Pungky Prayitno @ 2013. Diberdayakan oleh Blogger.

Melunasi Tanjung Puting



Dua tahun lalu, jembatan kayu ini pernah aku tulis di blog. Waktu itu Tanjung Puting masih dalam bentuk mimpi, cita-cita yang aku uapkan bersama Adit. Kutulis bahwa suatu hari, aku akan berdiri di sana. Berjalan pelan-pelan memasuki tempat paling kuinginkan di Borneo: Camp Leakey. Dua hari lalu, apa yang kami uapkan dikabulkan Gusti. Aku duduk di sana, di jembatan kayu yang dua tahun lalu, masih berwujud impian. Setelah penantian 600 hari lebih, aku, akhirnya, melunasi Tanjung Puting.

“Dit, gue mau ketemu orang utan langsung!”
“Ya sana ke Tanjung Puting”
“Jauh, nyet”
“Yaudah nyicil aja dulu”
“Nyicil apaan?”
“Nyicil doa kek, duit kek, usaha kek, apa kek. Ntar juga lunas”
“Hmm..”

Dua tahun lalu kami mencoba satu cara yang agak gila. Aku ikut lomba blog dengan hadiah: pergi gratis kemanapun kita mau, asal Indonesia. Jelas aku menulis Tanjung Puting. Pada tulisan itu jembatan kayu Camp Leakey kugambarkan baik. Jalur setapak yang akan mengantarku bertemu orang utan di habitat aslinya.

Kami menulis berdua. Bermalam-malam kami chatting untuk menggodok artikel itu. Entah di sana Adit menggerutu kayak apa, saban malam dirusuh mamah muda kebanyakan pengin. Kami diskusi banyak hal soal orang utan, soal konservasi, soal kebun binatang, soal hutan hujan, dan soal pup-nya orang utan yang mengandung ribuan bibit tanaman. Adit jorok banget emang, yang diinget yang gitu-gitu mulu. 


Untuk pertama kalinya, satu tulisan aku buat dalam waktu satu minggu. Kami riset banyak hal, dari mulai kasus-kasus pemburuan orang utan, data-data soal hutan hujan, sampai bagaimana indahnya Sekonyer dan Camp Leakey. Karena ya gimana dong, kami nulis Tanjung Puting tapi belum pernah ke sana sama sekali. Segala deskripsi dalam artikel, adalah hasil kami baca berhalaman-halaman tulisan orang. Sisanya boleh ngarang.

Aku share tulisan itu di sosmed, yang doain menang, buanyak! Aku mengaminkan semuanya, kuanggap itu sebagai salah satu cicilan. Doa dari orang-orang yang tau, betapa aku betul-betul pengin ke Tanjung Puting.


Tapi ternyata kami kalah. Tulisan itu nggak memberangkatku kemana-mana, satu kesempatan menguap gitu aja. Aku sedih banget. Awalnya jadi partner diskusi artikel, Adit tiba-tiba berubah jadi lapak curhat mamah muda gagal menang lomba. Kalau dia bisa milih, mungkin dia akan ambil opsi nggak pernah kenal aja sama aku. Tapi sayang, kami ditakdirkan berteman. Dan mamah muda ini selain banyak pengin, juga tukang maksa. Selamat ya, Dit.

Setelah kekalahan itu, aku menjaga artikel itu baik-baik di tempatnya. Biasanya, kalau kalah lomba, artikel akan aku edit, biar kesannya bukan ikut lomba, gitu. Lha buat apa wong udah kalah. Tapi khusus artikel itu beda, bahkan sampai hari ini, segalanya masih sama seperti dua tahun lalu. Utuh, tanpa edit satu katapun. Judulnya aja masih jual dagangan orang sampai sekarang. Sungguh mahmud dermawan.

Karena ya sekeras itu keinginanku atas Tanjung Puting. Aku mau artikel itu (beserta keasliannya), jadi saksi bahwa aku pernah mencoba walaupun gagal. Aku pernah berusaha. Tulisan itu adalah cicilan pertamaku untuk pergi ke Borneo.

Maret 2016, sebuah status kulayangkan di halaman facebook. Lagi-lagi dalam usaha mencicil Tanjung Puting, pengaminan kembali berdatangan. Aku sama sekali belum tau gimana caranya pergi ke sana, biayanya sama sekali nggak murah. Aku cuma tau, aku nggak berhenti mencicil. 

Tepat September kemarin, akhirnya kutemukan jalanku. Sebuah blog competition dengan hadiah super-tepat: Trip Ke Tanjung Puting, Gratis! Aku baca pengumuman lomba itu pelan-pelan, deg-degan, sambil tarik napas dalam, aku yakin inilah cicilan terakhirku menuju lunas.

Lagi-lagi Adit. Hahahaha maaf ya, Nyet! Dia semalam suntuk aku ajak diskusi soal artikel kami kali ini, persis seperti dua tahun lalu. Dia yang aku teror tengah malam untuk bahas betapa omong kosongnya aksi-aksi Save Orang Utan. Dia yang senep aku miskolin kalau lagi wasap tapi balesnya lama. Dia yang baper, karena bahasan orang utan kami mengingatkannya pada seseorang di masa lalu. HAHAHAHA

Seminggu setelahnya, Gusti melunasi seluruh cicilanku. Namaku betul-betul keluar sebagai pemenang. Lagi nyuapin anak makan malam, aku langsung sujud syukur. Aku, dinyatakan berhak atas perjalanan gratis ke Tanjung Puting. Mimpiku untuk pergi ke Borneo: Tunai! 

