Rabu, 17 Februari 2016

Tips Memilih dan Membeli Kamera Mirrorless




Sadar gak sih, dari tahun ke tahun, kamera digital terus berevolusi. Satu yang secara kasat mata berubah adalah ukuran, mirip-mirip pembalut gitu deh, makin hari makin kecil. Pun makin ringan dan praktis dibawa kemana-mana. Mungkin besok-besok evolusinya akan sampai ke ... kamera yang kalau selip, bisa kembali ke bentuk semula.

Sekarang, yang lagi hits banget itu kamera mirrorless. Buat traveler, ini cocok banget. Selain nggak makan tempat, kamera tanpa cermin pantul ini juga punya kemampuan yang mumpuni. Kamera mirrorless sebenarnya udah ada sejak 10 tahun lalu. Tapi, beberapa tahun terakhir jadi masa-masa keemasan si mungil ini.

Sekarang di pasaran banyak banget mirrorless yang bisa jadi pilihan. Beragam brand dengan aneka fitur yang bikin ngeces. Nah, kalau tertarik beli, ini beberapa hal yang perlu banget diperhatikan. Cek cek cek cekidot!


Sistem lensa


Keunggulan kamera mirrorless dibandingkan prosumer adalah lensa yang bisa digonta-ganti. Dengan gitu, kita bisa motret dengan banyak pilihan lensa, dari zoom lens untuk ngejar jarak sampe mainan bokeh pakai lensa-lensa prime dengan bukaan diafragma yang besar. Biar apa? Ya biar fotonya bagus lah, cyin.. Beda kebutuhan kan beda lensa. Masa iya mau pepotoan terus dengan satu lensa yang sama? Enggak kan, enggak dong?

Nah, yang perlu diperhatikan saat memilih kamera mirroless (baca: merek) adalah jenis lensa yang disediakan. Apakah variannya banyak? Ada nggak produsen lensa 3rd party yang bisa jadi pilihan? Jangan sampai kamera mirrorless yang kita beli, ternyata susah nyari lensanya. Ternyata lensanya harganya selangit-langit dan gak mungkin dibeli. Akhir-akhirnya kita pasrah saban hari saban waktu cuma pakai lensa kit bawaan. 

Buat merek-merek tertentu, Nikon misalnya, mereka punya adapter khusus, jadi lensa-lensa DSLR bisa masuk di body mirorrless. Ini bisa jadi pertimbangan juga, siapa tau kamu udah koleksi lensa DSLR dan mau beli mirrorless, ya pakai adapter khusus aja.


Jadi intinya, pilihlah kamera yang bisa memberi kamu banyak pilihan lensa. Pilihan pasangan hidup sudah terbatas, masa lensa juga? Eh.

Ukuran Sensor


Beda merek beda teknologi. Nah, beda teknologi paling penting biasanya terletak di perbedaan sensor. Secara garis besar, ada empat tipe sensor, APS-C, Micro Four Thirds, full frame, dan Nikon 1 (yang ukurannya sama dengan seri Pentax Q). APS-C dan Full Frame itu seukuran dengan sensornya  DSLR, tapi harganya luar biasa. Luar biasa gak kebeli. Muahahahaha


Beda ukuran sensor efeknya apa? Urusannya adalah masalah motret di area yang gelap. Sebenarnya ada banyak masalah dengan penggunaan sensor yang lebih kecil, tapi soal ini mungkin yang paling kentara. Sensor besar pada umumnya lebih bisa beradaptasi di tempat gelap. Nah sensor kecil cenderung lemah dan noisy kalau motret di tempat gelap.

Video


Sekarang ini, kualitas video buat mirrorless udah cukup keren. Paling enggak, kalau mau beli mirrorless, cari yang videonya udah bisa full HD, atau kalau bisa yang udah bisa 4k. Muehehehe Supaya apa? Kamu cukup punya satu kamera untuk segala keperluan. Jadi mau motret, bikin timelapse, atau video sekalipun, bisa dengan satu kamera yang sama. Tinggal gonta ganti lensa aja tergantung kebutuhan. Asik kan, asik dong? :D


Harga

Sebelum membeli, jangan lupa sering-sering membandingkan harga. Apalagi kalau beli second, wajib banget cari tau harga pasaran dan bandingin di beberapa tempat. Rajin juga bandingin fitur dan harganya. Kalau beli A harganya sekian dan fitur begini begitu, ternyata beli B cuma beda lima ratus ribu tapi fiturnya lebih babibubebo.



Paling penting, pastikan harga kamera mirrorless yang mau kamu beli cocok sama isi kantong. Jangan sampai udah tawar menawar sama yang jual, ternyata kamu enggak ada daya buat beli. Selain merusak nama baik, bisa-bisa kamu benjut karena bikin php abang-abang tukang kamera. Dan yang perlu kamu tau, dalam dunia jual beli kamera, gak akan berlaku hukum nawar murah trus pura-pura pergi biar abangnya manggil lagi. Lukata nawar daster di Bringharjo.

