Senin, 08 Februari 2016

Gerhana Ing Tempayan, Secuil Kearifan Tanah Jawa



“Bu, saya mau beli kacamata tukang las. Mau sekalian ndak?”
 
Sambil menyaksikan acara kompetisi dangdut di televisi, aku melempar tanya pada bu Asanah, asisten rumah tangga di rumahku yang usianya sudah hampir 60 tahun. Beliau mengernyitkan dahi, heran.

“Buat apa, mbak?”

“Buat lihat gerhana matahari, bu. Kata internet, harus pakai kacamata khusus. Nah yang murah itu kacamata tukang las”

Ya beginilah anak google, apa-apa tau dari internet. Sampai mau melihat gerhana matahari aja sibuk searching sana-sini tentang kacamata yang murah meriah. Judulnya, mau lihat gerhana tapi gak mau rugi. Kontestan dengan jilbab warna salem tampil di televisi, bu Asanah terdiam sesaat lalu menjawab santai.

“Ndak usah mbak, mahal. Gerhana matahari ya lihatnya pakai tempayan, udah ada di rumah, gratis”

“Tempayan?”

“Iya, wadah air dari tanah itu lho.. Ada di belakang rumahku, pakai itu saja”

“Hah?”

Hah terakhir dariku membawa kami pada obrolan yang seru tentang gerhana dan kearifan tanah Jawa. Kata bu Asanah, sejak dulu, masyarakat Jawa biasa melihat gerhana matahari melalui Tempayan. Biasanya, digunakan untuk menampung air karena dulu belum ada bak mandi apalagi shower. Jadi mungkin jomblo-jomblo pada jamanya, kalau galau, merenungnya di sebelah tempayan, bukan ber-shower. Okesip.

Lanjut bu Asanah, jaman dulu, orang Jawa tau kalau melihat gerhana dengan mata telanjang dapat menyebabkan kebutaan. Entah mereka tau dari mana ya, yang jelas sejak bu Asanah kecil, sudah ada kebiasaan tentang melihat gerhana lewat refleksi air dalam tempayan. 

Caranya mudah dan murah, cukup mengisi tempayan dengan air sampai penuh, lalu letakkan di tempat bayangan matahari jatuh. Jadi, saat gerhana terjadi, orang-orang menyaksikan melalui refleksi yang terlihat pada air.

“Memangnya kelihatan jelas, bu?”

“Kelihatan, mbak.. tempayan itu kan terbuat dari tanah liat, jadi pantulan yang kelihatan di air jelas dan bagus. Cobain aja sendiri..”

“Kalau gak punya tempayan, bu? Jaman sekarang mana ada yang jual”

“Pakai ember!”

Oh iya, betul juga. Pantes suka ada cerita tentang orang-orang yang melihat gerhana melalui ember. Ternyata yang mereka saksikan memang bukan gerhananya langsung, melainkan refleksi yang terlihat di air. Acara dangdut yang sejak tadi merampok konsentrasi bu Asanah akhirnya iklan, perempuan yang sudah 3 tahun bekerja di rumahku itu mengalihkan pandangannya dari televisi.

“Tempayan kan kecil bu, rebutan dong liatnya?”

Tanyaku, mumpung si dangdut belum mulai.

“Kalau rame-rame, nontonnya di Jadi. Itu lho mbak, tempat masak jenang yang gedhe banget”

Pernah lihat orang memasak jenang? Wajan-nya besar, ya? Itu namanya Jadi. Oleh masyarakat Jawa, Jadi merupakan salah satu media untuk menyaksikan gerhana. Karena ukurannya yang besar, biasanya digunakan untuk nonton ramai-ramai. Dalam satu desa, umumnya terdapat satu rumah yang memiliki banyak Jadi untuk dipinjam-pinjamkan saat terjadi gerhana. Rumah ini biasanya jugaran tarub, makanya punya Jadi dalam jumlah banyak. 

 “Nah … kalau anak-anak kecil, biasanya diajak bapaknya ke umbul. Lihat gerhananya di sana..”

“Umbul? Apa maning?”

Belum sempat bu Asanah menjelaskan, dangdutnya sudah mulai. Ya nasib, sudah babak wild card sih, beneran enggak bisa diganggu. Aku ngomong sampai berbusa-busa, tetap saja cuma ada empat kontestan dangdut dalam dunia bu Asanah saat itu. Suamiku tiba-tiba keluar dari kamar, dia mendengar percakapan kami sejak tadi.
 
“Umbul ya kayak mata air, pemandian. Genangan tapi dalam, apa sih bahasa Indonesianya?”

“Empang?”

