Selasa, 11 Oktober 2016

Cantik dalam Versimu

Dulu banget, aku pernah membenci pasukan cewek menye-menye. Mereka yang hidupnya cuma salon, belanja, poles gincu, ngecat rambut, dan lenggak lenggok di kampus. Setiap bulan mereka ganti tas, kadang ganti sepatu, gak jarang ganti warna rambut. Kulitnya mencling khas suntik putih di klinik kecantikan, jangankan lalat, godzila juga mungkin kepeleset kalau kena pipinya. Saking mulusnya.

Aku benci banget karena menurutku mereka lebay dan gak ada otaknya. Rutin suntik putih buat apa coba? Gak penting. Ke kampus pakai wedges sepuluh centi itukan minta ditabok banget. Ngana ke kampus mau kuliah apa mau show, mbak? Gincunya mentereng jembreng macam Jupe mau konser akbar. Dp bbm-nya ganti foto dari taksi ke taksi, dari mall ke mall, salon ke salon, pantang deh kena matahari.


Dan satu hari aku kena batunya. Gebetanku, yang gantengnya selangit bumi, suka sama salah satu pasukan menye-menye itu. Dia curhat lagi menggebet cewek, yang menurutnya cantik buanget. Kulitnya putih mencling, rambutnya cokelat kemerah-merahan, sepatunya pletak pletok dan gincunya mentereng jembreng. Setelah curhatnya itu, aku langsung pulang ke kosan, ngaca dan nangis. Ya ampun, aku jelek banget!

Kulitku gosong keseringan panas-panasan, kaos belel dilapis flanel, sneaker, ditambah muka yang akan lebih cantik kalau ditutup karung. Nggak kenal pensil alis, nggak kenal lipstick, jangankan bedak, cuci muka aja aku kalau inget. Bener-bener 180 derajat dari cewek cantik dalam versi gebetanku. Dan aku kehilangan cowok yang aku suka hanya karena fisik, itu sedih sedih sedih banget. Aku nangis beneran nangis. 


Cewek-cewek itu kalau mau dapet cowok impiannya, tinggal tunjuk. Semua laki-laki pasti suka sama mereka. Yaiyalah, cantik. Sedangkan aku, mana ada cowok yang mau sama cewek kulitnya gosong begini. Rambut kecokelatan bukan karena cat tapi matahari. Boro-boro ngerti lipstick, kena lipbalm dikit aja langsung mecucu susah mingkem. Sekalinya pakai eyeliner, pulang kuliah mata langsung merah berair karena masuk-masuk ke mata dan bikin pedih.

Sejak itu aku berhenti kelayapan. Tadinya sebulan sekali ke luar kota sendirian, minimal ke Jogja jenguk mama. Aku setop, aku di kosan berbulan-bulan supaya enggak gosong lagi. Aku mulai beli krim pemutih ini itu, maskeran sering banget sampai muka rasanya ledes, mulai belajar make up dari a ke z, sampai puncaknya, aku beli kosmetik ratusan ribu. Buat anak kos, itu harga mahal yang bikin aku puasa berhari-hari.
**

Singkatnya, obsesiku atas gebetan ganteng itu ternyata malah pelan-pelan menguap. Aku menikmati usahaku menjadi cantik, karena aku mau cantik, karena ternyata merawat diri habis-habisan itu menyenangkan. Dandan total dan lihat muka kayak Cinderella di kaca itu bikin senyum-senyum sendiri. Aku mau cantik bukan karena dia.

Waktu berjalan dan jodoh mengantarku pada satu laki-laki lain: Mas Topan. Orang yang mengajak aku pacaran panas-panasan keliling pasar cuma untuk hunting foto. Sumpah lo? Gue perawatan kulit gila-gilaan demi cowok, dan sekarang malah pacar sendiri yang ngajak gosong-gosongan? Ratusan kali kami kencan di bawah terik matahari. Lengkap dengan kaos belel, jeans buluk dan sneaker. Gosongnya kulitku makin gak karu-karuan, ini muka makin minta ditutup karung, sempet panuan pula bahahahaha tapi dia setia jadi pacar aku sampai kami… menikah.

