Minggu, 31 Januari 2016

Tutorial Membuat Timelapse untuk Pemula


Satu pertanyaan yang paling sering aku terima tentang timelapse: apa bedanya timelapse dan stopmotion?
Dua-duanya sama-sama video yang disusun dari gambar. Simpelnya, stopmotion itu menggerakkan benda mati. Sedangkan timelapse,merekam gerak benda bergerak. Stopmotion itu kita yang gerakkin objek, lalu foto, susun, jadi video. Kalau timelapse, kita memotret sesuatu yang bergerak (biasanya fenomena alam), lalu susun, akhirnya sama -> jadi video.

Kursi digerak-gerakin, difotoin, trus di video jadi gerak sendiri itu stopmotion. Kursi, ditaro di tepi pantai sore-sore,  difoto terus-terusan, di video langitnya bergerak, mataharinya jalan … itu timelapse. Bedanya dengan video biasa? Kalau video biasa, ngerekam sunset ya jadinya matahari diam aja, tiba-tiba gelap. Kalau timelapse, mataharinya akan terlihat jalan makin lama makin tenggelam. Langitnya pun terus bergerak. Karena setiap gerakan dihentikan, jadi setiap prosesnya terekam.  Got it, no?


Ini contoh stopmotion yang pernah aku buat tahun 2011. Objeknya kita yang gerakin. Kalau mau belajar soal stopmotion juga, baca aja Tutorial Membuat Stopmotion Sederhana.



Nah kalau yang ini baru timelapse. Contoh sederhana aja ya, ini aku buat di Pantai Pinang, Selayar. Perhatikan awannya, kalau video biasa, awannya enggak akan jalan kayak gitu :)



Buat apa bikin timelapse? Buat statement bahwa kita gak ketinggalan tren. Muahahahaha Apalagi? Setelah stopmotion naik daun lagi, timelapse dan hyperlapse sekarang juga lagi in banget. Apalagi traveling lagi jadi gaya hidup yang sangat hits, timelapse jadi salah satu pilihan untuk bebikinan video kece nan cihuy. Buat? Buat di upload lah! Baik di instagram maupun youtube, apalagi para travel-youtubers dan travel-igers. Ye gak?

Okedeh, berikut tutorial bikin-bikin timelapse untuk pemula. Untuk pemula ya, bro. Yang udah mahir bin profesional, plis, enggak usah kayak kebanyakan waktu gitu baca-baca beginian. *judes*

1. Tentukan Objeknya

Sebelum menekan tombol kamera dan memulai take gambar, pastikan kita tau kalau objek yang akan diambil adalah hal yang bergerak. Laut misalnya, dia bergerak terus, cakep kalau di timelapse. Jalan raya, banyak mobil dan orang lalu lalang, cakep di timelapse. Atau yang paling mainstream: sunset. Matahari itu saat proses tenggelam, turunnya cepet, dia bergerak terus. Kalau di timelapse akan jadi cantik dan cuanet. CUANET???

Enggak semua hal akan sip kalau di timelapse, tembok contohnya. Yakin situ bikin timelapse tembok? Kecuali ada kumpulan serangga bergerak terus, atau laba-laba bikin jaring, mungkin keren. Tapi kalau tembok, literally hanya tembok, mending kamu ngobrol aja gih sama jomblo terdekat. Barangkali kalian punya masalah yang sama :))

2. Kamera Kamera Kamera

Bisa DSLR, mirrorless, action cam, atau hape. Iya, hape. Hape ada kameranya toh?
Kalau kamera semacam DSLR, mirrorless atau action cam, jaman sekarang mah biasanya sudah dilengkapi dengan fitur timelapse. Atau beberapa ada yang menyebutnya dengan time take video. Atau lapse video. Jadi cukup satu kali pencet, dia jepret terus tanpa perlu kamu tahan. Malah di beberapa action cam, ada yang langsung render dan jadi video timelapse saat itu juga. Sangat praktis dan ntap mantap.
 
Ya kalau gak tau, tanya sama abang-abang yang jual kamera yah, bilang aja mau ke fitur timelapse. Kalau dia gak tau juga, suruh aja kumpul bareng pemotret tembok dan jomblo terdekat. Percumi bener jadi abang-abang tukang kamera xD

3. Timelapse Menggunakan Smartphone

Nah, kalau di hape, harus install aplikasi khusus. Search aja timelapse di playstore atau app store, nanti akan keluar banyak pilihan aplikasi untuk membuat timelapse. Kalau aku, paling seneng pakai Lapse It dan Framelapse. Gampang dan fiturnya lumayan lengkap.

pic source: http://www.droid-life.com
Di beberapa smartphone malah ada yang fitur timelapse nya udah include di kamera. Jadi fitur bawaan, gitu. Enggak perlu instal-instal aplikasi lagi, cek aja fitur kamera hape kamu, barangkali ternyata sudah lama dia bertengger di sana.

