Senin, 14 September 2015

Sebuah Kemungkinan Terbaik Bernama Phuket



"Aku gak bisa mbak kalau tanggal segitu"
"Ada acara?"
"Iya, aku ikut lomba nulis, hadiahnya jalan-jalan ke Phuket sekitaran tanggal itu"
"Emang udah pasti menang?"
"Belom sih.. Tapikan aku harus siap dengan kemungkinan terbaik"


---

Sang Wombat dalam tubuhku, diam diam, pelan pelan, ternyata masih bergerak. Dia terus mencari, menemukan, mengabarkan, bahwa masih ada lubang lubang mimpi yang belum digali. Seminggu lalu, sekali lagi, galiannya membawaku ke sebuah tempat yang jauh dari rumah. Tempat asing untuk kami dengan sejuta kejutannya.

Suamiku pernah tanya, Sang Wombat dikasih makan apa bisa terus semangat begitu. Aku bilang, resepnya sih simpel, cuma kerja keras, doa, dan sedekah. Tapi, ada satu resep kunci yang paling susah dicari, tawakal namanya. Sekeras apapun usaha, segigih apapun doa, sebanyak apapun memberi, menyerahkan hasil pada Gusti adalah satu-satunya kunci.

Bukan, bukan sekedar ikhlas apapun hasilnya. Bukan sesederhana 'terserah Gusti aja'. Makanan untuk Wombatku, lebih kepada meyakini bahwa Gusti selalu punya pilihan untuk aku. Baik atau buruk dimataku, untuk Gusti itulah yang terbaik. Jadi yang harus aku lakukan hanyalah, bersiap untuk kemungkinan terbaik.

Dua bulan lalu, Wombat membawaku ke Putrajaya, Malaysia. Menghadiri acara kopdar blogger terbesar di Malaysia, gratis. Begitulah Gusti maha memberi ya.. Rasanya pengin pingsan bahagia karena dua bulan setelahnya, seminggu lalu, aku harus mengulang skema: naik kereta ke Jakarta - naik Damri ke bandara - senyum senyum di ruang tunggu bandara - naik pesawat - keluar dari pesawat dengan kaki kanan sambil merem hela napas dan baca bissmillah. 

Aku di luar Indonesia, lagi. Hal yang jadi mimpiku belasan tahun, terulang berkali-kali.

Sisanya, skema akan berlanjut dengan ngelewatin imigrasi sambil cengar cengir trus berhenti sebentar buat check in sosmed mumpung masih di bandara luar negeri. KAN GAUL BANGET JADINYA. Muahahahaha *teteup* 
 
Tempat jauh kali ini adalah Phuket, sebuah pulau indah di Thailand yang terkenal dengan 'lokasi film The Beach dan James Bond'. Dia datang melalui Hulaa.com, situs boking pesawat dan hotel yang mengadakan lomba menulis cerita kampung halaman. O tentu, aku menulis Banyumas. Walaupun gak pernah lahir di sini, surga kecil satu ini terlanjur jadi tempat kembali kemanapun aku pergi. Rumah paling rumah. Sejauh apapun aku berpetualang, ke tanah inilah aku selalu pulang.

Setelah submit tulisan, aku dapet voucher belanja gratis dari salah satu toko online. Kayak reflek aja gitu, voucher itu aku habiskan buat beli celana pendek, atasan yang keteknya kemana-mana, rok mini, dan tengtop. Aku juga beli sunblock, googling soal transportasi di Phuket, sampai nanya ke adek mau oleh-oleh apa. Hahahahaha Belum tentu menang, tapi begitulah aku bersiap untuk kemungkinan terbaik.

Sampai pengumuman pemenang betul betul menulis namaku, aku betul betul sudah siap.


Seperti yang udah-udah (sampe apal), perjalanan kali ini juga banyakan gajrukannya daripada lancarnya. Seminggu sebelum berangkat, aku gak pegang uang sama sekali untuk pegangan. Kayaknya ini tumbal ya buat si Wombat, setiap aku mau pergi, masalahnya selalu sama. Money can't buy us happiness cuma lirik lagu teh bener. Tapi ya karena masalahnya selalu sama, jadi makin ke sini makin terasa gampang pasrahnya. Pasrah beneran pasrah, kalau Gusti yang udah nentuin, gak akan kemana.

Pesawat dan hotel udah dipesan, duit di dompetku cuma dua ratus ribu. Tiba-tiba seorang teman blogger, menawarkan aku buat melakukan sesuatu yang (buatku) sepele, tapi dia mau membayar mahal. Jasa apalah apalah yang selama ini aku lakukan gratis, dia bayar demi aku bisa berangkat ke Phuket. Duh, pengin sebut namanya tapi nanti jadi riya. Makasih aja deh, muakasih banget. Semoga blognya makin jaya, rejekinya makin lancar dan keluarganya sehat terus. Terutama keluarganya yang ganteng banget itu. EH KOK KODE? x))


Senin, 7 September, 2015. Aku menginjakan kakiku di Phuket, tempat yang (untuk saat ini), adalah titik terjauhku dari rumah. Inilah kemungkinan terbaik yang aku siapkan, dan kami (aku dan Wombat) wujudkan. Matunurwun, Gusti..



