Minggu, 20 Desember 2015

Gili Sunut, Serius Ini Indonesia?


"Gila! Serius ini Indonesia?"


Setengah berteriak, aku menyelesaikan acara selfie nyangsang di atas kapal, menyaut kamera mirrorless kesayangan lalu turun ke pasir. Demi apapun, aku baru pertama kali lihat pemandangan seseksi ini. Hamparan pasir yang dikepung pulau-pulau maha-indah. Lengkap dengan air laut bergradasi toska dan biru, pun langit cerah biru berawan putih. Edan, Indonesia gue indah banget!


"Bagus gak mbak?" tanya pak Man, tour guide acara Travel Writers Gathering 2015 kepadaku.

"Sumpah ya pak, ini tempat terindah yang pernah saya datangi. Buagus buanget!"

"Katanya pernah ke Phuket?"

"Pantai terindahnya Phuket gak ada separonya keindahan di sini.."
"Selamat datang di Gili Sunut, mbak.."

Pak Man tersenyum bangga, mungkin dia merasa berhasil membawa kami ke tempat yang sukses bikin mangap. Gili Sunut namanya. Secuil khayangan di timur Lombok, Nusa Tenggara Barat. Pertama kali sampai, hal pertama yang aku temui adalah kenyataan bahwa terlahir sebagai Indonesia, sangat-sangatlah harus disyukuri. Kalau kalian, mungkin hal pertama yang menyambut, adalah penyeselan karena si pungky duluan sampai ke sini. Jarang-jarang aku selangkah lebih hits dari banyak orang muahahahaha maaf yhaaa.


Tujuh puluh lima kilometer dari Mataram, pulau ini tidak memiliki apapun selain surga. Gak ada orang di sini, karena penduduknya sudah direlokasi ke pulau Lombok mengingat terbatasnya sarana dan sulitnya akses. Kehidupan yang tertinggal hanya tarian savana, pohon-pohon yang meranggas karena kemarau, serakan puing sisa bangunan dan dinding-dinding sisa yang malah membuat gili ini semakin bikin gak mau pergi.


Belum banyak wisatawan yang tau Gili Sunut ini, jadi pengunjungnya masih sangat sangat sedikit. Jadi kalau selfie hanya akan berlatar belakang keindahan. Dijamin deh mengundang banyak love dan like sosial media (eh?). Bahkan waktu aku ke sana, pulau ini hanya milik rombongan kami. Syahrini punya jet pribadi, kami mah apa atuh cuma pulau pribadi.

Belum ada kendaraan umum yang sampai ke sini, satu-satunya cara adalah pakai kendaraan pribadi atau sewa kapal se-guide-guide-nya dari Tanjung Luar. Kalau lewat darat, denger-denger medannya bikin tobat. Kalau lewat air, waktu tempuhnya lumayan bikin mabok laut. Tergantung kadar norak sih, kalau aku sih sampai pucat, saking lamanya di kapal. Ya maap.


Di sini juga gak ada warung atau abang-abang kang bakwan, jadi kalau berlama-lama sini, pastikan perut sudah kenyang atau minimal bawa bekal minum dan cemilan. Di sini juga gak ada colokan, jadi kalau gak mau menangis kemudian, jangan lupa penuhi baterai kamera sebelum datang. Demi dada kiri Travis Barker, kesini tanpa foto-foto dan selfie selfie alay sungguhlah sebuah kerugian.


Satu hal yang harus ditulis dalam-dalam di kepala, Gili Sunut gak punya tempat sampah. Jadi sekecil apapun sampah yang kamu bawa, pastikan gak setitikpun tertinggal di sana. Sekalipun sampah berbentuk mantan. Sama satu lagi, karena dulunya di sini ada penduduk, banyak pecahan kaca dan keramik di pasir. Jangan slengean amat kalau jalan. Iya pasir, yang menghubungkan Gili Sunut dan pulau Lombok. Semacam jembatan yang membelah lautan, satu kata di atas indah.


Purwokerto, 17 Desember 2015

Terletak di Dusun Temeak Desa Pemongkong Kecamatan Jerowaru, Lombok Timur, Gili Sunut adalah satu dari sejuta alasan, kenapa kamu harus ke Nusa Tenggara Barat.

54 komentar :

  1. Cakep ih pantainya, Pung. Kalau ga ada penduduk,malamnya jadi spooky, dong? Ga ada semacam pawang atau petugas yang jaga di sini?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enggak ada. Beneran tak berpenghuni.. :D

      Lagian sapa juga malem malem mau kesini. Uji nyali. Wkwkwkwk

      Hapus
    2. Jiahahaha... Iya bener juga

      Hapus
  2. Baru dr lombok..tp gak sempet kesiniii arrgghh... ill be back soon

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lombok emang gak bakal cukup sih kalau cuma sekali. hihihihi

      Hapus
  3. aakkk...pantainya bersih banget...jadi pengen kesini juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa, karena masih jarang orang ke sini jadinya masih bersih banget :D

      Hapus
  4. warna birunya gak nguatin *lope-lope di mata*
    btw, norak naik kapalnya gak sampai bikin tobat kayak di jalur darat kan mbak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo buat orang yang mabuk laut kayak aku sih yaaa lumayan. wkwkwkwk