4. Tripod adalah Harus!

Ya gak tripod banget sih, bisa juga batu, meja, pohon, tanah, atau apapun yang bisa buat naruh si kamera. Tapi hindari pundak mantan, selain karena shaking, menaruh kamera di sana juga bisa berakibat fatal. Yang harus dicatat banget: TERLARANG yaa bikin timelapse dengan posisi kamera dipegang, karena pasti shaking parah dan kurang cakep hasilnya. Kamera HARUS DIAM selama mengambil gambar.


Bisa juga sih ditaruh di benda bergerak kayak kendaraan atau badan manusia dengan mounting. Tapi itu nanti jadinya hyperlapse, satu level di atas timelapse dan gak lagi kita bahas. Inikan bahas timelapse untuk pemula yaaa, jadi pastikan si kamera selalu diam. Soal hyperlapse, doakan aja akan aku bikinin tutorialnya lain waktu, kalau udah mahir. Tsah xD

5. Take Take Take!

Kalau semua sudah siap, yaudah, tinggal pasang kamera di tripod, taruh di tempat yang diinginkan, atur interval, TAKE!


Soal interval, ini agak ribet dan panjang. Aku nyebutnya logika matematis timelapse (APALUKATA?), insya Allah aku tulis di postingan selanjutnya ya. Semoga kepalaku gak berasap jelasinnya Muihihihi. Soalnya ini berkaitan dengan logika video lain kayak hitungan frame per-second (fps) dan semacamnya.

Gampangnya, ya diemin aja tuh kamera selama take. Dalam waktu yang lama ya, paling enggak lima sampai sepuluh menit. Atau kalau mau ambil sunset, ya biarin aja dia take terus dari mataharinya masih tinggi, sampai betul-betul tenggelam. Biasa mendiamkan perasaan, kan? Nah bagus deh tuh! Kamu terlatih bebikian timelapse

Nge-take cuma semenit trus timelapse nya cuma jadi sekedipan mata? YAIYALAH. Masa yaiyapret.

6. Editing

Setelah selesai take, timelapse bisa langsung masuk proses editing. Untuk timelapse manual yang jadinya gambar satu-satu di kamera, bisa disatukan pakai Windows Movie Maker di komputer. Ini software yang paling gampang.

Caranya: buka WMM - add photos - masukan semua foto yang akan jadi timelapse - klik Edit di toolbar – ubah duration sesuai interval yang diinginkan (o,25 misalnya) – lihat previewnya – kalau oke tinggal save movie. Bisa dikasih judul atau caption atau credit title, ada pilihannya di Home di toolbar, tinggal klak klik klak klik aja. Gampang kok!



Tapi, kalau kamera atau hapenya udah canggih dan bisa ngerender sendiri, ya berarti langsung jadi timelapse dan siap pakai. Bisa untuk digabungkan dengan video-video jenis lain, bisa juga ‘main’ sendiri. Kalau para travel-youtuber, biasanya disatukan dengan video-video lain, jadi timelapse cuma bumbu aja buat memperjelas perubahan waktu atau kondisi.  Tapi gak bisa memperjelas hubungan yang terlanjur diambang putus ya, mblo, mohon untuk diingat.

Ini contoh sederhana kalau timelapse menjadi bagian dari video.

7. Di-upload Lah, Masa Di-upload Dong!

Setelah jadi video timelapse cihuy, ya masa enggak pamer-pamer? Kan itu tujuan kita tetimelepsan, betol? Muahahahahaks


Purwokerto, belom mandi dari pagi sampe bau mbek hahahaha, Januari 2016

Udah ah ngantuk, pertanyaan seputar timelapse silakan di komentar yaa. Selamat bebikinan! :*

46 komentar :

  1. pernah sih bikin timelapse..lagi bikin handwriting gitu, pake aplikasi nya dari instagram. lmayan lah..meski shake shake hahaha..tangan kiri megang kamera tangan kanan nulis

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pake tripod atuh mak. Sekarang kan banyak yang jual tripod mini 15ribuan. hihii

      Hapus
  2. Berarti aku kudu beli tripod nih...?
    Pung... jangan segan ya bagi2 ilmu mu disini, biar blogger2 gaptek sepertiku bisa sedikit canggih gitu hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Akupun gaptek kok bu.. cuma kebanyakan pencitraan hahahaha

      Hapus
  3. Aku dah nyoba.. tapi ...belum bagus hasilnya.