Purwokerto, 14 September 2015

Wombat, pelan-pelan, diam-diam, teruslah menggali...

83 komentar :

  1. Saya gak ditanya tapi mau oleh-oleh apa.. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. MAU OLEH OLEH APA MAS?

      *nanyanya pas udah di rumah* wkwkwkwkwk

      Hapus
  2. Alhamdulillah pungky... yang penting jalan2 gratis :D

    BalasHapus
  3. Alhamdulillah.. semangat terus Kakaaa... !! :)
    Semoga saya juga bisa jalan2 keliling Indonesia dan ke luar negeri.. aamiin.. :)

    BalasHapus
  4. selalu terinspirasi setiap baca tulisan-tulisan ka pungky :")
    memang tugas kita hanya tawakal setelah semua usaha, doa dikerahkan
    thanks ka atas tulisannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duh aku berasa mario teguh. wkwkwkwk makasih ya udah mampirr ^_^

      Hapus
  5. Mbak Pungky, pinjam dong Wambatnya :)
    Alhamdulilah ya Mbak, bagi yang percaya pada mimpinya dan mau bekerja untuk itu, Insya Allah dikabulkan...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mak.. Alhamdulillah.. :)

      Nih culik aja nih si Wombat.. makannya banyak. wkwkwkwk

      Hapus
  6. Waaahh selamat mak,
    Menginspirasi sekali..
    ~(^ะท^)-♡
    Ditunggu postingan jalanjalannya
    Ke phuket

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terimakasyiiih ^_^
      Iya ini lagi ditulis.. hihi seneng amat ada yang nungguin :D

      Hapus
  7. alhamdulillah. semoga tetap menginspirasi, Pung :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. AKUH? MENGINSPIRASI?

      Kamuh gak lagi ngantuk kan mas guru? x))

      Hapus
  8. Congrats! Semoga sering2 dpt rejeki seperti ini ya Pungky :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiiiinnn.. amiiin... Makasih tante baik ^_^

      Hapus
  9. Tulisan yang bagus mba :) keep inspiring dan semoga sang wombat membawamu ke belahan dunia lain :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiiiinnnn... makasih yah didoain.. duh seneng :')

      Hapus
  10. waaa... selamat ya pungky :) saya nunggu oleh-oleh cerita aja :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siyaaap.. lagi ditulisss hihihihi makasih udah nungguin :')

      Hapus
  11. wah keren, cerita jalan-jalannya di tunggu..

    BalasHapus
  12. Keliatannya indah tuh, gua baru pernah ke Thailand Utara, Chiang Mai dan sekitarnya, belum pernah ke selatan hehehe. Anyway, gua baru tau kalo lu udah nikah Pung...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masa baru tauuuuu?? Anak gue udah umur 3 tauuun hihihihi

      Hapus
  13. Wombatku kadang suka kalah sama ga pede dan kurang semangat.. pengen punya wombat kaya punyamu.mak hehhehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nih nih culik nih wombatku.. makanya banyak tapi yah. hihihihi

      Hapus
  14. Mbak Pungky keren bangettt lah pokoknya... :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apan akumah calon seleb... hahahahahaha *digebuk*

      Hapus
  15. uhuk uhuukss... ada si gantengnya segala :*

    BalasHapus
    Balasan
    1. GGS. Ganteng ganteng sarjana muda xD

      *makin kode*

      Hapus
  16. keren mbakk.. menginspirasi.. pengen seperti ini juga.. jalan2 gratis.. yang lokal2 dulu aja gpp kok.. :)

    BalasHapus
  17. aku seneng bacanyaa...
    wombat..pelan-pelan.. diam-diam dan teruslah menggali..
    selamat yaa pung :*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga seneng dikomen. wkwkwkwk makasih mamakeee :*

      Hapus
  18. Wuaahh congrats mbak....blm denger cerita jalan2nya aja udh seruu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihihi alhamdulillah.. makasih yah ^_^

      Hapus
  19. Senang dgn konsep berfikir kamu ttg rejeki dan kebarokaham. Semoga selalu barokah ya dgn ngeblognya..Aamiin

    BalasHapus
  20. Dari Malaysia, Thailand, Insya Allah dia akan bergerak lebih jauh lagi :D
    Senangnyaaaaa membaca ini. Rejeki memang suka tak terduga ya. Selamat mbk Pungky atas jalan-jalannya

    BalasHapus
  21. Envyyyy bgt lucky nyaaa ๐Ÿ˜๐Ÿ˜๐Ÿ˜

    BalasHapus
  22. Envyyyy bgt lucky nyaaa ๐Ÿ˜๐Ÿ˜๐Ÿ˜

    BalasHapus
  23. Pungky.... kamu keceeeeee.... smg bsok2 ada lg k negara lain ya, tapiiiiii... aku diajak dong. Hahaha..

