Senin, 25 Januari 2016

Lebih Dekat dengan Action Cam


Belakangan ini, lagi tren banget ya penggunaan action cam, atau kamera aksi dalam bahasa Indonesia. Seiring meledaknya traveling sebagai gaya hidup dan kebutuhan yang pelan-pelan jadi primer, popularitas action cam ikut meroket tajam. Apalagi di kalangan para pengibar bendera hitam dengan teriakan mah trep mah edvencyooor.

Aslinya, action cam dibuat untuk pengambilan gambar yang bisa dibilang ekstrim. Alias susah dilakukan oleh kamera biasa. Tapi, sekarang mah lebih mirip kamera kekinian yaa.. Apa-apa pakai action cam entah biar apa. Padahal kan setiap jenis kamera udah didesain sesuai fungsinya. Ada momen-momen atau hal-hal yang malah wagu kalau diambil dengan action cam. Tapi yaaa gitu deh, namanya juga manusia. Ngeh, apa ini x))



Action cam lazimnya berbentuk mungil dan punya nama lain pov cam. Pov itu point of view, simpelnya, si kamera ini menjadi mata sudut pandang pertama. Si pelaku. Makanya action cam biasanya didukung dengan asesoris yang bisa buat nyantelin kamera mini ini di badan si pelaku. Entah di kepala, di pergelangan tangan, dada, atau pundak.

Eits, si pelaku di sini gak cuma manusia lho. Bisa aja benda. Jadi, si action cam (dengan asesoris khusus), menempel di sepeda, mobil, dayung atau apapun yang sekiranya bisa kasih sudut pandang orang pertama. Asesoris khusus ini, biasa disebut dengan mounting.

Karena didesain untuk kegiatan-boleh dibilang-ekstrim, action cam biar pun mungil tapi punya bodi yang tangguh. Kecil-kecil cabe-cabean rawit. Kalau dipasang waterproof case, dia mampu merekam gambar atau video di air sampai kedalaman tertentu. Beberapa merk, terbukti tahan banting, timpuk dan gantung. Cocok untuk jomblo yang terbiasa di gantung, lalu dibanting.
Asiknya, action cam dilengkapi dengan lensa lebar yang sanggup mengambil gambar lebih luas. Bahkan, Kodak Pixpro SP360 bisa ambil gambar dengan sudut pandang 360 derajat (GoPro cuma 170 derajat). Jadi kalau kamu selfie pakai si kecil ini, latar belakang yang tertangkap akan lebih instagramable. Makanya sering juga dipakai wefie (selfie rame-rame), karena biarpun gak pakai tongsis, orang yang masuk ke dalam gambar bisa buanyak. Ya karena lensa lebarnya itu tadi, gambar jadi luas.

Gak cuma foto lho, action cam juga bisa merekam video bahkan dengan kualitas HD. Bisa juga buat bebikinan timelapse dengan interval yang cukup cihuy. Daaann, beberapa merk sudah dilengkapi dengan wifi, jadi kealayan kita (KITAAAA?) yang terekam kamera, bisa langsung masuk smartphone saat itu juga. Jadi masuk instagramnya juga lebih cepet. Muahahaha *penting bingit*

Ini video yang aku ambil full menggunakan action cam, aku pakai SJcam 4000. Tapi maaf untuk shaking yang parah, ini pakai tangan langsung xD *dodol bener*


Tren penggunaan action cam semakin hits karena harganya yang tergolong terjangkau. Merk-merk seperti Xiaomi Yi, SJcam, Bpro, Kogan, membandrol harga yang sangaaaat ramah kantong. Tapi kalau kata orang Jawa, rega nggawa rupa, ada harga ada barang. Itulah kenapa GoPro banyak menjadi pilihan para profesional. Tapi, GoPro pun termasuknya terjangkau lho ... Karena untuk hasil demikian, kalau DSLR atau mirrorless, mungkin angkanya akan lebih tinggi.


