Pungky Prayitno @ 2013. Diberdayakan oleh Blogger.

Lunpia Delight, Sebuah Alasan Aku Berkunjung ke Semarang



"Abis makan Lunpia Delight, enaaaak banget!"

Kalimat itu rutin menghiasi hari-hariku belakangan ini. Dari seorang teman yang tinggal di Semarang, yang dengan isengnya, rajin membanjiri ponselku dengan foto lunpia kesukaannya. Lunpia Delight namanya. Aku, hanya bisa menelan liur sendiri. Lokasi kami terpisah jarak satu kali naik kereta api.





Tapi, bukan Pungky namanya kalau gak mengejar apa yang dimau. Kelezatan Lunpia Delight yang selalu menghiasi ponselku, membuatku nekat pergi ke Semarang. Naik kereta dari Purwokerto, sendirian. Padahal aku ini buta arah dan peta. Sampai di Semarang Poncol, aku betul-betul nggak tau harus kemana naik apa. Lunpia Delight berlokasi di jalan Gajah Mada no 107. Bermodal jurus rayu maut, aku dapat tebengan dari seorang teman untuk menuju lokasi tujuan. Yes!

Sekitar pukul tiga sore, sampailah kami di sana. Ternyata mudah menemukannya, di sisi jalan, terpampang neon board bertulis Lunpia Delight. Bahkan, beberapa meter sebelumnya, jalanan dihiasi dengan billboard besar bertulis "Pintu Gerbang Kuliner Semarang". 


Tanpa babibu, aku langsung memesan tiga porsi, tiga varian berbeda. Sebenarnya Lunpia Delight  punya 6 varian: LD Original, LD Plain, dan varian spesial yaitu: LD Raja Nusantara (jamur), LD Kajamu (kambing jantan muda), LD Fish Kakap dan LD Crab. Tapi perutku tentu gak muat menampung semuanya.

Inilah yang membuat Lunpia Delight berbeda. Inovasi rasa dan isi yang tak bisa ditemui di tempat lain. 






Pada gigitan pertama, lunpia ini berhasil menyandang kata sedap menurut versiku. Kombinasi rebung dan kulit renyah sangat pas di lidah. Sausnya, paduan manis gurih, bikin tangan susah berhenti mencocol. Lalap daun bawangnya, mengantar sensasi segar sekaligus getar pedas. Ditambah ceplusan cabai rawit, setiap kunyahan adalah kesempurnaan.

Selain inovasi rasa, Lunpia Delight Cik Me Me ini juga istimewa karena berhasil mengolah rebung dengan sangat pas. Nggak ada sedikitpun apek atau pesing yang terasa, cuma tersisa enak dan enak banget.

 
 

Belum kenal Cik Me Me? Beliau adalah generasi ke-5 dari Keluarga Lunpia Semarang. Ayahnya, Maestro Chef Tan Yok Tjay, generasi ke-4 yang menciptakan varian rasa Lunpia Delight saat ini. Dinasti ini adalah para pembuat lunpia Semarang pertama kali.

"Itu lapangan apa? Kok rame banget?"

Tanyaku pada teman yang asik menyantap lunpia.

"Itu Simpang Lima. Wisatawan belum ke Semarang kalau belum ke sana. Tempat wajib datang di sini. Orang luar kota pasti lewat dulu sebelum masuk Semarang, jadi kayak pintu masuk gitu" Jelasnya.

Aha! Akhirnya kutemukan jawaban mengapa Lunpia Delight ini terkenal sebagai Pintu Gerbang Kuliner Semarang. Selain karena lokasinya yang berada di pusat kota, juga karena makanan ini paling sering diburu wisatawan. Seperti aku, andai bukan karena penasaran dengan kelezatannya yang jadi buah bibir banyak orang, belum tentu aku punya alasan untuk datang ke Kota Atlas ini.



"Itu tiket kereta ya, mbak? Kebetulan, sedang ada promo. Kalau menunjukan tiket kereta api, dapat potongan 25%" seorang pramusaji ternyata memerhatikan selembar kertas yang ditanganku.

