Kamis, 11 Agustus 2016

Review: Film 3 Srikandi, Inspirasi yang Manusiawi


Saat duduk dan berhadapan dengan layar bioskop, pikiranku udah menebak-nebak tentang jalan cerita dan gimana-gimana film 3 Srikandi. Ya standar sport movie, sepanjang cerita akan penuh dengan inspirasi tentang perjuangan yang penuh konflik, lalu ditutup kemenangan besar. Nyatanya, aku salah. Salah banget. Karena film ini sanggup membuatku ngakak jaya dan merinding terharu dalam satu waktu. Surprisingly, komedi itu hadir dari seorang Chelsea Islan yang mana biasanya imut-imut dan lemah gemulai. A big waw!



Judulnya 3 Srikandi, film yang mengangkat tentang medali pertama Indonesia di kancah olimpiade. Diangkat dari kisah nyata tahun 1988. Pejuangnya, adalah tiga atlet panah perempuan bernama Nurfitriyana Saiman (Bunga Citra Lestari), Lilies Handayani (Chelsea Islan), dan Kusuma Wardhani (Tara Basro) di bawah pelatih Donald Pandiangan (Reza Rahadian). Iya betul, abang Rezanya akoh :')

Jalan ceritanya sih ketebak, ya. Setiap atlet punya konflik masing-masing, sampai akhirnya mereka berhasil mencapai impian untuk bertanding di Olimpiade Seoul 1988 dan meraih medali pertama untuk Indonesia. Yana dengan ayahnya yang gak suka dia memanah, Lilies dengan cintanya, Suma dengan tanggung jawabnya sama keluarga, dan bang Pandi dengan konflik politisnya sama negara. Tapi menjadi seru karena sang sutradara mampu mengemas film menjadi sport movie yang lain dari biasanya. Halah bahasaku serius nemen.


Kita enggak dicekoki dengan perjuangan yang serius dan kaku. Sebaliknya, film ini menawarkan inspirasi yang manusiawi. Tiga srikandi itu, biarkata atlet nasional, ya tetep gadis-gadis biasa. Berjuang untuk negara gak bikin mereka lupa slengean. Mereka ditempa panas dan hujan, dilatih keras sekalipun perempuan, mereka bercucur keringat, mereka berjuang keras untuk Indonesia. Tapi teteeeeep, mereka juga kabur dari latihan, ngambek sama pelatih, dihukum malah ngedumel, ngebandel, atau cecintaan khas anak muda. Ada satu adegan dimana Lilies mau naik angkot aja pas lari pagi, dan aku rasanya pengin nyubit Chelsea Islan sampe biru :))

Penonton dibawa untuk melihat mereka sebagai pejuang yang sederhana. Gigih tapi gak ngoyo, gak ambisius bikin kita bergelora, atau maksa kita untuk ngewow sama ceritanya. Setiap adegan terasa ringan dan menghibur, selow tapi dapet maknanya. Badeway ngewow ki opo tho?

Akting para pemain dalam film ini, memang harus diakui, jempol banget. Ya kalo abang Rezanya aku mah enggak usah dibahas juga semua tau ya. Dia mah meranin apa juga bagus, tetep bintanglah di hatiku aktingnya. Tapi BCL dooong, sukses banget membawakan peran Yana yang dewasa dan penuh wibawa. Konflik dia dengan ayahnya, enggak dimainkan berlebihan tapi sukses menguras emosi. Tara Basro, yang diam-diam menghanyutkan. Dan tentu aja juaranya Chelsea Islan, cah Suroboyo yang medoknya terdengar menghibur. Keliatan dia berjuang banget buat masuk ke peran Lilies, sepanjang film tuh jadi nunggu-nunggu polahnya dia karena pasti bikin ngakak. Matek aku!

Setting 80an juga bisa dibilang berhasil. Selain tone film yang kecokelatan dan terkesan jadul, Iman Brotoseno sebagai sutradara, doi jeli memasukan detil-detil yang 80an banget. Ungkapan-ungkapan yang hits pada jamannya, sampai pemilihan lagu yang ya emang lagu pada waktu itu. Ya gak tau ya persis banget 80an apa enggak, tahun itukan aku masih berbentuk zigot. Tapi sebagai penonton, aku bener-bener kayak ditarik ke jaman dulu. Paragrafnya pake 'doi' banget btw? :)))

Di akhir, film ini ditutup dengan sangat emosional. Aku belum pernah dengar teriakan IN-DO-NE-SIA sedahsyat itu. Baik di rumah, nobar di bawah pohon, maupun langsung di arena laga, semua teriak sama-sama. Semua menyemangati Indonesia dan itu terlihat tulus. Bikin merinding. Banget. Duh, aku mah apa, tayangan olimpiade Rio 2016 aja aku tinggal bobo gemas.

