Kamis, 12 Maret 2015

Demi Sebuah Blog Post

Demi sebuah blog post,
Ada ibu rumah tangga yang buru-buru menyelesaikan seluruh pekerjaan rumah. Memastikan semua sudah bersih dan pada tempatnya, lalu menidurkan anak. Mengetik dengan kilat sebelum anak bangun lalu kembali minta ditemani main. Kalau keburu bangun, mengetiknya dilanjut nanti malam, yang penting sudah nyicil. Begadang gak apa-apa, rumah dan keluarga tetap nomer satu. Kalau sudah post, tinggal ambil smartphone lalu share linknya ke sosmed. Ini lebih cingcai, bisa sambil nemenin anak main. Kadang sambil rebutan gadget sama anaknya “Sebentar, sayang.. Dikit lagi..”. Kalau gadget sudah berpindah tangan, gimana komentar orang atas blogpost itu, diliat nanti.


Dibalik Galaksi Pungky :D
Demi sebuah blog post,
Ada anak sekolah yang menyisihkan uang jajan demi bisa melipir ke warnet, atau menghidupi modem. Mencuri-curi waktu mengetik sebelum ketauan orang tua lalu diteriaki “Internetan terus! Belajar!”. Curi-curi waktu untuk share tulisan ke sosmed sebelum orang tua ganti omelan “Fesbukan terus! Belajar!”. Curi-curi waktu untuk bales komentar sebelum orang tua keluar tanduk “Ya ampun ini anak masih aja internetan, Mama cabut nih modemnya!”.

Demi sebuah blog post,
Ada kepala rumah tangga yang rela pulang kerja cuma makan dan istirahat sekenanya. Mengetik sampai larut malam karena nyolong waktu di kantor saat siang adalah mustahil. Itu masih harus negoisasi dengan “Papa pulang kerja kok kerja lagi? Main dulu dong sama aku!”. Atau lagi asik mengetik, istri sudah bekacak pinggang “Mas.. istirahat dulu. Ngeblognya nanti lagi kenapa sih?”. Pasang schedule di hootsuite untuk share artikel di sosmed karena kalau di kantor, fesbuk gak bisa dibuka. Diblok, bro!

Demi sebuah blog post,
Ada mahasiswa yang berkali-kali dinyinyirin teman-temannya “Giliran ngeblog sempet, tugas aja telat mulu..”. Menyisihkan uang bulanan demi modem bisa nyala terus. Kalau sialnya duit habis, makan mie instan juga gak apa-apa, yang penting modem on, buat ngeblog. Rela berat-berat ke kampus bawa laptop demi nebeng wifi di kantin atau perpus. Lumayan, sejam dua jam bisa langsung post sekalian share kemana-mana. Kalau sudah dilirik judes sama orang kantin karena kelamaan nongkrong cuma beli es teh, tandanya balesin komen besok lagi.

Demi sebuah blog post,
Ada para karyawan yang sibuk menunduk di bis kota, commuterline, angkot, bahkan ojek. Melototin gadget demi balesin komentar sembari perjalanan ke kantor. Kalau sudah di kantor, saatnya nyebar link ke sosmed, itupun jam makan siang daripada disemprot bos. Ngetiknya malam dong, sebelum tidur, capek dibadan gak terasa asal bisa posting. Abis posting rasanya kayak abis diterima gebetan, legaaa.

Demi sebuah blog post, sebuah artikel, para blogger menyerahkan semangatnya. 250-1000 kata yang kalian baca adalah hasil curi-curi waktu, hasil ngebut keburu anak bangun, hasil begadang, hasil diomelin orang tua, hasil pulang kerja gak langsung istirahat, hasil riset berhari-hari, hasil kerja keras.


Purwokerto, 12 Maret 2015

Seremeh apapun blog post yang kalian baca, hargailah :)

61 komentar :

  1. Demi sebuah blogpost, ada yang kadang harus semedi dan online tengah malam demi bergabung dengan para barisan mepet deadline. Hehe...

    BalasHapus
  2. Luar biasa, berharga sekali postingan ini, kak! <3

    BalasHapus
  3. Hargai aku hargai aku... :D *udah lama ngga ngeblog*

    BalasHapus
  4. bener2 perjuangan ya.....hehehe
    itu mottona kok sampai kayk gitu ya??jadi pingin niru hahahaha

    BalasHapus
  5. sangat berharga banget :")

    :P

    BalasHapus
  6. Demi sebuah blogspot, ada yang harus bekerja banting tulang memeras keringat di kebun tetangga. Memanen rambutan yang makin memerah...