Ha? Asik! Ternyata ini hari keberuntunganku! Besok, kereta pagi akan mengantarku kembali ke Purwokerto. Aku  puas, senang rasanya bisa sampai ke Semarang. Mencicipi lunpia di tempat asalnya, dan menimakti kota ini walau sebentar. Semuanya, diantar oleh sebuah alasan sederhana: Lunpia Delight. Pintu gerbang kuliner Semarang.

***

35 komentar

  1. Oooh yang bener lunpia ya bukan lumpia :D
    Tapi aku kurang suka lunpia nih hihihi, btw sukses ngontesnya maaaak!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi mungkin gak suka karena biasanya lunpia itu pesing ya.. Tapi yang ini enggak sama sekali, makanya aku doyan :D

      Hapus
  2. Kamu pesan 3 porsi? Terus aku cuma mlongo ngliatin fotomu... Aku juga mauuuuuu ih hahaha...
    Sukses lombanya ya jeung :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lhooo aku kan memang makannya buanyak ngahahahaha

      Hapus
  3. Liat kamu makan lumpia kaya gitu caranya, kok aku jadi luwe se Pung. Ini masih setengah 9 pagi padahal :'(

    BalasHapus
  4. Orang Purwokerto udah nyobain lunpia ini, lha saya yg hanya sejam naik motor kok kalah, belum nyobain.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihihi ini aku bela-belain naik kereta ke semarang cuma demi lunpia :D

      Hapus
  5. Lah..ke Semarang kok nggak woro2? tahu gitu aku nyegat di jalan poto2 Pevita sambil mintak traktiran :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enggak, soalnya cuma sehari. Dateng, makan lunpia, nginep semalem, trus paginya pulang lagi ke purwokerto hehehe

      Hapus
  6. Emang enak ini lunpiaaa. Ketagihan kan? Cobain lunpia basah. Endes surendes deh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ketagihan bangeeeet, pengen lagi tapi di pwt gak ada yang seenak ini :(

      Hapus
  7. Enak banget ituuuuu pung...aku aja belom pernah nyobain.hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cobaiiiin.. deket kan ke semarang kan :D

      Hapus
  8. Enak banget ituuuuu pung...aku aja belom pernah nyobain.hahaha

    BalasHapus
  9. Aku blm pernah coba lumpia.. jadi ngiler liatnya.

    BalasHapus
  10. Malem2 liat yg enak2 cuma bisa nelen ludah. Gue lapar! Tanggung jawab!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahahaha monggooo ke Semarang :D

      Hapus
  11. Enak banget pung keliatannya, jadi pengen ke semarang :))

    BalasHapus
  12. Yang bener itu Lunpia apa Lumpia sih? Hehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enggak tau aku hihi tapi di Semarang sih kebanyakan nulisnya lunpia :D

      Hapus
  13. perut langsung ostosmastis laper nih hahaha

    BalasHapus
  14. Whoaaaa langsung pesen 3 porsi sekaliguuussss :9

    BalasHapus
  15. waduh mbaaa...
    pagi-pagi gini udah bikin ngiler aja sih...
    jadi pengin nyoba deh, itu apa cmn dijual di Semarang aja ya mba?

    BalasHapus
  16. untung kamu mbak, pas udah jauh-jauh ke sana tokonya buka alias ndak tutup karena satu dan lain hal alasan hihihi. Sakses untuk lombanya yeaaah....

    BalasHapus
  17. Keren Punky, jauh2 dari Purwokerto ke Semarang buat nyobain lumpia. Sukses lombanya punk

    BalasHapus
  18. Keren Punky, jauh2 dari Purwokerto ke Semarang buat nyobain lumpia. Sukses lombanya punk

    BalasHapus
  19. Dahsyat, jadi ingin mencoba pula...

    BalasHapus
  20. Cemilan yang selama hamil sampai mau lahiran belum kesampaian :( dapetnya lumpia yg abal2 jadi rasanya juga abal2. Kalo aku ke semarang harus terbang dulu mbak, mahal ongkosnya haha

    BalasHapus
  21. keren dah mbak pungky Selamat , sy jg favorit nih

    BalasHapus