Pungky Prayitno @ 2013. Diberdayakan oleh Blogger.

Punya Asma dan Ingin Hiking? Bukan Masalah!


Sejak aku rajin upload foto tempat-tempat asyik di Banyumas, banyak banget temen dari luar kota yang beneran dateng trus minta diantar. Ya jaman sekarang gitukan, traveling dan foto sama alam ala-ala petualang lagi tren banget. Mereka datang dengan ekspektasi akan foto kece sama pemandangan kece. Ditambah setelan traveler masa kini, lengkaplah sudah makanan untuk akun instagram masing-masing. Muahahaha


Masalahnya, setelah sampai sini dan kami melakukan perjalanan, gak sedikit yang akhirnya ngeluh: KOK KUDU JALAN JAUH BANGET SIH? NANJAK PULA! Trus sampai di lokasi, mereka udah keringetan lepek dengan muka ngos-ngosan, fotonya jadi kucel dan gak cantik lagi. Muahahaha Lah? Emang sejak kapan ada tempat bagus di alam yang bisa dicapai dengan ngedip?

Belom lagi untuk yang punya asma, langsung merasa sia-sia dateng jauh-jauh ke Banyumas. Nggak bisa ngapa-ngapain, katanya. Lah? Emang sejak kapan orang asma nggak bisa hiking? Bhahahahaha 

Yaiya sih, buat orang dengan kondisi kesehatan normal aja, kadang merasa hiking itu salah satu tantangan hidup. Diajak hiking itu rasanya kayak diajak ke pelaminan, banyaaak banget alesannya. Apalagi mereka yang punya asma, beuh, alesannya panjang bener kayak antrean salam tempel. Takut sesak, takut kedingin, takut nggak kuat turun lagi, sampai ada yang takut pengsan.

Padahal ya, sebuah penelitian yang dilakukan oleh Stokes di tahun 2008, diceritakan kalau penderita asma pun bisa naik ke Kilimanjaro. Ada tips-tips yang bisa membantu kamu untuk hiking, meskipun kamu adalah penderita asma.

 

hiking dulu, baru dapet yang beginian :D *btw, ini rasanya kayak nyemplung di air es, untuk penderita asma, sebaiknya pertimbangkan baik-baik, ya.

Nah, dua hal yang paling penting untuk penderita asma yang akan hiking adalah: persiapan dan manajemen resiko.

Kamu tau kamu punya asma, kamu tau akan berjalan menanjak dengan jarak jauh, kamu tau dataran tinggi itu dingin. Tentu kamu juga harus tau diri, tau batas, tau kemungkinan-kemungkinan yang akan terjadi, dan tau gimana harus meminimalisir kemungkinan terburuk.

Kita bahas satu-satu, ya.

Persiapan


Kamu mau hiking kemana? Jalurnya seperti apa? Udaranya sedingin apa? Ibarat mau nyeret pacar ke pelaminan, tentu kamu harus pertimbangkan dulu tetekbengeknya. Salah satu persiapan terbaik adalah dengan berolahraga secara rutin. Olahraga rutin dapat membantu mengontrol asma, sehingga nggak sering kambuh. Pun bisa membantu kamu meningkatkan daya tahan tubuh. Disamping itu semua, dengan olahraga, kamu bisa sekalian simulasi. Sampai mana tubuh kamu mampu diajak berjalan dan bergerak banyak.

Selain olahraga, tentu kamu perlu mengunjungi dokter untuk memastikan bahwa kamu betul-betul bisa berangkat. Siap untuk hiking bersama asma!

Manajemen Resiko


Tapi namanya manusia yekan, persiapan matang boleh aja dilakukan, tapi kemungkinan buruk tentu bisa terjadi kapan aja. Penting untuk disadari kalau setiap penderita asma akan menunjukkan efek yang berbeda, saat berada di ketinggian. Tapi yang biasanya terjadi adalah penderita asma akan merasa sakit kepala, mual, kelelahan, dan keinginan untuk muntah seiring naiknya level ketinggian.

