Minggu, 18 September 2016

Pengin Punya Foto Narsis yang Kece Saat Traveling? Begini Tipsnya..


Jaman sekarang, apa tujuan dari sebuah perjalanan? Kepulangan? Kebahagiaan? Atau makna dari perjalanan itu sendiri? Halah. Jaman begini mah jalan-jalan ya buat foto atuh neng. Buat upload di sosmed dan naikin eksistensi. Humblebrag, gitu. Muahahahaha betul apa betul? :P

Tren narsis saat traveling lagi booming banget, ya. Pengikutnya, sebagian memang pecinta jalan-jalan, sebagian lagi, ya itu tadi: pokoknya foto - upload sosmed - banjir love - kelar. Aku? Berada di zona tengah. Cinta jalan-jalan, tapi harus sambil kasih makan eksistensi. Biar cepet gemuk, cepet jadi selebblog. Eh? xD  

Nah, sekarang aku mau kasih tips dan trik, membuat foto narsis saat traveling. Barangkali bermanfaat buat kamu kamu yang selama ini foto jalan-jalannya isinya muka doang karena kebanyakan selfie. Haha



1. Siapkan Alat Tempur Sejak Berangkat

Mau jalan-jalan kemana? Butuhnya kamera seperti apa? Butuh filter ndak kira-kira? Bakal butuh tripod? Butuh tongsis? Butuh peluk?

Ini harus disiapkan sejak masih di rumah. Plesir ke laut, bakal nyemplung dan berenang-renang, ya masa enggak bawa kamera yang bisa ikutan nyemplung? Minimal action cam, angkut sekalian underwater case dan pelampung nya. Jalan sendirian berhari-hari, mau dapat foto oke, ya bawa tripod dan tongsis dong ya. Main ke pulau eksotis
yang indah baik air maupun darat, asik dong ya kalau bawa dome? Fotonya jadi lebih gregetz. Pakai z.

Siapkan semuanya dan sesuaikan dengan lokasi tujuan. Gak punya? Sama. Tapi demi foto yang lebih kece, biasanya kebutuhan perpotoan ini akan akuusahakan. Bisa pinjam, bisa rental. Karena jalan-jalan ke tempat yang sama belom tentu terjadi dua kali dalam hidupku, jadi aku harus dapat gambar-gambar terbaik yang bisa aku hasilkan. Sekalipun kameranya harus sewa. 

Begitu kira-kira prinsip tengilnya, udah cukup minta ditoyor?

*yooorrrr*

2. Kenali Alat

Peralatan udah siap, tapi gak bisa pakainya. Bhay ngomong aja lu sama tembok. Bhahahaha Sebelum berangkat, oprek dulu bentar. Apalagi kalau sewaan, kan gak semua kamera atau printilan kita kuasai. Pinjem dome punya temen, eh gak bisa pasangnya. Sewa filter demi nyelowspeed ala ala, eh salah ukuran. Ya udahlah jadinya nyelow beneran, plangah plongoh gak bisa apa-apa xD

3. The Power Of Diem Dulu

Saat sampai di lokasi tujuan, plis, diem dulu. Ini terutama buat perempuan, yang mana terdapat tombol otomatis dalam tubuhnya: liat pemandangan cakep dikit langsung panen ratusan selfie. Ya gapapa sih, cuma kan jadinya foto muke lu doang seabrek-abrek. Gak sayang, Nyah?

Luangkan waktu beberapa menit untuk diam, edarkan pandangan dan kenali lokasi. Ada apa aja di sana? Dimana kira-kira spot yang oke buat foto? Kalau foto di situ cucoknya gimana? Istilah kerennya, samakan dulu frekuensi kita dengan lokasi. Kenalan, gitu. 

Pulau Pantara (taken by Metta Marietta)
Buat aku, ini efektif karena jadi ringkes. Acara foto-foto jadi lebih terencana dan cepat. Jadi punya sisa banyak waktu untuk menikmati lokasi dan suasana tanpa kamera atau layar. Betul-betul waktu luang untuk bersenang-senang, gak diganggu “Woy ntar dulu.. aing belom foto di situ..”.