    BalasHapus
  4. Penting itu ya kan mama Jiwo.. biar kekinian. Haha.. dulu aku suka bikin beginian, tapi sekarang mmm.. ya gtu deh. Haha..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gitu gimana mama Rafaaa.. jelaskaaans :D

      Hapus
  5. eh udah punya go pro pung? selamat ya :) gagal fokus. mau ah bikin, aku kursus dong boleh ya besok

    BalasHapus
  6. Aq ga punya tripod, yang ada cuma bahu mantan nih. Berarti bakalan shaking banget dan ga keren ya, Pung? Hihi...
    Ilmunya keren, TFS, Pungky mbek, habis ga mandi2 sih! ^_^

    BalasHapus
  7. daku suka ngeliat video... tapi kalo buat bikin sendiri kok ya pesimis ya :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pesimis kenapaaa? Aku juga ndak jago, tapi yaaa pede aja x))

      Hapus
  8. dan,aku baru tahu kalau gambar yang begitu namanya timelapse hehehe...makasih ilmunya pung^^

    BalasHapus
  9. Aku biasanya pake framelapse tapi suka error T_T

    BalasHapus
    Balasan
    1. pake lapse it cobaaaa. itu favorit aku, enak dan gampang dipake :D

      Hapus
  10. Kereen, kayak di tipi2, pengen coba ah mbak!! Bookmark dulu boleh ya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa, kayak di acara mah trep mah advencyoor x)))

      Hapus
  11. Keren ih.. Jd pengen belajar jdnya :)

    BalasHapus
  12. Aduh pucing! Aku jadi penikmat timelapse mu aja deh. Bukan bidangku. Halah

    BalasHapus
  13. Tenkyu for sharing. Jadi tau istilahnya apa. Lihat di IG keenan pearce ada video timelapse. Ohh...jadi baru ngeh 😊

    BalasHapus
  14. oalaaaah gitu toh caranya. coba kak beliin aku gopro dulu biar aku jajalin. hahahaha

    BalasHapus
  15. Emang harus lama ya ternyata.. ah takut dicuri orang HP-nya.. Lgpl kayaknya cocoknya cm buat traveler aja deh.. Tapi bagus juga dink buat timelapse meja kerja dari kerjaan setumpukan sampai habis..

    Btw backsound buat yg stop motion kayaknya bagusan "Bangun tidur, tidur lagi"

    BalasHapus
  16. Woooow keren pungkyyy...
    Aku belom merambah ke video nih, kayaknya sekarang udah pada mulai belajar ke arah sana ya. Baeklaah.. bookmark ah, kali2 tar beli gopro lgsg nyontek kemari hihi

    BalasHapus
  17. mau nyobaa:)) besok kalo udah bisa mau ngetag mb pungky h di instagram *anaknya instagram banget:)) makasih banyak mba pungky tips nya

    BalasHapus
  18. Aduh biyuung, itu namanya timelapse yaa,
    Sering lihat di tayangan azan Magrib

    Bagus kali laa videomu ini Pungky, mulus kali gambarnya dan audionya fun #eh pun HD,
    Salam kenal laa yaa, dari aku di Borneo

    Mampir laaa ke rumah, *modus :)

    Eh, nambah nih, lucu kali ku rasa pas di bagian ini
    "bahu mantan...."
    Sakit kali hatimu, rupanya yaaa
    Hahahaha....

    BalasHapus
  19. Angel angel susah. Seriyes. . .

    BalasHapus
  20. Pernah nyoba bikin timelapse, tapi belum keren. Modal gratisan segala-gala tea.

    BalasHapus
  21. Stopmotionnya lucu.
    Timelapsenya keceeee, kak :D

    BalasHapus
  22. keren cuy, jadi pengen coba buat timelapse dan Stopmotion. Pake Android bisa gk ya

    BalasHapus
  23. Keren nih triknya, saya brokmark deh untuk buat video kuis nanti

    BalasHapus
  24. Saya dah nyoba
    tapi hasilnya belum bagus :( mau belajar lagi nih

    BalasHapus
  25. dulu tau soal timelapse gegara ngikutin hasil videonya pramugari luar, keren keren gitu...berbagai tempat dia ngebelain lama2 buat ngedapetin hasil yang kece.
    Jadi pengen ke pantai juga *eh

    BalasHapus
  26. Buat apa bikin timelapse? Buat statement bahwa kita gak ketinggalan tren. Muahahahaha

    *inipentingbanget
    --
    Mbak Pungky itu ngambilnya pakai action cam apa ya?

    BalasHapus
  27. Nah! pakai WMM ini yang aku cari. Jadi tinggal setting di edit timer ya mak. Kan itu foto-foto yang digabungin trus timernya diset, nah sama juga kan mak kalo kita rekam video jadi edit aja timernya untuk jadi timelapse?

    Mau coba yang aplikasi hp dah.

    TFS ya mak :*

    *besok ajuin proposal beli dslr atau action cam ke misua* hahahhaha

    BalasHapus
  28. Masih nyicil... ngumpulin uang buat belih DSLR... hehe doain yahhh... ^^

    BalasHapus
  29. noteeed...aku suka pakai yang settingan otomatis di apple hehehe

    BalasHapus
  30. Yeaay, hp aku ada timelapse bawaannyaaa

    BalasHapus
  31. Sukaa videonya...baiklah setelah baca postingan ini, aku nyoba bikin timelapse. Thanks infonya mba Pung

    BalasHapus
  32. Smartphone ada, GoPro punya, teteup weee aku jaraaaang bikin2 timelapse gitu. Suka males ngeditnya... bhahaha :p

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...