Senin, 29 Februari 2016

Grand Mercure Jakarta Harmoni, Kenyamanan di Tengah Riuhnya Jakarta


Setiap sudut Jakarta, buat aku, adalah sumpek, riuh dan pengap. Itulah kenapa aku merantau dan lupa pulang. Melipir ke Purwokerto tujuh tahun lalu buat kuliah trus bablas beranak pinak dimari. Karena ya, sebanyak apapun peluang dan kemungkinan baik di sana, aku tetap enggak rela hidup dalam pengap. Ibukota terlalu monster buat aku.


Waktu diundang acara launching salah produk smartphone di Jakarta, aku dan mbak Uniek (www.uniekkaswarganti.com) menginap di hotel Grand Mercure Jakarta Harmoni. Waktu perjalanan dari bandara, yang aku bayangkan adalah hotel di tengah ibu kota yang pasti akan tutup jendelanya seharian. Menikmati ademnya pendingin ruangan sambil golar goler gemez adalah pilihan terbaik yang sudah aku rencanakan saat di bis.

Pas sampai hotel, aku dapat kamar di lantai 9, which is lantai paling atas. Dan kamar paling ujung, yang mana adalah nomer kamar terakhir di hotel megah itu. Sempet horor sih, soalnya kalau di film-film, yang ujung-ujung begitu biasanya ada dunia lain-nya. Entah Sadako ijig-ijig keluar dari tv, atau tuyul dan mbakyul cengengesan di pojok kamar. Jin dan jun lagi syuting, gak diajak.

Selesai ambil kunci, kami naik lift menuju kamar. Kebetulan aku dan mbak Uniek kamarnya pisah, beliau di lantai 5. Awalnya lift penuh dan ramai, makin ke atas makin sepi. Sampai di lantai 7 udah enggak ada orang selain aku. Jantung pindah ke jidat teh bener. Di lift seluas itu, sendirian dan menuju lantai 9, horornya minta maap.

Sampai di lantai tujuan, pintu lift terbuka dan aku mengusap muka penuh syukur. Alhamdulillah, syuting film horor enggak jadi pindah kesini. Dan ternyata yang menyambut adalah sky lounge yang meriah dan ramai. Alhamdulillah lagi.. Grand Mercure Jakarta Harmoni pengertian bener sama penakut tapi sok cool macam aku.

Aku masuk kamar dan norak. Kamarnya luas, nyaman dan menyenangkan. Alhamdulillah ketiga, takut dan ngeri seketika lupa sama sekali. Ahahahaha. Dasar dari kampung, masuk kamar semegah itu, aku bener-bener bahagia dan langsung nge-set timer kamera. Gegoleran nomer dua, yang pertama dan utama, selfie alay dulu dong!
 

Hotel Grand Mercure Jakarta Harmoni ini punya kamar yang sangat modern. Warna dominan putih memberikan nuansa urban nan kekinian. Bagian favoritku adalah kamar mandinya, karena enggak pakai tembok melainkan kaca. Jadi kalau gak nutup gordyn, dari tempat tidur bisa keliatan jelas segala kelakuan kita di kamar mandi. Cocok banget buat menginap bareng pasangan. Abis mandi langsung cus bikin adek.

Fasilitasnya bisa dibilang lengkap banget, dari mulai perlengkapan toilet, mini bar, ac, tv, hair dryer, free wifi, air mineral, mini fridge, handuk bersih, lemari dua pintu, sampai body lotion yang wanginya enak. Kamarnya nyaman, bersih dan penerangannya pas. Gak ada nuansa horor sama sekali kayak yang aku bayangkan. Makanannya enak, apalagi blackcurrant cake-nya, lumer gitu di mulut. Ah, sip sekali!



Staf hotelnya juga ramah, malah kelewatan ramah karena belum nanya belum apa udah nyengir melulu. Ahahahaha. Bangunannya besar tapi enggak bikin bingung, dan gak serem. Ini pentig banget buat orang-orang kayak aku, yang mana di rumah mertua aja pernah nyasar. Salah masuk kamar. *self keplak*

Hotel ini berada di Jalan Hayam Wuruk, Jakarta Pusat. Di tengah jakarta. Jadi, sangat strategis kalau mau kemana-mana. Depan-depanan persis sama Gajah Mada Plaza, dan kanan kirinya banyak minimarket. Deket McD, kali-kali bosen sama makanan hotel. Dan banyak gerobak sate atau bakso deket situ, kalau-kalau enggak sanggup beli makan di hotel. Muehehehehe aku banget.


