Sabtu, 20 Agustus 2016

Pergilah Bu, Kami Baik-Baik Saja..

 
Pernah satu kali, di tengah-tengah liburanku ke Bali bersama sebuah brand otomotif, seorang teman bikin hestek super-ngeselin di path: #JiwoTerlantar. Aku marah lah, jelas. Ngana pikir, sini jalan-jalan trus berarti nelantarin anak, gitu? Hari itu juga aku damprat dengan sangat sopan di path. Set public. Lho iya, dia nyinyir di path, aing bales di path juga. Bhahahaha

Dear Rio, keep reading this and you will find a thank you from my deepest heart.

Tapi kemudian waktu berjalan dan nyinyiran macam itu gak datang satu kali. Bukan dari orang yang sama, susulan-susulan ini datang silih berganti dari banyak mulut. Kenal gak kenal. Setiap aku traveling ke luar kota atau luar negeri, liburan, foya-foya sendirian, PASTI ada selentingan gak enak yang bilang kalau aku menelantarkan anak dan semacamnya.

Lama-lama aku jadi terbiasa dan malah menerima. Kadang kalau lagi jalan-jalan dan gak ada yang nyinyir, aku jadi nyari-nyari. Kok tumben sepi? Aing kangen ribut sama orang. Muahahahaha. Serius, selentingan negatif yang selalu datang setiap aku pergi tanpa Jiwo, pelan-pelan bikin aku sadar kalau ya enggak semua orang bisa ngerti hidup kita. Enggak satu dunia akan paham apa yang kita jalani dan kita kerjakan. Posisi tai lalat tiap manusia aja beda, apalagi isi kepala.

Suamiku adalah bojo paling pengertian di dunia. Dia tau, dengan berpergian, aku jadi ibu yang jauh lebih bahagia. Lah 24 jam/7 hari aku ngumplek di rumah, ngurus Jiwo, ngurus rumah, ikut cari duit, harus ada ‘vitamin’ tambahan supaya aku tetap waras. Supaya kebahagiaanku tetap pada porosnya. Dengan berpergian tanpa anak dan suami, nyatanya bikin aku lebih hepi nyuci baju. Enggak merengut liat setrikaan se-Everest banyaknya. Enggak gampang mengeluh dengan pekerjaan rumah tangga yang bikin capeknya amit-amit. 
 
 
Lagian, setiap pergi sendirian, suami dan anakku tetap bahagia. Sebelum pergi, aku selalu memastikan makan mereka terjamin. Minimal ayam ungkep tersedia di kulkas, jadi tinggal sreng. Jiwo apalagi, dia malah seneng buanget emaknya gak ada di rumah, karena kalau sama mbah pengasuh, dia bisa makan apapun sesuka-sukanya. Tinggal ngek dikit, pasti si mbah langsung sregep beliin atau masakin. Aku juga gak pernah menuntut rumah bersih dan cucian beres kalau aku tinggal. Mereka bebas berantakin rumah, dan ngotorin baju trus tumpuk aja gitu di ember. Bebas.

Jauh dari rumah juga gak bikin aku lantas mendadak jomblo. Maaf nih mblo, eyke pantang disama-samain sama kalean. Sekalipun lagi hura-hura di luar sana, aku tetep mikirin Jiwo dan bapaknya di rumah. Whatsapp-an setiap hari, telfon setiap mau tidur, atau sesimpel ngepoin instagram suami. Kalau dia masih posting foto mobil-mobilan atau suasana pagi di tengah hutan, oh ya berarti masih bahagia. Bhahahaha 
 


Enggak takut kehabisan pulsa atau kuota, kan bisa beli pulsa online di Tokopedia. Walaupun di ujung dunia, tetep bisa order. Jadi kalau kira-kira paket internetku udah mau abis, langsung deh buka aplikasi Tokopedia. Order dan cling! Hitungan detik pulsaku banyak lagi. Bisa nelepon rumah lagi, bisa Whatsapp-an lagi, bisa ngepoin mobil-mobilan di instagram mas bojo lagi, yang pasti bisa bikin liburan enggak mumeti karena hal sepele.