    BalasHapus
  7. Curcol.. sama mak, aku juga kalau nulis 1 artikel bisa berhari hari sekarang, 1 paragraf anak nangis, 1 paragraf aku laper, 1 paragraf ada tetangga main.. hahaha.. begitulah

    BalasHapus
  8. Demi sebuah blogpost,
    Seorang blogger rela mantengin blog-blog orang untuk bisa copy-paste konten atau bahkan postingan yang kece. Untuk menghidupkan kembali blog-nya. Eh, itu blogger bukan yang suka copas-copas? -___-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha... Mak Istiiiiiii!
      Mengena banget itu kalimatmu lho! Etapi, kalo spt itu, jangan dihargai, itu mah copasser namanya, Mak. Ya kan, kaka Pungky? Hihi

      Hapus
  9. setuju mak... demi sebuah blogspot... semangat 45... harus bisa mlipar mlipir kesana kemari untuk bisa posting...

    BalasHapus
  10. Hidup Pungky. Tuylisanmu nendang. Tukang copas harus di tendang!

    BalasHapus
  11. Demi blogpost...anakku manyun dibalik kamera karena disuruh motoin emaknya gaya gak kelar-kelar

    BalasHapus
  12. Aku bacanya kok blogspot. Walah sliwer. Angkat jempol untuk orang yang banyak kesibukan masih bisa posting. Cari cermin. Ada yang masih suka-suka postingnya.

    BalasHapus
  13. Demi sebuah blogspot. Pulang kerja malam dan sempat2in untuk nulis smpe begadang besok paginya di share kesemua social media. Iyaaa bgt .. Hargailah :')

    BalasHapus
  14. Huaaa..aku kok semuanya y kayakny?curi2 waktu iya. rebutan tab sm anak iya.iya.diomelin ortu kl keliatan pegang tab iya..hedeh

    BalasHapus
  15. Hahaha.... Betul sekali mak pung :") hargai pokoknya

    BalasHapus
  16. Demi sebuah postingan blog, seorang pemuda ganteng harus rela nginep di warnet ambil paketan 7 jam untuk posting dan blogwalking dan balas komentar. Sampe berat badan turun drastis di bawah indeks ideal karena duit makan dibuat ngenet di warnet.

    Demi sebuah postingan blog, pemuda ganteng yg sudah punya duit dari blog itu pun rela ngemil semalam suntuk sampe berat badan naik 20 kelo karena kalap makan mulu. Kerjaan utama menggambar vector kadang harus mengalah. Padahal yg ini gak menghasilkan duit. APalah gunanya duit, kalau gak bisa posting blog.

    HAHAHAHA

    BalasHapus
    Balasan
    1. Coba komentar di atas dibikin jadi blogpost sendiri di blog sendiri, jangan nebeng di blogpost orang :))))

      Hapus
  17. wahahaha aku balesin komen org pas di lampu merah saat perjalanan pergi dan pulang kantor.makanya ga pernah ngeluh dg lampu merah yg luamaaaaa. malah anugerah.demi menghidupkan blog xiixi

    BalasHapus
  18. Luar biasa sekali postingan ini. Inspiring....

    BalasHapus
  19. Aku banget itu lho Mbak... Demi blogspot rela tidur larut malam...karena nggak mungkin aku online ngeblog di kantor demi sebuah postingan.. Nggak lucu dong curi2 waktu saat kerja di kantor demi sebuah hobby... Apalagi di ruangan tempatku bekerja di mana2 terpasang CCTV yang online ke ruang pimpinan.. Apa kata pimpinan bila dia mengetahui anak buahnya online menggunakan fasilitas kantor, nggak lucu kan..?

    BalasHapus
  20. wah dibali postingan ada sebuah pengorbanan yang ngga tanggung2 ya, mantap, maju terus pantang mundur :D

    BalasHapus
  21. judulnya niat yaaaah....demi sebuah blog post, segala cara dicariii biar tetap posting :)...semangaaaaat :)

    BalasHapus
  22. tetep ngehsare postingan sambil nyusuin anak kalo aku mah huehehehe

    BalasHapus
  23. Demi blogpost,
    Rela bangun tiap dini hari, buat siapin postingan dan blogwalking biar ga dibilang blogger abal-abal :)

    BalasHapus
  24. demi blogspot jam 2:15 malam saya kirim comment kesini :)

    BalasHapus
  25. waduh jam di blog mu, selisihnya jauh banget ya

    BalasHapus
  26. Niat banget bangun pas anak udah tidur tapi malah bablas ketiduran pas ngelonin bocah, gajadi ngeblog deh :D

    BalasHapus
  27. Paragraf 2, AKU BANGET!!

