Pungky Prayitno @ 2013. Diberdayakan oleh Blogger.

Bu Hj. Bejo dan Sate Kesukaan Pak Jokowi



Ini bu H. Bejo, umurnya 80 tahun, cantik ya? Beliau ini pemilik salah satu warung sate yang tersohor di Kota Solo. Warung Sate Kambing Bu Hj. Bejo namanya. Berlokasi di Jalan Sungai Sebakung, No 10, Kedung Lembu, Pasar Kliwon Solo, warung ini bisa bikin kamu merem melek karena suer, panganannya enak-enak banget! Ada sate kambing, tongseng, gule, tengkleng dan, sate buntel.





Nah ini, Sate Buntel. Menu yang menjadi andalan warung sate Bu Hj. Bejo. Terbuat dari daging kambing yang digiling dan disatukan lagi. Ukurannya sekitar satu kepalan tangan gitu. Kepalan tangan manusia ya bukan kepalan tangan minion apalagi kepalan tangan godzila. Daging giling tersebut dibalut (dibuntel) dengan gajih, lalu ditusuk dengan lidi, kayak sate pada umumnya. Cara memasaknya pun sama, dibakar. Kalau mas-masnya lagi patah hati, mungkin sebelum dibakar disobek-sobek trus dinangisin dulu.

Secara penampilan, dia lebih layak disebut sate salah pergaulan, karena chubby jelek pletat-pletot begitu nggak ada menarik-menariknya. Tapi rasanya, sungguh sedap karena bumbunya berhasil menyerap sampai ke dalam. Paduan manis, asin, pedas, dan aroma hasil bakaran. Pada gigitan pertama, kamu akan mengamini pepatah "Don't jugde sate by it's pletat-pletot".

Kabarnya, sate buntel ini adalah sate kesukaan pak Jokowi. Bapak presiden kita itu lho! Coba bilang apa? Wow.


Ya nggak heran sih, soalnya selain lezat, kudapan dedagingan di warung Bu Hj. Bejo ini juga bebas bau prengus! Jadi, yang terasa di mulut hanyalah daging yang juicy empuk-empuk nikmat dengan sensasi manis pedas gurih. Duh kan pengin lagi 😐

Tongsengnya juga enak. Kuahnya kental dan terasa kaya rempah. Kecemplungan daging kambing empuk, makan sama nasi panas apa nggak kelar idup lu.

Kenapa nulis makanan selalu bikin nelen ludah sih? Kan laper.


Etapi tau nggak sih, dulunya, sate kesukaan pak Jokowi ini adalah santapan bagi kaum jelata. Iya, si satel buntel itu. Jadi dulu, rakyat jelata enggak sanggup beli daging utuh gitu, mereka beli daging hasil protolan yang nempel di tulang-tulang. Protolan bahasa umumnya apa? 😏

Nah biar kelihatan besar, si daging kecil-kecil itu dibuntel dengan gajih. Ditusuk lalu dibakar. Kurang lebih begitu sejarahnya sate buntel. Tapikan itu dulu yaa, sekarang mah jadi makanan kesukaan pak presiden. Dan terbuatnya pun udah dari daging cincang, bukan daging boleh mrotolin tulang kayak jaman dulu.

Tapi, biarpun sering kedatangan bapak presiden, warung Bu Hj. Bedjo ini tetep membumi dan sederhana. Ya warung makan biasa, nggak ada kesan mewah atau gimana. Ini yang malah bikin asik dan menyenangkan sih menurut aku.

Kalau ke Solo, mampirlah ke sini. Siapa tau kamu bisa makan sate bareng presiden yakan, foto trus upload di instagram, niscaya jumlah like nya bakal gregets.


Purwokerto, 20 April mendung, 2017

Inilah salah satu keramahan kota Solo yang memanggilmu untuk datang. AYO KE SOLO!

5 komentar

  1. Kayak sate ala Bali ya, Mbak. Tapi kan kalo Bali kecil2.

    BalasHapus
  2. sate buntel dibungkus gajih nggak alot ya makannya...?

    BalasHapus
  3. Iya kaya sate lilit ya. Sate kesukaan Pak Jokowi berbasis "sate susah ya", yg satu dari tempe (?) yang ini awalnya dari daging dapet mretelin.

    BalasHapus
  4. Belum pernah nyoba sate buntel nih, pengen

    BalasHapus
  5. Justru yg protolan lbh mresep,,,hihi

    BalasHapus