Ya kalau lagi jalan-jalan kan, kita gak tau dimana tukang pulsa terdekat. Manfaatin aja lah hal-hal kekinian kayak pulsa online gitu. Harganya sama, kok! Bedanya cuma kalau beli online, gak dapet kesempatan ketemu mas-mas konter yang gemas-gemas minta dijawil. Mas bojo plis jangan baca paragraf ini. 

**

Akhirnya berpergian dan nyinyiran orang, jadi kombinasi yang punya keseruan tersendiri. Mereka mungkin enggak maksud nyinyir, tapi khawatir aja sama Jiwo karena sayang. Mereka mungkin gak niat nyakitin hatiku, tapi cuma sirik aja liat aku jalan-jalan gratisan mulu. HAHAHAHA *kibas poni* *poni selena gomez* *selena gomez belah tengah bhay* 
 
Jadi rasanya aku malah hutang terimakasih sama mereka kaum-kaum nyinyir. Terutama si pencipta hestek #JiwoTerlantar. Berkat mulut comberan mereka, aku jadi lebih dewasa menghadapi kehidupan sebagai ibu-ibu. Ternyata jadi mamah ya begini ini, banyak dramanya tapi nikmat tiada tara. Berkat mereka juga, sekarang aku jadi lebih sering komunikasi sama keluarga kalau lagi pergi sendiri. Semacam pengin membuktikan bahwa nyinyiran mereka salah besar. Aku pergi, aku bahagia, keluargaku di rumah juga bahagia. 
 
Mereka, walaupun sekali lagi mulutnye sampah bener, mengingatkan aku bahwa anak dan suami menunggu di rumah. Pergi dengan hati-hati, bersenang-senang tapi ingat rumah, pulang dan berbahagialah. 
 
 
Purwokerto, Agustus dan bersiap untuk ke luar pulau lagi bulan depan, 2016
 
Terimakasih ya, kalian. Ini aku beneran lho terimakasihnya, karena semakin diomongin negatif, rejeki jalan-jalan gratisku ternyata makin melimpah. Kalian jangan cuci mulut ya, nanti aku sepi job. Muahahahaha tengsbhay.

69 komentar :

  1. Gua suka sama pemikiran lu, Pung. Perempuan di Indonesia itu setelah menikah itu dituntut untuk mengabdi untuk keluarga, setiap hari mengurus anak dan rumah. Terus bagaimana dengan cita-cita mereka, impian mereka, passion mereka? Hey, perempuan juga manusia. Profesi jadi seorang Ibu adalah profesi yg paling mulia, tapi bukan berarti lantas mereka-mereka yg memilih untuk berkarir dan tetap mengejar mimpinya itu adalah perempuan yg tidak baik. Kita hidup cuma sekali, jadi terserah kita donk, mau mengisi hidup kita ini dengan melakukan apa. Dan jangan lupa, even the greatest mother in the world deserve a break. Ga ada salahnya kalo sekali-kali mereka pergi berlibur dan menikmati "me time"

    Baca postingan lu, gua jadi makin semangat. Gua harus sukses supaya calon istri gua nanti bisa memilih, mau kerja atau tidak. Kalopun kerja, gua pengen dia juga bukan kerja demi mengejar target bayar tagihan keperluan sehari-hari, tapi karena memang dia suka dengan pekerjaan itu. Gua pengen dia bisa melakukan hobi dia, mengejar impian dia, berkarya sesuai dengan passion dia. Gua orang yg sangat mencintai kebebasan, dan bentuk cinta paling besar yg bisa gua kasih kepada calon istri gua adalah kebebasan itu sendiri.

    Terus berkarya ya, Pung! =)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini komen yang ini gak bisa di like atau di retweet gitu yah? *pletaks*
      hahaha...

