Senin, 06 Juni 2016

Percantik Foto dengan Permainan Foreground


Jadi, mbak Nurul Noe, si travel blogger ngehe itu, beberapa waktu lalu nanya sama aku soal tren foto yang menurutnya gak enak dilihat. Katanya, kenapa sekarang lagi tren banget ya, beauty blogger bikin foto produk tapi objeknya dihalang-halangi dengan benda lain. Benda lainnya itu dibikin blur. 
 
Awalnya aku bingung foto kayak apa yang dimaksud. Trus dia kasih contohnya, dan ah, itu toh. Itu namanya bermain-main dengan foreground, mbakku.. Dan memang lagi heits abes.

Sekarang, kita bahas (agak) panjang lebar ya soal tren permainan foreground ini. Karena yaa, aku pun sedang demam sama yang satu ini. Saban bikin foto, sekarang digitu-gituin. Biar kekinian, sist..

(( digitu-gituin ))) 


 
Sebelumnya, kita ubek dasarnya dulu, background dan foreground. Akrab dong ya sama background mah? Misalnya para aktivis #ootd, tiap mau jepret, sibuk dulu nyari tembok lucu buat bergaya. Yap, tembok adalah background, dan si aktivis #ootd itu adalah objek sekaligus foreground. 
 
Ironis bener yak, tembok tapi lucu. Di mana-mana kan tembok terlahir macam jones: datar dan sepi.

Foto yang biasa, objek akan berada di depan. Di dimensi yang pertama. Nah tren yang sekarang lagi hits itu, mengubah posisi mereka. Bukan, bukan posisi nungging, kayang, apalagi istri di atas. Belom malam jumat, bro. Tapi, ada dimensi lain di depan objek. Foreground itu tadi. Sebenernya ini bukan trik baru yaa, di dunia fotografi mah udah kuno pisan, tapi kebetulan aja lagi hits di kalangan generasi instagram.

Pusing? Oke, langsung aja ini tutorial ala-ala nya, akan aku buat pointy supaya lebih mudah. 


1. Tentukan Objek, Tentukan Foreground


Mau motret apa? Produk? Model? Pemandangan? Biasanya jepret tinggal jepret. Sekarang, sebelum jepret, kita tentukan benda lain sebagai foreground nya. Motret bedak, misalnya. Kasihlah foreground bunga plastik. Motret cabe manohara, kasih foreground dedaunan hijau. 
 


Pilih yang warnanya senada dengan 'rasa' foto. Misalnya foto beauty product yang keminyis bernuansa pink, jangan lah ya foreground-nya itu terasi bakar. Enggak cantik.

Foreground enggak harus benda kita nyari dulu, kok. Bisa senemunya, yang sekiranya posisinya di antara kamera dan objek. Daun-daun di pohon, rumput, bunga beneran, badan orang, apapun bisa asal cocok sama fotonya. Kalau posisinya gak pas, ya tinggal geser aja objeknya. Ini bukan rumah tangga, jadi gak usah dibikin rumit.


2. Posisi Menentukan Kenikmatan


Sudah ketemu foreground-nya? Sip, sekarang saatnya jepret. Permainan foreground itu sebenernya cuma gimana kita membingkai objek. Jadi, pastikan posisi foreground, ada di depan objek. Lebih dekat dengan kamera. Jangan kebalik ya, beib. Kalau dia ada di belakang objek ya atuh jadinya background.



 
Foregorund kayak daun gitu, udah ada di tempatnya, kita tinggal ambil posisi trus jepret. Tapi gimana dengan bunga plastik? Bulu-bulu? Rumbe-rumbe? Ya tinggal dipegang aja, beres. Bisa minta tolong orang lain, bisa juga pegang sendiri. Kalau aku lebih suka pegang sendiri, karena bisa lebih leluasa mengatur posisi. Lebih nikmat dan puas. Jadi tangan kanan pegang kamera, tangan kiri pegang benda untuk foreground. Pegel? Jangan ditanya. 
 



3. Fokyus


Saat jepret, pastikan fokus kamera ada di objek, ya! Foreground-nya jadi blur? Ya memang. Kalau ndak blur, nanti dia bisa-bisa mencuri posisi objek sebagai point of interest. Apatuh? Di point selanjutnya yes.
 


