Pungky Prayitno @ 2013. Diberdayakan oleh Blogger.

Hidup Baru Itu Bernama: Kerja Kantoran!


Hidup baru ini, bukan cuma berhasil membuatku menanggalkan kaos dan sneakers lalu menggantinya dengan blazer serta hi heels, tapi juga mengubah seluruh aku dan 24 jam sehari yang aku punya. Aku, dari seorang ibu rumah tangga penuh, hari ini adalah perempuan yang 9 jam sehari menjadi staff hotel. Yes, sist, buruh kantoran!

Banyak yakan perempuan yang akhirnya memutuskan resign biar bisa fokus ngurus rumah tangga, ninggalin karirnya untuk keluarga. Aku? hahahaha rada gesrek emang. Antimenstrim lah sekali-kali. Setelah 5 tahun lebih jadi ibu rumah tangga, aku memutuskan untuk meninggalkan rumah dan jadi wanita kantoran.

Banyak yang nanya kenapa. Hmm.. kenapa coba? hahahaha aku juga nggak tau. Cuma kayaknya jenuh aja hidup gitu-gitu mulu. Jadi full time mommy itu menyenangkan tapi ya... bosen. Jadi blogger juga sangat sangat menyenangkan tapi ya... bosen. Bukan bosen nulisnya ya, bukan bosen ngeblognya, tapi bosen menjadikan blogger sebagai profesi.

**

Selama ini aku hidup bebas, setiap hari golar goler doang di rumah juga nggak ada yang protes. Dari bangun tidur sampe tidur lagi mau ngapain aja, nggak ada yang atur, terserah aku sepenuhnya. Mau koloran doang atau cawet berjaya, bebas. Penghasilanku dari blog, dari sosmed, dari kerja serabutan sepengennya. Kalau lagi pengin punya duit, ya aku bikin kerjaan. Kalau males dan pengen leha-leha doang sambil ngurus Jiwo, yaudah boleh. Aku adalah manusia yang sangat-sangat merdeka.

Dan tiba-tiba aku berada di titik ini. Aku mau coba hal baru yang belum pernah aku coba sebelumnya; mengikatkan diri pada peraturan orang lain. Aku pengen bangun pagiku untuk orang lain, aku pengen jerih payahku untuk membangun nama orang lain, aku pengen waktuku di bawah kuasa orang lain, aku pengen uangku diatur orang lain. Dan aku tau yang aku mau; kerja kantoran!

Aku bilang baik-baik sama mas suami, aku pengen kerja. Aku mau meninggalkan rumah, mengubah keluarga kita seratus delapan puluh derajat. Mas suami cuma senyum dan mengangguk setuju. Dia mah emang gitu yak, apa aja boleh asal aku bahagia, makanya dulu kuseret ke pelaminan bahahahaha

Lalu dengan segala kebetulan, kerempongan, dan keberuntungan, inilah aku sekarang. Seorang staff sebuah hotel di Purwokerto. Nggak ada lagi pagi yang bebas, pagiku sekarang adalah jumpalitan karena harus urus keperluan Jiwo, diri sendiri, dan sudah berada di kantor sebelum jam 8 teng. Sarapan itu kalo inget, yang penting alis melengkung jentring dan gincu terjembreng sempurna. Ugh.


Nggak ada lagi tidur-tiduran gabut di lantai dingin, siangku sekarang adalah duduk manis menghadap laptop dengan setumpuk pekerjaan yang harus diselesaikan. Ya kadang pengen gitu glebak di lantai kantor siang-siang, tapi yakali kan. Nggak ada lagi hari-hari rempong mikirin hari ini pake baju apa buat pemotretan produk apa bhahahahaha dulu hidup dari endors sekarang apa-apa beli ndiri.  Duh, sist, duh.

Nongkrong di cafe nggak lagi sibuk nunggu sepi biar bisa manjat bikin flatlay makanan. Nongkrong yaudah makan, nggak foto-foto apalagi apdet-apdet, ngobrol sama temen, ketawa-ketawa. Beli kosmetik yaudah aja langsung pake, bungkusnya langsung dibuang, enggak mikirin kudu dibuka ati-ati soalnya mau buat review. 

Nggak ada lagi traveling sesuka hati, jadi pelancong akhir pekan aing sekarang bhahahaha. Laut, hutan, sungai, duduk berjam-jam di kereta api, menikmati langit dari atas pesawat, pergi ke tempat-tempat baru, menyicip rasa-rasa baru sekarang diganti sama ruangan kantor putih polos yang isinya cuma meja, kursi, laptop, tumpukan file dan teman seruangan yang semuanya super-statis. Setiap hari begitu, berulang, persis.