      Hapus
    2. Suka banget komen ini.. setuju bgt jg sm pemikiran mba pungky dan yg di komen ini.. pokoknya.. sependapat.. hihihi karena aku sdh menjalaninya dan mendapatkan suami yg juga ngasih aku kebebasan sesuai passion ku

      Hapus
    3. duh.. kenapa aku malah jadi terharu ya baca komen yang ini T_T

      Hapus
    4. Pengen ngasih lope-lope yg banyak buat mas yg diatas. Komennya bener2 minta di laaaaaf bener deh hahaha.

      Hapus
    5. Duh sukaaa banget deh sama komentar mas2 di atas.. Tapi sedih kalo inget beda bertolak belakang sama nasibku sbg ibu rumah tangga huhuhuhu *sediiih nangis di pojokan

      Hapus
    6. komen yang menyejukkan hati.. berbahagialah pasangan si mas ini :) semoga cepet ketemu belahan jiwanya ya mas...

      Hapus
    7. Kalau semua lelaki seperti kamu Mas,semua cewek bakalan teriak histeris saking bahagianya.

      Hapus
    8. setuju sama komentar mas ini, kalau dah punya keluarga tapi cuma dirumha terus, huh.. sekali keluar rumah mesti kayak anak pingitan yang boleh main keluar.

      Hapus
  2. Yang nyinyir itu selalu sama jenis kelaminnya sama kita, yaa sok-sokan peduli dan miris sama keluarga kita, padahal intinya mereka ngiri pengen jalan-jalan gretong juga, tapi apa daya...

    betewe, kemarin-kemarin Selena Gomez berantem sama JB, di komen-komenan gitu *Gakpenting* *Okedeh* *pulang*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya aku gak baca langsung sih cuma ngepoin beritanya seru yaaaak bhahahaha

      Hapus
  3. Pungky always the besssssst :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apah menelantarkan anak masa the best meehehehehe

      Hapus
  4. FIX KUDU ADA AWARD EMAK EMAK TER SETRONG 2016 INI MAH.
    Tahun ini pembahasan kak Pungky tentang Post Partum Depression rame banget, dikopas sana sini tetep tabah. Duh yang lebih keren nya sih udah berani share cerita yang orang pikir itu 'cuma baby blues biasa'. Padahal mah gak biasa. Apalagi melawan PPD-nya.. udah gak usah dibahas itu mah udah terkeren sejagat raya. (padahal dalam hati takut sendiri, siapa tahu nanti mengalami)

    Sekarang??
    Ah post ini.
    Aku +2 komentarnya Om Kev deh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku mah daripada dapet award mending dapet gincu kak.. muahahahaha *ditabok*

      Hapus
  5. Semangat terus yah Puuuung!
    Aku sampai sekarang gak pernah bisa mengerti sama mereka yang sukanya nyinyir-in kebahagiaan orang, semacam dirinya berasa kurang bahagia apa gimana gitu?

    Dan gak usah repot2 buat ngejelasin atau ngebela diri juga sih Pung, they ain't worth your time :))

    BalasHapus
  6. Pungky always the besssssst :) (2)
    .
    .
    .
    Udah gak tahu mau komen apa hihihi

    BalasHapus
  7. keren lah pokoknya mbak pungky... ibu muda bahagia :)

    BalasHapus
  8. Ikut donk jalan-jalannya bulan depan.. :D :D

    BalasHapus
  9. setuju banget sama komennya Ery, kalau kita ngurusin omongan mereka ga akan ada habisnya, seperti pepatah Yunani anjing menggonggong kita tetap kibas poni #eh tetap setrong yak Pung, hidup kita bukan hidup org, jangan biarkan org lain ngatur2 kita :* kiss dari jauh buat Jiwo

    BalasHapus
  10. Mbak Pung, kamu mah seterong abis mbak!
    Duh, yang ngebacot tuh apaan pula? Udah kliatan tuh Mbak kalau mereka iri sama sampean.
    Yuk incess bantuin kibas, apalagi segitiga bermuda masih terbuka lebar untuk menampung orang-orang itu, xixixixi

    BalasHapus
  11. Suka banget quotes "Pergi dengan hati-hati, bersenang-senang tapi ingat rumah, pulang dan berbahagialah" :)

    BalasHapus
  12. Duuuh, kamu Kaaak >.<
    Memanfaatkan kesempatan dalam kesempitan, hehe...