Ya kalau pas lagi leha-leha, pengin selfie atau foto-foto lagi, gak masalah banget. Tapi yang penting foto oke buat diaplot-aplot, udah rapi dibungkus. HAHA

4. Ini Traveling Bukan Rumah Tangga, Jadi Plis Jangan Ribet

Traveling sambil ‘produksi’ foto narsis, butuh keringkesan level bujangan. Enggak ribet dan buat semuanya gampang. Karena kita adalah model sekaligus fotografernya, jadi harus gesit dan sregep. Kuncinya: pastikan barang bawaan gak rempong macam trio macan mau konser akbar.  

Perkampungan Tua Bitombang (taken by mas Adie *lupa nama lengkapnya*)

Bawa tas yang compact dan travel friendly. Gak perlu gede-gede banget, yang penting semua alat tempur kita masuk dan gampang diambil lagi. Apalagi orang kayak aku, ngemengnya ringkes tapi printilannya segambreng. Masih ketambahan bawa phasmina lah, sunblock lah, kaca mata lah, aftersun gel lah, bahkan barang-barang endorsan buat ikut difoto. HAHAHA

Misalnya tas Herschel. Ini tas ukuran dan bentuknya enak banget dibawa traveling dan narsis. Muat buat DSLR dan printilannya, tapi gak keliatan bulky. Modelnya pun stylish jadi bisa sekalian jadi properti pepotoan. Dan paragraf ini adalah kode keras buat mas suami jadi plis siapapun tolong sampaikan.

YANK, BACA KAN YANK. TAS HERSCHEL BISA DIBELI DI ZALORA YA YANK. AKU MAU WARNA PUTIH YANG NAMANYA SETTLEMENT, YANK. CARI YA DI SITU YANK.

SAYAAAAANK....

*dari jauh terdengar mamas bojo melengos dengan napas berat*

5. Komposisi

Pemandangan apa yang bisa dilihat orang dari foto muka doang? Lambaian bulu idung? Plis, kurang-kurangin selfie. Foto muka doang mah di rumah juga bisa. Buatlah komposisi foto yang pas, kamunya kelihatan, tempatnya juga kelihatan. Percuma cerita panjang lebar tentang indahnya pantai X, kalau yang kamu tampilkan cuma foto pasir dan kaki. Atuhlah semua pantai juga ada pasirnya. Toko akuarium depan komplek juga punya pasir, tinggal kasih kaki, beres dong.

Pancuran Pitu (taken by Kukuh Sukmana)

Posisikan diri di tempat yang tepat. Kita lagi narsis kan? Jadi selain tempatnya, kamunya juga harus kelihatan jelas dan kece. Pose lah yang rada keren, atau rada ada gregetnya gitu. Bisa ambil posisi yang agak slengean, kayak manjat pohon misalnya. Biar ala-ala dedek monyet. Tapi inget, jangan sampai merusak APAPUN, ya! Foto kece gak sama dengan nekat dan mengorbankan keindahan tempatnya. Jadilah pejalan yang santun dan tau batas.

Bisa juga memainkan sudut pandang kamera dan teknik jepret. Foto dari atas (dengan si fotografer berada di tempat yang lebih tinggi), foto siluet kamu saat sunset, foto levitasi, atau bermain foreground supaya gak terlalu hambar. Triknya: jangan bosen coba-coba.

Pantai Pandawa (taken by Ferdias Bookelman)

Sendhang Bidadari (taken by Kukuh Sukmana)
Gili Sunut (taken by pak Maman)


6. Awas Bocor! 

Bho, apa yang paling gengges dari mensturasi? Yap, bocor dan tembus ke samping. Begitu juga dengan foto, usahakan banget foto kita gak bocor. Bersih dan rapi. Bocor itu, dalam foto kita ada orang lain ikut kefoto. Bisa sedikit, bisa banyak. Kenapa harus dihindari? Karena seperti mensturasi, belepetan itu gak bagus dipandang mata. 

Fotonya lucu tapi belepetan nenen (taken by Ferdias Bookelman)

Caranya? Tunggu. Tunggu sampe sepi, baru cekrek. Kalau gak sepi sepi juga, ubah posisi. Cari tempat lain atau ganti arah pandang kamera. Posisi menentukan segalanya kalau kata kitab kamasutra mah.

KECUALI, kamu memang mau foto dengan suasana orang-orang di sekitar. Kayak narsis di tengah keramaian gitu.. Belepetan yang di sengaja. Iyuwh sih, tapi untuk beberapa skenario, belepetan satu ini malah bikin foto jadi keren.