Fungsi Wireless 


Kamera bagus buat apa? Buat bikin foto bagus. Bikin foto bagus buat apa? Biar bisa diupload ke sosial media dan pamer-pamer. Muahahahaha setuju apa setuju?
Nah, menurutku, jaman sekarang penting banget punya kamera yang bisa langsung transfer foto ke hp saat itu juga. Dimanapun dan kapanpun tanpa perlu laptop atau komputer dulu. Gimana caranya? Cari kamera yang punya WiFi. Sekarang, hampir semua mirrorless punya fitur ini. Jadi gampang.

Kalau mau beli second atau model lama yang belum punya WiFi, bisa diakalin. Kamu bisa cari yang kompatibel sama eyefi atau wireless memory. Eyefi adalah mmc yang sudah mengandung WiFi (MENGANDUNG???). Jadi, tinggal beli memori khusus tersebut, masukkan ke kamera, dan kita bisa nransfer foto langsung ke hp. Dengan catatan, si mirrorless nya udah support ya. Lihat aja di manual book-nya, dia support atau enggak. Paling gampang, tanya ke abang-abang tukang kameranya.

Icip Icip


Kamera itu, kurang lebih kayak lipstick, mungkin aja semua merek bagus. Tapi, masalahnya adalah cocok-cocokan. Mending mana Nikon atau Fuji? Ya tergantung situ nanyanya sama siapa. Kalau nanya sama pecinta Nikon, pastilah dia merekomendasikan merek kesayangannya. Atau kamu nanya sama orang yang seumur hidupnya cuma pernah punya Fuji dan selalu pakai Fuji, mungkin banget dia hanya akan menjelaskan keunggulan-keunggulan Fuji.

Jadi, cara terbaik untuk menemukan kamera mirrorless yang cocok dengan kita, adalah dengan icip-icip! Kalau aku punya kebiasaan, tiap ketemu orang yang kameranya belum pernah aku coba, pasti aku minta izin untuk nyicipin. Dengan sopan dan sangat hati-hati ya tentunya. Kalaupun gak boleh, ya enggak apa-apa. Nyicipinnya juga enggak dipinjem sehari dua hari, enggak. Pinjem aja disebelahnya, motret dua kali tiga kali. Intip-intip fiturnya, tanya-tanya kenapa dia beli kamera itu. Udah, balikin dengan terimakasih banyak-banyak.

Jadi walaupun gak punya semua merek semua jenis, aku lumayan punya pengalaman icip-icip kamera. Udah tau hasil jepretan kamera A, B, C atau D. Dan pas mau beli, jadi enggak raba-raba bakal cocok atau enggak. Udah tau apa yang aku butuhkan, dan kamera mana yang pas untuk itu. Tinggal nabung, minta sama Gusti, beli deh! :D
Purwokerto, 17 February setelah tragedi rusaknya lensa kesayangan, 2016

Bang, ada kamera mirrorless yang bersayap dan bisa kembali ke bentuk semula?
*digaplok tripod*

49 komentar :

  1. 4K di mirrorles? Mahal :(. Sony a6300 masih jawuh dari jangkauan kantong.. Hiks.

    Diriku terjebak di DSLR dan seandainya nanti gantipun pasti ke mirrorless, kecil kecil enyak.
    HIDUP MIRRORLESS!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Diriku terjebak dalam tragedi terlanjur beli mirrorless gak ada wifi-nya, mau dijual lagi eh jatoh sama si bocil tutup batrenya patah. *nangis*

      Hapus
    2. YA AMPUN SALAH AKUN. HAHAHAHHAA

      Hapus
    3. Bwahahahah.. tadi sempat bingung baca komen di atas. Ini bapaknya Jiwo pake ngomong diriku-diriku segala, terus ada *nangis*nya gitu wkwkwkwk~

      *komen sayapun jadi salah fokus*

      Hapus
    4. Hahahahaha beginilah kalo satu komputer berdua, suka lupa ganti akun xD

      Hapus
  2. hassekk akhirnya bahas ini..wuuuwww..makasih mba Pung..

    BalasHapus
  3. DSLR D 7000 blm bisa diganti karena belum mampu beli yg lebih dari itu haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah.. aku udah beranjak dari DSLR. Rejeki ngeblog.. Nabung dikit dikit kebeli juga mirrorless :D

      Hapus
  4. Aih pungkiiii...kamu membuat mimpi yang selama ini ku pendam dalam-dalam balik lagi *lebay*...mamakeee pengen kamera mirorless laaahhh :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo nabuuuung.. akupun punya mirrorless enggak instan, hasil doa yang banyak, nabung yang sering, dan jual DSLR kesayangan. hehehehe

      Hapus
    2. pengen fujifilm aku...semangat nabung nih hahhaa...