    BalasHapus
  13. "harus ada ‘vitamin’ tambahan supaya aku tetap waras" setuju nih Mbak & setuju juga sama komennya Mas Claude C Kenni "perempuan di Indonesia itu setelah menikah itu dituntut untuk mengabdi untuk keluarga".
    Untuk ibu2 yang nggak kerja kantoran, klo pengen me time ada yang komen "nggak kerja/nggak ngapa2in di rumah aja ngapain sih butuh hiburan".
    Klo yang kerja kantoran "ngapain sih butuh hiburan, mending di rumah, hari2 udah sibuk kerja."
    Untungnya suami nggak begitu he he...
    Itu yang bikin hestek sampe segitunya banget ya..

    BalasHapus
  14. Menjadi istri atau ibu gak otomatis bikin perempuan ndeplok di rumah plus ngerjain urusan RT tiada henti. Justru mereka wajib membahagiakan diri sendiri. Karena kalo para istri/ibu bahagia, suasana di rumah bakal lebih nyaman. Ngga bakal bete. Ngga nyinyir. Hahahaha :D. Aku sepakat, traveling lah sambil terus bahagia!

    BalasHapus
  15. Setujuu....vitaminnya ibu rumah tangga itu ya traveling.Bebas dari urusan domestik for a while..

    BalasHapus
  16. Yng nyinyir ngiri mba. Soalnya mereka harus berkutat ama cucian se-everest pdhl mau jg halan halan yesa

    BalasHapus
  17. Yang nyinyir mah karna iri. Karna nggak bisa pergi bebas tanpa anak bojo. Mungkin bojonya over protektif nggak ngebolehin ini-itu.

    Aku sih iri sama kamu Pung. Iri banget. Pengin halan2 heratis sendiri. Tapi kok ya pas hertaris, perginya urusan kerjaan. Pada bae. >.<

    BalasHapus
  18. Emak2 strong 2016 nih jatuh kepada emakkkkkkk pungky. BOOM!!! *kaburrr ah...

    BalasHapus
  19. Ahhhhh... IRI !

    Iri karena gak galau bisa pergi jalan jalan sendiri.
    klo aku suka galau pung. pergi sendiri yang ada dipikiran hana ...hana.. dan hana
    begitu dirumah ngurusin ini itu malah mikir pengen keluar jalan jalan sendiri.Lol

    rempong yeee...

    btw biarkanlah anjing menggong kafilag berlalu *sokbangetguepakeini*

    Semangat Mahmud!!

    BalasHapus
  20. mereka iri aja mbak, tapi ngak mau bilang jujur kalau mereka iri..
    jalan-jalan gratis gitu.. hihihi

    BalasHapus
  21. Pungky is the beeèsst (3)
    Mahmud ter-setrong kategori hempas cantik nyinyiran.

    Muahhahahaa...

    BalasHapus
  22. Peh, ya harus travelling laaaah.... Ibu rumah tangga, selain wajib berkepribadian ibuable, juga harus travelable (halah opo tah iki)

    Menurut saya, tindakan Kak Pungky juga sudah cukup benar. Tidak perlu marah-marah atau menuntut ini itu kalau rumah berantakan saat ditinggal, biarlah resiko itu ditanggung Mamah Muda yang siap perang dengan senjata rumah tanggaaaa, hehehe

    BalasHapus
  23. Huhuhu... Setuju, Mak. Saya juga sering sih, dinyinyirin. Sampe ada yang bilang, pasti pengen dianggap gadis lagi, yaaa... My God, kejam banget kalimat itu. Padahal ya, nggak keitung kebersamaan dengan keluarga dibanding pergi sendiri yang cuma sekali2 itu. Semangat, Mak. Tetap berkarya, sayang keluarga, dan terbang mengangkasa sebagai pribadi sukses yang penuh karya.