Sekarang kami sudah 5 tahun menikah. Sejak nikah, aku malah jadi rajin buanget perawatan. Sisa-sisa belajar menye dulu, masih membekas baik. Aku jadi tau, kenapa mereka segila itu bela-belain untuk terlihat cantik. Karena memang bikin bahagia!


Sekarang, aku tetep rajin panas-panasan, kelayapan, tapi aku juga rajin merawat kulit. Skincare-ku berjejer dari ujung meja ke ujung lemari. Jadi biarpun gosong, aku tau kulitku tetap terawat. Aku mulai setop pakai kaos belel karena menurutku (sekarang) bukan begitu caranya menghargai diri sendiri. Aku belajar dandan karena aku sadar, lipstick itu memang bikin tambah cantik kok! Bedak itu bikin muka gak kelihatan kusam dan rasanya menyenangkan. Aku olah raga gila-gilaan demi punya perut rata, biar seksi, aku bahagia kalau merasa seksi.

Tapi trus aku tetep nanya ke suami,

“Ngayas, kalau aku tambah demek gara-gara panas-panasan mulu, kamu masalah gak?”

Dia jawab, “Dari dulu, aku gak urusan”. Sejak itu aku tau aku menyeret lelaki yang tepat ke pelaminan 5 tahun lalu. Muahahahaha

**

Kamu,

jangan berusaha cantik demi laki, ya! Biarlah si laki yang berusaha demi mendapat cantikmu. Cantik dalam versimu, apapun itu.

Cantik yang kulitnya gosong demi eksplorasi sana sini, yang gak peduli sengatan matahari yang penting kaki terus menjejalah. Nggak apa-apa keling asal traveling. Nggak kenal pensil alis boro-boro foundation, tapi kamu tau kamu bahagia. Kalau buat kamu itulah definisi cantik, jadilah.

Cantik yang rutin suntik putih sebulan sekali, yang habis berjuta-juta demi jajaran skincare keluaran terbaru, yang dokter kulitnya sekali konsultasi ratusan ribu. Nggak apa-apa harus nabung dulu, harus puasa segala, yang penting muka tetap mulus licin putih mencling. Biar foto no make up no edit no filter nya enggak cuma hestek doang, tapi karena kamu beneran mulus. Kalau buat kamu itulah definisi cantik, jadilah.

Cantik yang foundation-nya sesekopan semen. Kamu tau bekas jerawatan dan noda hitam di wajah itu gak layak buat dilihat orang. Alisnya jentring sebulan sekali harus diwaxing, lipsticknya punya lemari sendiri saking banyaknya. Ratusan ribu mah apa, demi kosmetik, ratusan juta juga kamu jabanin. Saban abis gajian langsung buka gadget mantengin promo produk kecantikan. Make up membuat kamu lebih percaya diri, dan kamu bahagia atas itu. Kalau buat kamu itulah definisi cantik, jadilah.

Cantik yang hak sepatunya sepuluh senti. Pegal gak apa-apa, bagimu terlihat tinggi semampai adalah #lifegoals. Kupon Lazada dikumpulin baik-baik biar bisa sering-sering beli baju diskonan. Karena hestek ootd adalah caramu berbahagia. Hang out dengan pakaian terbaru yang kamu punya, itu rasanya semua orang merhatiin dan di hati puas banget. Kalau buat kamu itulah definisi cantik, jadilah. 


Cantik yang berdaster dengan rambut lepek. Keringetan karena nyetrika segunung banyaknya, jangankan bedakan, mandi aja harus buru-buru. Nggak apa-apa muka berminyak, anak dan suami terurus, bagimu adalah prioritas. Bau masakan yang nempel sampai ke rambut, itu baru seksi. Apron yang belepetan cokelat dan tepung, pas ngaca berasa bidadari. Kalau buat kamu itulah definisi cantik, jadilah.

