Sabtu, 30 Januari 2016

Kuliner Selayar, Sensasi Makan Tanpa Bumbu


Setelah melalui 21 jam perjalanan yang sungguhlah melelahkan, ditambah tidur cuma sempet dua jam ngemper di bandara, hal yang sangat sangat aku inginkan ketika sampai di Selayar adalah: makan, makan, makan, lalu tidur. Tapi namanya juga jalan-jalan undangan, selelah apapun badan, tetap harus semangat ikut jadwal dari pihak pengundang, yang di sini adalah Dinas Pariwisata Selayar.

Untung aja, muka kelaparanku tertangkap radar, agenda pertama di hari pertama kami adalah MAKAN. Sempurna banget, kami langsung diajak icip-icip kuliner khas Selayar. Bayangkans, lagi lapar berat, lelah supersungguh, diajak makan hidangan lokal yang sedapnya jangan ditanya. Maha Pengasih Gusti memang selalu lebih dekat dari urat nadi.


Mobil kami berhenti di pinggir jalan-yang menurutku-sempit karena hanya cukup untuk dua mobil itupun mepet. Tapi belakangan aku tau, kalau seluruh jalan di Selayar ya seperti itu. Bagian dari kesederhaan yang menyenangkan. Kami diajak masuk ke warung makan ikan bakar, disambut kotak es dengan aneka ikan segar yang satupun aku gak tau namanya. He he he


"Silakan, pilih ikannya.."

*nyengir*

"Kenapa?"

"Saya enggak ngerti pilih ikan. Yang mana aja bu.."

Aku melempar senyum cantik-cantik bloon.

"Ini enak nih.. Digoreng atau dibakar?"

"Bakar aja.."

Cessss...

Dengan lempeng si ibu menaruh ikan yang baru dipilih ke atas bakaran, lalu mempersilakan aku duduk. Hah? Gak dibumbuin? *straight face*

Gak berselang lama meja kami penuh dengan ikan-ikan yang kami pesan, beberapa piring nasi, dan beberapa mangkuk sambal. Porsi nasinya sementung jemblung, cocok banget buat perut yang dari subuh cuma ngemil roti beli di minimarket. Aku masih dengan muka heran menatap ikan-ikan yang dibakar utuh, tanpa bumbu, tanpa olahan apapun. Mas Adie, menangkap basah keherananku dan menjelaskan.


Di Selayar, hidangan ikan disajikan tanpa bumbu. Ikan bakar ya udah, ikan segar langsung di bakar. Ikan goreng, ikan langsung digoreng. Tanpa proses ulek mengulek, ungkep mengungkep apalagi cinta mencintai. *PUNG, PLIS!*. Tapi malah enak, karena rasa yang akan kita nikmati adalah gurih dan lezat asli dari laut. Aroma asap dan asin alami yang sedap. Tanpa distraksi bumbu-bumbu yang selama ini bikin kita lupa sama rasa asli ikan. Semacam kejujuran dalam hidangan, beuh banget gak tuh.

Nasinya, di Selayar jarang banget ada nasi putih. Di sini, kebanyakan menghidangkan nasi santan. Sesuai namanya, beras yang diolah dengan santan, dan lagi lagi tanpa bumbu. Semacam nasi uduk, tapi hambar. Kata ibu warung, mungkin karena Selayar adalah pulau kecil yang dikepung pantai. Jadi pohon kelapa banyak tumbuh di sini, itulah kenapa banyak kudapan Selayar yang menggunakan santan, termasuk nasi.

Sambalnya, wih, ini nih... Cobek cobek namanya, K-nya dibaca nanggung ya, logat Sulawesi. Paduan romantis belimbing wuluh, kacang, dan tentu saja cabe-cabean. Rasa asamnya yang menonjol, gak terlalu pedas dan gak terasa asin. Yang menyengat di lidah adalah asamnya belimbing, gurihnya kacang dan pedasnya cabai. Begitulah kuliner Selayar, minim bumbu, tapi bikin ketagihan.  Segar-segar sedap. 


Purwokerto, 28 Januari bau tanah basah sisa hujan, 2015

Kalau ikan bakar bau asap dicocol cobek-cobek lalu ketemu nasi santan panas, pada suapan pertama, akan ada sinyal yang mengirim pesan ke otak kita untuk pengin dan pengin lagi balik ke Selayar.

27 komentar :

  1. asyik mba makanannya saya juga kurng suka sama makanan yang pakai bumbu apalagi menyengat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebenernya aku sih kurang sreg, karena aku suka yang bumbunya menyengat. Tapi entah kenapa di Selayar tetep doyan makan, karena biarpun cenderung hambar, kerasanya sedap dan nikmat :D

      Hapus
  2. Kayaknya enak makanannya, mak. :D Kapan ya bisa main ke Selayar :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enak bangeeeet hihhihi Ayo mak main ke Selayar, asik lhooo :D

      Hapus
  3. wah,nasi santan tanpa bumbu...harum gitu cuma paling rasanya hambar sedep2 gitu hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, rasanya emang hambar. Tapi gak tau kenapa sedep banget apalagi kalo panas nyammmm

      Hapus
  4. saya ga terlalu suka ikan..tapi ngliat sajian ikan naked and fresh from the sea..sepertinya saya tergoda binti tergiur, apalagi deskripsi sambelnya itu lho *negukliur *nyapuiler

    BalasHapus
    Balasan
    1. Serius, waktu makan ya, aku ngerasa nikmaaaat banget. Karena asli udah lupa rasa aslinya ikan laut, biasanya makan bumbu sih hihihi

      Hapus
  5. kadang ada masanya ikan langsung olah enak hehehe
    mantaaab

    nasii panass ikan smabaal

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa, kalau ikan laut memang lebih enak diolah langsung. Soalnya udah asin dan gurih :D

      Hapus
  6. Kayaknya yg bikin enak sambalnya juga ya

    BalasHapus
  7. Lebih enak begitu, nggak usah di bumbuin jadi masih asli rasa ikannya...apalagi sambelnya manteep..duuuh...marai ngences :p

    BalasHapus
  8. nahh..ikan bakar yang seimple kayak gini nih...yuhuu bau lauutt

    BalasHapus
  9. Sinyal radar penangkap kelaparannya kuat, Mbak, atau jangan-jangan sinyal muka kelaparannya yaa yang tinggi :P hihi

    BalasHapus
  10. Hmm kalau disini kayak ikan yg dijual panggangan kali ya pung.sedep2 gmana gtu memang ikan yg ga berbumbu

    BalasHapus
  11. Kapan balik ke Selayar? Jangan lupa ajak2 aku ya Pung... Penasaran nyicip ikan bakar tanpa bumbunya itu hehehe

    BalasHapus
  12. Hampir sama dengan Sumatra ya

    BalasHapus
  13. Berarti cucok nih buat yang diet2an kalau rasanya hambar2 gini, tapi pasti enak sii karena harusnya bahannya seger ya.. Intinya sih menurut aku makanan enak bukan rasa bumbu ikan/lauknya, tapi SAMBELNYA bener ga? hihi

    BalasHapus
  14. Kalau ikannya segar, walaupun gak pakai bumbu ya tetap enak :))

    BalasHapus
  15. Tetep enak ya mbak walaupun tidak dimbumbui? lawong disajikan dengan nasi putih bersantan, jadi ya enak lah mbak, hehehehe. Goreng langsung di goreng, pun di bakar langsung di bakar. Eh itu di bersihin dahulu tidak ya mbak kotoran di perutnya? hehehehe

    BalasHapus
  16. krena seger jadi rasanya pasti toop hehehe

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...