Secara keseluruhan, film ini sangat layak tonton. Belajar sejarah tanpa mumet, bikin cinta Indonesia tanpa maksa, dan tentunya, ngeliatin abang Reza nya aku yang galak-galak ngangenin. 



Purwokerto, 11 Agustus 2016

Bahkan rencananya besok aku mau nonton lagi karena kangen sama polahnya Bang Pandi Lilies. Siapa mau ikot? :D

26 komentar :

  1. Wah... sudah nonton filmnya ya Mba? Ini filmnya yang mengadopsi cerita aplet panahan itu kan? Film yang bagus buat ditonton ya karena mengandung unsur kebanggaan pada negara..

    BalasHapus
  2. wah, sudah nonton kah? hmb kayak nya seru dan inspiratif mengangkat tema para atlet kita, bisa masuk list nih

    BalasHapus
  3. Orang orang pada ngomongin film ini. Aku harus segera nonton

    BalasHapus
  4. Satu lagi film indonesia yang bikin mupeng buat ditonton :)

    BalasHapus
  5. Naik angkot pas lari pagi? Muahahahaha. Itu kayak diriku masa-masa SMP. Disuruh muterin sekolahan terus malah nyewa ojek. Hahahahaha. :))

    BalasHapus
  6. Lagi nyari-nyari waktu buat nonton nih film *aku anaknya sok sibuk gitu :p

    BalasHapus
  7. belom nonton inii :D
    kemaren lilat yg suicide squard ituuu, yg ini sama 3 dara masih waiting list :D

    BalasHapus
  8. wooooo baguuusssss... jadi makin penasaran nih :))

    BalasHapus
  9. abang reza ini dia lagi dia lagi ya hahahahha

    BalasHapus
  10. Gilaa, beneran bagus yaaa... bikin penasaran bgt jadinya... coba tak tarikin suami bsk supaya mw nemenin nonton :D

    BalasHapus
  11. ckckck,abang Reza gak ada matinya yah, hihihi :D

    BalasHapus
  12. Yang Rudi Habibie aja kelewat, ada lagi film bagus.... pengen nonton tp susah wktnya :)

    BalasHapus
  13. wah belum nonton, makasih reviewnya

    BalasHapus
  14. Belum nonton :(
    Jadi penasaran krn pd ngomongin film satu ini :D

    BalasHapus
  15. jadi pengen nonton bang pandi..:p

    BalasHapus
  16. Idolaku tetep lah ya... Tara Basro.. :D

    BalasHapus
  17. aku juga mau nonton lagi pung tapi bedua bang Pandi aja :)

    BalasHapus
  18. nonton film ini, berasa diingatkan kembali ketika masa2 th 80-an. rambut kriting, pakainnya dll :)

    BalasHapus
  19. Aku kira filmnya mengandung cerita-cerita jawa jaman dulu gitu mbak, karena judulnya mengandung 'Srikandi'. Ternyata perkiraanku salah besar XD

    BalasHapus
  20. Dari kemaren pengen banget nonton film ini, tapi temen-temen gua pada anti film Indo nih hiks. Gua juga dulunya ga suka nonton film Indo, tapi pas di China, demi ngadain Festival Film Indonesia, gua dan temen-temen marathon tuh nontonin film-film Indo, dan hasilnya? WE LOVE IT. FIlm Indonesia sekarang udah ga kalah kualitasnya dibandingin film-film luar, sebut saja film buatan negara Asia Tenggara kayak SG, Malay, dan Thailand. Tapi ya memang tema yg diangkat di film-film Indonesia, dan gaya penceritaannya, bukan tipe yg gampang diterima khalayak internasional.

    Kemaren aja waktu kita muterin film Pendekar Tongkat Emas (with English sub) di China, mereka pada ga ngerti gitu sama endingnya. Terus waktu gua setel film Perahu Kertas (also with English sub), mereka ga ngerti sama lelucon-lelucon dan istilah-istilah di dalem filmnya. Eh? Apa itu Radar Neptunus? Dan lain sebagainya. Tapi ya udahlah, ga usah mikirin go international dulu, yg penting sekarang kembalikan dulu citra dan nama baik film Indonesia di hati bangsa kita sendiri.

    BalasHapus
  21. Kalau ada yang bikin postingan tentang film apalagi yang menarik hati saya cuma bisa bilang "Kapan bisa nonton ke bioskop lagi?" :D :D :D Anak nggak mau ditinggal tapi ikut nonton juga ga mau :D :D :D

    BalasHapus
  22. sama mbak.... pertama saya pikir film ini akan mboseni
    eh ternyata bikin ketagihan
    mereka bertiga betul2 penghibur sejati

    BalasHapus
  23. Tadinya mau baca ini ntar aja abis selesai nonton filmnya. Eh, pas dicek filmnya udah turun layar. Hiks... Jadi baca reviewnya aja deh :D

    BalasHapus
  24. Aku belum nonton filmnya ini. Sepertinya sudah nggak ada di bioskop kotaku, sudah ganti dg film lain.

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...