Kamis, 01 September 2016

Abon Salakopi Kenapa Sih Lu Enak Banget?



Aku punya temen, namanya om Hadi Samsul, blogger juga. Dia itu orang yang sangat sangat menyebalkan.

Pertama, karena dia tergabung dalam geng Maktir yang mana kebahagiaan hidup mereka adalah dengan membully aku. Kalo kata mbak Sha, mereka ini kelompencapir. Kelompok pencela dan pencibir. Kelas kakap.

Kedua, karena dia jualan abon yang najong banget enaknya dan anak aku doyan. Kebayang gak sih? Kita langganan abon sama orang yang saban papasan di sosmed, kelakuannya cuma dua: mencela atau mencibir. Kan kamvret. Tapi gimana dong, abonnya emang enak banget, enak banget banget enak.

Namanya Abon Salakopi, entah si kopi abis bikin kelakuan apa sampe disalah-salahin gitu. Beneran suer ini abon paling sedap paling enak yang pernah aku makan. Dagingnya segede-gede sendal jepit. Eh enggak, mungkin tepatnya sendal jepit yang sudah diblender. Gimana cara blendernya tapi?

Aku rasa sih Abon Salakopi ini bikinnya bukan dari daging sapi, tapi daging bidadari. Atau daging peri. ENAK BANGET BERANI SUMPAH. Kenyal-kenyal gimana gitu. Gimana sih mendeskripsikan rasa abon. Pokoknya manis, gurih, asin, dan enak. Enak itu rasa apa bukan? 
 


Terus, juaranya itu yang rasa pedas. Beneran enak banget duh Gusti, gak tau lagi gimana nulisnya. Manis, gurih, asin, pedas, dan kenyal dalam sekali gigitan. Kenyalnya itu lho, enggak pernah aku temuin di abon lain. Biasanya abon kemasan itu ya gitu yaa, gitu deh, kayak makan bawang goreng. Krenyes dan anta. Dagingnya mungkin lagi plesir karena mau idul adha.

Dimakan pakai nasi hangat ya, aduuuh.. Itu Jiwo, anakku, bisa seminggu makan pake abon doang. Hahahaha Pokoknya sampai tinggal bungkusnya, bakal dia kejar terus makan pake abon. Gak mau yang lain. Makanya aku belinya gak rutin, lah cah lanangku jadi gak makan sayur sebelum tu abon tinggal plastik. Kalau sembelit, manalah pria kelompencapir itu mau tanggung jawab. Makin membully iya. 
 


Kalau yang pedas, sebungkus umurnya gak pernah sampai dua hari. Siang dateng, dipastikan malam udah ludes. Muahahaha dicemilin enak banget, sist.. Rasanya kayak makan makaroni pedes itu lho, nagih terus sampe keringetan susah berhenti. Tapi ini mah daging, nikmat tiada tara, kebayang dong yah makin gak bisa berhentinya. Pokoknya ampe bibir ledes kepedesan, ampe mules, ampe tinggal plastiknya, cemilin terooos.

Tulisan ini gak berbayar ya, sist. Manalah sanggup dia bayar blog aku. Sungguh ini pertama kalinya aku bantu jualin produk orang, tapi kudu beli. Berkali-kali pula. Ditawarin endors pun gak mau, KUDU BELI. Andai kau tak seenak itu wahai Abon Salakopi, gak bakal aku sudi bantu promo dagangan kelompencapir.

Harganya memang sedikit di atas abon kebanyakan, karena yaa dagingnya segede sendal jepit gitu. Daging beneran bukan cuma krenyesan gak ada rasanya. Tapi masih terjangkau kok, dan cocok untuk dibawa berpergian jauh. Ke luar kota atau luar negeri, abon Salakopi adalah bekal yahud.

Udah ah gak usah panjang panjang, nanti dia senang. Khan males. 
 
 
Purwokerto, 1 September banget nih, 2016
 
Kalo mau order, di sini ya: Abon Salakopi

23 komentar :

  1. Jadi...ini abon sapi, salak, atau kopi? Hahaha...
    Boleh lah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Abon ngeselin sih yang jelas. Enak banget tapi abisnya cepet, kan bangkrut jadinya xD

      Hapus
  2. Aku doyan banget makan nasi sama abon doang. Dari kecil udah hobi begitu :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apalagi nasi anget yaa. Apalagi abonnya pedes-pedes gitu yaa. Apalagi siang-siang ya. DOH!

      Hapus
  3. Lalu laperrr..
    Zaman kecil emang suka banget makan abon sikk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa kayaknya semua anak kecil doyan abon yaaa :D

      Hapus
  4. Langsung kepoin etalasenya di toped >,<"
    hwaaa..sukseslah postingannya ini..sukses bikin laperrr

    BalasHapus
  5. Whaaa....
    Aku tukang stock abon..maklum anak kost.
    1 sendok makan untuk 1 centong nasi LOL. .
    Klo ini gimana yaaaa

    BalasHapus
  6. Abon berbahaya berarti ya, kalo beli kudu aku umpetin dari Thifa dan Hana hahaha

    BalasHapus
  7. Sayang gak dicantumin harganya. Aku kan penasaraann­čśü

    BalasHapus
  8. Kosa kata baru nich kompencapir kelompok pencibir agahahaha

    BalasHapus
  9. Jadi penasaran dengan abon salakopi ini, namanya unik.
    Abon termasuk makanan yang wajib ada di rumah, buat kondisi darurat. Anak-anak sarapan pake abon kalo Mamanya ini telat bangun atau elpiji habis atau kalo persediaan telur dan mie juga habis haha :D

    BalasHapus
  10. Ngga bakal panjang umur yaaaa, hihiii.. Digadoin sih, abonnya :)) penisirin rasanyaa kak pungky

    BalasHapus
  11. wahh, jadi pengen nyobain juga nih

    BalasHapus
  12. baru tau ada abon yang berasal dari daging bidadari, haha

    BalasHapus
  13. dibaca dari tulisan artikelnya pasti abonnya enak banget ya :D

    BalasHapus
  14. Punya stok abon itu emang ga bakal sempet makan pake lauk lain.
    Pake nasi panas udah beres. Sampe stok abis. Hahaha...

    BalasHapus
  15. apalagi sekarang menjelang hari raya, pasti banyak stok daging buat dibikin abon ya mba. hehe

    BalasHapus
  16. jadi ngiler nih liatnya mba', pulpen pun jadi pelampiasan tanpa sadar saya gigit2 gtu. Tnggung jwab nih mba pungky, haha

    Kliatan enak sih di fotonya, apalagi daging nya yang se gede sendal jepit, lumayan tuh. Apalagi diisep2 dulu baru dikunyak, hadehhh...ngiler lagi kan.

    Kok namanya ada kopi2nya sih mba'? apa bahan nya campuran kopi?

    BalasHapus
  17. Bisa2 yang ada, aku cemilin aja tuh abonnya, tanpa nasi haha :D

    BalasHapus
  18. Dagingnya segede sandal jepit? Weh,, berpotensi menggagalkan dietku ini mah...
    masih di Bali mba?

    BalasHapus
  19. Jadi pengen nyobain ih, bisa dibawa2 buat traveling inih

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...