Purwokerto, 13 Januari belom mandi, 2016

Postingan ini sebenernya doa. Tentang keinginanku atas sebuah action cam impian. Gusti.. baca kan? :)

37 komentar :

  1. Aamiin.. semoga terkabul keinginannya mak. Aku jg pengen punya action cam euy.. Sejak jd blogger, banyak kepengenannya hehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiiiinnn..
      Aku mah sebelum jadi blogger juga emang banyak maunya. ahahahahaha *diselepet suamik* xD

      Hapus
  2. Semoga terkabuuul..
    Udah nonton videonya, kalau saya yang merekam bakal lebih parah shakingnya Mak :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiiinn..
      Iya nih, tanganku gemeterannya paraaah :D

      Hapus
  3. Amin amin, semoga terkabul.
    Aku lagi mau beli action cam ini Mak, msh ragu mo xiaomi atau polaroid. Abisnya aku pengen agak keren macem si Gofar Hilman gitu :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Xiaomi yi bagus kok.. cuma gampang mengembun kalo kedinginan, jadi agak susah buat underwater di dataran tinggi (air terjun misalnya), gambarnya jadi gak jernih hehehe

      Hapus
  4. Dan aku suka videonya kece badaaiiiiii...
    Tapi moso itu yg pas bagian perahu2 itu pake tangan sih? Pegel dong :D
    aku bantu aminin ya do'anya hihihi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enggaaaak, yang bagian timelapse itu kameranya ditaro di pohon sama di batu hihihi

      Hapus
  5. Fuuiihhhhh...keren sekali videonya...yg di laut ituhh..awan berarakan...cantiikkkkk

    BalasHapus
  6. Wahhh jadi tahu nih, emang hiits dan sekarang desainnya makin unyu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa ada yang case yang pink elektrik segala sekarang :D

      Hapus
  7. lagi lagi bahas kamera canggih, apa kabar kamera poket kesayangaku kelak.. heuheu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heuu.. kameraku juga udah hampir masuk museum nih :D

      Hapus
  8. Aku termasuk orang yang pake action cam buat videoin sehari-hari dan jalan jalan asik karena tiap hari pun action kan???
    Bohong deng.
    Karena cuma punya itu kamera satu :(
    Kalo punya mirrorless buat vlog an mendingan mirrorless dah :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku malah punya mirrorless pengin action cam. ehehehehehe *manusia emang gak pernah puas*

      Hapus
  9. Ikut mengamini....

    Kalo aku blm pede videoin diri sendiri

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga belom pede kalo diri sendiri.. jadi videoin yang bukan muka sendiri dulu sampe pede ehehehehe

      Hapus
  10. sebelum marak go pro, saya sudah punya action cam ini. Tapi sepintas bentuknya seperti HP. Jadi kadang orang suka terkecoh. apalagi kalau saya berenang. Kesannya lagi berenang gak bisa lepas dari HP. Padahal itu camera yang saya pegang. Biasanya buat foto atau video di dalam air :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa, aku juga pernah berenang di kolam renang, trus ada ibu-ibu panik "halalah.. kamerane nyemplung.." xD xD xD

      Hapus
  11. jadi kepenegn action cam yang murah ini. Agar setiap berpergian bisa selalu mengabadikan setiap moment ku.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa, kecil jadinya travel friendly ^_^

      Hapus
  12. Semoga saja saya bisa memiliki action cam. Tak apa lah yang murah yang penting kegunaannya sama.

    BalasHapus
  13. blognya keren ya kece badai...baru tahu nih tentang action cam...mksh sharenya y mbak.mbak aku dah follow blognya, klo tidak keberaran folbek ya ...thanks

    BalasHapus
  14. nabung nabuuung abis baca ni posting..heuheheu... jadi yang recommended GoPro yak? *catet *browsing

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tergantung selera dan kebutuhan sih.. kalo aku gak terlalu pengin sama Gopro ehehehe

      Hapus
  15. Kereenn, semoga terkabul ya nduk :)

    BalasHapus
  16. Haduh canggih banget sih dirimu? *pijit2 jidat. Aku menikmati hasilnya aja deh

    BalasHapus
  17. iya ya makin menjamur merk2 action cam belakangan, banyak pilihan sesuai budget :)
    dan kemarin gneliat timelapse di youtube chanelnya, overall untuk nyobain pertama kali itu okeee banget. Viewnya kece!

    BalasHapus
  18. Haduuh postingan ratjun ih maak >.< hehehe abis jadi pengen punya action cam ini huhuhu apalagi yang GoPro itu, tiap kali nonton mah trip mah edvencyooor asli pengen banget.. Kalo gitu mari nabung lah ya :D
    Semoga terkabul ya mak

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...