Rabu, 30 Desember 2015

Ketukan Pintu dari Selayar


Kamu percaya kalau sillaturahmi adalah bagian dari rejeki? Aku, sangat percaya dan baru saja membuktikannya. Ternyata punya banyak teman adalah tabungan, dan menjalin hubungan baik dengan mereka adalah harta. Kombinasi keduanya, dapat menjadikanmu orang kaya yang memperjelas kalau bukan hanya uang yang sanggup membeli segalanya. Pertemananku dengan mbak Icus, membawaku pergi ke Sulawesi Selatan, gratis.



"Mbak, ada yang mau ke Selayar hari selasa?"

Begitulah sekalimat pesan yang mendarat ke grup wasap kami, sekumpulan ibu-ibu blogger tukang gosip tukang bully tukang nyinyir tukang rebutan hadiah, yang menjalani dua tahun bersama dalam sebuah kotakan aplikasi berbalas pesan.

"Hajar puuung!"
"Tuh pung, berangkat.."
"Selayar pung.."

Dua puluh dua perempuan dalam satu grup, tapi yang mereka sebut adalah namaku. Dalam grup kami memang seperti ada template-nya, rejeki akan kami bagi rata sesuai bidang masing-masing. Nah, kebetulan, kalau soal jalan-jalan gratis, namaku dan nama mbak Noe yang melekat di kepala mereka. Jadi tiap ada kesempatan plesir, aku dan mbak Noe selalu menjadi nama yang digadang-gadang untuk maju. Dan kebanyakan berhasil. 

Usut punya usut, ternyata perjalanan gratis ke Selayar itu sebelumnya adalah kabar dari Kak Ollie (@salsabeela), yang sebelumnya lagi dari Mas Adie, yang sebelumnya lagi dari Pemda Kepulauan Selayar.  Dan setelah estafet melewati empat orang, rejeki itu ternyata beralamat rumahku. Mengetuk pintuku. Alhamdulillah.

Gak gampang, karena kabar itu hari sabtu dan keberangkatan hari selasa. Melakukan perjalanan Purwokerto - Selayar sendirian dengan persiapan singkat, bukan hal sepele buat aku. Anak gadis nyebrang pulau tanpa teman, kalau diculik kolor ijo gimana?

Gadis dari hongkong..

Tapi ya begitulah aku, kesempatan melihat indahnya Selayar tanpa biaya, belum tentu mengetuk pintu semua orang. Kesempatan yang gak pasti datang dua kali, adalah alasan klise yang selalu berhasil bikin aku nekat. Berangkat dari Purwokerto jam 11 pagi, sampai Selayar jam 9 pagi besoknya. Dua puluh satu jam, sendirian, Purwokerto - Yogya - Surabaya - Makassar - Selayar. Sempat delay pula berjam-jam, sempat terdampar di Surabaya, tidur-makan-numpang pup di bandara. Tapi tekad dan nekat membuatku sampai.


Kamu percaya kalau sillaturahmi adalah bagian dari rejeki? Aku, sangat percaya dan baru saja membuktikannya. Perjalanan 21 jam ku gak akan lancar tanpa bantuan mbak Noe, travel blogger yang tengah malem mau meladeni seabrek pertanyaanku tentang Selayar. Transitku selama 5 jam di Yogya akan terasa sulit tanpa bantuan mas Marsudi, teman yang kenal di facebook, baru kemarin pertama ketemu, tapi dia rela antar jemput aku dari stasiun ke bandara. Lengkap dengan traktir makanan enak di Yogya hihihiw. Pengalaman pertamaku ke Sulawesi gak akan tenang tanpa mak Vita Masli, seorang teman blogger yang belum pernah ketemu, tapi beliau setia menjawab semua pertanyaanku tentang Sulawesi Selatan, dan siap membantu kapanpun aku butuh pertolongan.

Dan ketukan pintu dari Selayar, gak akan sampai dengan selamat ke depan rumahku tanpa mbak Icus, kak Ollie, dan Mas Adie. Tanpa suami dan anakku yang selalu setuju ketika aku meminta restu untuk pergi sejauh apapun itu.


Sebuah pagi, 22 Desember 2015, sillaturahmi berhasil membawaku sampai ke Selayar, negeri bahari di ujung selatan Sulawesi. Terimakasih semuanya.. Terimakasih Gusti.. Terimakasih diri sendiri.


