Pungky Prayitno @ 2013. Diberdayakan oleh Blogger.

Review: Pure Papaya For Everything, Krim Ajaib yang Menyelamatkan Kulitku


Jadi kemaren aku bikin story what's in my bag gitu di instagram, dan ngeluarin sebuah benda yang cukup mengundang banyak dm. Pada nanya itu apaan, fungsinya apa, buat apa, beli dimana, soalnya di story itu aku memang bilang kalau benda ini selalu dibawa kemanapun. Beneran selalu ada di tas deh pokoknya.

Yes, si krim ajaib Pure Papaya for Everything kesayanganku!

Eh ntar dulu, tau nggak sih sekarang aku udah lepas dari produk skincare? Lagi tren kan tuh sepuluh lapis skincare ala Korea, aku malah melepaskan diri dari mereka. Udah 3 bulan ini cuma pakai facial wash buat bersihin muka --yang kalo abis ya diganti sabun mandi seadanya, sunblock kalau keluar rumah, dan si Pure Papaya ini buat melengkapi seluruh rangkaian skincare.


Krim pagi malem siang bolong yang dulu berjejer-jejer, toner bertahap-tahap, masker belapis-lapis, essence, acne cream, exfoliator segala jenis yang dulu sampe dikoleksi, sekarang bhay semua bhay. Hasilnya? Kulitku berpuluh kali lebih baik dari sebelumnya. Jerawat, bruntusan, kusam, warna nggak rata, bhay semua bhay. Kuceritain di lain postingan aja lah ya, ntar malah jadi ngelantur kepanjangan kalo di sini bhahahaha

Oke mari balik ke Pure Papaya for Everything. Jadi setelah enggak pakai apa-apa selain sunblock dan facial wash, kulitku membaik tapi jadi kering luar biasa. Jerawat dan bruntusan, bersih semua, tapi rasanya kulit kayak ditarik setiap saat. Trus aku kembali ke dapur, setiap hari pakai madu, oatmeal, aloe vera, ternyata tetep nggak nolong. Kalau nggak pakai apa-apa sih biasa ya, tapi pas pakai foundation atau bedak, itu muka udah kayak hati mantan ditinggal kawin tau nggak. Retak nggak karuan-karuan.

Yha masuk akal banget sist, didempul foundation tapi enggak pakai moisturizer, untung aja itu kulit cuma retak. Coba kalo sampe ngelopek-ngelopek kayak dulu, sampe luka saking keringnya, apa nggak pengin melarikan diri ke Raja Ampat rasanya. Eh nggak ding, mahal.

Ketemulah aku sama si Pure Papaya for Everything ini. Satu hal yang bikin aku kepincut pertama kali adalah karena dia 100% natural. Gluten free, palm oil free, petrochemical free, dan certified by BioGro (badan sertifikasi produk organik terbesar di NZ) sebagai natural cosmetic. Jadi pas banget sama aku yang lagi menjauhkan kulit dari bahan-bahan kimia. 


Kandungan utamanya; buah papaya (yaiyalah namanya aja pure papaya, masa kandungannya duren), Bunga Calendula, Shea Butter, dan beberapa oil-oil alami. Semua bahan ini berkombinasi menjadi krim yang begitu klop dan damai untuk kulitku. Damai ndak seperti pacarnya mantan.

Fungsinya apa? Lah situ maunya buat apa? hahahaha sebut coba, bisa diatur. Namanya aja udah for everything yakan. Di kulit aku sih, dia lebih ke melembabkan dan menjauhkan itu padang tandus pindah ke muka.

Hasilnya, kulitku jadi lembab, lembut, lebih kenyal, dan berasa banget sehat. Enggak pernah lagi ngalamin kulit kering apalagi ngelopek-ngelopek. Mukaku juga sedikit lebih glowing dari sebelumnya, aku ngeh gara-gara foto pertama di postingan ini sih. Itu foto tanpa filter, make up tipis-tipis. Pas ngeresize fotonya, sadar gitu, ih kok aku enggak kusam-kusam amat kayak dulu. Warna kulitnya lebih rata dan cokelatnya jadi eksotis. Ugh, suka!

