Selasa, 15 Desember 2015

Menjadi Ibu Rumah Tangga, dan Tetap Keren


Dulu, awal-awal nikah, selalu ada ketakutan kalau aku harus mengikat kakiku di rumah. Tujuan bangun tidur cuma untuk cuci piring, masak, urus anak, jemur baju, nyapu, ngepel dan bersihin pup si kecil. Dari pagi sampai pagi lagi cuma ada anak, rumah berantakan, cucian numpuk, setrikaan menggunung, dan suami yang pulangnya malam.

Hari-hari pertama menjadi istri, aku diteror ketakutan gak bisa menikmati hidup sebagai perempuan muda. Rasanya sia-sia mengejar sarjana kalau ujung-ujungnya cuma di rumah dan jadi ibu-ibu. Rasanya usia 21 tahunku waktu itu gak ada seru-serunya. Entah gimana caranya aku bisa tetap main sama temen-temen, pergi yang jauh, menulis dan berkarya, atau sesederhana duduk ngakak-ngakak di kantin kampus sedangkan aku adalah ibu rumah tangga. 


Bangun tidurku dinanti bayi bau asem yang harus segera dimandikan, lantai lengket sisa susu tumpah semalam, dan sayur mayur segar yang harus segera dimasak karena suami butuh sarapan. Hari-hari dikepung rutinitas yang kata banyak perempuan itu nikmat, tapi buatku itu membosankan dan bikin capek lahir batin.

Lebih lagi bulan-bulan pertama jadi ibu, waktu-waktu dimana minimarket depan komplek aja berasa surga. Bisa kesana beli minuman dingin itu prestasi, disela-sela ngurus bayi yang-buat ibu berusia 21 tahun kayak aku-adalah neraka kecil yang sukses menenggelamkanku dalam dalam.

Lalu Gusti mempertemukanku dengan mbak Siti Hairul, seorang ibu dengan ENAM anak dan tanpa pembantu. Seluruh anaknya home schooling, usianya masih kecil-kecil. Hanya terpaut satu dua tahun anak satu dan yang lain. Mbak Irul, begitu aku memanggilnya, secara definitif adalah ibu rumah tangga yang super-rempong. Satu anak aja aku kewalahan, dia bertarung dengan enam anak dan semuanya sekolah di rumah.

Tapi, kenyataannya, mbak Irul tetap keren. Tetap bisa keluar rumah, aktif ngeblog, bahkan dia punya hobi memanah. Mbak Irul adalah perempuan yang sehari-hari giat membuka ‘sekolah’ untuk ibu-ibu di desa. Mbak Irul membesarkan keenam anaknya dengan bakat yang berbeda-beda dan berhasil. Mbak Irul adalah salah satu yang mengubah pandanganku tentang ibu rumah tangga. Ternyata semuanya gak sehoror yang aku kira, gak selebay yang aku bayangkan, gak seneraka yang aku terka.

***

Hari ini, aku adalah ibu rumah tangga. Tapi aku bisa tetap pergi kemanapun aku mau, suamiku selalu menyodorkan punggung telapak tangannya untuk aku kecup saat aku mau keluar rumah sejauh apapun itu. Baby Nguwil tetap mencari pelukanku saat dia takut dicukur mas mas barbershop, walaupun hari-harinya banyak habis dengan pengasuh. Rumahku tetap sering kedatangan tamu sampai menginap, sekalipun lantainya jauh dari kata kinclong.

Ternyata semuanya baik-baik saja. Menjadi ibu rumah tangga gak pernah menjeda mimpiku barang semili, bertarung sebagai mama gak pernah mengkoma kehidupanku sebagai perempuan muda yang doyan foya-foya. Mbak Irul punya anak enam aja bisa tetap keren, masa aku cuma satu terus kalah hits? Hih.


Tinggal gimana aku tetap gigih untuk menjadi keren. Untuk gak lemah cuma sama cucian piring segunung, rumah berantakan kayak abis kena serangan negara api, atau harus berkali-kali bangun malam saat si kecil rewel padahal besoknya kerjaan segambreng. Gak memble hanya karena nyinyiran orang tentang Baby Nguwil yang terpaksa minum sufor, omongan tetangga tentang makanan yang sering beli di luar, atau lirikan sinis mereka yang menganggap anakku terlantar karena lebih sering sama pengasuhnya. 

Gak gampang mengeluh cuma gara-gara tiap hari makan tempe karena harga kontrakan naik, gak bisa beli kosmetik yang lagi in karena penghasilan suami ngepas untuk hidup sehari-hari, atau harus bantu cari uang demi hidup keluarga kami tetap pada radar warasnya.

