Minggu, 20 Desember 2015

Lombok, Tempat Paling Sedap di Dunia!


Padahal cuma sate ayam biasa, dengan bumbu yang sekilas juga biasa aja. Standar sambel kacang yang dijual kang sate gerobakan. Tapi nyatanya aku sampai habis dua porsi, lima belas tusuk sate dengan delapan lontong. Mari kita ulang biar ehew: DELAPAN LONTONG. Jangan ditanya laper, doyan apa kesurupan, karena siang itu aku adalah kombinasi ketiganya. Jangan ditanya juga setelah itu tampangku kayak apa, kenyang bego doang mah lewat. Planga plongo macam ayam tiren yang matinya bunuh diri ditinggal kawin gebetan. 

***


Dimana tempat dengan makanan paling enak sedunia? Pulau Lombok, adalah jawaban versiku. Sebagai seorang pecinta pedas, Lombok dan seluruh makanan khasnya yang bikin keringat bercucuran adalah surga kuliner bagi aku. Pedasnya makanan Lombok itu betul-betul melenakan dan bikin ketagihan. Tapi, katanya sih, enggak ada hubungannya antara nama Pulau Lombok dengan lombok itu sendiri. Padahal kalau dalam bahasa jawa, lombok itu artinya cabai. Pfft, jadi gue salah ambil kesimpulan nih, Mbok? Oke fine!

1. Sate Bulayak


Sate ini dapat ditemui di kecamatan Narmada, Lombok Barat. Plis, hapal kan kalau aku ini buta peta nya udah level mengenaskan? Jadi enggak usah nanya lokasi detilnya dimana yah. Satu-satunya yang aku ingat dari makanan ini adalah dua porsi dengan lima belas tusuk sate dan delapan lontong itu sungguhlah bikin sempoyongan. Kenyang, rakus, apa doyan? Semuanya.

Satenya sih biasa, hanya tusukan daging sapi atau ayam yang dibakar sampai baunya manggil-manggil. Yang bikin beda itu, bumbu dan lontongnya. Bumbunya adalah kacang tanah, santan, rempah-rempah dan cabai yang berpadu romantis. Lontongnya, nah itu dia yang namanya Bulayak. Dibungkus daun tapi spiral. Jadi kalau mau makan, tangan kita harus puter-puter bukanya. Tapi setelah puter bisa langsung makan, gak perlu dijilat dan dicelupin dulu. Okesip.

Pedas? Yajelaslahya... Makanan di Pulau Lombok mana yang enggak pedas (banget) menurut ngana? Kagak ada!

2. Ayam Taliwang


Duh, mainstream bener nulis ini. Muahahaha tapi ya gimana dong, Ayam Taliwang betul-betul primadonanya kuliner Pulau Lombok. Jadi ayam tuh, enggak tiren enggak.. dibakar dengan bumbu khusus lalu disajikan dengan sambal lebih khusus. Katanya, bumbu dan sambal inilah yang punya nama Taliwang. Karena ayamnya ya memang ayam biasa, hanya aja harus ayam kampung. Aku kurang paham mereka dari kampung mana, pokoknya mah ayam kampung.

Ayam Taliwang biasanya disajikan bersama plecing dan beberuk terong. Plecing itu kangkung, tauge, dan kacang yang disiram sambal super super enak. Sedangkan beberuk terong, adalah terong yang bermandikan sambal tomat segar. Spesialnya, Ayam Taliwang dan gengnya ini punya rasa pedas yang demi apapun, bikin ketagihan! Pedas tapi nikmat, jadi enggak cuma perih di mulut terus udah. Dia ada paduan manisnya, asamnya, gurihnya, dan aroma asap hasil bakaran. Ketemu nasi panas dan teh manis hangat, duh Gusti, aku nulis ini sambil ngeces..! :3
 

3. Banteng Ngangak 



Ini makanan paling wow sekaligus endos gandos guligulita! Cabe rawit hijau, disayur ...

Entahlah masyarakat Lombok ini terlalu cinta sama pedas apa gimana, sampe cabe rawit aja disayur. Hahahahaha Seriuuus, makanan ini punya bintang utama cabe rawit hijau. Mereka, para cabe-cabean itu, dimasak hidup-hidup dalam santan. Trus dicampur aneka rempah plus ikan teri. Jadi semacam kolaborasi hits antara cabe-cabean dan teri-terian. Kalau mereka main ftv, mungkin judulnya: Akibat Main Gila dengan Cabe-cabean, Mati Terendam Santan.

Pedas? YA MENURUT LOOOOO xD

4. Mpak Kelaq Kuning


Pertama liat, aku pikir dia ini kayak ikan kuah kuning kebanyakan. Karena penampilan luarnya memang ikan yang direndam dalam kuah berwarna kuning. Ah paling rasanya standar kekunyit-kunyitan ya, kayak opor gitu.

Ternyata? BEUH! Rasanya adalah tabrakan antara asam, gurih dan pedas. Kalau di jawa, kayak bumbu garang asam gitu, tapi dia mah warnanya kuning. Sensasi asam pedasnya itu lho, seger buanget! Siang-siang, makan ini di pinggir pantai sama nasi panas dan es kelapa muda,  haduuuuh... udahlah ya postingan ini aku cukupkan sampai di sini aja. Gak kuaaaaat pengen lagi. hahahahahahaha


Purwokerto, nulis sambil nelen-nelen ludah, Desember 2015

Datanglah ke Lombok, inilah tempat paling sedap menurut versiku. Dan akan juga menjadi versimu.

