Kamis, 22 Oktober 2015

Memilih Sunblock yang Tepat

Pertama, kenapa ya semua produk sunblock itu bernuansa oren? Kenapa enggak pink, atau ungu gitu, atau gliter gliter biar najongin. Kedua, yaterus kenapa emang kalo oreeen? ._.

Perjalananku memilih sunblock yang tepat bukan hal gampang. Ini setelah aku coba macem-macem dan ngetes di bawah matahari langsung bekali-kali. Jadi beberapa sunblock di bawah ini adalah hasil penemuanku, dan sesuai dengan kulitku. 
Sesuai kulit dan kantong kamsudnya. Semoga bermanfaat yaa!

Wardah Sun Care


Ini sunblock wajah pertama yang aku punya. Kenapa beli ini? Karena harganya sangat manusiawi, mamahsiawi dan dompet-papah-siawi. Cuma 35.000. Dan jelas halal, karena produknya wardah. Sebagai anak solehah banget, ini jadi pertimbangan utamaku. 
Solehah wasaihah!

Teksturnya creamy sedang, enggak tebel-tebel amat dan gak cair cair amat. Ya mirip lah sama teksturnya krim krim wardah yang lain. Jadi gampang diratain dan cepet meresap. Cepet banget malah, begitu rata langsung kering lagi wajahnya. Itu sunblock apa pembalut?
Pas dipakai ke kulit, rasanya nyaman…. awalnya. Tapi kalau udah kena keringet apalagi debu dan bau ketek, langsung jadi lengket. Jadi kalau udah kena keringet, rasanya pengin cepet-cepet cuci muka. Trus kalau abis pakai ini, udahannya aku kok malah jadi kusam yaaa. Enggak kebakar sih, jadi dia sanggup jagain kulit biar gak terbakar matahari. Tapi kusemnya minta maap, udah kayak orang belom mandi dua putaran liga inggris.

Tapi harus digarisbawahi kulit orang beda-beda ya. Dan sunblock itu sama kayak krim krim kulit lainnya, cocok-cocokan. Berhubung dia proteksinya menurutku ada di level lumayan banget, jadi bisalah kalian pertimbangkan buat jadi sunblock wajah. Murah meriah, sist!

Beli lagi? Gak, gak cocok. Eh kecuali kalo kepepet. 
Kepepet duitnya.

Vaseline Healthy Sunblock


Buat aku dan keluarga, ini sunblock andalan banget. Soalnya, harganya masih termasuk murah untuk ukuran sunblock. Kedua, ini sunblock udah kayak kaos MTMA, dimana-mana ada dimana-mana dijual. Ih, gatau MTMA? Begaul napa! :))
Dari swalayan sampai minimarket, pasti ada. Malahan kalau daerah pantai gitu, biasanya dijual juga di warung warung. Jejeran ama popmi ama fanta. Harganya waktu aku beli sih 40.000, tapikan beda tempat biasanya suka beda harga ya. Biar pasti, tanya aja sama abang abang sunblock-nya. 

Bentuknya lotion tapi tebel. Ya standarnya sunblock lah ya, pasti lebih tebel dari lotion biasa. Jadi agak lama ngeratainnya. Tapi gak lama-lama banget kok kayak yang lain, masih bisa ditoleransi. Cepat meresap ke kulit dan gak lengket. TAPI, (kalo udah ada tapinya biasanya langsung pada males hahahaha). Tapi kalo kena air, jadinya malesin. Putih-putih gitu.. Kayak orang pake lotion enggak rata.

Jadi Vaseline ini BIG NO ya buat dipakai main air. Hasilnya jadi kayak cewek salah beli krim pemutih, sumpah. Ngahahaha Tapi kalo kena keringet masih oke, masih bagus. Yang enggak banget itu kalau kita nyemplung ke air. Proteksinya, sejauh ini sih oke oke aja. Pakai ini kulitku enggak terbakar dan enggak bikin kusam. Sip lah buat sehari-hari!

Beli lagi? Hoyajelas. Vaseline ini selalu menemani aku kalau kelayapan siang-siang.

Beauty Barn Kids Sunblock


Ini sunblock untuk anak, karena memang aku beli buat anakku, Jiwo. Karena kan agak gimana gitu yaa, kalau anak harus pakai sunblock dewasa. Itukan kimia semua. Ya ini juga kimia sih, tapi seenggaknya udah disesuaikan dengan kondisi kulit anak-anak. Dan produk asli Indonesia lhoo … Kita harus bangga, bu ibu! 

