Kamis, 07 Mei 2015

Semangat Berkarya Tanpa Banyak Bicara


Akhir-akhir ini, lagi seneng banget mantengin sosial media nya mereka yang sering dibilang ‘seleb’. Entah selebtwit, selebblog, atau selebgram. Biasanya cuma jadi penikmat, tapi beberapa hari ini, lagi seneng 'belajar' dari akun mereka. Ya belajar apa aja, terutama sih belajar bagaimana mereka sukses dan jadi besar. Belajar berjuang. Belajar tangguh. Belajar gigih. Belajar semangat berkarya.

Pernah lihat akun instagramnya @anazsiantar? Fashion blogger Indonesia yang cuantik buanget, liat dia itu sekilas kayak liat putri salju. Instagramnya berisi foto-foto daily fashion-nya. Sekilas sih biasa aja, ya standar instagramnya beauty blogger lah. Pakai outfit kece, di tempat kece banget, plus pengambilan foto yang kece banget banget. Mungkin banyak orang sering bilang, "Enak ya jadi dia, udah mana cantik, bajunya bagus-bagus, diendors sana sini, barang mahalnya banyak gratisan!". Tapi kebayang gak sih, si Anaz ini setiap harinya kayak apa? Enggak semua orang kayaknya sanggup rutin bikin foto kayak begitu, walau keliatannya mudah.
 


Hampir setiap hari lho dia post foto, berarti setiap hari dia harus meluangkan waktu untuk make up, padu padan outfit kece, foto di tempat yang fotogenic, terus posting. Simpel ya? Keliatannya sih iya, tapi make up itu gak bisa semenit dua menit rampung lho. Fotopun begitu, gak bisa sekali dua kali jerpret langsung instagramable. Dan menurut jawaban dia di akunnya (banyak banget kan yang nanyaaa), si Anaz ini foto-fotonya pakai DSLR, makanya bagus. Berarti masih ada sesi mindahin foto ke komputer, pilah pilih, mungkin sedikit edit, transfer ke smartphone, baru post. Hal mudah untuk dilakukan setiap hari? Ecobain aja sendiri! :P

Follow instagram anak-anak Indovidgram? Ini lebih gila lagi. Mereka adalah anak-anak muda pehobi video kreatif. Video-video mereka, mungkin buat sebagian orang terlihat apa siiiiih. Tapi coba deh, sebentar aja, bayangin apa mereka lakukan untuk bikin satu video sampai ke instagram dan di like puluhan ribuan orang (yes, literally PULUHAN RIBU!). Gak usah yang udah wow kayak @aulion deh, yang masih terhitung baru kayak @sakayuv aja. Anak SMA dengan follower 100ribu lebih ini, sering bikin video-video lucu yang keliatannya gampang dibuat. Terus dia bikin second account namanya @sakayuph, yang beberapa isinya adalah behind the scene si akun utama.

Untuk satu video berdurasi 15 detik di instagramnya, Saka membuat studio sederhana di rumahnya. Berbekal kain hijau untuk green screen, lampu 25 watt, DSLR, dan segepok ide brilian. Untuk satu video berdurasi 15 detik di instagramnya, Saka menggali ide-ide gila, nyiapin sendiri studionya, nyiapin sendiri kostum dan propertinya, take berkali-kali, edit di software—yang akupun belum tentu bisa, baru post. Bahkan di satu video, ada behind the scene yang nyeritain dia mencelupkan wajahnya berkali-kali ke baskom berisi santan. Demi adegan diputar-dijilat-dicelupin. Untuk satu video berdurasi 15 detik di instagramnya, Saka menyerahkan kerja keras.
 
Tau @amrazing? Selebtweet satu ini, punya follower hampir 500ribu. Mungkin saat tulisan ini di post, followernya udah lewat dari angka itu. Buanyak lho yang nyinyirin dia waktu nerbitin buku dulu. Yaiyalah laku, wong dia selebtweet! Bisa enak aja jual buku di twitternya, padahal belom tentu bisa nulis. OH HELLO? Twitter itu mikroblog lho, di sana kita MENULIS dalam 140 karakter. Kayaknya dengan jumlah follower ratusan ribu aja udah buktiin, kalau dia dan mereka (selebtweet) memang bisa menulis.