*buang pembalut*

7. Siapa yang Motret?

Ya kamera yang kamu bawa lah, masa batu? Bhahahahak. Gini, jadi pernah ada yang nanya ke aku, apakah suamiku selalu ikut saat traveling, kok fotoku (EHEM) bagus-bagus? Aku jawab, gak pernah.

Semua fotoku diambil oleh beda-beda orang, dan gak semuanya ngerti kamera. Ya senemunya temen lah, jalan sama siapa, dialah yang aku daulat jadi fotografer. Daulat semena-mena dan setengah maksa, lebih tepatnya.

Triknya, setting kamera sesuai hasil foto yang kita mau. Atur SEMUANYA. Setingan di kamera, posisi kamera, sampai kitanya pun tau bakal ada dimana dan pose kayak apa. Jadi satu-satunya yang si teman lakukan adalah: pencet tombol kamera.

Pantai Geger (taken by Ferdias Bookelman)
Gili Pasir (taken by Yusuf Nugraha)
Desa Blek (taken by Adi Riyanto)

Enggak ada tuh minta tolong temen, cuma kasih kameranya gitu aja dan berharap fotonya sesuai ekspetasi kita. Pun masih nanya-nanya posisinya udah kece belom, meteringnya udah pas apa masih under, coba fokusnya ke aku pohonnya dibikin blur.. Errr iya kalo temennya ngerti kamera kita, lah kalo enggak? Amsyonglah. Ingat, buat mereka hanya melakukan satu hal: pencet tombol, kelar.

Gak ada temen? Kasian. Tapi masih punya tripod, kan? Masih ada tongsis, ada meja, ada kursi, ada batu, ada lemari, ada pohon, bahkan aku pernah pakai meja setrikaan hotel buat foto diri sendiri. Nyahahahaha

Kayak foto pertama di tulisan ini, itu aku ambil pakai tongsis. Karena susah ajak temen yang mau ikut nyemplung cuma sekedar motretin. Tapi tongsisnya aku buat gak keliatan biar kesannya lebih cihuy, kameranya pakai Yi Cam dengan underwater case, jadi gapapa diajak basah. Lumayan kan hasilnya? Gak bagus-bagus amat sih, tapi untuk tipe foto tongsis, aku puas banget. *narsis abis*

8. Hidup Harus Riya, Kawan

Udah foto, udah cakep, udah kece, ngapain lagi? Upload lah! Hidup harus riya, kawan. Satu dunia harus tau kita traveling ke tempat bagus dan foto kece. Pamer dan sombong adalah kunci.

Muahahahahahaha *ditabok masyarakat*


Pantai Pinang (taken by mas mas dari Dive Indonesia lupa namanya)
 

Purwokerto, ujan deres 18 September 2016

Sekian dan terima gratisan jalan-jalan. Bhay.

102 komentar :

  1. Wkwkwk the power of DIEM dulu nih, sering dikira mamas bojo aku ngambek. Padahal ya sekedar menikmati tempat baru, dan mikir oooh di situ spotnya bagus buat selpih *eh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kaaaan.. selfie jadi lebih terencana dan matang. Manggaaa kali xD

      Hapus
  2. Thanks for the info Pungky :) Pas juga lagi nyari2 tas apa yg bisa ngangkut kamera (halah kamera jadul aja kebanyakan gaya) tp gak bikin ribet :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang statement putih bagus banget nteee. Aku naksir bianget.

      Hapus
  3. Wah kalau aku sih keseringan melakukan nomer 3, malah sampe kelamaan diem dan hasil fotonya dikit. Tapi sedikit pun ya 'ada isinya' lah yha. Huahahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sedikit yang penting instagramavle ya sist xD

      Hapus
  4. Fotonya bagus-bagus. Aku belum peka gimana-gimana posisi foto yang bagus. Mau narsis pakai tripod aja selalu gagal fokus dan hasilnya tong sampah banget :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. E masa hasil karya sendiri dibilang tong sampah? :D

      Hapus
  5. Bahasa yang terakhir sungguh luar biasa. Harus riya. Catat nih, penting! Haha

    BalasHapus
  6. foto - foto mahmud ini mah selalu keren, tipsnya juga keren lah, harus riya :P

    BalasHapus
  7. beuh,keren bangetttttt foto2nyaaa......itu yang di air terjun yang batunya kuning2,kece pung^^