4. Point of Interest


Nah ini, permainan foreground memang bisa membuat foto lebih indah dan manis. Tapi, kalau gak hati-hati, trik ini malah bisa membuat posisi objek menjadi rancu. Pastikan foreground gak mengambil posisi objek sebagai point of interest. Inti dari foto. 
 
Jadi kalau foregorund-nya ngeblur, gak jelas, ya biarin aja. Soalnya kalau dia ikut fokus juga, nanti penonton akan bingung membedakan yang mana objeknya. Foreground cuma keliatan seuprit, setutul, seencrot? Gak apa-apa. Ingat selalu bahwa dia hanyalah pemanis, yang jadi inti dari foto tetap si objek. Got it, no? 
 
Pun, foreground jangan sampai menutupi objek. Nutupin dikit-dikit sih gapapa, tapi kalau sampai menyerobot point of interest dalam foto, ya balik lagi deh: objeknya yang mana? Jadi sekalipun dia ada di depan, pastikan arah mata penonton tetap mengarah ke inti foto. Point of interest. Sang objek.
 
 
 

5. Berdoa 


Terakhir, jangan lupa berdoa sebelum jepret. Biar fotonya berkah. Beuh.. Blognya Pungky jadi agamis bener mentang-mentang ramadhan.


Purwokerto, 1 Ramadhan 1437 H atau setara dengan 6 Juni 2016
 
Ayo deh monggo dipraktekin, biar makin kekinian fotonya. Jangan lupa pamer ke aku yah kalau udah jadi, mention @pungkyprayitno aja di instagram. Jangan lupa follow. HATCIM! xD

55 komentar :

  1. Oh...yang kabur2 itu rupanya salah satu teknik fotografi ya Mba .. Haha..aku gaptek juga..kirain itu gagal foto..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huahahaha iya maaaak.. Itu salah satu teknik, bukan foto gagal :D

      Hapus
  2. Bisa kubayangkan pegelnya si tangan pas ngeker fokus ke objek yg dimau.

    (((((ngeker)))))

    BalasHapus
  3. Siap, dicatat jeung... Laksanakeun hihihi... :*

    BalasHapus
  4. Nah ilmu lagi neh dari mak Pungky, apalagi yang terakhir itu, berkah. Saya setuju hehe

    BalasHapus
  5. mirip mirip sm teknik DoF ya kk,ngeblur gtu depannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang ini salah satu dari teknik DOF, olah ruang tajam. hehehe

      Hapus
  6. aku mau latihan dulu :D.. selama ini ga pernah pake foreground2 di blurin gini ;).aku memang kurang update -__-

    BalasHapus
  7. Aku udah lama en lumayan sering praktekin foto dengan style.seperti ini. Untuk keleluasaan dalam memilih hasil akhir, biasanya aku akalin dengan POi yg berbeda. Kadang foreground jadi background or sebaliknya. Ngga jarang hasilnya mengejutkan! #sharing

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa betul, dibolak balik gitu seru yaa, dan hasilnya beda-beda :D

      Hapus
  8. Harus sering-sering belajar ngambil foto, nih. Supaya bisa dapet foto yang ciamik kayak punya mbak Pungki :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi masih belajar da aku juga. Baru calon ciamik :D

      Hapus
  9. Jadi tampak artistik mba hasil gambarnya

    BalasHapus
  10. Kayaknya aku harus banyak belajar soal foto ke mbak pungky nih abis tiap kali review tentang foto hasilnya bagus-bagus :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha atuhlah aku juga masih belajar kok :D

      Hapus
  11. oooo nyobain ah besok foto kayak gini:))

    BalasHapus
  12. Kan.. ga ada kamera sldr..tuh..ada ga aplikasi yg bisa digunain buat..ngabur2rin.. anak orang..#eh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin ada, tapi ya hasilnya gak akan sehalus kalau asli teknik kamera. hehehe

      Hapus
  13. Oo siap siapp. Nyobain aah ntar bgini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Monggo... cucok lho buat ootd-an :D

      Hapus
  14. Keren nih... coba coba ah... makasih ya Mbak Pungky...