Percayalah, mimpi berhak untuk dilunasi. Sepanjang apapun daftarnya, setiap mereka punya jalan tempuh sendiri-sendiri. Gusti maha punya, maha segala. Nggak ada yang nggak mungkin bagi Dia. Kita hanya perlu mencicil dengan usaha, dengan doa, dengan kepasrahan, dengan keyakinan. Biar Gusti yang melunasi, biar Gusti yang membuatnya tunai.

** 

10 Desember 2016, aku berdiri di Tanjung Puting. Di atas kelotok, menyusuri sungai Sekonyer, berjalan di jembatan kayu menuju Camp Leakey, menjalani apa-apa yang pernah aku impikan dulu.  Untuk semilyar kali, maturunuwun Gusti ingkang widhi.



Adit, makasih ya. Makasih udah membantu gue mencicil mimpi yang satu ini. Menemani dia menempuh jalannya menuju tunai. Makasih untuk membawakan gue kepercayaan, orang utan masih bisa dibela. Makasih untuk 2 tahun yang sangat keren untuk kita.

Dan setinggi langit terima kasih, aku kirimkan juga untuk Beborneotour dan Phinemo. Mas Wicak dan Mas Indra. Makasih untuk jalan yang baik, untuk kesempatan yang mewah, untuk menjadikan Borneo terasa sangat dekat. Berjanjilah untuk selalu senang. Gusti memberkahi kalian.

Dan untuk teman-teman yang bantu mencicil doa, keyakinan, dan kepercayaan bahwa aku pasti pergi. Terimakasih, ya :)
Aku dan Adit :)

Purwokerto,2 hari setelah Tanjung Puting, 2016


Wombat, pelan-pelan, diam-diam, teruslah menggali...
***

Note: Fotoku dan Adit bukan untuk ditiru, ya! Bayi orang utan tidak boleh sembarangan digendong manusia. Hanya diperkenankan dalam keadaan tertentu, dan oleh orang-orang tertentu. Kodrat mereka digendong ibunya, di hutan hujan :)

19 komentar

  1. Aaah Pungkyyyy.. Selamat! Pertama kali baca tulisanmu aku langsung yakin kalo tulisan itu akan membawamu melunasi mimpi :)

    BalasHapus
  2. Yang katanya ada banyak kunang-kunang di Sekonyer, ketemu nggak Mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yes! Dan indahnya bikin merinding :)

      Hapus
  3. Kaka pungkiii hebaaat... Selamaat ya. Bener, hak nya mimpi harus dipenuhi. Dicicil dr sekarang biar lunas. Mimpiku banyak banget. Harus semangaaat...

    BalasHapus
  4. Samanya kita, aku pun ini kali kedua ikutan lomba berhadiah perjalanan ke Tanjung Puting. Demi ketemu orangutan, rela banget melepas pelesiran ke Derawan yang indah itu. Dan sungguh aku gak menyesal :)

    Jom, jalan kemana lagi kita?

    BalasHapus
  5. Subhanallah, ini artinya semua mimpi punya jalan masing-masing untuk terwujud ya kak :D Selamat sekali lagi :)

    BalasHapus
  6. Selamat utk lunasnya mimpi2mu ya Pung. Makanya aq ga pernah kemana2 yak, wong ga pernah ngimpiin pergi kemana2 hehheeee....

    Nunggu tulisan berikutnya ya.

    BalasHapus
  7. Hukum gaya tarik menarik, kita punya keinginan, kita ikhtiarkan, Insya Allah Dunia mendengarkan. Selamat buat Mbak Pungky pada akhirnya bisa menjejakkan kaki di tanah Kalimantan, sebuah negeri yang sangat kaya akan ekosistem flora dan fauna. Jika ingin melihat paru-paru dunia dimana, masuklah kedalam hutan Kalimantan. :-)

    BalasHapus
  8. waah...selamat yaa mbak punky bisa ke tanjung puting :D
    nyicil doa dulu, nyicil nabung, nyicil artikel..dan akhirnya sampai juga kesana :D

    BalasHapus
  9. waaah, dulu pas jaman bukunya Dee yg setting-nya di tanjung Puting, juga jadi pengen kesana. Malah sempet pengen jadi volunteer, tapi yaah ada keterbatasan diri yang jadi penghalang :(. Selamat yaaa, satu mimpi tercapai

    BalasHapus
  10. Alhamdulillah,ikut seneng tiap lihat kamu jalan2 pung. Sesekali mbatin,suatu saat aku pasti kesitu

    BalasHapus
  11. Wah keren ... Selamat ya satu impiannya terwujud <3

    BalasHapus
  12. jadi, perjalnan kali ini benar benar penuh makna ya...

    BalasHapus
  13. akhirnya tercapai juga mba bisa ke tanjung puting.. waktu saya baca postingan lombanya kelihatan mba sangat antusias dan ada perasaan bangga yang tersirat. cielah. hehe

    selamat yaa

    BalasHapus
  14. selamat ya.. selalu ikut senang dengan segala cerita pencapaian mimpi.

    BalasHapus
  15. Duuh senengnya ya, bisa melunasi mimpi, pastinya amazing banget bisa sampai di tanjung Puting. Selamat mba Pungky, keren.

    BalasHapus
  16. Happy to see you there! Masuk bucket list aku puuung.. pengen liat konservasi dari dekat

    BalasHapus