Bentuknya cream dan amit amit tebelnya! Sumpah kentel banget nget. Ngeratainnya ke kulit tuh butuh waktu lamaaa banget, harus sabar dan siap pegel. Pas dipake sih nyaman ya, cepet meresap dan gak lengket sama sekali. Tapi yang agak malesin ya kentel bangetnya itu. Sunblocknya belom rata di kulit, anaknya udah ngibrit. Kelamaan! Hahahaha 
Harganya termasuk terjangkau untuk sunblock khusus anak, aku beli Rp. 80.000 di bukalapak. Botolnya berbentuk pump, dan gak terlalu besar. Jadi sip lah buat dibawa kemana-mana. Sering aku pakai juga buat muka kalau sunblock wajahku lagi abis. Soalnya kan ini buat anak-anak ya, jadi aku pikir aman lah dipake di muka orang dewasa. Dan proteksinya oke menurutku, gak bikin terbakar dan gak bikin kusam. Belom dicoba kalau nyemplung ke air, tapi so far tetap bagus kalau kena keringet.

Beli lagi? Hmmm, kayaknya mau coba sunblock anak merk lain dulu deh. Gak kuat sama tebelnya.

Parasol


All time favoriteee!
Ini sunblock beneran deh top markotop endos jelantos sip markisip dan jadi favorit aku banget. Nget. Bentuknya cream tapi agak encer, jadi gampang banget ratanya. Cepet meresap (banget) dan gak lengket sedikitpun. Teksturnya lembut, jadi di kulit nyaman dan enak. TOMBOL LIKE BELAH MANA DAH?

Proteksinya sip, kulit tetep kinclong walaupun seharian panas-panasan. Dia bentuknya salep gitu, dan mahaaaal. Cuma Rp. 70.000an sih se-tube, tapikan isinya dikit. Jadi biasanya cuma aku pakai di muka, buat badan, tangan, dan kaki tetep Vaseline. Gak tega soalnya pake buat badan, kasian kantong suami :’)

Enggak ada di toko kecantikan atau swalayan, adanya di apotik. Ada dua varian yang cokelat sama yang ungu, banyak yang bilang yang cokelat itu lebih lengket dari yang ungu. Tapi di kulitku, dua-duanya oke.

Beli lagi? Banget lah sist. Enggak ada yang bisa nandingin sunblock ini di hati akoh. 

***

Perlu diketahui ya man teman bu ibu pak bapak, sunblock semahal apapun, Cuma bisa memberikan proteksi yang baik untuk kulit KALAU DIGUNAKAN DENGAN TEPAT. Enggak bisa kamu pakai sunblock sekali, trus aman dari gosong setelah panas-panasan seharian. Enggak bisa kamu pakai sunbock di bawah matahari, trus langsung nyemplung ke laut dan berharap kulit kamu tetep kinclong. Enggak bisa kamu pakai sunblock ber-SPF 100 dan berharap kulitmu lebih cerah dari mereka yang pakai sunblock ber-SPF 30.

Ya kayak pakai krim kecantikan lah, ada aturannya. Termasuk tentang salah kaprah soal SPF dan angka-angka nya yang selalu jadi pertimbangan beli sunblock. Aku beli sunblock gak terlalu merhatiin SPF nya, banyak hal yang gak kalah penting.

Purwokerto, 3 hari menuju Bloggercamp yeay!, 2015

Tapi gak akan aku bahas sekarang, di post selanjutnya ya.. Soalnya biar kalean balik lagi ke blog akoh, view lagi, baca lagi, naikin trafik aku, banyak yang bayar deh. MUAHAHAHAHAHA JAHAT BANGET SIH YAUDAHLAH CLOSE TAB AJA BAKAR BLOGNYA!

25 komentar :

  1. Eit dah kasih tau dong gimana cara bakar blog itu? Muehehe. Btw, Vaseline sama wardah aku punya dua-duanya. Dan dua-duanya masih lumayan utuh kurang sentuh hingga sekarang. Sebagai yang sering keluyuran di bawah sinar matahari, aku lebih cocok sama merk anu....duh apa ya lupa. Botolnya lonjong pipih warnanya biru muda gitu. Agar cair dikt gak kental. Dulu beli di toko kecantikan di sebuah mal di Batam. Dan terbukti bener mujarab dipakai naik gunung sama nyebur ke laut tetap gak bikin muka sama tangan gosong.