“Iya kali, dulu aku waktu kecil lihat gerhana ya di umbul, rame-rame. Abis lihat gerhana, nyemplung!”

Pernah dengar istilah guyub? Bisa diartikan kebersamaan secara sederhana. Begitulah kearifan tanah Jawa, bahkan saat melihat gerhana, yang diutamakan rame-ramenya. Ngumpul bareng di dekat tempayan, atau rame-rame ke umbul. Habis nonton gerhana ya lanjut main bareng, bapak-bapaknya dopokan.

Mengapa tidak boleh melihat gerhana matahari dengan mata telanjang?


Dari hasil penelusuranku di internet, gerhana matahari memang terlarang untuk dilihat langsung dengan mata telanjang. Karena cahaya matahari dengan intensitas tinggi, jika dilihat langsung, dapat merusak lapisan retina mata yang berisi syaraf sensitif. Memang, saat melihat, kita gak akan langsung merasakan sakit. Tapi jangan pernah nekat mencoba ya, karena efeknya baru terasa setelahnya. Penglihatan menjadi kabur, bahkan yang paling fatal, kebutaan permanen.

Masyarakat mengetahui ini sejak dulu, tempayan, Jadi dan Umbul adalah saksinya. Merekalah secuil kearifan tanah Jawa, bagian dari kekayaan Indonesia. Ilmu pengetahuan sederhana yang turun temurun, yang cuma bisa dirasakan di sudut-sudut desa, dalam-dalamnya Indonesia. Acara dangdut di televisi sudah habis, bu Asanah kembali nimbrung percakapan kami.

“Mending duit buat beli kacamata las nya, kasih ke aku aja, mbak”

“Buat apaan, bu?”

“Beli tempe sama tepung, kita bikin mendoan buat temen nonton gerhana”

“Brilian!”

34 komentar :

  1. briliant bgt emang mendoan.. okesip!

    BalasHapus
  2. karena mendoan Purwokerto emang ngga ada tandingannya :D #lah

    BalasHapus
  3. iya tuh kata ibuku juga dari tempayan mba Pung

    BalasHapus
  4. Saya juga lagi nyari tau pakai apa yang aman buat lihat gerhana :D
    Nonton gerhana di Balikpapan, yuk, Mbak Pungky :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mau bingit tapi kantongnya gak mau :(

      Hapus
  5. haiyaaaaa endingnya laperr *eh mendoan ya kak :D

    BalasHapus
  6. Baca ini pas lagi baper eh laper, plus baca mendoan, enaknya dicocol sambel kecap deh #laper

    BalasHapus
  7. Oke sip kita pake ember yg besar deh yaaaa :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan kelamaan ya tetep. Bisa bikin sakit mata. hehehe

      Hapus
  8. wah rupanya ember yang di jamban cocok nih di pake buat ngeliat gerhana matahari. Hahaha

    BalasHapus
  9. jadi nanti pungky nonton gerhana dimana? TErnate atau Bangka? ajak aku yaaa

    BalasHapus
  10. Oh jadi kebutaannya itu permanen, saya kira masih bisa diatasi dengan cara di operasi gitu mba.

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin ada yang cuma sakit mata, tapi sangat mungkin bikin kebutaan permanen. hehe

      Hapus
  11. Kalau aku bilang, tempayan itu gentong :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa kadang disebut juga gentong :D

      Hapus
  12. Wah selain bisa lihat pake klise/negatif film bisa juga toh liat dari tempat air.

    BalasHapus
  13. mendoan plus sambel kecap...perfecto *lali karo gerhanane..wkwkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahahaha bisa jadi kasusnya nanti malah begitu xD

      Hapus
  14. Idem ama komen mbak fita..twmpayan itu klo disini gentong

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ih gak kreatif bugurcil gak bikin komen sendiri xD

      Hapus
  15. Berati orang2 di kampungku kurang pinter donk. Soalnya pas gerhana tahun 83 pada ngungsi di rumah warga yang ada plafonnya.katanya bisa menyebabkan buta meski hanya lewat sela2 genteng. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku belum lahir waktu gerhana yang itu.. jadi ndak tau apa-apa :')

      Hapus
  16. Dulu jaman masih SD malah saya pake read/write access-nya disket mba, yang bentuknya mirip kaya klise film mwehehehehehe. Itu juga ngintip bener2 ngintip, lahyawong matanya merem satu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah.. tapi sekarang mah disket udah enggak ada ya hihi

      Hapus
  17. tapi ga boleh lama-lama mbak. soalnya air cuma nyerap sedikit dari radiasi sinar matahari. yang penting jangan sampe keasyikan terus lupa diri deh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa ini betul banget. Tetap silau yaaa..

      Hapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...