Juaranya, buat bibir! Iyakan udah dibilang bisa diatur dia fungsinya. Aman untuk bibir, jadi aku pakai buat menggantikan lip balm dan petroleum jelly yang dulu aku puja puji. Setiap abis mandi, setiap mau make up, dan sebelum tidur. Bibir jadi kenyal dan lembut. Gradagan bocal bacel, katakan bhaaaay!


Terus dia juga aman buat kulitnya Jiwo, jadi satu krim buat sekeluarga, sungguh ekonomis sekaligus pelit ya buibu satu ini bhahahaha. Bahkan klaimnya, bisa buat ruam popok pada bayi, juga untuk meredakan puting pecah dan luka saat menyusui. Mon maap yang ini aku enggak bisa nyobain karena udah nggak punya bayi. Bikin adek apa nih biar reviewnya lengkap?

Kemasannya tube, warna hitam gitu doang. Iya gitu doang, aku bukan banci packaging jadi bodo amat produk yang desainnya nggak buricak burinong juga nyahahaha yang penting isinya kan ah! Dia mungil, jadi enak banget dibawa kemana-mana. Makanya selalu ada di tasku, padahal tasku lebih kecil dari perhatian kamu.

Aku bawa kemana-mana soalnya emang dia bisa dipake kapan aja, buat apa aja. Kalau buat muka sih enggak ya, karena nanti dempulan eyke jadi cemong sist kalau ketempelan krim begini. Buat muka mah di rumah aja. Kalau di jalan, biasanya aku pakai buat bibir, buat rambut biar nggak singa-singa amat (dikit aja makenya, entar malah lepek kalo kebanyakan), buat tangan kaki kalo digigit nyamuk apa abis kebeset gitu, buat sikut atau lutut kalo lagi busikan, buat Jiwo kalo lagi iritasi, buat semuanya deh makanya aku cinta banget sama doi.


Teksturnya krim padat, mirip petroleum jelly. Enaknya, ini lebih gampang diratain, enggak yang thick bikin lama gitu. Meresapnya nggak sebentar karena dia memang lembab luar biasa, jadi kalau buat base make up, dipakenya seiprit aja. Kalau kebanyakan nanti mukelu jadi mencilak. Paling enak memang buat dipakai tidur sih, sama kalau abis mandi tapi kitanya di rumah aja. Kulit jadi lembab kenyul-kenyul, kerasa sehat banget gitu deh, kayak idup nggak punya masalah. Nggak ada baunya, nggak penting juga buat apaan wangi-wangi.

Oiya, dia ini krim asal Australia. Jadi di Indonesia memang masih belum ada di toko-toko gitu. Baru bisa dibeli online di distributornya, tapi kata customer care nya, dalam waktu dekat akan masuk Watson. Ya gapapa sih, ongkos ke mallnya buat ongkir aja lebih murah. bhahahaha pungky anak online banget ya emang.

Harga Pure Papaya for Everything: 135ribu (kemasan 25g)
Bisa dibeli di: instagram @purepapaya.id atau gogobli.com


Purwokerto, 27 Januari 2018

Inget ya, dia memang daya lembabnya luar biasa. Tapi cuma bisa melembabkan kulit dan bibir, enggak bisa buat mengurangi kekeringan hubungan kamu dan gebetan. Bhay~

6 komentar

  1. Pingin nyobain Pure Papaya ini deh, biar kulitnya kinyul-kinyul wkwkwk. Tapi harganya mahal ya :3

    BalasHapus
  2. Emang punya krim paling enak yang kemasan tube gini ya. Btw, tampilannya elegan, warnanya hitam. Jadi mupeng dah

    BalasHapus
  3. Memang kunci kulit sehat itu adalah kulit yang kelembapannya terjaga. Krim-krim yang lain atau produk yang lain hanya melengkapi dan menyempurnakan.

    Bagus juga nih, Mbak. Kalo bisa dipakai di bibir juga. All in one. Pas buat dibawa traveling :)

    BalasHapus
  4. Kapan kapan deh aku juga mau nyoba

    BalasHapus
  5. aku pernah pake yang bahannya papaya juga tapi beda merk..enak memang pung :)

    BalasHapus
  6. Kok aku jd pengin nyobain ini ya.. Siapa tau mukaku jadi secantik mama Jiwo, bahahaha

    BalasHapus