    BalasHapus
  15. Mbaaak, kalo semua objek kan kamu foto sendiri. lha yang ada kamunya difotoin siapa?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Suami dong cyin. Buat apa punya suami kalo ndak dimintain tolong pepotoan blog? x))

      Hapus
  16. kalau pakai kamera hp bisa pung?.

    errrr...kok aku sekelebatan bacanya malah jadi foreplay ya kwkwkwkwk

    BalasHapus
  17. Beli kamera canggih dulu dah baru eksekusi ini saya mash pakai hp jaman rikiplik

    BalasHapus
  18. ((POSISI MENENTUKAN KENIKMATAN))
    Apa itu pung? *ketip ketip*
    Btw fotomu clean semua, apik!

    BalasHapus
  19. Wkwkw...lucu baca tips mbak pungki

    BalasHapus
  20. Kayane aku udah punya foto begini.

    BalasHapus
  21. Lagi ngetren ya mbak, aku jg penasaran. Tapi kayaknya mesti pake kamera pro yah *nabung*

    BalasHapus
  22. aku bagian yg berdoa ajaaa... biar bisa beli kamera yg lucu dan menggemaskan trus buat poto2 macem begini..

    btw, aku sering potret2 begini pake henpon, lumayan bisa sih, pake forground.. kalo gak mumpuni hapenya, diakali pake aplikasi picsart :D

    BalasHapus
  23. Hihi... Udh lama denger istilah foreground, baru ini tau betul apa maksudnya

    BalasHapus
  24. Nambah wawasanku :D makasih kak Pungky :p

    BalasHapus
  25. baru tau kalau tekniknya namanya foreground. Dari kapan tau pengen bisa foto blur blur gitu tapi ga sakses-sakses. alhasil fotonya gitu2 aja dah

    BalasHapus
  26. owh foreground...
    hmm jd itu aslinya memang ngeblur ya bukan diedit di aplikasi apa gt biar blur
    *maap...basic bgt pertanyaannya

    BalasHapus
  27. gak bisa motret foreground kalo gak pake lensa yg fix 50mm euy. Foreground ini jarang banget saya terapkan. Kecuali klo emang bagus buat frame objek fotonya :D

    BalasHapus
  28. Dan saya tetap fokus sama si bedak Dee-Dee yang ngadep belakang ituuhhh wkwkwkwkwk

    BalasHapus
  29. Berat ya kalau jadi beauty blogger, harus paham foto2 kekinian.

    BalasHapus
  30. Kalo kata anak-anak sekolah mah posisi menentukan prestasi mbak. :))

    BalasHapus
  31. Sip-sip..
    Praktek biar ketularan Ngehe kayak Mbak Pungky ^^

    BalasHapus
  32. wah tipsnya bagus mba...jadi mudeng dikit he he he

    BalasHapus
  33. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
  34. Ini bukan rumah tangga id ga usah dibikin rumit. Oke sipp.. haha.. as usual, bahasamu lucu mami Jiwooo

    BalasHapus
  35. Begitu baca postingan ini langsung praktek. Top. Membantu sekali postingannya kak :)

    BalasHapus
  36. Ngga usah dibikin ribet karena bukan rumah tangga ya mak? Kirain rumah tangga aku doang yang ribet x) suami aku juga hobi moto begini maaak, video jg lagi jamannya yang lagi main foreground gini soalnya. Didunia perweddingan maksudnya.. Hehe. Aku baru tau tapi kl ini namanya foreground, makaci infonya ya mak Pungks yang foto-fotonya selalu kece abisssss

    BalasHapus
  37. Aku suka liatnya foreground heheuuu.. Kekonoan yaa mak :)
    Aku follow yah kak pungky :))

    BalasHapus
  38. Nahhh ilmu baru lagi.kalau model beginian harus banget punya kamera bagus deh. Kalau engga ya objek sama sama nyata...ga kebentuk blur

    BalasHapus
  39. HP ku nggak bisa buat blur blur backgroundnya Pung hiks *eh apa aku nya yang gaptek :D

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...