Rabu, 15 Oktober 2014

Legoland Adventure (1) : Sehari Jadi Anak Gaul Amaris

Mau lanjutin cerita soal kenorak-an aku jalan-jalan ke luar negeri untuk pertama kali yaa.. Jalan-jalan gratis ini aku dapat karena menang lomba resep yang diselenggarakan Okky Jelly dan Tabloid Nova. Hihihi *sujud syukur*


Jadi, tanggal 23 September, aku melakukan perjalanan Purwokerto - Jakarta. Karena menurut jadwal, rombongan pemenang akan berangkat 24 September subuh-subuh. Aku dan Abyan janjian di stasiun Gambir dan akan istirahat di hotel Amaris dekat bandara. Kami harus ke bandara pagi buta, jadi mau gak mau harus menginap di hotel yang jaraknya ke bandara gak sampai 15 menit.

Di kereta menuju Jakarta, aku gak berenti senyum-senyum tuh.. Iyalah, udah ngebayangin besok bakal ke luar negeri untuk pertama kali. Tas yang isinya paspor, aku kekepin terus sepanjang Purwokerto - Jakarta. Kalau norak itu ada ratingnya, dari 1 - 10, norakku saat itu ada di angka 12. Ditambah lagi, pas senyam senyum sarap di kereta, ada email masuk dari pihak Okky Jelly. Pas dibuka, ternyata informasi soal rundown acara selama kami di Malaysia. Kontan aku cengengesan cantik, pas baca, ternyata kami akan turun dan naik pesawat di bandara Changi, Singapore. Malam dan hari terakhir wisata, juga akan kami habiskan di Singapore.

Weeeww.. sudah jatuh di khayangan tertimpa duren bangkok! Jadi, perjalananku pertama kali ke luar negeri, gak cuma akan ke Johor Bahru Malaysia, tapi juga ke Singapore! Senengnya saat itu, udah kayak dilamar Travis Barker. Bahagia mentok. Muehehehe Alhamdulillah..

Tapi, gak lama cengengesan itu berubah jadi senyum kecut. Meh, gimana enggak.. tiba-tiba hapeku bunyi, telepon dari pihak Okky Jelly. Mengabarkan kalauuuu... BESOK KAMI GAK JADI BERANGKAT! Wakwaaaw... Aku udah lemes aja tuh. OMG helloooow.. udah tinggal dua jam lagi sampai Jakarta, trus gak jadi berangkat?

Iya, gak jadi berangkat besok, keberangkatan diundur jadi lusa, 25 September 2014. Saat itu yang aku pikirin cuma dua makhluk kecil, Jiwo dan Abyan. Aku harus memastikan Jiwo baik-baik aja ditinggal lebih lama, dan Abyan masih mau diajak ke Malaysia sekalipun diundur. Setengah panik, aku telepon sana sini untuk mastiin semua baik-baik aja kalau acara jalan-jalanku molor satu hari. Setelah semua fix gak apa-apa, aku telepon balik pihak Okky Jelly dan dengan pasrah bilang "Yaudah Mas, gak apa-apa. Saya tetap berangkat". Fiuh.. Apa mau dikata, daripada gak jadi ke luar negeri, gak apa-apa lah mundur sehari.

Sampai di Gambir, aku ketemu Abyan dan Abi nya. Kami langsung ke hotel Amaris biar bisa cepet istirahat. Pertama ketemu, Abyan emang sempet malu-malu. Tapi gak sampai 15 menit, kami langsung dekat dan akrab. Nah, pas sampai Amaris nih kekacauan baru dimulai, ada satu hal yang ganggu aku banget. Satu-satunya restoran yang ada di Amaris Soeta adalah restoran padang. OMG hellow lagi, Abyan makan apaaa?

Jadilah, kami sibuk berpetualang muterin hotel Amaris. Bersyukur banget Amaris ini ada persis di pinggir jalan raya, jadi pas turun Damri, beneran langsung pintu masuk hotel. Tapi, jadi masalah pas ngajak Abyan keliling, yang lalu lalang bukan cuma mobil sama motor. Tapi bis-bis besar yang kecepatan jalannya gak santai. Fiuh.

Alhamdulillah.. Nemu rumah makan betawi dekat situ. Enak dan murah. Masih malu kali yaa.. Abyan tutup mulut dan gak mau makan sama sekali. Yaudahlah, aku pikir, nanti kalau lapar juga minta sendiri. Aku makan tuh sendiri.. Abyan di sebelahku ngemil chiki yang kami beli di minimarket.

Pic source
Tiba-tiba, pas aku lagi makan, Abyan lari ke jalan besar tanpa ngomong sepatah kata pun. Paniklah aku... Bodo amat deh tangan penuh sambel, tas dan kamera masih di warung makan, aku langsung lari ngejar Abyan. Udah bukan panik lagi, aku sampe pingin nangis. Antara khawatir Abyan kenapa-kenapa, dan kepikiran itu kamera, tas, bahkan dompet masih di warung makan. Cakep banget pemandangan kami saat itu: perempuan 24 tahun, dengan tangan penuh sambel, lari-lari sambil jerit ngejar bocah di pinggir jalan besar. Kalau jadi FTV, cocoknya dikasih judul: Cantik-Cantik Srigala.

