Minggu, 04 Oktober 2015

Selamat Tiga Tahun, Putra Peloponnesus!


Rasanya baru kemarin, bapakmu menendang pintu klinik bersalin pukul dua belas malam. Aku duduk lemas di lantai tak jauh darinya. Dia panik, yang dia tau hanyalah bagaimana caranya membangunkan orang di dalam klinik agar membuka pintu untuk kami. Sedangkan yang aku tau, hanyalah memegangi perut karena sakitnya bukan main. Kami sama sama berjuang malam itu, demi setubuh kecil yang sedang berusaha menerobos jalan lahir, bernama kamu.



Setelahnya waktu seperti berjalan supercepat dan aku kepayahan mengikuti iramanya. Dari gadis nakal yang taunya cuma bolos kuliah dan pulang malam, sekarang aku adalah seorang ibu beranak satu. Dari mahasiswi yang baru saja ikut ujian tengah semester dengan perut besar, tau tau aku adalah peserta ujian akhir semester yang selangkangannya terdapat bekas jahitan masih basah.

Aku yang ke kampus berjalan dengan kaki rapat seperti pinguin, takut kalau-kalau si jahitan robek lagi. Kemeja kuliah yang bagian dadanya penuh dengan sumpelan breastpad, dan soal soal ujian yang mendadak ramai dengan bayangan breastpump karena payudara terasa nyeri. Pulang kuliah langsung tidur seharian karena semalaman harus melek menyusui, dan ibu pengasuh yang lima menit sekali mengganggu dengan alasan sama. Di pompa dulu mbak, baru tidur, biar gak demam!
 


Setelahnya waktu berjalan tak kenal tunggu. Ada hari hari aku lalui bak mesin penghasil zombie. Semua berjalan tanpa jiwa, tanpa rasa. Tak kenal lagi mana pagi, sore, siang, atau subuh buta. Aku cuma tau sedang dikejar oleh tugas tugas kuliah, skripsi, pekerjaan, urusan rumah, dan sejuta keperluanmu dalam waktu yang sama. Aku cuma tau semua harus selesai pada waktunya, tanpa alasan, tanpa kompromi.

Tak ada yang bisa menandingi kehebohan harus menunggumu seharian di rumah sakit saat diare, bersamaan dengan pekerjaanku yang sedang diambang deadline. Laptop dan alas ganti bekas mencret hidup berdampingan. Tentu saja dilengkapi dengan serbuan sms dari dosen pembimbing yang saking perhatiannya, nanya terus, kapan bimbingan lagi. Belum lagi setiap ada yang jenguk, pertanyaanya pasti sama, kamu udah lulus belum sih? Lulus dari Hongkong! Tapi kita menikmatinya, kita menjalaninya, lalu semua selesai pada waktunya. Waktu Indonesia bagian ngaret banget.

Selebihnya waktu berjalan serba tau tau. Tau tau kamu sudah bisa jalan, tau tau kamu sudah bisa memanggil “Ibu..” tanpa nyembur, tau tau makananmu sudah tak perlu diblender lagi, tau tau popokmu sudah ukuran XL (dan harganya bikin tobat), tau tau gigimu sudah lengkap, tau tau aku sudah harus menyapih dan kamu sepenuhnya jadi anak botol, aku yang selalu diramalkan akan drop out dari kampus karena terlalu sibuk mengurus kamu, tau tau sudah sarjana (YEAAAAH!!!).

Hari ini, tau tau kamu sudah tiga tahun. Aku masih belum bisa terima, sungguh. Banyak tentang kamu yang belum dicatat, banyak perjalananmu yang belum sempat direkam, banyak kebersamaan kita yang belum keren buat dikenang, banyak kisah kita yang masih terlalu mainstream buat diceritain ke orang, tapi kamu sudah terlanjur besar. Bahkan beberapa baju bayi merahmu masih nangkring di lemari, aku menganggap kamu masih sering pakai. Pakai apa? Wong kepalanya juga sudah gak masuk. Hari ini aku tiba tiba sadar, kamu betulan tau tau sudah sebesar ini.


