Sabtu, 11 Juli 2015

Cafe Wapisa, Cita Rasa Eropa di Kota Satria


Pertama kali datang ke sana, aku rada-rada gak percaya kalau jalanan sempit dan agak rusak itu menuju cafe bercita rasa Eropa. Serius, lokasinya itu sangat sangat gak meyakinkan. Harus masuk gang, diantara pemukiman warga, dan.. pinggir sawah!

Bangunannya juga kecil dan tempat parkirnya cuma gitu doang. Iya, gitu doang. Tanah kosong depan rumah yang gak kayak tempat parkir. Tapi pas masuk cafenya, wuih, aku sampe heran beneran ada tempat nongkrong secihuy ini di Purwokerto.



Namanya cafe Wapisa, tempat nongkrong yang buat aku, wow banget. Dari menu, lokasi, bangunan, sampai si pemilik, semuanya terasa seru. Cafe ini berlokasi di Ledug, Purwokerto, Jawa Tengah. Duh demi deh, aku ini buta peta level gawat. Jadi satu-satunya hal yang bisa aku kasih tau tentang lokasinya ya cuma itu. Di Ledug, Purwokerto. Udah :))

Google maps aja ya cyin..

Mayoritas penghuni buku menu cafe ini adalah kudapan western alias kebarat-baratan (gawl beut ye). Dari burger, pasta, pizza, steak, schotel, aneka soup, pastry, sampai makanan-makanan yang aku susah inget namanya. Tuh coba, dimana lagi ada menu makanan yang lebih gaul dari aku, namanya aja lebih ribet dari hesteknya Syahrini. Beuh..

Menu western doang sih biasa ya, banyak cafe yang menawarkan hal sama. Tapi tapi, di Wapisa ini, makanan western disajikan asli seperti di negara asalnya. Kayak pizza, misalnya. Pizza nya itu tipis, enggak tebel kayak biasanya di Indonesia. Karena kata pemiliknya, di Itali sana, namanya Pizza ya begitu. Dan makannya langsung caplok aja, kalau di sini mah kayak nyemil gorengan gitu.


Atau steaknya, makan steak di sini kudu sabar banget. Dimasaknya paling enggak 25 menit. Katanya, supaya mencapai tingkat kematangan yang adeblah adeblah aku gak ngerti bahasanya (hahaha maap). Tapi ngakunya aja sih western, nyatanya di buku menu, sampai ramen pun ada. Menu Indonesia, oriental, sampai Australia, ada! Berasa keliling dunia makan di sini xD

Waktu ke sini, aku pesan macaroni cheese dan minuman rempah (yang aku lupa namanya). Jadi kayak kolaborasi olahan rempah dan float kekinian gitu, rasanya seru banget. Unik! Dan macaroni cheese nya dong, enaaaak. Ada dagingnya gitu di bagian tengah, kejunya melimpah tapi gak bikin eneg. Sedap banget pokoknya, asli bikin pengin lagi.



Iyalah pasti enak, pemilik cafe ini kan dulunya juru masak di kapal pesiar. Jadi memang dari sananya cafe ini punya ruh kuliner berkelas dunia. Menurut pemiliknya, sayur-sayuran di sana bukan sembarang sayuran pasar. Banyak yang harus didatangkan dulu dari luar kota. Steaknya pun pakai daging impor Australia. Betul betul bahan pilihan. Dan topnya lagi, semua makanan di sini, NON MSG.

Sayangnya, aku ke sini pas bulan puasa. Jadi mau kalap pesan banyak, perut keburu begah duluan. Ya tau sendiri kalau puasa, makan sedikit aja rasanya langsung kenyang banget. Tapi bulan puasa aja, cafe ini ramai sejak siang. Kebayang kalau gak lagi Ramadan, mungkin penuh terus saking makanannya enak-enak.


Harganya? Duh ini aku takjub dan agak-agak heran. Macaroni Cheese aku cuma Rp. 16.000 sajaaa. Eh, ntar dulu, lupa 16ribu apa 18ribu gitu. Pokoknya gak sampai 20ribu. Untuk makanan kisaran 15 - 45 ribuan harganya. Kalau minuman cuma 15ribuan. Dengan bahan baku pilihan, non msg, resep sekelas bintang 5, harga segitu tentu sangat sangat sangat mengundang untuk makan banyak. Hahahahaha

Kamu, kapan ke Purwokerto? Jangan lupa mampir ke cafe Wapisa ya! ;)



Purwokerto, 11 Juli yang dingin banget, 2015

Tulisan ini tidak berbayar. Semata-mata ucapan terima kasih seorang pelanggan yang perutnya bahagia. Thatha!

23 komentar :

  1. ayeeee, murah meriah ya kak Pung..
    keknya sedaaaappp :))

    BalasHapus
  2. tempatnya nongkrongable banget . bisa betah lama-lama di situ deh

    BalasHapus
  3. Wuih keren, sampe direkomendasiin sama Trip Advisor :D

    BalasHapus
  4. seriusan macaroni cheese g nyampe 20rebu??murmerlah....asik ya tempat tongkrongannya

    BalasHapus
  5. yampun murahhhhh, tempatnya juga keren, makanannya non MSG lagi.. betapa betapanya *_*

    BalasHapus
  6. cafenya cakeeep...dan dapet recognizition dari trip advisor :)...aku musti mampir niiih ..

    BalasHapus
  7. aku akan percaya kalao di ajak & ditraktir :)

    BalasHapus
  8. Waah.. Andai lebaran ini aku mudik ke purwokerto... Asyik banget bisa nyobain

    BalasHapus
  9. harga segitu terbilang murah untuk tempat nongkrong

    BalasHapus
  10. Murah ya harganya segitu mah, tempatnya juga unik...

    BalasHapus
  11. Wuidih... tempatnya nyaman banget, Mak. Jadi pengen ikutan nongkrong. Heheheheh...

    BalasHapus
  12. Edan. Gue baca ginian, beberapa menit setelah imsak. Udah boleh nangis di bawah guyuran gayung belum? :)

    BalasHapus
  13. "Buta peta level gawat" hahaha. Aku sering kesini... menu andalannya lagi ada Chicken Cordon Bleu yg porsinya seabreg-abreg tapi gak bikin eneg. Ngumpul situ lagi yuuk mbakyuu ^^

    BalasHapus
  14. Tempatnya keren gitu, biarpun makannya pasti ga cocok sama lidahku yang kampungan ini, kapan yaa maen ke purwokerto :)

    BalasHapus
  15. suka ama tampilan cafe nya, itu tembok dan bangku nya kece banget :-)

    BalasHapus
  16. tempatnya cozy banget mbak :) bikin betah :)

    BalasHapus
  17. Kak Punky idolaku. Minal Aidin wal Faidin ya.

    Baru ngeh kalau di PWT sudah ada beginian, kayanya tahun lalu pas kemari kog ga nemu kaya ginian di PWT. Asyik nih kapan2 bisa mampir dan nongkrong di sini. :)

    BalasHapus
  18. Tembok bata itu mengingatkanku akan tembok fenomenal di rumahmu. Udah, itu sajah. :P

    BalasHapus
  19. Wahhh sukakk! kemarin baru dari sanaaaa, enak banget tempatnya :D

    BalasHapus
  20. wow.. interior cafenya keren banget banget banget!
    naksir asesoris cafenya dehhhhh...

    BalasHapus
  21. Duh di manakah bakal kutemukan tempat nongkrong kek gini di Surabayaaaa? *cedih

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...