Aku jadi ngebayangin aja, gimana para selebtweet ini ‘bekerja keras’ untuk akunnya. Mereka mempekerjakan otak untuk produksi kata-kata supaya jadi twit yang retweetable. Mereka mengolah ide untuk bikin apapun yang mereka temukan, jadi serangkai kalimat yang mengundang ratusan ribu follower. Ya pengecualian untuk mereka yang followernya beli atau palsu yaa.. Atau gara-gara sensasi doang. Itu sih gak usah dipelajarin, buat tontonan aja. Ngah!
 
***
 
Tadi siang, baca status fb tante Carra. Isinya begini:

Jadi gini.
Kalau kamu memang hebat, nggak usah koar-koar, orang akan tahu dengan sendirinya. Kehebatan, kepintaran, kemampuan, itu nggak bisa cuma diomongin. Lakuin!

Terus diemin.

Biar menyebar dengan sendirinya.

Nggak cuma bau bangkai yang biar disembunyiin bakalan ketahuan juga.
Bau yang harum semerbak juga akan tercium dengan sendirinya.
Nggak perlu nyodorin ketek ke semua orang biar pada tahu kalau ketek kita wangi.

As simple as that.

Disclaimer: Ini lagi ngomong sama diri sendiri, jangan dikira nyinyirin orang yah :))))


Nampol yes? Buat aku, status itu semakin jadi penyemangat untuk belajar kerja keras sama hal-hal yang aku suka, gak ngemeng doang. Doyan ngeblog? Ya kasihlah semangat lebih untuk itu, ngeblog yang tangguh, yang gigih, yang niat. Gak perlu bilang ke sana sini kalau aku blogger, menulis aja terus, nanti akan datang saatnya orang kenal Pungky sebagai blogger tanpa perlu aku ngomong. Katanya cinta, tapi blognya dianggurin dan nulisnya acak-acakan. Katanya cinta, tapi semangat ngeblognya tergantung mood. Duh, udah harusnya segera diubah, Pung! >.<

Aku juga jadi belajar untuk jauh lebih menghargai karya orang sesederhana apapun itu. Kita gak pernah tau, kalau hal-hal (yang terlihat) sederhana dan apa siiiihh yang dia lakukan setiap hari, punya behind the scene yang wow. Dipersembahkan oleh keringet, capek, dan niup poni berkali-kali. Yang paling penting, aku jadi belajar untuk semangat berkarya. Berkarya jangan setengah-setengah, yang total, yang semangat, yang ergh! Masa mau selamanya jadi mamah muda sederhana yang biasa saja dan apa adanya? HAH! Hidup cuma sekali, cuma yang ini, kalau sekarang gak jadi hebat, kapan lagi?
 
pic source

Purwokerto, niatnya curhat kenapa jadi panjaaaang, Mei 2015
 
Kalo kata Elvira Devinamira, "Tidak ada hasil yang mengkhianati usaha". Yuk ah semangat berkarya! YOLO!

49 komentar :

  1. Tulisan yang menarik, aku mendapatkan sebuah pencerahan dari sini. Setidaknya, lagi coba bermain dengan instagram sih.. :)

    BalasHapus
  2. Ah. Ya, status itu.
    Aku nulisnya pas malem-malem mabok detlen :))))
    Sempet khawatir bakal menuai nyinyir. Haghaghag.
    Tapi syukurlah kalau bisa menambah semangat berkaryamu.

    (>_<)9
    Mari bekerja dalam kesenyapan!
    *tsah*

    BalasHapus
  3. siipp mbak Pung,, mari kita berkarya dalam diam,,tak perlu banyak bicara,, biar bukti yang berkoar dengan lantang.. semangat !!!

    BalasHapus
  4. keren status fbnya tante Carra. setuju banget tuh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, orangnya pun keren banget. hihihi

      Hapus
  5. Baca jg statusnya tante carra, kerennya bikin pungky terinspirasi dan menghasilkan postingan keren ini. Huffttt...kayanya nggak deh jadi seleb, rempong kayanya hahahaaa.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Akupun gak mau kalo jadi seleb, idupnya gak tenang banyak yang ngefans. Jadi pungky aja yang fenomenal, sensasional, dan bombastis. EH? ngahahahaha