    Apa kabar mami Jiwo??semoga sehat selalu ya^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sehat selalu mbaaak.. semoga kamu juga yaa :*

      Hapus
  8. Outfit juga menunjang menurutku.. coba salah satu foto di atas outfitnya diganti leging macan pasar malem, cardigan ungu, daleman kuning neon, wedges plastik warna putih, pasti beda hasilnya, haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. NAH, tadinya aku mau masukin outfit ini jadi salah satu poin. Tapi kemudian aku sadar bajuku gitu2 aja, berkisar antara celana pendek, lektong, dan sneaker. Enggak kredibel buat bahas outfit. Wkwkwkwk

      Hapus
  9. Wiiih pantesan foto-fotonya cetar terus Maaaak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Biasa aja sih sebenernya, aku aja narsis suka ngaku2. Byahahahaha

      Hapus
  10. Kalau aku kadang gak pede buat foto narsis Mbak.. Hehehe :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga suka gak pede, makanya banyak foto madep belakang xD

      Hapus
  11. Kayanya saya justru yang keseringan diem dan memandang sekeliling kalo jalan2 mwehehehehehehe, saking penaknya, jadi kelupaan buat riya, giliran pulang nyesel ga bisa sombong :|

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yaaaaah, sayang banget atuh gak bisa kasih makan instagram xD *tetep*

      Hapus
  12. Wah cakep banget fotonya bikin pengen belajar motret

    BalasHapus
  13. waa mak Punk emang selalu cetar fotonya..camkan baik2 semua tipsnya,nomor 3 nyaa apalagii, suka

    BalasHapus
  14. Hidup harus riya nya itu pung.... hahhahaa, to wahib riyalah fotonya keren3 bgt soalnyaaaaaa

    BalasHapus
  15. Oh saya baru tahu kalo ada rental kamera....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada.. di tiap kota pasti ada. Paling gampangnya, cari di instagram pake hestek. Hihi

      Hapus
  16. Fotonya bagus2 mak.teori udah di baca tinggal praktek sih.tapi gak yakin bisa deh.paling jg standar2 aja gambarx,hiks

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga standar ini sebenernya, cuma kebanyakan ngaku-ngaku aja x))

      Hapus
  17. huahahaha... aku ketawa terus baca postingan ini :D
    asli bagus-bagus fotonya.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mbakwaaaay pakabar? Kurindu sekaliiii

      Hapus
  18. Bingung tadi baca yang blepetan nenen apaaan...ea, tahunya background y toh...jd mesti ditunggu sepiih...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahahaha iya fotonya bocor nenen tante bule xD

      Hapus
  19. kalau say tau posisi yang bagus, gayanya yang enakan..buruknya gak ada yang bisa jepretin.

    BalasHapus
  20. Suka banget baca postinganya sambil mesem2 mak hahahaha..
    Tips nya oke2 dan fotonya cakep2 banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mesem mesem liat aku gemesin yak? Bahahahha *dijitak*

      Hapus
  21. Syediih kalo traveling nggak ada yang motoin 😑

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan sedih mbak, tripod ada yang 100rebuan kok. Wkwkwkwk

      Hapus
  22. Iyaa potonya banyak yang cakep2 yaa :))

    BalasHapus
  23. tipsnya ajib banget, nyaman bacanya.. dan samplenya pun bagus banget..
    btw kok aku ke bayang-bayang foto yang paling atas ya?? takut ah, nanti kebawa mimpi.. *langsung ditoyor mbak pungky*

    BalasHapus
  24. Fotonya cakep. Makasih tipsnya. Cukup bingung kalau nyuruh orang motret. Yang ada hasilnya kacau.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makanya kita yang atur semuanya, si orang itu cukup pencet tombol aja :D

      Hapus
  25. "Percuma cerita panjang lebar tentang indahnya pantai X, kalau yang kamu tampilkan cuma foto pasir dan kaki. Atuhlah semua pantai juga ada pasirnya." <--- mbaaak baca ini aku gateeeel banget jadi pengen ikutan komen. Aku ada beberapa temen yg kayak gitu, jadi kalo ke mana-mana, yg diupload di FBnya ya foto-foto narsis sementara bekgron tempat wisata yg dikunjunginya minim. Misalnya dia bilang lg cek in di pantai X, tapi ya keliatannya cuma pasir ama sedikit banget keliatan laut, karena 90% isi frame fotonya ya mukanya doi atau bareng ama temen2nya. Ya Allah plis ampuni hamba yang akhirnya malah ngomenin org itu di blognya mbak Pungky....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huahahahahahaha gapapa mbak ghibah itu sehat kok x))