Selamat tiga tahun ya, nak. Setiap hari lahir kamu sampai nanti kamu tua punya anak istri, aku akan selalu mengulang cerita ini, bahwa kamu lahir dengan bobot 4,5kg. Bayi paling besar di rumah sakit saat itu. Bukan, bukan klinik tempat bapak gedor gedor dan tenang tendang. Karena malam itu, gak beberapa lama Om Angga datang ke klinik. Udah mirip banget deh sama ultraman kalau ada kejahatan, datang telat naik mobil tapi tetep sok gagah, soalnya tau kehadirannya diharapkan. Jadi kita melalui proses gunting jahit tempel rajut selangkangan, di rumah sakit besar. Yang bayarnya mahal tapi kamarnya kayak hotel. Yang bikin setiap penjenguk bakal bilang ”Gila lo tajir banget bisa lahiran di sini!”. Tajir dari hongkong.

Selamat tiga tahun ya, nak. Sujiwo Arkadievich. Kamu adalah putra Peloponnesus yang didoakan mewarisi kesemestaan dewa Pan. Mencintai alam liar, hutan, alam, dan bumi beserta isinya. Itu dewa Pan apa Tarzan?



Perempuan yang mencintaimu walau kadang lebih mentingin tidur daripada nemenin kamu main subuh subuh.


Ibu

51 komentar :

  1. selamat ulang tahun Sujiwo... ^_^

    BalasHapus
  2. selamat ulang tahunnnn jiwooo.
    jadi anak yang cerdas dan sholeh yaa, aamiin :)

    BalasHapus
  3. selamat ulang tahun Sujiwo, jadi anak penuh kasih dan penyayang, takut akan Tuhan, bahagia dan sehat selalu ya sayang :)

    BalasHapus
  4. Yeay, akhirnya Jiwo disapih juga... happy birthday anak lanang =)

    BalasHapus
  5. Aiiihh... Jiwo udah 3 tahun ajah. Selamat ulang tahun yo Le... semoga kamu tetap sabar menghadapi ibumu yang cuma itu dan itu terus :) :*

    BalasHapus
  6. selamat ulang tahun, Jiwo :)
    semoga doa-doa ibumu terwujud dalam setiap langkahmu ya, le :)

    BalasHapus
  7. Selamat ulang tahun moga jadi anak yang berbakti pada ortu yak dedek :)

    BalasHapus
  8. selamat ulang tahun sujiwo, semoga jadi anak yang shaleh. amin

    BalasHapus
  9. happy happy birthdaaay Jiwoooo...berjuta doa untuk semua kebaikan di lembar hidupmu kini dan kelak :)..kisses from Bo et OBi :)

    BalasHapus
  10. Wis hasil disapih Pung. ?? Apa masih mentil?

    BalasHapus
  11. Jiwo tiga tahun!!
    Perasaan baru kemaren ngelus perut simbokmu yang belum buncit... :")
    Jadi anak pinter dan sholeh yaaa... :*

    BalasHapus
  12. Met hari burung, dek Jiwo... semoga Tarzan segera dipertemukan dengan Jane, eh salah... semoga dek Jiwo tetep sabar lihat ibunya yang lebih mentingin tidur ketimbang nemenin maen subuh-subuh hehehe

    BalasHapus
  13. kakak iwoo udah 3 tahun..selamat ya kakak,,,
    cium jauh dari dedek intan....muach!!!!!!!!!!!!

    BalasHapus
  14. sujiwooooo, kamu punya mama keren !!!
    eheheh
    selamat ulang tahun ^,^

    BalasHapus
  15. Eh kenapa "Di pompa dulu mbak, baru tidur, biar gak demam!" pung? o.o
    gak ngeh, soalnya belum ngalamin hahaha..
    Happy bday Jiwooooo... ^___^

    BalasHapus
    Balasan
    1. ASI itu produksi terus, nte..
      Dan kalo gak dikeluarin (menyusui) bakal numpuk terus, lama lama bikin payudara bengkak. Pembengkakan ini bisa bikin demam..

      Makanya kalo gak menyusui, harus dipompa.. dikeluarin terus ASI nya biar gak numpuk. Jd gak demam ^_^

      Hapus
  16. Jiwoooo
    Ingatlah, mama mu itu wanita terkeren yang saya miliki dalam pertemanan
    So,
    Kalau kamu ditinggal sendiri shubuh-shubuh, main sendiri saja... ^_^

    BalasHapus
  17. suka banget sama tulisan yang ini mbak :D
    selamat ulang tahun, Jiwo :)) semoga bisa sekeren ibunya yaa... lebih keren kalau bisa :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiiinn... makasih ya tante.. tapi ibunya jiwo kerennya udah mentok. Gak bisa di tandingin xD

      Hapus
  18. Selamat ulang tahun, Jiwo. Semoga semakin sabar lihat emakmu yang ide kecenya mendunia ini. Lebih kece ketimbang emak yaaa..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiinn.. makasih tante riaa.. ibu jiwo emang kece.. calon seleb soalnya..