      Hapus
  6. Kalau kata JKT48 sih usaha keras tak akan mengkhianati :')
    Oh ya, tapi kan seenggaknya kita harus promosi diri sewajarnya, mbak. Kalau punya bakat tapi samasekali nggak diperlihatkan sama dunia, gimana mau terkenal? XD
    Tapi emang yang penting sih, usaha keras :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe banyak yang salah paham sama status itu. Yang aku tangkep sih (sekaligus maksud tulisan ini) bukan gak boleh pamer karya/bakat. Tapi pamerlah kalo udah jadi. Jangan belom jadi apa apa udah koar koar kalo kita bisa ini itu, hebat dalam hal ini itu, ditambah nyinyirin mereka yang udah 'besar' kalo itu gampang dan mudah, padahal kitanya gak ngapa2in dan gak menghasilkan apa-apa. Gitu :D

      Kalo pamer karya mah aku yo sering, lah blog ini buktinya xD

      Hapus
  7. Iyes gue setuju Pung. Gue juga suka wondering ya kalo liat para fashion blogger luar itu. Apalagi kalo yang suka bikin tutorial di youtube. Udah mah videonya keren, idenya bagus, blom lagi makeup sama orang2 dibalik si presenternya. Keren banget!
    Hahahaha... sakayuv juga gue follow dan emang harus niat banget kayak gitu memang ya kalo berkarya. Iya, orang komentarnya "niat banget" padahal ya emang kudu begitu ya.Huhuhu...
    Emang nampol ni tulisannya Pung xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa, hidup kan cuma sekali yaa.. Kalo berkarya cuma setengah-setengah, duh, kayaknya nanggung amat :D

      Hapus
  8. indovidgram beberapa hari yang lalu ada di hitam putih...gokil2 anaknya.
    ini tulisan nampol banget,kayak sambel blelek >_<

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sambel blekeeeeek? Duh gatau nampolnya kayak apa, coba kirimin dulu ke Purwokerto cobaaaa xD

      Hapus
  9. Semangat Pung. Gua ga ada niat untuk jadi selebriti di dunia nyata maupun social media. Tetapi sebagai sesama orang-orang yg senang "berkarya", seperti lu dan gua, tentunya ada hasrat ingin berbagi dan keinginan supaya karya kita bisa dinikmati dan menginspirasi lebih banyak orang.

    Gua juga akhir akhir ini semakin jarang nulis karena kesibukan kuliah S2, tapi setelah baca post lu ini, gua jadi semakin termotivasi untuk maju dan lebih banyak berkarya di sela-sela kesibukan gua. Semoga postingan ini juga bisa tambah lu makin semangat untuk berkarya ya Pung. Ga usah sibuk koar-koar seperti para seleb wannabe, biarkan saja karya kita yg berbicara =)

    Love your writings. Always have and always will =)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setuju banget Ken! Guepun gak ada niat dan gak pengen jadi selebriti, tapi memang rasanya bahagia kalo karya kita dinikmatin orang yaa.. hihihi ^_^

      Hapus
  10. Memang, apapun yang dikerjakan dg sepenuh hati memang hasilnya tak akan mengingkari ya Pung.
    Soal semangat dan kesungguhan... kamu juga punya.
    Oke.... teruslah semangat Pungkyyy

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, bu. Makanya aku suka banget quote nya si Elvira itu :D

      Hapus
  11. ah tulisan ini ngena, banget ke aku. semoga tetap bisa berkarya, ya, Mput, tetap berusaha menjadi semakin baik dari hari ke hari. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mput? Ihihihi Yuks ah semangat! :D

      Hapus
  12. Kamu sukanya Aulion? Aku sukanya Chandra Liow. Lucuuuk deeehhh, suka nggak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enggak, aku gamau disama-samain sama kesukaan kamuuu :P

      Hapus
  13. Nah tulisan kayak gini harus diapresiasi sebaik-baiknya. Yuklah semangaat! \(w)/

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dikasih duit kek gitu, masa diapresiasi doang, di? :(

      Hapus
  14. anaz itu fashion blogger jenggg :3 makanya gayanya cakep bgt, fashionable abis.. kalo beauty blogger blm tentu terjun ke fashion jg, kayak aku.. bajunya seringnya itu2 aja. wkakakak.
    eh tp beneran aku salut sih sama selebgram2 gt.. ga mudah bgt utk upload foto instagramble harian yang bagus2, kece bgt emg dia ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. OHIYA itu aku salah tulis, kok bisa ada beauty blogger sih. ahahahaha maap maap.
      Tapi akupun salut sama beauty blogger, kudu dandan sering-sering. mana capek, muka jadi ketempelan macem-macem, kosmetiknya kudu punya, belom yang punya anak harus pinter bagi waktu juga. Duh, salut!!