      Hapus
  26. Klo aku udah banyak belajar motret sekarang yg diutamakan adalah background, orangnya mlipir dlu ya, makasih mba tipsnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo motret bekgronnya doang, sayang sayang kitanya gak narsis. Muehehehehe

      Hapus
  27. sumpah ajib bingits...

    iya nih mb.. kadang aku gak habis pikir sama orang yang captionnya lg liburan di ini itu tapi gambarnya full muka die... gubrak hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyakaaaaan.. dia disuruh ikut liburan di mukenyeee bhahahahhaa

      Hapus
  28. Suka sama semua angke fotonya Mba Pung....kalo qta difotoin org dan org itu ga ngerti angle yg bagus, piye mba???

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya kan semua kita yang atur, termasuk anglenya. Kayak yang aku bilang ditulisan, si orang itu cuma tinggal pencet aja :D

      Hapus
  29. Rental kamera dimana ya? Kemarin saya ke Purwokerto baru ketemu rental alat kemping dan naik gnungnya aja

    BalasHapus
    Balasan
    1. Banyak, mbak. Di purwokerto ada beberapa. Cari instagram pake hestek aja banyak kok :D

      Hapus
  30. Wah, kece banget nih perpaduan mba' pungky sama pemandangan nya. Dan juga kameranya yang maksimal abizzz. Eh, fotogtafernya juga, yang secara ikhlas dipaksa menjadi fotografer mendadak demi ketenaran "Taken By:".

    Kren juga sih klo punya tmen jlan yg lumayan ngerti tentang fotografi dan suka traveling, perpaduan yang sangat sempurna! apalagi klo suka mentraktir, wah sudah...gw lngusng berhenti kuliah. Cuss jadi traveller. Haha.

    Saya punya saran satu untuk ditambahin di list diatas yang tntnynya sesuai pngalaman saya. 9. jelek/ gk nya muka sangat berpengaruh pada kualitas foto. Belajar dri pengalaman mba' :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mukaku pas pasan berarti fotoku gak ada yang bagus yak? Bhahahahaha

      Hapus
  31. Tips yang keceeee. Itu semua foto beda-beda ya fotografernya. Tapi hasilnya kece semua.

    Pengen praktekiiiin :)

    BalasHapus
  32. wkwkwkwkw.... sombong itu adalah kunci yaak ;p.. aku suka idemu mbak :D.. walopun di aku kebalik sih... justru pas traveling, aku ga suka jd objek foto ;p.. maunya motoin, ato hanya sekedar foto tempatnya aja :D.. nth kenapalah, dari kecil ampe skr, yg namanya difoto itu kyk momok ;p.. bisa diitung pake jari foto2ku doang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sayang sayang nanti gak ada yang bisa dipamerin ke anak cucu x))

      Hapus
  33. wiiis...keren2 fotonya...
    iya emang suka nggak pede kalau disuruh fotoin orang, takut jelek
    mending kayak Pungky deh, udah ada atur2 sendiri kitanya tinggal jepret

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa trik ini bikin nyaman fotografernya juga :D

      Hapus
  34. Jadi mamang potonya tinggal klik aja yaaa bude :D itu yg di bawah bendera, aku paling suka entah kenapa. Mungkin kamu kaya paskibrakanya :D

    BalasHapus
  35. Beeh joss banget tipsnya.
    Aq jg suka nanya ke org even gak kenal gtu ya gimana sih foto berdua pasangan kok bs bagus banget, difotoin apa pake tripod. Oalah kuncinya di settingan kamera toh, jd gak ngribetin yg diminta tolong foto ya. Baiklaah.