    BalasHapus
  2. sunblokku malah gada yg oranyeee :D :D.
    Samaa..aku juga suka kusam mukanya kalau pakai Wardah. Sekarang aku pakainya Skinaqua. Itu juga dompet-suami-siawi. Tapi ntar kalok abis nyoba parasol ahhh...

    BalasHapus
  3. gak pernah pake sunblock, cukup pelembab bedak tabur ma handbodynya pake vaseline pink unyu2 XD...preman banget ya kulitku, dididik untuk tahu kerasnya hidup dibawah sinar matahari buahahhaa.. *hapaseh*

    BalasHapus
  4. GAK PERNAH PAKE SUNBLOCK.. wakakak akoohh yang dibakar sama Mak Pung :D

    BalasHapus
  5. duu,sangking katroknya pake sunblok,asal mencet keluar dan pake aja..kok putih banget gini ya hahaha..ternyata kebanyakan ya >_<

    BalasHapus
  6. pake sunblok hanya sekali aja, soale eman..hahaha..biasanya pake hand body aja... :)

    BalasHapus
  7. Lah kalau bakar blognya.. kayaknya blognya juga udah pake sunblock gimana atuh :(
    #lah
    #lah
    x))

    BalasHapus
  8. Aku klo cuma keluar sebentar pake sunblocknya garnier... lsg nyerep d kulit mukaku.. manah potoh parasolnyaaaaa

    BalasHapus
  9. parasol masih menjadi andalan saya kalo travelling :p

    BalasHapus
  10. Jarang pake sunblock kakak, lebih seringan ngedon di rumah :v

    BalasHapus
  11. Sunblock ku yang oren2 itu kuirit2 pakenya beb... bar kuwi kadaluwarsa, hmmm.... bakar galaksi pungky bae laaahh...

    BalasHapus
  12. Gue baru tahu kalau udah nikah .__. serius ini kak?

    Cowok pakai sunblock boleh gak kak?

    BalasHapus
  13. Aku masih pakai yang waaar ituuu. Sbenere aku juga suka yg orens, secara warna favoritku, udah gitu sgerrrrr. Tapiii....lagi pakai waaar. Ngabisin.

    *terpaksa banget ke blog ini. Soalnya udah siap korek api*

    BalasHapus
  14. Aku dong, beli sunblock sebotol nggak abis-abis udah setaun :D
    Tipe malas merawat diri banget ya akuhh. Harus balik lagi kemari kayaknya biar kepancing nginclongin diri ;)

    BalasHapus
  15. Sunblock wardah memang ramah di kantong =)) Pengen sunblock yang disemprot jadi ga usah lengket lengket ngolesin =))

    BalasHapus
  16. Yg parasol kenapa ga ada fotonyaaaaaah :p

    BalasHapus
  17. ga pake sunblock.. matahari takut sama aku *ngik :o

    BalasHapus
  18. Sepertinya aku juga perlu pake sunblock secara purwokerto panas ya #eh

    BalasHapus
  19. Muahaha kasian banget mamah gemes wanna be ini. Ngebangin mamah2 gemes wanna be yg lg pada ke mall rambutnya lepek berjamaah. Jirrr

    Kunjungan pertama dan sukaaaakkk

    Salam kenal mamah dedeh wanna be ������

    BalasHapus
  20. Enggak pernah pake sunblock, soalnya princess kerjanya di dalam ruangan ber-AC terus. :))))))))

    BalasHapus
  21. bener banget itu pake sunblock vaselin buat nyemplung di air udah kayak orang salah milih krim pemutih. aku pake itu waktu ke pulau tidung. eh ya ampuuuunn hasilnyaaaa. cemooonggsss!!! ><

    BalasHapus
  22. kalau saya pake la tulipe mak pung, tapi gitu deh baru beberapa jam wajahku udah lengket dan kusam banget, mau coba pake parasol ah,mudah-mudahan cocok :)
    thanks for sharing mak :)

    BalasHapus
  23. Pantesan, tiap berenang pake Vaselin kok ga ada beda -__-, masih aja jadi belang2 tiap renang :(

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...