      Eh gimanaaa xD

      Hapus
  19. Jiwo udah tiga tahun yaah,
    Aiiih suamiku hingga hari ini blm lulus2 :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo skrg ibu jiwo belom lulus, di drop out dr kampus, tanteeee xD

      Hapus
  20. Keren bahasana Pung, betewe selamat ulang tahun ya Jiwo, semoga panjang umur sehat selalu dan jadi anak yg sholeh, jd penerusnya Dewa Pan, bukan tarzan lho yaaaa
    sehat2 terus nak, salam ganteng dari dedek Kenzo

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ao tantee.. amiinnn.. makasih yaaa.. salam gawl buat dek kenzooo :*

      Hapus
  21. Selamat ulang tahun JIwo, cepat besar, tambah pinter, sehat terus ya ganteng.

    BalasHapus
  22. waah.. slmat ulang tahun ya jiwo ^^ WYATB

    BalasHapus
  23. Selamat ulangtahun Jiwo.
    Titip tanyain ke Ibu, kapan kasih kamu adik. :)))))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kata ibu, nehiiii.... nanti aja kalo aku udah SD :)))

      Hapus
  24. selamat hari lahir Jiwo, smoga makinsoleh dan pinterrr

    BalasHapus
  25. Selamat ulang tahun ya Jiwo ganteng. Semoga makin makin makin lucuuuu dan jadi anak baik :))

    BalasHapus
  26. Selamat ulang tahun
    semoga jadi anak yang berguna dan diberi kesehatan terus

    BalasHapus
  27. Tajir dari Phuket? Bhahaha
    Mamas Woooo, selamat ulang tahun, yaaa. Semoga tambah ganteeeng, jadi anak sholeh! ;)

    BalasHapus
  28. Ibumu selalu ada untukmu kok, Selamat Ulang Tahun Jiwo...

    BalasHapus
  29. Aaaaaaakkkkk ibumu emang kampret jiwo! Keparat nih tulisannya bikin seneng gue jam segini. Muahahaha. Jangan bandel atau nanti ibumu ngamuk! Huahahaha. Selamat ulang tahun Jiwoo! \:D/

    BalasHapus
  30. Selamat ulang tahun Jiwo

    BalasHapus
  31. Selamat ulang tahun dedek, nanti kalau udah gede tiru orang tuamu ya jadi blogger yang kreatif. :D

    BalasHapus
  32. selamat ulang tahun Jiwo... sehat-sehat terus ya, nak.. Nggak kebayang kalo Jiwo gede baca ini.. :)

    BalasHapus
  33. Selamat ulang tahun Jiwo, semoga tambah pinter, bahagia dan selalu sehat ya.

    BalasHapus
  34. Baru tau kalo asi tidak dikeluarin bisa menyebabkan demam..

    Ya begitulah waktu cepet banget berlalu, tau tau aja pokonamah....

    Semoga biar jadi anak sholeh

    BalasHapus
  35. Selamat ulang tahun, Jiwo ..
    Jangan bosan gangguin ibukmu tidur subuh-subuh, ajak main aja terus. Hihihi ..
    Sehat, lucu, nggemesin dan pinter sesuai kemauanmu ya, Nak ..

    Proficiat, Ibuk Jiwo, juga. Ibuk yang luar biasa .. :D

    BalasHapus
  36. Selamat ulang tahun, Jiwoooo. Semoga terus menjadi anak kebanggaan bapak ibu :*

    Sini main ke Semarang bareng ateeee

    BalasHapus
  37. Time DO FLIES
    Happy belated anniversary, Jiwo...
    Tetaplah menjadi "jiwa" dalam hidup ayah-bunda yaa

    BalasHapus
  38. betah banget baca tulisan mba pungky. baca yg ini jd ingin ngulang masa kecil kedua anakku yg udah besar2.. kemana aja saya waktu itu ya..benar kata mba pungky ada masanya kita jadi jombi.. subuh masak nyiapin anak sekolah, siang di kantor (tempat me time setiap hari) dan malem istirahat nunggu esok tiba karena tempat me time kadang lebih nyaman dari di rumah, hiks,.. (lho kok jadi curcol di sini)

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...