Hap! Kena tuh Abyan aku pegang tangannya. Aku udah bercucuran keringat dan pengen nangis banget. Duh biyung.. Ini masih di Jakarta dan Abyan udah bikin aku kayak begini. Aku genggam tangannya kenceng, trus aku jongkok, tatap matanya, tanya pelan-pelan. "Abyan kenapa? Kalau ada apa-apa, bilang sama tante..". Dan taugaksilooo.. Dengan muka nahan nangis, Abyan bisik-bisik "Tante.. Abyan pengen eek. Tapi malu..". Hyahahahahahampuuuunn... *cantik cantik srigala pingsan dolo*

Kami balik ke warung makan, Alhamdulillah barang-barangku masih lengkap dan utuh di atas meja. Kami langsung ke kamar mandi biar Abyan bisa segera buang harta. Masih belom sempet cuci tangan tuh aku nya, masih sambel dimana-mana. Setia nungguin Abyan depan kamar mandi karena dia gak mau ditinggal. Selesai pup, Abyan ngeluh, wc nya mampet gak bisa disiram. Yah, ketebak lah ya adegan selanjutnya. Aku harus berjuang menghilangkan harta berharga Abyan dari wc mampet :'""")

Sebelum keluar wc, aku cuci tangan dulu bersih-bersih. Menghilangkan sisa sambel, dan sisa-sisa yang lain. Hahahahaha Trus ternyata, Abyan di luar kamar mandi lagi berjuang pakai celana sendiri. Sukses? Enggak. Celananya jatuh ke lantai dan basah karena lantai depan kamar mandi becek. Yah, mau gak mau deh, Abyan harus pakai celana basah yang rada bau pesing. Aku bayar makanan dan cepat-cepat balik ke hotel karena kasian Abyan pakai celana basah.

Kasirnya deket meja tempat kami makan tuh, dengan nanar aku ngeliatin piring kami yang lele goreng dan sambel terasinya baru dimakan seuprit, lagi diberesin sama pelayannya. Kasirnya sempet nawarin, mau bungkus makanan atau enggak. Tapi kalau bungkus, harus digoreng dulu dan nunggu lagi, sedangkan Abyan udah sangat gak betah dengan celananya. Yaudahlahya, mungkin emang udah saatnya kami tidur dan makan lagi besok. Hiks.

Besoknya, aku gak mau kecolongan repot lagi. Abyan aku biarin di hotel seharian. Muahahahaha. Untung Amaris ini kamarnya nyaman dan asik, jadi betah deh kita golar-goler doang. Soal makanan, aku akhirnya mengandalkan layanan pesan antar McD. Untung banget, Abyan doyan. Aku pesan banyak dan ludes di kamar hotel.

Sorenya, Abyan sempet ngeluh bosen dan nanya "Kenapa kita di hotel telus?". Gak tega dong anak orang ngeluh begitu.. Jadilah kami gegayaan makan malam di mall. Secara di Purwokerto gak ada mall kan.. Kami naik taksi ke Balekota Mall di Tangerang. Ketemuan sama Mak Astin dan keluarganya, trus pulang dengan bahagia. Besok pagi-pagi banget, kami harus cus ke Malaysia. Eh, maksudnya, ke Singapore dulu baru ke Malaysia. Bhahahahak.

Purwokerto, 16 Oktober sumuk bangeeet, 2014

Legoland, kami dataaaaang :D

12 komentar :

  1. Huahhhahah ini nih yg gak kamu ceeritain yah :p

    BalasHapus
  2. Huahahahahaa....Iya, ini gak diceritain nih.
    Sengaja kali diumpetin biar blognya rame..wkwkwkwkw


    Abyaaaan...

    BalasHapus
  3. nyeehehehehe asik kampret kak!
    pasti ini lanjutan ceritanya kocak abis, abyan emang lucu banget. apalagi pas lari eh dikira takut atau apa ternyata...

    BalasHapus
  4. Aaah ini critanya dipotong potong muku pung, gue penasaraan hahahahha

    BalasHapus
  5. aduh eman2 lele goreng dan sambel terasinya Pung haha :)

    BalasHapus
  6. uhahahaha.. bakalan ada 20 postingan kayaknya. Ini baru intro doang! Hahahhaha...

    ditulis yg buanyak, dijadiin novel :D

    BalasHapus
  7. *ngakak guling2 nyiram harta

    BalasHapus
  8. untungnya anak2ku doyan masakan padang hehehe

    BalasHapus
  9. Saluut, sabarnya masya allah, PungQ. .
    Ibu ke dua dari Abyan. . :D

    BalasHapus
  10. wakakakakakkkkkk......ngurusin "harta" bocah...bagooosss abyaaan.. :))))

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...