Dan rasa takut dapat kamar di lantai 9 seketika jadi rejeki yang sangat bikin hepi. Karena setiap buka jendela, aku bisa menyaksikan Jakarta dari atas. Orang-orang ibu kota yang jalannya cepat-cepat, kendaraan-kendaraan berderet karena macet, magrib dan senja ibukota, hujan yang langitnya terasa lebih dekat, matahari terbit dan langit Jakarta yang tau-tau syahdu, subuh beserta wajah Jakarta dalam damai, angkot-angkot yang membela rejeki, bahkan ojek payung dan tubuh-tubuh kecil yang menggigil demi receh.


Purwokerto, 26 February gerimis, 2016 

Seketika Jakarta jadi puisi yang riuh sekaligus menyenangkan. Tiba-tiba ibukota jadi romantis dengan segala irama kehidupannya.


***

Grand Mercure Jakarta Harmoni

Jl Hayam Wuruk No 36 37

10120  CENTRAL JAKARTA - INDONESIA

Tel : (+62)21/3453777 - Fax : (+62)21/3453999


21 komentar :

  1. Jadi smua foto2 di atas selfie pakai timer yo Pung?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, soalnya satu kamar sendirian akunya. enggak ada yang motoin, pake meja deh. heuheuheu

      Hapus
  2. Balasan
    1. Soalnya kamarnya asik, jadi enggak bisa berenti pepotoan hihihi

      Hapus
  3. Ngebaca ini jd ikutan tomantis, trus bikin adek. Eloooooh hihihi.....diliat dr foto selfie pake timernya ruangannya penuh dgn cahaya ya, aku suka kamar hotel kek gt. Yg ngebangunin kita bukan alarm tp sang mentari. Eh romantisnya kok nular haha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aslinya gak seterang ini sih, pas lah cahayanya. Ini karena jendelanya di buka aja, jadi mentereng buanget :D

      Hapus
  4. Wah Udah 7 tahun ya di Purwokerto, aku aja di ajak suami pindah ke kota itu masih belum mau, pengen di ibukota dulu hehehe... Hotelnya bagus ya modern, warna interiornya juga tetep warm walopun mercure punya trend mark warna ungu.... nice

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa, trend mark nya ungu tapi kamarnya enggak nyentrik ungu ungu. pas lah kombinasi interiornya, asik banget buat narsis narsis hihihi

      Hapus
  5. Ih, sukaaa bahasannya asyik..!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Princessnya mami Indri gitu lhoooo :D

      Hapus
  6. Itu beneran motret sendiri mak? Pakai tripod nggak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enggak, kameranya ditaruh meja hotel. Gak bawa tripod waktu itu. Dan mak Uniek ada di lantai 6, gak tega manggilnya buat motretin doang. hihihihi

      Hapus
  7. cah ndesooooo.... *ngomong ma ndiri maksudnyeeehh :p

    BalasHapus
  8. wkwkwkwk habis mandi cus bikin adek. Sumpah ngakak mba.. Hahahahah...

    BalasHapus
  9. Koq ngga madep siniih mbaknyaa hihii..

    BalasHapus
  10. Mau doong hanimun di sini *trus brb bikin adek *lol :v

    BalasHapus
  11. Ooooooh, ternyata dirimu asli Jekarta? Pantes diajak chat omong jowo balasnya selalu Indo mulu (dan aku kesel).. Ya maap, aku mah gitu orangnya. HAHAHAHAHHAHAH

    BalasHapus
  12. Pingin deh ngerasain kayak pungky, merasakan puisi di tengah kota jakarta dengan nginep di hotel. Tapi rmh mertua kan deket di bekasi, rasanya ngga enak klo milih ke hotel dr pd pulang. :v

    BalasHapus
  13. salam kenal kak, liat di 4 blogger paling top :)

    BalasHapus
  14. Fotonya niat bangeeeet hehehehehe

    BalasHapus
  15. Ya ampuuun potonya lucuuuu... hahahaha.. tapi aku suka mba Pung :D. Gaya-gaya mirip candid gemanaaa getooo. Ah, kreatif banget sih dirimu mba ;). *cuma fokeuuss ke poto orangnya aja, sekilas liat kamarnya ya keren juga

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...