalasHapus
  8. Untung aku sudah melewati masa-masa itu kak. haha..sekarang malah jadi rajin baca.....lowongan pekerjaan. :|

    Ngerjain skripsi emang harus fokus, kalo terbelah fokusnya ya gitu. hahaha.. eh emang jurusan apasih? sampe ada bab kejujuran semesta segala. :|

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ilmu komunikasi.. tapi aku ambil skripsinya ttg komunikasi lesbian. Entah kenapa jd macam sinetron begitu isinya. Kebanyakan baca novel fantasi :|

      Hapus
  9. Semangat Pungky. Gua juga sekarang lagi dalam tahap awal menulis tesis buat S2. Masalahnya? Tesisnya harus ditulis pake Bahasa Mandarin karena gua kuliah S2 nya di China. Mabokkkk dahhh mabooookkkk...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eaaaaaa skripsi pake bahasa indonesia aja udah bikin setengah sarap. Ini lagi pake bahasa mandarin :)) gudlak eaaaa kenni :D

      Hapus
  10. Iya nihh penasaran. Ini skripsi jurusan apa pungki? Wah, mungkin mendingan bikin novel ajaduludeh, skripsinya tar sok aja. *sesat ^o^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jurusan komunikasi. Skripsinya ttg komunikasi lesbian.. huhuhuhuhu trus aku kafan lulusnyaaaa

      Hapus
  11. Fokuus fokuus. . .
    Direvisi karo merem li bisa. Wkwkwk

    BalasHapus
  12. Hahaha emang skripsinya tentang apa? santai aja lah. Gue aja yang gembel gini ujung-ujungnya kelarr. \:D/

    BalasHapus
  13. Waduh jadi takut sendiri gegara keseringan nulis fiksi takutnya nanti bikin skripsi gitu juga :')

    BalasHapus
  14. tetep semangat mak. Emang deh kalau udah kenal novel sama asiknya nulis yang "nggak" ilmiah, rasanya susah.. *menyadari juga aku* muahahaha

    BalasHapus
  15. Ahahahaha, Pungkyyy, ngebayangin tampang dosenmu saat baca paragraf-paragraf itu. Untung dulu aku cuma dikasih waktu sebulan buat nyelesein skripsi sebelum DO (eh kok malah untung? hihihi), jadinya bener-bener fokus deh. Termasuk cuti dari kantor, tiap hari mantengin laptop sampe wajah jadi kotak haha #curcol

    Semangat Pungky! Semua akan lulus pada masanya :)

    BalasHapus
  16. kalau aku jadi dosennya...aku malah akan kasih nilai tinggi pung...ada banyak cara menyampaikan elemen ilmiah dan fenomena sosial, termasuk dengan tulisan segar a la fiksimu itu :)...Bon courage, semangat nyelesaiin skripsinya yooo..

    BalasHapus
  17. Huahahahhaa... Aku gak mudeng jurusanmu opo Pung. Tapi sak jane nek moco skripsi dengan bahasa novel, harusnya malah lebih asyik.

    BalasHapus
  18. ka pungky ngambil konsesntrasi apa di ilmu komunikasi??

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...