    BalasHapus
  24. selalu ada jalan utk org yg suka traveling :D.. akupun ga prnh nyangka kalo bakal bisa traveling kemana2... ga seberuntung kamu yg bisa gratis sih mba :D.. tp ttep aja, trnyata bisa.. rezekinya adaaaa aja :).. Apapun itu kalo kita bner2 niat utk berusaha , smua mimpi pasti jd mungkin ya mba :)

    BalasHapus
  25. aihh ternyata itu rahasianya.
    baiklahh, wombat!

    BalasHapus
  26. Sangar mb sangar... Aq mau juga itu

    BalasHapus
  27. ayo pung ajak Wombatmu umroh, aku dikatutke.aamiin

    BalasHapus
  28. Pung. Restu suami jangan lupa pung. *angkat pala suami lo dari dalem karung* Muahahaha. :))

    BalasHapus
  29. Hey wombat, punya kloningan dirimu nggak? Sini hijrah ke hatiku. #eaa

    BalasHapus
  30. Alhamdulillah, terharuu bacanya pungky..u rock! menjelajahlah kemana-mana yaa...

    BalasHapus
  31. Kenalin dong sama keluarganya yang ganteng itu *salah fokus :D

    BalasHapus
  32. Mbaaakk hebat. Aku gak pernah menang lomba blog atau nulis eh. Hiks hiks.

    BalasHapus
  33. langsung catet ke destinasi ntar ahhh

    BalasHapus
  34. wih asik euy... kak pungky btw disana ada waria ngak ? cakep - cakep ngak ? Hihihi

    dianexploredaily.blogspot.com

    BalasHapus
  35. foto pake beha ternoda-nya mana? :)))

    BalasHapus
  36. titip salam ya buat Wombat...katakan padanya untuk membangunkan "wombat" ku yang telah lama bermalas-malasan

    BalasHapus
  37. Leonardo di Capropna mana pung? eh udah aki-aki ya skr :)

    BalasHapus
  38. Wow...congrats mbak!!!, kok aku yang terharu ya baca ceritanya... God is great all the time ya, aku juga dr dulu sebelum kenal suami, banyak banget dapet mukjizat jalan-jalan gratis walaupun kantong kepepet... tapi yaitu tetep yakin dan percaya, nggak ada yang mustahil!!!!

    Once again congrats!!!

    www.catharinazieren.com

    BalasHapus
  39. kerennn... selamat mbak..
    jadi pingin jalan-jalan ke thailand..hehe

    BalasHapus
  40. Keren bisa jalan-jalan gratis.. Selamat ya Mbak

    BalasHapus
  41. Waduh Phuket waduh.... *Mata melotot sambil ngeces*

    BalasHapus
  42. Ngga kenal ama yg namanya putus asa ya, Wombat. :)

    BalasHapus
  43. Jadi teringat Wombat pada diriku... Postinganmu ini bisa jadi motivasi untukku lho Mbak Pung! ^,^

    BalasHapus
  44. Cieeh, selamat ya kak Pung.
    Selalu kereen yaa! Aku ngefans. *seriusan, ga lagi mabok* ๐Ÿ˜‚

    BalasHapus
  45. Duh, bener-bener bikin ngiriii euy!

    BalasHapus
  46. Lama lama rasanya jadi pengin resign dari ini pekerjaan, mau nyari pekerjaan yang bisa sekalian traveling :D

    BalasHapus
  47. Keren mba Pungky..jempol..jempol..dan jempol.. :D

    BalasHapus
  48. penasaran, keknya aku udah komentar dech..hihii apa jaringanku lemot kemarin ya. Sukses terus ya Pung

    BalasHapus
  49. Setuju banget mba.. tawakal itu paling susah di cari.. tp sbg manusia memang harus mempersiapkan diri untuk yang terbaik ya..

    BalasHapus
  50. Jadi pengen ngasih makanan ke piaraan ku juga, krik krik krik

    BalasHapus
  51. Mantaps mak...:) *ngiripositip

    BalasHapus
  52. Mau juga ke Phuket, nanti info-info yah spot yang asik di sana...

    BalasHapus
  53. Akhirnyaaaa, jadi pergi juga ke Puhuket ya Pung. Kemana lagi nih abis ini? :)

    BalasHapus
  54. Menang terus jeng, selamat yaaa. Pingin ah ke phuket, nabung dulu ah.

    BalasHapus
  55. selamat ya mbaa, adik ipar saya jg lagi di thailand dapat beasiswa :)

    BalasHapus
  56. Wah keren jalan2 ke luar negri

    BalasHapus
  57. wah jaalan2nya sik tu... apalagi yang keliatan blakangnya pantai... kakanya juga cantik ^^

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...