Cantik yang perutnya menggelambir. Nggak apa-apa lemak dimana-mana karena seksi bagimu nggak sama dengan langsing. Prinsipnya: pipi tembem itu idaman banyak pria. Senyumnya membel-membel minta diuwel. Paha kamu segede gaban tapi kamu selalu bisa makan apa saja dan kamu hepi. Kalau buat kamu itulah definisi cantik, jadilah. 

Purwokerto, 21 oktober tengah malam, 2016

Cantiklah dalam versimu, apapun itu. Berusaha cantik bukan karena orang lain, bukan karena laki-laki. Tapi karena kamu tau, kamu berhak cantik.

46 komentar :

  1. Pungky, juara banget kalau bikin sponsored post.. *nyembah* :D

    BalasHapus
  2. Ikutan nyembah lalu ditabok. Gak boleh nyembah Pungky, syirik hahaha

    Emang sih cantik itu beda2 tapi kalau udah kenal perawatan.. ulala bisa happy gak ketulungan. Ya gak Pung? Eeaaa

    BalasHapus
  3. betul banget Pungky... get up every morning, excited mau OOTD apa karena ingin menyenangkan hati sendiri :) Kl ada yg menikmati ya syukurlah ... hehehehe ^_^

    BalasHapus
  4. dalem amat ini tulisan. gue tenggelam bacanya :p

    BalasHapus
  5. makin ke sini kamu makin cantik pung!

    BalasHapus
  6. Gebetanku, yang gantengnya selangit bumi, suka sama salah satu pasukan menye-menye itu.
    Hihihiih...i really know how it feel..

    Cantik itu emang bikin bahagiak sih, cyin...apalagi langsing :D

    BalasHapus
  7. adduhh exotic banget kamu mbak, idaman para blogger pria wkwkkww

    BalasHapus
  8. Iya, ketje banget klo bikin sponsored post, g berasa klo lagi di'arahin'.. Hehehe..

    BalasHapus
  9. Ya ampuuunn...siapa bilang dulunya Pungky gak cantik? Manis banget gitu loooohh. Sekarang sih cantik, auranya keluar berbinar binar :)

    BalasHapus
  10. Aaaaaakkh... Aku pengen cantik. *Nyari beauty products diskonan*

    BalasHapus
  11. ibuku paling cerewet urusan penampilan, karena menurut blio yaa berpenampilan rapi itu cara menghargai diri sendiri (seperti kalimatmu itu) ... waktu hamil mada, aku seneng banget pake kaos + kemeja flanel as my outer + sneakers ... macam inang2 tukang tagih di terminal ... untung setelah lahiran,aku dapet hidayah, lebih menjaga penampilan gitu ya ... dan bukan hanya aku yg bahagia, ibuku jugaaak !

    BalasHapus
  12. Suka banget tulisannya kece banget

    BalasHapus
  13. Suka banget tulisannya kece banget

    BalasHapus
  14. Yes, a man doesn't love a woman because she is beautiful, she is beautiful because he loves her =)

    BalasHapus
  15. Aku belajar dr tulisan2 ini, aku ngakaaaaaaak abis kayak raditya dika dirimu mbak wkwkwk

    BalasHapus
  16. Metamorfosis sempurna ya...

    Hahahaa... sama kita! 😁

    BalasHapus
  17. Saya pria dan suka wanita menye-menye itu mba..huahahaha

    BalasHapus
  18. Aaaaawww.... Aku suka postingan iniiiii....

    BalasHapus
  19. ada yang bilang, wanita yang aura kecantikannya keluar setelah menikah adalah wanita yang sesungguhnya paling berbahagia. Contohnya ya Pungky ini.. :)

    BalasHapus
  20. "Itu definisi cantikmu, jadilah." Suka kata-katanya...

    BalasHapus
  21. Iyaa mbak pung, aku ga rajin perawatan, pas nyadar, aku kok begini amat *ngomong ama sendal*

    BalasHapus
  22. Nyembah (2). Juaraaaaaaaaa. Ugh aku sukaaaaa

    BalasHapus
  23. Mendadak brightness kehidupan semakin menyala-nyala akibat baca postingan ini. :D

    BalasHapus
  24. hahahhaa..nyodorin karung buat nutupin muke emake jiwo

    ealaah mari panas2an plus ojek2an laah :v

    BalasHapus
  25. Suka banget lah sama pasukan menye-menye.. pengin dekeeet. Biar enak begitu pengin nabok..bok! Uyey!