    BalasHapus
  24. Sepakat! Jalan-jalannya juga ga pakai duit orang lain kok=D

    BalasHapus
  25. Huhuhu... Setuju, Mak. Saya juga sering sih, dinyinyirin. Sampe ada yang bilang, pasti pengen dianggap gadis lagi, yaaa... My God, kejam banget kalimat itu. Padahal ya, nggak keitung kebersamaan dengan keluarga dibanding pergi sendiri yang cuma sekali2 itu. Semangat, Mak. Tetap berkarya, sayang keluarga, dan terbang mengangkasa sebagai pribadi sukses yang penuh karya.

    BalasHapus
  26. Jadi ibu harus tahan banting dengan omongan ya, mba Pungky. Yg penting heppy2 aja. Biar yg nyinyir lewat.

    BalasHapus
  27. Mungkin mereka kurang piknik.... dan butuh piknik. Wkwkwk....

    BalasHapus
  28. I feel you.. Saat dikatain nelantarin anak. Haha. Tapi skrg mah sudah biasa lah ya. Yang penting hepi kita & keluarga

    BalasHapus
  29. I heart youu, mak Jiwo! Sebenarnya anak tu kalau sekali-kali ditinggal maknya gpp. Yang penting dia ada yang jagain and kenyang, beres. Ini anak siapa, ee yang nyinyir siapa, kurang kerjaan banget!

    Setuju, emak bekerja ataupun ga tetep butuh liburan biar tetep warass dan happy nyuci setrika. Hidup Emak-emak!

    BalasHapus
  30. semangat terus Mba Pungki, tetaplah bahagia walau banyak yang nyiyir, hihihi :D

    BalasHapus
  31. Suka bangeeet mbaak Pung
    Semakin di nyinyirin nyatanya kita semakin kuat dan kebal wkwkkw

    BalasHapus
  32. Iyeessss...iyess...iyesss....
    Setuju banget niih...
    Sering juga lah dapet komenan begitu....

    Tapi memang bener, kenyinyiran itu membuat kita diberkahi banyak Job mba Pung :D

    Jadi buat yang nyinyir birlah tetap nyinyir *ikutan kibas poni Selena gomez

    BalasHapus
  33. Hihihihi seru banget baca tulisanmu Kak Pungky. Semoga nanti aku jg dapat suami kayak dirimu yang pengertian jadi aku tetap bisa solo traveling terusss ��

    BalasHapus
  34. Pungky gokiiiiil. Haha... ini banget. Udah 24 jam dalam 7 hari ngumplek terus, masa gak boleh refreshing yang cuma sepersekiannya. Bwahahaahaha... Suara Emak2 banget dah. Top. :)))

    BalasHapus
  35. mudah-mudahan kalo aku nanti jadi ibu bisa tetep kaya giniii. aamiiiiin #nasibjomblo #udahbacatetepadabullyanlagi #akugakmarahkok #sudahbiasa #inihestekjadibahanpostingangakya #okesip

    BalasHapus
  36. Ooooo yg nyinyir namanya Rio? Kecil banget sih tulisannya? *penting

    BalasHapus
  37. Hahahaaa.. Been there done that pung! Yang penting all is good! Mau sedunia tau atau cuma kita dan hubby tercinta, anak-anak tetap nomor satu! Ayo lanjuuut.. Teruskan petualanganmu dan jelajahi dunia :)

    BalasHapus
  38. Senasib sama aku pungky, ah jadi bikin postingan kayak gini deh...

    aku tuh kalo solo traveling yang heboh malah bukan suami atau anak, malah mereka-mereka yang nggak jelas. Please deh, ibu-ibu juga pengen sendiri dan waras, adakalanya kita butuh refreshing kan ya.. dan beruntunglah suami juga mendukung banget istrinya jika butuh jalan-jalan hyahahah

    Kayaknya kita butuh traveling berdua ala emak-emak..pamer ke kaum nyinyir pake hastag apa ya?