Purwokerto, 30 Desember 2015

Seperti sekotak nasi berkat dari tetangga, ketukan itu tak pernah kita tunggu, tapi buah sillaturahmi akan mendatangkannya ke depan pintu, tepat waktu.

73 komentar :

  1. mbaaa.. keren banget..
    mau atuh ja;an2 gratis :)
    btw, saya juga percaya kalau silaturahim itu jalannya rezeki. :)
    salam kenal mbaaa :)

    BalasHapus
  2. Maaaak... pertanyaan dari dosen aja aku jawab, apalagi pertanyaan kamu hahahaha. Sayang yah nyampenya jam 12 malam, kalau siang sudah ta' culik dirimu mak, muter2 makassar sblm nyebrang. Aku sempat khwatir loh kamu nyebrang ke Selayar disaat ombak lagi tinggi di musim hujan kek gini. Begitu baca postinganmu sblm ini jdi legaa.. sdh ada apdetan paling enggak artinya gk mabuk laut, hiihihi. Btw aku jg suka traveling, colek2 aku jg yaah kalo ada lemparan ajakan kek gini :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku jadinya naik pesawat maaaak nyebrangnya. hihihihi makasih ya mak Vita yang baiiik.. lain kali aku pasti balik ke Makassar dan ngerepotin dirimu lebih lebih hahahahaha *udah diniatin*

      Hapus
  3. Selayaaar memang rezekimu..semoga berikutnya mampir ke pintuku #eeeh...jadi kangen Indonesia Pung..sumpaaaah..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiiiinnnn.... semoga berikutnya juga, aku nyusul tante Ind ke sana ihihihii *pengennya*

      Hapus
  4. alhamdulillah. bener kata rasulullah, barang siapa yang ingin banyak rezekinya, maka hendaklah ia menjalin silaturahmi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Termasuk rejeki kondangan nih bentar lagi hahahahaha *fitting baju*

      Hapus
  5. Balasan
    1. Indah buanget memang Selayar ituu.. ^_^

      Hapus
  6. Mau ah silaturrahmi sama kamu Pung. Biar ada peluang rejeki antara kita berdua... yukkk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maksudnya aku mau diajak ke sana gitu? Madagascar? Hahahahhaamiiinnn

      Hapus
  7. Alhamdulilah silaturahmi memang seperti menjalin tali banyak kemujuran :)

    BalasHapus
  8. wohoo.....rejekimu indah banget pungkik....selamat yah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Seindah Selayar yaaa... Alhamdulillah..

      Hapus
  9. Rezeki banget ya Mak. Review tentang Selayarnya sekalian Mak! :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Menyusul yaaa... kepanjangan kalau jadi satu post doang. hihi

      Hapus
  10. Banyak teman banyak rezeki, kalo udah banyak rezeki temannya pada nyamperin, kalo susah pada ninggaling LAHHHHHH

    Hiyaaa jalan2 muluuuu, futu2nya kurang banyakk ihhh, kan pengin ngepoin :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahahahaha kok curhaaaaat? xD

      Menyusul yaaa.. kalo semua fotonya dikeluarin di postingan ini, nanti tulisan lain jadi gak rame visitornya hahahahahahaha *blogger modus*

      Hapus
  11. asik euy jalan - jalan terus...

    BalasHapus
  12. Pungkii klo kata spongebob, tidak harus punya sayap untuk bisa terbang, kita hanya membutuhkan teman, selamat ya dear...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aaaak keyen ini quote nya.. makasih mama thifaaa

      Hapus
  13. Sepakat... Dan rezeki nggak akan ketuker

    BalasHapus
  14. wah asyik banget mbak, bisa jalan2

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe Alhamdulillah lagi rejeki aja ^_^

      Hapus
  15. Betooolll, silaturahmi itu mendatangkan rejeki, selalu ada saja rejeki silaturahmi :)

    BalasHapus
  16. Keren Ky.. Rejeki emang ga kemana dan ga akan ketuker :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Becuuuul... hihihi ALhamdulillah yah :D

      Hapus
  17. Asyiknya melebihi kejatuhan duren ya mak Pung :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kejatuhan duren sepohon2nya hehehehe

      Hapus
  18. asik yah bisa dapet liburan gratis terus :D

    BalasHapus
  19. Aku juga percaya kalau silaturahmi selalu mendatangkan rezeki hehehe

    BalasHapus
  20. wis rejekine Pungky kudu plesir baeee...