      Hapus
  5. Balasan
    1. Ayoh balik lagi.. honeymoon.. hihihi

      Hapus
  6. Aduh, andaikan tiket pesawat ke indonesia timur sana cuma 200 ribu. :( *berdoa masal*

    BalasHapus
  7. Aduh, andaikan tiket pesawat ke indonesia timur sana cuma 200 ribu. :( *berdoa masal*

    BalasHapus
  8. Cantik bangeeeettt tempatnya. Berarti kunjungan ke Gili Sunut ini cuma bbrp jam aja gitu Pung? Serangkaian dg paket wisata kemana nih biasanya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo paket biasanya ya eksplor gili gili di tanjung luar itu.. soalnya ada banyak: Gili Sunut, Gili Petelu, Sumur ikan, Pantai Pink, Gili Pasir, dll :D

      Hapus
  9. WOW cantik banget tempatnya Mak (y)
    mudah-mudahan semakin banyak wisatawan yang tau dan berkunjung kesana, amin..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cantik bangeeet bangeeet. Tapi cantikan aku sih tetep... *eeeh? xD

      Hapus
  10. Balasan
    1. Karena memang lagi kemarau panjang. hehehe ^_^

      Hapus
  11. BAGOS BANGET INI!!! Tapi aku agak mundur kesemsemnya begitu baca bagian medannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihihi iyaaa... kalau lewat darat harus sabaaar, kalo lewat laut harus kebal mabok xD

      Hapus
  12. Cakeeeep bangeeet... Baru dengar nama Gili Sunut. Kalau sampah berbentuk kenangan pahit, boleh ditinggal ga di sana? #eh

    BalasHapus
  13. Indah banget...dan masih asri...
    Semoga suatu saat nanti saya bisa berkunjung kesana deh Mbak...

    Salam,

    BalasHapus
  14. beneeerrr, ini ga mirip indonesia deh... cuantiikk byanggettt... itu daerah daratannya yg bnyk rumput tinggi ngingetin aku ama daerah pinggiran Serbia... bedanya yg di serbia cuma daratan gitu, smntara ini di depannya ada lautan biruu ^o^...

    BalasHapus
  15. hmm..lagi2 menggoda n mupeng liat potonyaa

    aku mau kesonoh :D

    BalasHapus
  16. foto terakhirnya keren banget Mak.. itu pasir yang membelah lautan, wooowww...pengen kesanaaaa...

    dan suka banget sama kalimat ini: Jadi sekecil apapun sampah yang kamu bawa, pastikan gak setitikpun tertinggal di sana. Sekalipun sampah berbentuk mantan. bhahahahahaha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eeeeeeh, serius itu, buanglah mantan pada tempatnya xP

      Hapus
  17. Lombookkk wait for me next year (2016) insyaa Allah mau ke sana menuju Rinjani

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asiiiik... ditunggu cerita serunya lagiii :D

      Hapus
  18. Kak Pung........







    INI GILA BAGUS BANGEEEETTTTTTT
    KAYAK DI LUAR NEGRIIIIII


    AAAAAAAAAAAAAA mau kesana mau mauuuuu

    eh tapi serba terisolasi gitu aul sanggup bertahan nggak ya?

    #meragukan ketahanan diri sendiri
    hahahaha


    misss youuuu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yeampun Aul.. bisa laaaah kan di sana cuman sebentar.. Kalo laper yaudah sih pulang aja. wkwkwkwk

      Hapus
  19. Meski udah pucet, tapi tetep banyak selfie, ya. Ya kaaaaan....

    Kalau ngga rombongan mesti mahal sewa kapale. Lalalala

    BalasHapus
  20. ya ampun ini beneran pantaii?? ko bagus bangettttttt. di kepulauan seribu aja ak histeris, aplagi kesini ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa beneraaaan.. masa daon kelor? wkwkwkwk

      Hapus
  21. itubanyakburung ya pung di atas laut tadi aku pikir fotonya kotor :-D

    BalasHapus
  22. Jadi pengen kesana :(
    Ini cantik maksimal euy, benerbener bakal mengundang love dan like nih klo fotonya diupload di sosmed :D

    BalasHapus
  23. Jadi tambah rindu akut beraaat dengan tanah air tercinta hiks.. Memang kok, setelah ke sana ke mari, ngg ada yg ngalahin Indonesia tercintaaaaaa ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak ada bangeeeet.. Indonesia super super superrr cantik :D

      Hapus
  24. cakep banget pantainya, akan tetapi kok itu daunnya kering gitu ya..gak ada? apa karena musim kemarau panjang?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya betul, karena kemarau panjang ^_^

      Hapus
  25. Baca postingan ini kayak dengerin Najwa Shihab dengan rima rima indahnya di setiap kalimat. Kamu memang sarjana komunikasi yg mengamalkan ilmumu di blog satu angka di atas seratus persen, tiga level di atas keren!

    BalasHapus
  26. Ini pasti sewa kapalnya mahaaal, berapa mba? Harus patungan sama beberapa orang biar irit :D

    BalasHapus
  27. Kalo kayak gini, namanya 'SURGA yg didatangi BIDADARI'

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...