      Hapus
  15. Thanks untuk tulisannnya yang keren maknya Jiwo..Kompor gas , kata bang Indro warkop. Bisa manasin semangat untuk terus berkarya..

    BalasHapus
  16. Iya Pung, aku juga banyak belajar dari seleb2 itu yang followernya banyak, kyak Raditya Dika, yang followernya udah 9 juta eh apa 10 juta ya.. di twitter. Keren banget kerja kerasnya, dari awalnya blogger, nulis buku, stand up comedy, bikin malam minggu miko, mupeng beraaats

    BalasHapus
  17. Seleb yang banyak patutu dicontoh nih

    BalasHapus
  18. teruslah semangat Pungkyyy :)
    salam kenal

    BalasHapus
  19. Kalo menurut gue sih bilang-bilang juga gak apa-apa, Pung. Yang penting walk the talk. Apalagi ini era internet, era ketika word of mouth, dengan bantuan alat canggih semacam media sosial, menyebar jauh lebih cepat dibanding pada era mana pun sebelumnya hehehe :D

    BalasHapus
  20. Lgs jd semanta baca tulisan mu yg ini mba :) Terpacu utk slalu rajin nulis ^O^

    BalasHapus
  21. wawww... beneran setuju abiss dah! bermanfaat nihh kakk :D

    BalasHapus
  22. Untuk menjadi seperti itu emang butuh perjuangan yang extra keras.

    Salam kenal pungky, tulisannya bagus sekali :)

    BalasHapus
  23. Terima kasih, Mbak. :))

    Karena tulisan ini, gue jadi melihat dari sudut pandang yang lain tentang berkarya. Bakalan lebih menghargai proses. :)

    Keren!

    BalasHapus
  24. Keren! Asem! Speechless!

    Yes, terus berkarya aja yo.
    Salam kenal mbak'e. Jan tak kiro njenengan lanang lho. Hehehe

    BalasHapus
  25. Setuju, Mbak! :D

    Aku pun sukak salut sama Anastasia Siantar yang kece inih. Selain makin cakep, badan makin bagus, eyalah dia makin sering posting! Hahah.. :D *terus langsung minder*

    BalasHapus
  26. Katanya cintaaaaa, tapi blognya dianggurin.

    HAHAHAHA jleb buangettttt loh kak :( oh ya, quote penutupnya bagus kak. Bikin semangat ^^

    BalasHapus
  27. Senang dengan semangatnya Mbak Pungki...semoga terus menginspirasi dan bikin kita jadi selalu berkaca..

    BalasHapus
  28. YOLO..!
    thanks for sharing..
    gw suka deh pung status mak clara

    "Nggak cuma bau bangkai yang biar disembunyiin bakalan ketahuan juga.
    Bau yang harum semerbak juga akan tercium dengan sendirinya.
    Nggak perlu nyodorin ketek ke semua orang biar pada tahu kalau ketek kita wangi."

    bagian ketek bikin pengen ngakak, tapi iya juga siih...

    BalasHapus
  29. Ntar klo aq jadi hebat, nggak enak ama kamu dekbeb :D :D YOLO your outfit looks overrated hahahaaa.... isok nggawe singkatan dewe to aq? *sambil liatin outfit diri sendiri :D :D

    BalasHapus
  30. Iyes banget kalo ini, mah...

    BalasHapus
  31. Halo Mak Punk \m/
    Aku setuju. Beda cerita antara memamerkan karya dengan memamerkan diri. Orang yang memamerkan karya otomatis nilai dirinya akan naik, beda dengan orang yang memamerkan diri belum tentu ada karyanya :D

    BalasHapus
  32. Sippp...bener bgt...setuju mbak jgn menulis krn mood.... semangatttt... makasih mbak udh menginspirasi...slm kenal :)

    BalasHapus
  33. Nice post mbak pung :D
    tetep jadi dirimu sendiri yaa ;)

    BalasHapus
  34. point terakhiirrr......

    hayuklah semangat...

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...