    BalasHapus
  21. wah jadi travel blogger harus punya nyali kuat yaah.Buktinya berani sendiri nyabrang lautan pulau nan luas, gak pake mabut laut lagi.Xixixixi :D *Issh bayangin kalo itu diriku, wes klepek2 klenger :D. Eh percaya juga nih ama berkah dari silahturahmi ngeblog :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mabok koook, cuma gak diceritain maluuu hahahahaha

      Hapus
  22. Peluk Pevita... Semoga semakin jd hamba yang bersyukur dan berkelana ke bagian bumi Tuhan yang lain :*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Peluk balik hayatiii.. amiiiinnnn semoga kita ketemu di tempat yang lain yaa :D

      Hapus
  23. Mbak rejeki nomploknya banyak banget :") Sulsel beneran tempat yg pengen aku kunjungi :")
    Semoga banyak rejeki juga di 2016 ya mbak pung

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bagus banget sulsel... kamu HARUS ke sini HARUUUSSS :D

      Hapus
  24. percaya bangett....itulah berkah dari silaturahmi,rizki datang dari pintu yang tak disangka2.

    BalasHapus
  25. Keren ih mbak ;) Untung Jiwo juga aman-aman aja ya kalau mbaknya jalan gini. Gak rewel. Semoga tahun 2016 makin lancar rejekinya yaa mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa Jiwo udah paham banget emaknya gak bisa diem di rumah dalam waktu yang lama. Jadi dia mah selo selo aja ditinggal mulu hihihihi Alhamdulillah..

      Hapus
  26. Waah, beruntung sekali mba pungky bisa keselanyar.aku juga pengen. Hehhee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah.. lagi rejeki aja. ihihi

      Hapus
  27. Kok nggak kabari aku dan Lusi kalau ke Yogya, kan siap menyambut dengan karpet merah :D
    KEB juga dibentuk karena ingin menjalin silaturahmi layaknya keluarga, bukan karena aji mumpung #eh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ehehehe soalnya cuma transit sebentar di jogjanya, ketemu tantepuh kan gabisa sebentar hihihi

      Hapus
  28. Iya banget. Sepakat. Itu pun yang selalu aku alami dan rasakan. Semakin banyak berteman, semakin banyak peluang dan rejeki yang datang. Selamat ya Pung... :)

    BalasHapus
  29. Aduuuh, doakan kami bisa sampai Selayar ya, Ngkiiiik. Sirik bangeet ini. . . :D

    Terus jalin silaturrahim yuuuk. Rejeki ngalir teruus. . .

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiiiiinnn.. sekeluarga ya sama Jasmine sama mamase sisan :D

      Hapus
  30. Asik. Bener banget Pung, silaturahmi emang membuka jalan Rejeki.

    BalasHapus
  31. Sapa sih tuh grup nyinyir, ada gitu ya grup kekgitu?

    BalasHapus
  32. Wew jalan jalan lagi pingin. Selamat bersenang senang ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehehe lagi rejeki aja mas kebetulan :D

      Hapus
  33. Kereeennn... berkah silaturahmi yg dahsyatt

    BalasHapus
  34. Aku penasaran dengan group yang disebut itu... ada si udin yang mungil tapi berkemauan besar gak disitu?

    BalasHapus
    Balasan
    1. ((( udin yang mungil tapi berkemauan besar )))

      ADA BANGET XD

      Hapus
  35. Loh ada komentator yg profilnya vectorkuuu.. itu kak Chela itu mesen vector di aku lo dulu banget tapi lupa kapan hahaha.

    Btw gak nggumun aku Pung. Pokokmen nek enek Miss Winner, dirimu pokoke sing menang hahaha.

    Selamat ya, keberuntungan kui gak sembarangan datangnya. Hanya diperoleh oleh orang yg optimis akan segala hal dan suka berbagi tanpa takut miskin. Siapa itu orangnya yg pantas menerima keberuntungan?

    Lihatlah di semak-semak sana, kamu akan melihat sesosok gadis dari Hongkong sedang menyelinap sambil mencari belut buat makan malamnya nanti..

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...