    Demi sebuah blogpost,
    ada pelajar yang rela curi-curi waktu di tengah kesibukan tugas, organisasi, ekskul. Aaaa, Mak Pungky, aku padamu :D

    BalasHapus
  28. Demi sebuah blogpost,
    ada mahasiswa yang rela gak istirahat padahal lagi sakit.
    :')

    BalasHapus
  29. Haduuhhh, gawaattt ketahuan deehh akuuhh ;) ...demi blogpost aku biasa begitu..huaa maluu... Ehh

    BalasHapus
  30. Setahuku kamu ngga doyan Mie Instant lho, PungQ. Pizza, dong. :D

    BalasHapus
  31. Demi sebuah blogpost, anak2 ku manyun nungguin mak nya selesai posting tuk sepedahan pagi pagi :)

    Nice post mak ;)

    BalasHapus
  32. ya ampunnnn mbak pungky
    nusuk banget tulisannya
    iyaaa bener banget mbak, emang dibalik sebuah blogpost ada usaha jungkir balik

    BalasHapus
  33. Duh, jadi merasa dihargain sama Pungky. Padahal maah.. blog gue ecek kadut. :))

    BalasHapus
  34. demi sebuah blogspot, karyawan rela disindir bos gara2 sedang blog walking kepergok bos... hihihi....

    BalasHapus
  35. Demi sebuah blogpost, ada seorang ibu rumah tangga yang bekerja kantoran, rela tidur subuh demi sebuah postingan, bangun pagi untuk foto-foto dan di sela-sela kerjaan kantor online via hape buat share link ke medsos, setelah pulang kantor, berubah jadi ibu rumah tangga yang baik, lepas jam 11 malam barulah bergerilya di depan komputer untuk menulis beberapa paragraf dan balesin komen, dini hari jam 2 barulah bisa tidur nyenyak. Begitu kisah keseharian saya hahahaa

    BalasHapus
  36. Kakkk, postinganmu akuuu bangeeett *demi sebuah blogpost, skripsi mampet di bab 3 :'D

    BalasHapus
  37. kalo aku sering nginep di hotel demi sebuah blogpost ngga yah ? *mikir*

    BalasHapus
  38. Waaa....kesindir di alinea pertama saya.

    BalasHapus
  39. nah itu alasannya kenapa smeinggu lebih aku baru bisa BW pungky. karnea rumah belum rapi :) percya kaaaan :)

    BalasHapus
  40. postingan ini... seperti bukan pungky, tapi lebih seperti emakknya Jiwo. Bijaksana ;-)

    BalasHapus
  41. Lebih ke prosa kayaknya nih :D
    Demi sebuah komen blog juga, ada seorang istri yang nganggurin suami di sebelahnya. Haha :P

    BalasHapus
  42. rela salto dan angkat beban demi fit on blogging haha...salam

    BalasHapus
  43. Hihihi bener bgt mb, ampe foto2 juga demi blog

    BalasHapus
  44. Dija jarang ngeblog, karena Ibu lagi repot...
    jadi gak bisa bikin... demi sebuah blog post gini deh

    BalasHapus
  45. Demi sebuah blog post, seorang dosen cantik berani mencuri waktu saat mengajar, di saat mahasiswa asyik menulis makul, si dosen dengan sigap membuka leptop dan mengklik tombol wifi. Kalau hanya punya sedikit waktu, bisa dilanjut menggunakan gadgetnya..

    BalasHapus
  46. demi sebuah blogpost, saya main laptop dan membelakangi bayi yang lagi melek di atas kasur.
    Pas neneknya datang, beliau komentar, "Duh, kasian banget cucuku dicuekin emaknya."

    :D

    BalasHapus
  47. demi sebuah blogpost, saya main laptop dan membelakangi bayi yang lagi melek di atas kasur.
    Pas neneknya datang, beliau komentar, "Duh, kasian banget cucuku dicuekin emaknya."

    :D

    BalasHapus
  48. demi sebuah blog post, hari libur saya dikorting 8 jam ...

    BalasHapus
  49. Demi sebuah blog post, seorang anak kontrakan rela nebeng charger laptop ke tetangga karena listrik di kontrakan mati belum dibayar, uangnya dipake buat isi modem. bhahahaha...

    BalasHapus
  50. Pungkyyy ini inspiratif bangetttt
    hahahaha....

    kok aku berasa langsung dpt ide.... hahaha... tengkyuu...

    BalasHapus
  51. Hiks Mbak Pungky... aku jadi terharuu :'((

    BalasHapus
  52. Yang mahasiswa. True story banget, neng. Salken yak. :))

    BalasHapus
  53. Pertama kalinya mampir. Setuju banget sama yang Mahasiswa. :')))
    Salam kenal, Mbak Pungky. Lucu headernya. :3

    BalasHapus
  54. setuju sekali, we need effort to post something in our blog.

    BalasHapus
  55. demi sebuah blog post,
    gue rela komen dengan alasan yang sama. tapi kalo udah seneng ngepost ya, apa aja bodo amat!

    BalasHapus
  56. Demi sebuah blog post... rela nabung buat beli buku dan novel untuk tujuan menambah kosakata :)

    Salam kenal mbak Pungky, ini kali pertamanya gue berkunjung di mari loh, hehe.. :)

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...