Jumat, 18 Desember 2015

Menikmati Fasilitas Tiger Connect dari Tiger Air


Saat ke Phuket, kami memang transit di Changi selama beberapa jam, tapi sama sekali nggak perlu ngurusin bagasi. Jadi, Tiger Air punya fasilitas namanya Tiger Connect, transfer bagasi tanpa perlu diambil dulu. Menurut webnya sih, kami harus mengurus Tiger Connect ini di konter Tiger Air Changi sebagai bandara transit.  Prosesnya cepet, setelah diurus kami bisa menikmati transit tanpa harus geret-geret koper.

Kata webnya sih gitu ya, tapi ternyata saat check in pertama di Soeta, petugas menanyakan apakah koper dibutuhkan di Changi atau enggak. Kalau enggak, akan langsung diterbangkan ke Phuket, jadi kami gak perlu urus apa-apa lagi di Changi. Yaudah kami memilih langsung diambil di Phuket aja, supaya di Changi cuma geret-geret koperku aja, koper bagongnya Ifa enggak usah. Selfie ala cabe-cabean pun bisa lebih maksimal. Yay!


Sebenernya sih rada bikin deg-degan, karena kami gak tau bagasi itu perjalanannya gimana. Apakah sampai atau malah kasus kayak berita yang kami baca di dumay. Berita buruk tentang koper dan Tiger Air itu beneran jadi semacam mantan buat kami, membayangi terus.

Selepas imigrasi, Ifa sprint tunggal di bandara Phuket menuju rel pengambilan barang (iya, aku jalan lenggak lenggok santai di belakangnya. Bodo amat xD), dan ternyata kopernya... GAK ADA!

Wakwaw..

Pas aku sampai di rel, si Ifa mukanya lagi panik. Hidungnya kempas kempis bak penganten baru lupa dijamah. Penumpang yang satu pesawat sama kami, udah pada nenteng bagasi masing-masing. Kopernya Ifa ditungguin gak juga keluar. Seluruh rel udah dicek, ditungguin, tetap gak ada. Ifa makin panik, dia lari kesana kemari sampai ngecek satu-satu lugage tag di koper orang, barangkali ketuker. 

Karena kebetulan koper yang dia bawa emang pasaran banget, warnanya hitam polos, rawan ketuker. Coba kalau kopernya gilter-gliter buricak burinong, atau ada print fotoku ukuran folio tempel di depan, kan lebih gampang ketemu.

Trus Ifa lari ke pojokan bandara, karena di sana ada koper-koper di lantai gitu. Enggak ngerti ya kebijakan bandara Phuket itu gimana, jadi bagasi yang sudah keluar dan jalan di rel, nggak dibiarkan masuk dan muter lagi. Tapi diambil sama petugas dan dikumpulkan di lantai di pojokan ruangan. Kalau aku yang jadi koper, aku akan bilang ke petugas "Satu puteran lagi bang, nanggung lagi enak!".

EH KETEMU! Alhamdulillah... Kopernya dibolak-balik buat memastikan kalau itu beneran punya dia. Bener, punya dia. Fyuuuh.. Kami dengan sumingrah menyeret punya masing-masing, keluar bandara dan mengucapkan assalamualaikum pada tanah yang katanya paling indah di Thailand.

Intinya sih, fasilitas Tiger Connect itu sangat memudahkan dan bikin nyaman kita sebagai penumpang. Karena bebas dari repot buat angkat-angkat bawaan atau geret-geret koper saat transit. Bisa pesan sejak kita beli tiket, trus tinggal konfirmasi saat check in di bandara pertama. Jadi di bandara transit udah tinggal foya-foya. Kalau soal koper diturunin dari rel sebelum yang punya ngambil, itu kayaknya kebijakan bandara Phuket deh, bukan dari maskapainya. Soalnya rel yang lain juga begitu, padahal beda maskapai.

Purwokerto,  19 Desember kangen Phuket, 2015

Trus selama Ifa panik sama koper hilang, aku kemana? MAIN HANDPHONE LAH, CHECK IN DI SOSMED BIAR MASYARAKAT TAU AKU UDAH SAMPE PHUKET HAHAHAHAHA BHAAAAY.

12 komentar :

  1. Haduh praktis tis tisss~
    Thank kak info nya sangat membantu nih

    Selamat berlibur ya kak

    BalasHapus
  2. Baru tau kebijakan bandara nya kayak begitu.. Aku sih belum pernah terbang dengan tiger air.. Pernah ditawari tapi belum tau banget sama maskapai satu ini :))

    BalasHapus
  3. Wiiih... enaknye bisa jalan-jalan ke liar negeri. Btw, kira-kira kapan gue bisa ke Thailand yak. -_-

    BalasHapus
  4. jadi kudu beli koper warna yang beda biar gampang nyarinya ya, mba :D kalau ke Thailand aku belum pernah, semoga aja ada rezeki bisa ke sana, entah kapan, wekeke

    BalasHapus
  5. Btw, kl label di kopermu pakai nama asli apa nama tenar? Sri Su..... *ilang sinyal*

    BalasHapus
  6. dressnya aku kenal deh :-D

    BalasHapus
  7. transit di changi berapa lama ya mba? saya ada rencana ke bangkok naik tiger juga, transit di changi sekitar 3jam. Kira2 pas sampe changi kita langsung urus ke counter tiger atau gmna?
    terima kasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku waktu itu transitnya 6 jam. Tergantung, mas.. Kalau urusan bagasi udah beres waktu di soeta, di changi sama sekali gak usah ngurusin bagasi atau apapun. Tinggal turun, tanya gate ke informasi (dengan menunjukan boarding pass), menikmati transit, terus naik lagi deh..

      Makanya, saat di check in di soeta, harus minta ke petugasnya.. Supaya bagasi langsung diterbangkan ke bandara tujuan, dan kita gak perlu urus apa-apa lagi di changi. Jadi kita langsung dikasih dua boarding pass. Begitcuuu ^_^

      Hapus
  8. Mbak, aku transitnya dri jam 12 pagi sampe jam 8 pagi besoknya nih. Misal pake tiger connect, terus akunya jalan2 keluar bandara dan balik pas check-in, tapi bagasinya tetep di bandara bisa ga sih?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setauku, kalau lebih dari 8 jam, harus bayar lagi dan sistemnya jadi beda. Kurang tau nih pastinya, maaf hehehehe

      Coba aja tanya pas check in di soeta. Soalnya biasanya ditanya, bagasi diperlukan gak saat transit, kalau gak diperlukan akan langsung diterbangkan ke negara tujuan. Jadi pas transit udah gak ada urusan lagi sama bagasi. hehe Tapi untuk lebih pasti, tanya aja ya pas check in di soeta. Maaf gak bisa menjawab ^_^

      Hapus
  9. mba, ak cmn mo pk cabin, ukuran koperku tu 20 inch = 58 cm x 39 cm x 25 cm, ak baca di tigers rule kok yg d bolehin 54 x 38 x 23 cm yak..panik nih..bisa ga ya koper ku masuk cabin? kl ak jg pk ransel sedeng gt ikutan d timbang ga? flight next month, makasih bt jawabanny

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo,
      Waktu itu sih kami gak diperiksa sama sekali ukurannya. Asal kopernya kelihatan muat masuk cabin, ya boleh aja. Tapi semuanya memang ditimbang, jadi yang overweight, harus masuk bagasi.

      Paling aman sih tanya aja pas check in, karena semuanya kan ditimbang, jadi biar petugas yang memutuskan. Siapin aja duit lebih kalau kalau harus bayar bagasi. hehehe

      Hapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...