45 komentar :

  1. one of my dream destination.. oh Lombok.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiiiinnn... aku doain selalu untukmu mbakcuuus...

      Hapus
  2. pulau ini memang keren, Pung, januari lalu aku kesana selama 2 minggu, masih kurang aja. pengen bulan madu kesana. haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enak bener 2 minggu, aku 5 hari aja udah giraaaang banget :D

      Hapus
  3. aku tergoda dengan satenya...mau pake lontong juga tapi enggak delapan akh aku mau diet soalnya wkwkwkw...

    BalasHapus
    Balasan
    1. HIH, ngapain diet udah lakuuuu wkwkwkwk

      Hapus
  4. Balasan
    1. Emang kuliner lombok bikin ngeceeeesss

      Hapus
  5. Balasan
    1. Ayo maaasss bikin edisi khusus kuliner, aku siap.. ngehehehe xP

      Hapus
  6. lah apalagi aku baca postingan in sambil nelen ludah juga, ih teg abanget gak diajak

    BalasHapus
  7. saya membacanya juga sambil nelan-ludah nih Mak Pungky :D
    btw itu judul FTVnya lucu banget, hehehe :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu FTV edisi kriminal, mak.. wkwkwkwk

      Hapus
  8. klo cabe ijo disanten sm teri itu kyk masakan ibuku. Dan emang enak bgt

    BalasHapus
  9. Btw.. kalau kita ngomongin lontong berbentuk spiral di kampung nama nya bukan lontong.. tapi lepet ketan.. paling enak dicocol sama bumbu rendang dan sambel kentang.. wkwkwkwkwk.. biasannya kita bikin itu kalau Hari Raya Besar seperti Hari Raya Eid..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah iya, plek banget sama lepet.. tapi ini mah isinya lontong biasa :D

      Hapus
  10. sekali ke lombok, tapi baru icip2 yg ayam taliwaang.. pengen ke sana lagiiii

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enggak bakal cukup sekali kalo ke lombok maaah :D

      Hapus
  11. Pantes aja abis delapan, kecil gitu lontongnya. Pungky kudu tanggung jawab nih, postingannya bikin lapeerrr, hikss

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa kecil.. tapi tetep aja delapan itu wow bingit. wkwkwk

      Hapus
  12. AKUUU JUGAA PECINTA MAKANAN PEDASSSS. sepertinya harus mencicipi makanan khas lombok ini. Lebih enak lagi kalo bener bisa makan di lomboknya. :))

    BalasHapus
  13. Destinasi wajib kayanya nih klo udah balik ke indo *pedes bikin nagih, ihh sukanya aku banget kaa*

    BalasHapus
  14. suatu hari kudu nyobain kuliner itu di lombok sama papa intan!!!!

    sukses bikin ngiler malem2 nih si pevita

    BalasHapus
  15. SALAH BANGET MAMPIR KE SINI TENGAH MALAM GINI!!!! -__________________-

    BalasHapus
  16. OKE FINE. NGILEEEERRRRR *tanggungjawab dong, kirimin tiket ke Lombok :'D

    BalasHapus
  17. Selama ini ngiler ke sana karna alamnya aja, tapi kayaknya akan mempertimbangkan untuk wiskul juga.. Endes banget kayaknya *Ngecess

    Mmm.. jempol buat lambungmu Mbak, lontong gitu diriku makan setengah saja sudah kenyang. ^^

    BalasHapus
  18. kaka ini kalo nulis kok ya pinter banget yaaaak. hahaha. lontongnya itu kok bentuknya kaya lepet ya? tau lepet ga kak?

    BalasHapus
  19. hmm.. sayang saya bukan penyuka pedas :D

    BalasHapus
  20. Astagfirullah ngiler ngucur deras.. *nyari makan kedapur

    Mba pungky datang juga ke Manado. ntar dibandingin pedesan mana sama Lombok.

    BalasHapus
  21. Yang nomor 3 itu saya belum pernah nyobain. Bulayaknya 8 pung? itu lapar apa doyan? Hihihihi

    BalasHapus
  22. Foto2nya Cakep...fix bikin ngiler!!! apalagi makannya di tepi pantai ada angin semilir2. perfectooo!!!

    BalasHapus
  23. Cuuuuucok sama nyong juga sing seneng pedeees! Semoga aku bisa sampai Lombok ya, Ngkiiik. Doakaan please.

    BalasHapus
  24. Dari segitu banyak, baru makan ayam taliwang dan emang enak sih. :9

    BalasHapus
  25. Itu mah bukan judul FTV mereun judul berita ih kak XD
    Aku belum pernah coba satupun dan belum pernah ke lombok x')

    BalasHapus
  26. BAJINGAN PUNGKY BANJINGAAAN!! *tolong pegangin tangan gue*

    BalasHapus
  27. Langsung kruyuk2 deh perutkuuu, itu lontongnya penampakan luarnya kaya buras Makassar.

    BalasHapus
  28. lagi nabung buat ke Lombok, harus banyak karena rombongan sirkus musti ikutan juga :)
    Dari rekomen makanan itu, baru ayam taliwang yang pernah dimakan, tapi di Jakarta, beda rasa ya kalau di Lombok langsung.

    BalasHapus
  29. Semuanyaaaa enaaak.. Bikin ngenceees yaaaa judulnyaaaa hehehehe

    BalasHapus
  30. wah btw habis berapa duit ke lombok mbak..pengennn

    BalasHapus
  31. nama2 makanannya rada aneh ya mbak hihi...yang sate bulayak, tak kira bulayak nama hewan, ternyata itu mah lontong :D

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...