    Btw, itu foto pertama yg di dlm air kan pake tongsis ya, kok gak keliatan tongsisnya? Di edit kah? Biar ngilang tongsisnya? #seriusnanya

    Thx for sharing mba pungky

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enggak. Tongsisnya di dalem air (makanya tangan kananku gak keliatan), jadi yang nongol kameranya aja. Kameranya madep ke atas, makanya fotonya banyak langitnya. Tadaaa.. jadi keliatan gak pake tongsis deh :D

      Hapus
  36. Ish keren2 banget deh fotonya
    Makanya aku klo traveling ama suami krn dia yg lebih jago foto2 lagian aku jg ga terlalu suka selfie si blm lagi klo kamera dipegang suami yg difoto ya objek wisata ato anakku. Walhasil smp rumah bete ..laahhh fotoku ngendi??? :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bawa tripod mak.. ambil alih kamera. Maaf ya bro, mamak narsis dulu x))

      Hapus
  37. Poin terakhir ngena banget "hidup harus riya, kawan" hahaha...

    Salam kenal dr blogger ala2

    BalasHapus
  38. Sukaaaaa semua foto2nya, beninggg dan abegeh. Besok intipin lagi ah mamak pungky ini kl mau pepotoan aku ikutin gayanya. Tsaaahh. Btw busway, ketemu dirimu kmrn seneng banget! Kocak sumringah dan ceria! *_*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Akupun bahagia ketemu dirimu. Ramah bangeeet. Laaaffff.

      Hapus
  39. Setuju semuaaa inii...hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apa kamoh dateng dateng main setuju aja.. *dorong*

      Hapus
  40. Foto-fotonya bagus semua, gagal banget masalah fotografi dan nggak ada yg motion juga, nasiipppp

    BalasHapus
  41. Ya ampun asli awas bocor itu aku mikirnya ttg pembalut beneran tadinya.. hahahaha..suka deh tipsnya mba pung

    BalasHapus
  42. Aku ngandelin tongsis jadinya najis banget alias jelek...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga sering kok pake tongsis. Seneng2 aja sama hasilnya soalnya aku mah emang darahnya narsis xD

      Hapus
  43. Mau dong tas HERSCHEL - nya. Aku butuh buat jalan2 juga nih :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bagus banget yang putiiiih tapi harganya engggggg x'))

      Hapus
  44. Wah kalau saya sih biasa asal jepret mbak hehehehe... Btw fotonya mantaph2 :D

    BalasHapus
  45. 3. The Power Of Diem Dulu -> ini adalah bahasa sederhana dari "observasi" :D

    Tapi memang, semakin kita sering memotret, insting akan semakin terasa menangkap momen atau mengkonsep komposisi foto, karena semakin terbiasa melihat suatu pola :)

    BalasHapus
  46. Beruntung banget sih lu, Pung. Bisa kebetulan traveling bareng orang yg bisa motret. Gua kalo traveling sering banget disuruh bantuin motret temen-temen gua (dan hasilnya juga not bad lah, banyak yg sekarang jadi profpic atau konten instagram mereka), tapi pas giliran gua minta difotoin...hasilnya JELEKKKK...arggghhhh...kesel banget! Kenapa susah banget nyari orang yg bisa memotret gua sesuai yg gua inginkan...T.T

    BalasHapus
  47. Ngaku, aku jarang banget diem dulu.... hahaha langsung tertohok baca yang ini :"")
    fotonya bagus bagus kaaaa! Aku emang masih belajar soalnya komposisi nih, bagi bagi tipsnya dong mbaa :)

    BalasHapus
  48. Tapi bagus juga kok poto yang di belakangnya keliatan ada orang2 dari kejauhan, tetep fokus ke kita kan. Btw yang aku potoin di kamar mana Puung?

    BalasHapus
  49. waa ini ni,, keren tipsnya.. apalagi yg Ini Traveling Bukan Rumah Tangga, Jadi Plis Jangan Ribet.. setuju bgt ama statemen ini...

    BalasHapus
  50. Ini peralatan perang, modelnya dan yang motoin keren semuaaa. Hhhm jadi tinggal pencet tombol aja nih ya. Pokoknya suka deh sama foto-fotonya Pungky.

    BalasHapus
  51. Keren banget ya, kapan bisa punya foto gitu. KECE

    BalasHapus
  52. huahahahahaa...bocor bo'! Kalau tempat favorit umat sedunia ya pasti bocor hihi..kecuali bermodalkan tele tea :). Nice tips pung..jadi pengen ikutan Riya aaaah...#tapidosa :)

    BalasHapus
  53. aku mending moto deh Ibu Pungky, kalau aku yang difoto hasilnya cuma perut semua. ahaha

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...