Ternyata nongkrong di café sama temen-temen itu lebih seru kalau harus buru-buru nidurin anak dulu, pelan-pelan jadi punya kemampuan bikin alis level kilat. Ternyata kosmetik yang dibeliin suami itu gak lebih menyenangkan daripada dapet gratisan hasil kerja keras membangun blog. Ternyata sering ninggalin anak pergi jauh malah bikin dia jadi gak cengeng dan gampang disapih. 

Ternyata penghasilan pas-pasan bikin aku jadi lebih berdaya dan berkarya, lebih banyak pencapaian dan kebahagiaan. Blogku terus menggali semakin lama semakin dalam, menancapkan kaki kaki dan siap untuk melesat saat waktunya sudah tepat. Bisa jadi Srikandi Blogger, walaupun kata orang gitu doang tapi buat aku prestasi besar. Bisa berkali-kali keluar negeri gratis, yang buat orang hal sepele, tapi buat aku itu pencapaian yang kubeli dengan berbaskom-baskom keringat dan doa. 

Ternyata gelar sarjana yang sekarang cuma berdebu di lemari baju, bisa terlihat sangat keren karena tukang cuci popok ini punya S.Ilkom di belakang namanya. Ternyata makan tempe goreng tiap hari menjadi hal yang sangat aku rindukan ketika berada di negeri orang. Ternyata jungkir balik ngurus anak 24 jam, sanggup bikin berat badanku turun sampai 25 kilogram. Sesuatu yang untuk perempuan lain adalah olah-raga dan diet ketat ratusan hari.


Purwokerto, curhat sambil ngemil tempe goreng tepung, Desember 2015

Ternyata menjadi ibu rumah tangga, malah membuatku menjadi sangat keren. Paling enggak bagi diriku sendiri.

43 komentar :

  1. Kamu kalau pergi cium telapak tangan mas slamet? Aku sih punggung telapak tangan suami :p

    BalasHapus
  2. Sukses yang diraih sendiri apalagi dari hal yang dijalani pake hati itu rasanya ngebanggain sekali. Bener banget, walaupun kata orang gitu doang, yang penting hati kita yang ngejalanin puas dan bangga

    BalasHapus
  3. Aku ga dimasakin tempe kok waktu ke rumah :-D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kan udah beli tempe sendiri naik motor xD

      Hapus
  4. Pungky... aku suka banget tulisan-tulisanmu tentang menjadi istri dan ibu (sama kayak pas baca tulisanmu tentang pengasuh waktu itu). Aku seneng baca blog ibu-ibu yang isinya jujur dan ngalir kayak begini. Emang sih di luar sana banyak ilmu ttg parenting dan berbagai hal idealis lainnya. Tapi pada akhirnya kita menjalankan sesuai dengan kondisi dan kemampuan masing2 tanpa harus membanding2kan. Dan yang terpenting tetap happy ya... biar anaknya juga happy. :) Thanks for sharing, Pungky. :*

    *btw itu bajunya majikan dah numpuk.. sana nyetrika!* hahaha..

    BalasHapus
  5. Akhir tulisannya cakeeep.
    Percaya, Pungky memang ibu rt kereen.

    BalasHapus
  6. Aah suka suka suka. Gini dong ibu rumah tangga keren. Ga memble gara2 anak terpaksa dikasi sufir. Aku padamu maaaak :)

    BalasHapus
  7. Mbakkkk.. gara2 di link ke pengasuh aku malah mbaca ttg pengasuh itu sambil mengharu biru.. jd gagal fokus sayah..
    Toss dulu kita mba sesama ibu rumah tangga.. meski skrg anakku sdh mau 3 org.. hihihi

    BalasHapus
  8. Sukaaaaa.. *bekal kalo nanti 'direcokin' bayiiii :'D

    BalasHapus
  9. aduh aku termasuk yang kerja karena takut jadi ibu rumah tangga T______T eniwei S.Ilkom pung? kok aku mah S.Ikom ya? *dibahas*

    BalasHapus
  10. Aku jadi ingat jaman kuliah dulu. Dulu pernah punya beberapa teman kuliah yang udah punya anak juga, kayaknya sih ibu rumah tangga. Mungkin dilemanya sama kayak kamu kali ya.

    BalasHapus
  11. Aduuuhh mahmud Pungky Galaxy Gaga .. Aku seumur sm kamu dong ya huhuhu umur 21 aku sik ngowoh di kantin kampus gitaran sama bodyguard2ku ... kamu hebat. I love you! pengen ketemu deh

    BalasHapus
  12. Pungkyyyyy... saya nangis baca tulisan ini
    Aku sampai sekarang masih berjuang membuang mimpi untuk jadi wanita bekerja di luar sana. Ketakutanku akan rezekiNya ternyata harus semakin dibenahi. Semakin kesini, ada saja yang melirik job blog, alhamdulillah ada pembeli pampers dan cemilan Salfa.