Kalau sudah di ketinggian, dan gejala-gejala tersebut nggak kunjung hilang. Kamu bisa melakukan beberapa hal ini:
  • Menghangatkan tubuh. Dingin adalah salah satu pemicu kambuhnya asma. Jadi pastikan kamu memakai pakaian yang cukup tebal untuk menjaga tubuh dari dingin. Bisa juga gunakan hot pack, yaitu gel pad yang dapat mengeluarkan panas. Selain itu, leher dan kuping juga harus benar-benar tertutup.
  • Pastikan kamu minum air dalam jumlah yang cukup.
  • Kendalikan napasmu. Memang normal, kalau kamu bernapas tersengal-sengal di ketinggian. Tapi coba untuk tenang, dan mengatur napas. Jika memang sudah sangat sesak, lapor kepada anggota tim lainnya dan gunakan inhaler.
Note: hati-hati di ketinggian tertentu inhaler aerosol dapat membeku. Jadi, simpan inhaler di tempat yang hangat. Sebelum gunakan gosokkan inhaler di antara kedua tangan, selama 1 – 2 menit.

Jangan sampai asma mengalahkan semangat kamu untuk hiking. Kalau kamu mau berdiri di tempat yang kamu bilang indah, berangkatlah. Siapkan dirimu baik-baik, dan dapatkan yang kamu mau. Psst, aku siap menunggu kalian di Banyumas, kapanpun kalian mau main! :D 

Purwokerto, 23 Oktober kangen air terjun, 2016
Ps. Artikel ini bukan berdasarkan pengetahuan pribadi, YAKALI AKU PINTER BANGET SOAL ASMA. Muahahahaha Tapi dibantu tulis oleh ahli kesehatan yang insya Allah kredibel. Selamat hiking!

21 komentar

  1. Ini problem anak sulungku pung,... kaka tazkia punya asma yg entah knp setiap kita liburan ke tmpt yg agak sekstrem udaranya entah panas bgt atau dingin bgt dan terlalu cape pasti kumat. Sediih d3h
    ..mksh tipsnya ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Olahraganya harus rutin, nte. Jadi olahraga bukan cuma pas mau jalan aja, tapi gak jalan2 pun tetep rutin. Jadi kalo ada liburan mendadak, meminimalisir resiko :D

      Hapus
  2. Asmaku ilang sejak sering keluar masuk hutan dan berkegiatan di alam bebas. Kalau di rumah malah gampang sakit. Aku pernah didiagnosis jantungnya diselimuti lemak. Dan itu baru bisa dinetralisir dengan berkegiatan di alam bebas. Jadi kalau ada yg ngeluh asma gak bisa hiking aku gak percaya. Soale aku asma turunan, hahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hooh, udara alam bebas itu malah sebenernya bagus. Cuman kalo gak siap, yang punya asma yang ada malah kumat terus :D

      Hapus
  3. Yaaa ampun ...kok jadi penasaran lagi ama kilimanjaro #GooglingLagi

    BalasHapus
  4. bisa kali pake asma soho ya ??

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo pake obat, takutnya malah ngantuk. Nanti malah mogok hikingnya. Kecuali udah parah banget sesaknya, biar sekalian istirahat :D

      Hapus
  5. memang harus hati-hatiii..yang penting aware dengan kekuatan badan sendiri yaaa pung..

    BalasHapus
  6. Thanks atas tipsnya gan...

    BalasHapus
  7. Aih mau banget kalo ada yang poto cantik di alam ala-ala petualang tapi tinggal kedip. Hahahaha. Tapi emang menggoda banget sih Bu poto-potomu. Look so effortless.

    BalasHapus
  8. ada 1 temenku yg asma, tp nth kenapa udh beberapa tahun ini ga prnh kambuh sejak dia rajin lari.. jd kebukti sih olahraga rutin memang bisa mengontrol penderita asma supaya ga sering kambuh..

    BalasHapus
  9. Masalahku...kalau di tempat tinggi idung perih. Kudu maskeran. Kalau engga...bs mimisan

    BalasHapus
  10. sangat detail mba pung tipsnya.. izin share ya mba

    BalasHapus
  11. Temen saya sebelumnya punya asma dan semenjak dia main bola jadi sembuh, mungkin tekad untuk sembuhnya kuat banget.. sama halnya kalao mau haking, kalau tekadnya kuat pasti bukan masalah..

    BalasHapus
  12. Udah lama ngga hiking, terakhir kapan ya sampe lupa, hahaha. Lihat pemandangan di post mba pungky jadi pingin pergi hiking lagi.

    BalasHapus
  13. Perlu sebelum hiking tuh makan dulu biar kagak pingsan di jalan.

    BalasHapus
  14. Mbak jiwa hakingnya kuat banget ya, punya asma aja masih bisa hiking, luar biasa nih mbak, semangat terus mbak..

    BalasHapus
  15. Aku pengen hiking tapi nggak pengen capek maaaak. Ada saran nggaaak? x)

    BalasHapus