    BalasHapus
  26. aaak aku harus belajar banyak dari mbak pungki. ceritanya kece euy. apalagi ternyata menghasilkan. cakeeep (y)

    BalasHapus
  27. Demi apaaaa, mbak Pungki tetep kelihatan cantik dan manis meskipun kulitnya gosong. Tetep cantik kok mbak. Suwer. Apalagi senyumnya itu. Pantas mas Topan setia sama mbak dan (sanggup) ngajak nikah. Hahaha.

    Cantik itu relatif sih mbak Pungki. Tapi saya setuju banget dengan kata-kata mbak Pungki. "Biarlah si laki yang berusaha demi mendapat cantikmu. Cantik dalam versimu, apapun itu" :D

    BalasHapus
  28. Kayak baca curhatan pribadi. Bedanya sampai sekarang aku masih belum menyentuh senjata perangnya para wanita ini. Masih kucel n item. Dan pasrah! hahaha

    BalasHapus
  29. Sudah lima tahun ya, Mbak, semoga selalu dan semakin bahagia.

    BalasHapus
  30. Setuju banget, Mbak. Cewek cantik itu tahu persis apa yang mereka ingin lakukan dan membuat bahagia dirinya sendiri.

    BalasHapus
  31. mbak pungky mau item atau mau didempol mukanya tetap cantik :)

    BalasHapus
  32. "Aku setop pakai kaos belel karena bukan begitu cara menghargai diri" *bongkar isi lemari* *isinya kaos belel semua* ku ingin menangis pung. :(

    BalasHapus
  33. Mba pungky aku sering baca2 blog kamu tentang review2 make up. Daan saat aku baca postingan ini aku merasa "ini kisahnya aku banget" cuma bedanya aku belum menikah sh sekarang hehee.
    Btw, ini postingannya menginspirasi bgt mba. Thumb up deh
    Btw lagi mba pungky purwokerto nya mana?aku juga purwokerto 😅
    Salam kenal mba pungky

    BalasHapus
  34. Cantik yang diusahakan sesuai kemampuan kantong 😆 Ya aku mau lah rawat diri di salon kecantikan apa daya duit gak ada 😂

    BalasHapus
  35. Cantik yg sesuai dengan versi masing2 wanita,... ngak bisa di sama rata kan, karena setiap perbedaan di situ ada keunikan, yg menjadi ciri atw khas nya tiap wanita..
    Mantappp Mbak pungky...😍😍😍

    BalasHapus
  36. Cantik yg sesuai dengan versi masing2 wanita,... ngak bisa di sama rata kan, karena setiap perbedaan di situ ada keunikan, yg menjadi ciri atw khas nya tiap wanita..
    Mantappp Mbak pungky...😍😍😍

    BalasHapus
  37. Mba Pungky dari dulu manis kok..
    Eh iya, baca ini aku jadi teringat salah satu teman yang hobi suntik putih (muka sama leher belang) demi cantik depan pacarnya.. tapi sampai hari ini dia nggak mau ngaku. Untung aku masih waras :(
    Salam kenal ya mba, baru main kesini hehe

    BalasHapus
  38. cantik a la kita sendiri memang paling okeee pung..yang penting PEDE hehehehe..ayoo belanja lagiii

    BalasHapus
  39. Mba,baca postinganmu yang ini ko buat aku terharu ya. Setiap perempuan itu harus bisa merasa dirinya cantik walaupun dalam versinya masing2 ya mba. ��

    Mba, aku juga udah menemukan seseorang yang ga peduli dengan penampilanku,gimana kondisi kulitku dll (padahal ku peduli banget). Haha aku merasa dia pantas untuk dijadikan suami,seperti mba yang memilih masnya 5thn lalu ��

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...