Rabu, 13 Juli 2016

Sore yang Bahagia di Quattro Cafe Purwokerto


Punya kesempatan dolan bareng mbak Olipe, langsunglah aku nodong buat ngafe bareng. Siapa coba yang enggak kenal dia? Blogger paling hits se-Purwokerto raya. Saban googling tentang cafe di Purwokerto, pasti tulisan dia yang bertengger di halaman pertama google. Iya, sehits itu.

Sore itu, aku gak mau buang kesempatan emas. Sepulang kami dari Purbalingga, aku minta diajak buka puasa di cafe yang sepi tapi asik. Ya bulan puasa gitu, asal melipir ke restoran sama aja ngerapel sahur namanya. Pasti penuh bejubel dan dapet makanannya nanti kalo udah pingsan. Mbak Olipe langsung setuju, dia tanpa babibu tancap gas ke cafe yang sesuai permintaanku. Cenderung sepi tapi asik. Yiha!



Quattro Cafe namanya, berlokasi di Jalan Pungkuran 10 Purwokerto. Buta peta? Sama. Simpelnya, cafe ini berada di belakang kantor pemda Purwokerto. Lagian, tenang aja, location-nya di google maps tepat kok. Tinggal get direction, pasti nyampe untuk para aktivis buta peta kayak kita. Kita??


Tempatnya sangat modern dan instagramable. Cocok banget buat para kimcil dan abege masa kini yang tujuan utamanya datang ke cafe adalah selfie dan posting-posting gaul di instagram. HAHA. Tempatnya enggak luas tapi juga enggak sempit. Bisa pilih tempat duduk, di luar atau di dalam. Karena kami datang menjelang magrib, jadi aku memilih duduk di luar. Biar bisa liat langit senja, gitu. Kan romantis.

Romantis kok sama mbak Olipe. Heu.

Kami pesan seabrek-abrek banyaknya. Karena perjalanan sambil puasa Purwokerto-Purbalingga, cukup bikin kami macam abis berburu pokemon. Lapar sampai sempoyongan. Menunya cukup lengkap untuk ukuran cafe, dari makanan berat sampai aneka cemilan dan dessert, ada. Pun minumannya, dari kopi-kopian sampai yang segar-segar.

 
 
 

Harga makanannya berkisar antara 20 - 50 ribu. Goband itu udah menu paling sip, paling instagenic dan direkomendasikan sama mbak-mbak waitress-nya. Minumannya, ada di kisaran 15 - 25ribu. Duh aku rada lupa kalau harga minuman, cmiiw ya. Pokoknya, kami berdua yang pesannya setara dengan makan 4 orang itu cuma habis 130ribuan. Jangan ditanya banyaknya, kami datang dengan sempoyongan lapar, pulangnya sempoyongan kekenyangan. Sampe nelen cheese cake aja tarik napas dulu takut enggak masuk saking penuhnya x)))

Pertama datang, aku agak pesimis sama rasanya. Karena biasanya, cafe modern di Purwokerto itu makanannya biasa aja. Jadi kayak cuma jual tempat sama kopi. Ternyata Quattro cafe ini enggak, semua yang kami pesan enak-enak dan telen-able. Sedap dan ada rasanya. Yaiyalah, kalau enggak enak, enggak bakal tayang di blog ini. Ora sudi. Muahahahaha

Agak heran sih kenapa cafe ini sepi, mungkin karena kami datang pas jam buka puasa ya.. Kan jarang orang buka puasa di cafe, biasanya pada bejubel pakuwel kuwel di restoran.


Bersama langit yang oranye-ungu-lalu menggelap, kami menikmati cheese cake dan churros saus cokelat sebagai dessert. Bahagia bingits. Apalagi musik di cafe ini enggak terlalu kencang, jadi ngobrol enggak akan keganggu. Ngehe banget sih, karena di suasana yang sebegitu asik, tiba-tiba muter lagunya RAN yang Dekat di Hati. Kan akunya jadi makan sambil baper, kaka.. 


Purwokerto, 14 Juli yang dingin banget 2016

This is not a sponsored post nor advertorial. Murni karena di Quattro cafe sore itu, betul-betul asik dan membahagiakan. Terimakasih mbak Olipe!

***

Quattro Cafe Purwokerto

Open daily 11.00-24.00 WIB
Jl.Pungkuran No.10 (Belakang Kantor Kabupaten) 
Line: quattro_cafe 
0281-6512776

16 komentar :

  1. Saya anak kafe. Halah apasih, haha. Maksudnya suka nongkrong di kafe yang cenderung sepi, kalau kafe rame sama aja ke warteg :D sayangnya di Mojokerto saya belum ketemu kafe yang "saya banget"

    Huft.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo aku mah anak angkringan, saban hari ke angkringan xD

      Hapus
    2. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

      Hapus
  2. Satu kata, foto2nya bikin ngiler ey! Tanggung jawab... :)))

    BalasHapus
  3. Bingung mo komen apa...yang ada glek glek lihat fotonya. Iya mbak, cafenya sepi mgkn dikira gak jual nasi. Pan orang2 kalo buka puasa nyari nasi, hihihi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Padahal aku kalo buka puasa nyarinya bedug magrib. Eh x))

      Hapus
  4. Wah agustus besok pak ke purwokerto bisa dicoba... btw cafenya jual nasi juga ya... wuh kenyang dong...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa segala jual deh pokoknya.. Enyak enyak :D

      Hapus
  5. Eh aku itu lho..kimcil yg ke kafe buat foto foto IG hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga sih sebenernya, cuma males aja ngakunya x)))

      Hapus
  6. Bukan sponsor post tapi tulisannya bagus Pung bisa mewakili isi cafenya, halah
    Asik ya bisa kongkow sama blogger ngehits di cafe yang emang asik

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mau doong kapan kapan bisa nongkrong bareng dirimuuu :D

      Hapus
  7. Kalau soal sepi kayaknya gegara kalau dilihat dari luar harganya mahal kak, biasanya sih gitu hhe. Apa lagi kalau tu cafe baru kadang jarang banget rame. Tapi menurut aku harganya cukup standar untuk sekelas cafe dan makanan yang enak. Liat gambarnya aja udah berasa enak :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ya, padahal kan tampilan mahal lebih oke buat ootd-an di instagram. bahahahaha

      Hapus
  8. Muraaaaah dan lucuuuuu :)... Kafe-kafe keren makin banyak yaaa :)

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...