      Hapus
  5. Wedaaaas, isi kantongku belum bisa membeli kamera yang segitu bagusnya dan segitu kerennya kalaupun ada dananya pasti udah kebobolan mbak wkwkwk

    Makin canggih dah :G

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihihi aku kebutuhan sih.. tanpa mereka, bisa-bisa keluargaku ndak makan :D :D

      Hapus
  6. uwww....jadi pingin. pingin bangetttt >_<

    BalasHapus
  7. Jadi aku harus beli yang merek apa?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tergantuuuuung... butuhnya yang kayak apa. hihihi

      Hapus
  8. Penasaran sama kamera mirrorless ini, tapi tuh dslr di rumah aja ngejogrog cantik gak pernah akuh jamah karena gak ngerti cara pakenya wkwkwkk #senyumsyantik

    BalasHapus
  9. Duhhh nebar racun deh ah.. kepengen kann jadinya.. ihiiks

    BalasHapus
  10. Kemarin baru beli mirrorless. Ya harganya ramah di kantong

    BalasHapus
  11. Pengen banget deh nambah mirrorless, si dslr kadang ga asik dibawa pergi traveling jauh-jauh berat bawanya hihi..
    Btw thanks sharingnya mbak Pungky, salam kenal

    BalasHapus
  12. Semoga tiga bulan lagi kekejar mirrorless idamankuuuu.

    Makasih ya infonya, membantu sekali :)

    BalasHapus
  13. Pung aku mau beli dslr aja hehehe

    BalasHapus
  14. Yeaaaayyy hidup mirrorless !! Aku udah pake mirrorless sejak akhir 2013 lalu n dipake sampe sekarang. Puas n seneng karena praktis buat dibawa traveling tapi tetep jago hasilnya. Sempet ganti merk dari si Sony ke si Fujifilm (sekarang), dan kali ada rezeki lagi pingin upgrade seri yg lebih tinggi... hihihi :D.

    BalasHapus
  15. Pengeeeen :G makasi ya mbak sharenya, jd ntr klo mau bli, gk ngeraba raba lagi. :)

    BalasHapus
  16. Aduh lg keranjingan fotografi diliatin kamera beginong jadi begituh teroukau :)

    BalasHapus
  17. Dan setelah membaca komen2 di atas, postingan Mba Pungky telah memakan banyak korban. Termasuk saya, yaitu ngences..ces..ces..:')

    BalasHapus
  18. Adduuu... Mupeng deh mbak pung.. Ukuran kecil mungil hasilny kece.. Kayak jadi penyemangat nabung..

    BalasHapus
  19. Bermanfaat bangeeettt ,, sempet bingung sebenernya pengen beli kamera yang kayak gimana .. makasih banget loh infonya 😀

    BalasHapus
  20. belum punya kamera begini,motretnya masih pake kamera hp, hiks :(
    terimakasih tipsnya Mbak Pungky, semoga suatu saat saya bisa punya kamera seperti ini,amin..

    BalasHapus
  21. Kata mbak Olipe, kamera yang kaya punya kamu masih diskon ya!

    BalasHapus
  22. Duh...kudu belajar fofotoan biar canggih kayak mb Pungky

    BalasHapus
  23. Saya cukup pakai foto dari hp saja dulu mbak... hehehe karena di luar jangkauan budget saya ini kamera

    BalasHapus
  24. Pengennya sih beli DSLR tapi habis baca postingan ini, kayaknya malah mikir berubah arah. Waduh gawat nih, susah fokus jadinya *need autofokus*

    BalasHapus
  25. Pengen punya kamera bagus kaya gini. Udah dikasih duit buat beli, akhirya malah beli laptop. Nabung lagi deh!

    BalasHapus
  26. Makin puyeng, punya dslr aja yang pakai jadinya anakku, karena males belajar :(
    Ada lagi kamera canggih ini. Mupeng tapi akunya gaptek :D

    BalasHapus
  27. Mbak galaksiiii, eh.
    Makasiiii ya pencerahannya, dan icip2 ini emg maknyus bgt biar nggak galau nentuin pilihan. Tp ntah sekitar kok lg demen Fuji yak sptnya, well, brarti dr kesemua hal yg dijabanin itu. Nikon kah jawabannya? Hihihihi

    BalasHapus
  28. kepengen ih ..tapi kayaknya mesti jual dslr dulu

    BalasHapus
  29. Ah liat posting ini mau bershowerrr, mandii hihii.. karena pingiiin. Skrg mah udah cangcing smuanya yaaaah..

    BalasHapus
  30. aku masih cinta DSLR puuung hehehehe..tapi mirrorless memang menggoda hehehe

    BalasHapus
  31. nabung.. nabung.. ya tapi kalo udah punya kudu nabung buat dibawa jalan-jajannya..

    BalasHapus
  32. Aku heran, kok baru sekarang ya ngehitsnya? Dulu aku nggak tertarik DSLR sih krn aku careless jadi kalau punya apa2 harus seringkas mungkin. Makanya waktu itu langsung beli mirrorless atas petunjuk Junita Siregar. Kemarin kameraku udah diulik sama Ika Koentjoro, kapan2 mau ngajari krn aku taunya cuma mode auto.

    BalasHapus
  33. Aku tetep keukeuh pakai SLR Nikon D3200 ku, karena aku punya kemampuan motret yg di atas rata-rata. Jadi kalau aku sih gak perlu pakai kamera bagus juga hasilnya akan bagus.

    Pakai kamera hape Sony Ericsson K320i pun yg cuma VGA, hasilnya akan kayak DSLR karena kemampuanku yg amazing dan di atas rata rata. HAHAHAHA.

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...