    Hiks...
    Pungky, aku juga masih lemah... bahkan mungkin lebih lemah daripada kamu, tetapi setelah baca ini, semoga aku makin kuat menjalani kehidupan jadi Ibu dengan melepaskan semua mimpi-mimpiku, mimpi yang sejatinya hanya untuk kepuasaan diri sendiri saja...

    BalasHapus
  13. Aku dulu paling takutnya harus beli sufor karena mahal, karena ibu2 kantor selalu bilang 'daripada beli X mending buat beli susu' jadi kedengerannya beli sufor tu beban banget gitu.

    so, aku bertekad jadi ibu2 yang keren, punya duit, anak tetep deket, dan bisa bilang, "nggak usah ngeributin beli susu. udah kewajiban lah."

    BalasHapus
  14. Aku dulu paling takutnya harus beli sufor karena mahal, karena ibu2 kantor selalu bilang 'daripada beli X mending buat beli susu' jadi kedengerannya beli sufor tu beban banget gitu.

    so, aku bertekad jadi ibu2 yang keren, punya duit, anak tetep deket, dan bisa bilang, "nggak usah ngeributin beli susu. udah kewajiban lah."

    BalasHapus
  15. ke indomaret buat beli autan aja udah surga banget pung buatku..hahaha

    BalasHapus
  16. pungky tempe goreng tepungnya masih gak> aku laper nich...

    BalasHapus
  17. Sama mbak. Saya juga kok rasanya ribet banget urus anak 1. Padahal dulu ibu saya sendiri ngurus kami 4 orang anaknya bisa-bisa aja, tanpa pengasuh pula.

    Baca-baca postingan di blognya mbak Siti Hairul jadi malu sendiri rasanya :( cermin mana cermin..hiks

    BalasHapus
  18. Aku juga IRT, suka juga sama tempe goreng.. apalagi mendoan... :D

    BalasHapus
  19. Wow... Jd ibu di umur 21 tahun... Dulu saya memimpikannya sekalii lhoo... Tp mungkin Allah tau aku belum mampu. Hahaha

    BalasHapus
  20. Wow... Jd ibu di umur 21 tahun... Dulu saya memimpikannya sekalii lhoo... Tp mungkin Allah tau aku belum mampu. Hahaha

    BalasHapus
  21. Kerenn pungky 👍kebanggan trsendiri ya saat kita pnya ank di usia muda tp pnya pncapaian trsndri sbgai s'orang wanita.dan ttp mnjdikan kta sbgai sosok prempuan cerdas dan mandiri tmpa hrs trbatasi sstus sbagi s'orang istri dan s'orang ibu 😊.

    BalasHapus
  22. kereeeen banget pungki. negrubah persepsi saya untuk menjadi ibu rumah tannga.

    BalasHapus
  23. ibu bekerja tuh bukan ibu rumah tangga juga po? lalu siapa donk ibunya klo bukan si ibu bekerja tadi? *wes ngono thok bhay ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini tulisan gak ada maksud sama sekali ngebedain ibu rumah tangga dan ibu bekerja. Karena akupun kerja.

      Jadi buatku, semua ibu adalah ibu rumah tangga ^_^

      Hapus
  24. Mbak, njaluk tempe mendoane, wingi kurang akeh hahaha. Ngakak pas bagian "pelan-pelan jadi punya kemampuan bikin alis level kilat". Superrr mom banget deh Pung. Tetep cemungud ngoreng tempe ehh jadi ibu rumah tangga en bikin ( anak ) lagi #ehh ^^

    BalasHapus
  25. Suka dengan gaya menulis Mbak Pungky dan ngiriiii itu berat badan bisa turun banyak tanpa diet.. :D

    BalasHapus
  26. salam kenal dari Banjarnegara : )

    BalasHapus
  27. Hihi, aku berasa ribet banget ngurusin 1 anak. Padahal ngurusinnya cuma beberapa jam doang dalam sehari. Hmmm. Pokoknya nggak kebayang anak 6. Hebat Mak Irul. Mak Kandi juga. (y)

    BalasHapus
  28. Menjadi seorang Ibu bener-bener anugerah, ya, Mbak. Semoga Jiwo tumbuh menjadi anak yang shaleh :)

    BalasHapus
  29. *ngebayangin jadu ibu rumah tangga sekeren Kak Pungky xD*

    BalasHapus
  30. Waaah suka sama postingan ini. Salut deh sama kamu yang memutuskan nikah muda. Keep enjoying your life!

    BalasHapus
  31. berati dulu situ gemuk banget dong?

    *langsung stalking foto-foto jaman gemuk*

    BalasHapus
  32. kalo skr mau ke mini market pas anak-anak sekolah Pung, baru surga hahaha emak pelit

    BalasHapus
  33. bener banget, jadi ibu rumah tangga bukan halangan untuk tetap menjadi wanita hebat dan keren :D

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...