    BalasHapus
  39. Dirimu kayak artes aja say, dikepoin kemana2. Sampai2 mereka buat hesteg yang ga banget itu. Hihihi. Nikmati aja ya pung, aku aja iri sama kamu, pingin juga jln2 sendiri yang bukan perjalanan dinas

    BalasHapus
  40. Nuruti nyir2 ran orang itu nggak ada hbisnya, mbak

    Yg penting suami dan ank hepi, nggak masalah kan yaaa

    BalasHapus
  41. kak Pungky idolakuuuhh!!
    itu yg bikin hestek antara kurang kerjaan atau terlalu care ya. Tetap semangat jalanjalan yah, ahey!!

    BalasHapus
  42. wakakakakkka...harus tebal muka sama yang nyinyir..kaya eykeh dah lempeng.
    hayu ah..nikmati diri sendiri aja,mari kerja, mari liburan..

    makin kesini emang emake jiwo makin eror ya hahahaa..

    BalasHapus
  43. Ajak yg nyiyir piknik ... mungkin dia kurang piknik

    BalasHapus
  44. yg nyinyir minta di kasih oleh2 mbak pungky
    krn nyinyir itu butuh tenaga dan pulsa hehehehe

    BalasHapus
  45. Setuju deh sama komentar yang paling atas, karena kebebasan hak bagi semua orang

    BalasHapus
  46. postingan yang sangat inspiratif mba, harus terus berkarya!

    BalasHapus
  47. Mbak pungky masih belum seberapa parah, dibanding saya yang ninggalin anak demi untuk ke atap dunia, suka gak inget sama umur, tapi alhamdulillah my jagoan neon baik2 saja juga

    BalasHapus
  48. You are Rock, Dear.
    Pingin kayak kamu tetapi masih belum sanggup, khususnya sanggup dana wkwkwkw

    Sukses ya

    BalasHapus
  49. hehehe

    sukses ya pung
    smoga ntar makin bisa jalan2nya ngajak jiwo ama misua juga
    trus muncul hasgtag #JiwoDiajakJalan2

    BalasHapus
  50. Nyinyir tanda tak mampu. Hehe
    Cuekin aja, ntar capek ndiri

    BalasHapus
  51. aku jadi ngakak baca komen komennya hihi

    BalasHapus
  52. I feel you, Mak Pungky *ini nulisnya bener gak ya?
    Aku juga sering ditanya, kenapa gak dibawa anaknya kalau bepergian :')

    BalasHapus
  53. Kudet banget aku, baru ngerti hastag JiwoTerlantar.

    Hari gini semua dinyinyirin, ya. Btw, show must go on, Pungky. Hepi halan-halan yess

    BalasHapus
  54. komen emang kadang bikin ga enak di kuping ya..
    ah yang penting job ngalir terus ya..

    Oya, aku juga baca artikel tentang pungky di tabloid nova tentang postpartum sindrom. Keren..

    salam kenal dari jogja

    BalasHapus
  55. Setdah, orang ya kalo nyinyir nggak liat kanan kiri, lampu ijo apa merah, langsung aja main trabas yak. #SaveJiwo halah, kok nambah2in hestek ^^v

    Postingannya membuka mata hatikuh, keknya aku juga butuh "vitamin" deh. Scara sekarang di rumah muluk hihihi :D

    BalasHapus
  56. Aku susah bepergian nggak bareng anak-anak, malah kepikiran terus. Padahal sudah ada hp dkk nya ya, mestinya kalo kangen ya tinggal telpon aja.
    Yang penting anak-anak didampingi orang yang kita percaya, hati jadi tenang perginya ya.

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...