Yang paling beugh itu, nggak ada lagi sneakers, jeans, dan kaos yang digulung lengannya. Aku pakai rok span setiap hari, lengkap dengan hi heels dan muka full make up. Dulu ke luar negeri bisa nggak  pake mandi, nggak ada yang protes. Ke Borneo modal celana pendek, kaos, sama ransel. Sekarang jam 7 pagi wajahku udah dilapis foundation, pensil alis, eyeliner, dan lipstick. Rambutku dicatok dengan lekukan yang diatur sedemikian rupa supaya jatohnya sempurna. Aku betul-betul keluar dari diriku sendiri.



Aku kehilangan? Wo ya bohong kalau aku bilang enggak. Aku kehilangan diriku yang berdiri di pantai panas panas sambil melangit, aku kehilangan siang yang koloran doang sambil golar goler, aku kehilangan kaki yang dekil dan banyak luka beset karena trekking di hutan, aku melewatkan sangat banyak ketawanya Jiwo, aku melewatkan kesempatan-kesempatan baik yang datang untuk berjalan lebih jauh, aku dengan sukarela menyerahkan diri pada hidup yang seratus delapan puluh derajat baru.

Tapi Mba Noe bilang, "lo sudah memilih dan lo bahagia sama pilihan lo, ya sudah.". Oh yes, kalau disadari lebih lagi, ternyata aku bahagia sama pilihan ini. Aku seneng banget punya alasan dandan tiap pagi, nggak lagi lusuh pake kaos kemaren dengan tangan bau bawang. Aku seneng karyaku dihargai orang lain, dipuji dan bikin orang lain bahagia, karena selama ini, aku berkarya untuk namaku sendiri.

Aku seneng setiap hari belajar lebih banyak hal soal hidup. Belajar jadi bawahan, hidup nggak selamanya berjalan kayak apa yang kita mau, di sini aku berkompromi soal itu. Belajar memiliki, karena ternyata kehilangan banyak waktu sama Jiwo itu nggak enak. Tiap hari bawaannya baper dan pengen cepet pulang. Di sini aku berkompromi dengan rindu, ternyata Jiwo begitu berharga. Dududu.. baper lagi ini ngetiknya hahahaha

Aku seneng tiap hari disuruh ketemu tamu, kenalan dan belajar orang baru. Mengenal, merasa, mendengar. Dan yang paling menyenangkan, di sini aku punya keluarga baru. Temen-temen sekantor yang gesreknya nggak ada obat, ngondek nggak kelawan, setiap hari kami bersenang-senang, bekerja dengan bahagia. Alhamdulillah..

**

Banyak yang nanya, emang aku punya basic perhotelan, kok kerja di hotel. Nahitu! hahahaha Kagak ada basic sama sekali asli. Makanya aku bilang, semuanya berkat kebetulan dan keberuntungan. Waktu kenalan karyawan ya, yang lain pada nyebut sebelumnya kerja dimana. Ada yang pengalamannya udah berentet, lah aku? Sebelumnya kerja di.... rumah hahahaha ibu rumah tangga aja gitu, dan bangga bener. Skillnya apa? UMBAH UMBAH HAHAHAHAHA

Belum tau sampai kapan, ini baru bulan kedua aja aku udah beberapa kali nyaris nyerah. Pengin udahan dan kembali ke aku yang dulu. Apalagi banyak pembaca blog yang suka nyariin, pada dm di instagram nagih tulisan baru. Aku jadi makin ngebet pengen resign aja. Tapi pelan-pelan aku berusaha nikmatin, dijalanin, diikhlasin, toh tiap hari isinya bahagia doang, masa udah? :D

Apa yang paling seru dari sebuah perjalanan? Nyasarnya kan. Walaupun gak tau ujungnya nyampe atau makin tersesat, tapi nekat ambil jalan baru bakal ngasih aku gasrukan baru, pemandangan baru, srosotan baru, medan baru, luka baru, bahagia baru, atau mungkin gebetan baru (WOY!). Hidup cuma sekali, umurku masih segini, jadi marilah bikin hidup jadi enggak gitu-gitu aja.

Jadi, siapa yang rindu aku? :D



35 komentar

  1. Kalau kata bapakku, hidup kita nggak bakal asyik kalau nggak ngrasain jadi bawahan orang, Mbak.

    BalasHapus
  2. i respect with your choice, Pungky. Aku pun sedang kepikiran hal yang sama :D bakalan rindu banget buat lepasin dunia blog ya

    BalasHapus
  3. Hai mbak Punggg. Selamat menempuh hidup baru sebagai pekerja kantoran. Semoga lancar. Nulisnya juga gak ditinggalin.
    Tetep asyique ya mbak pung ~~~

    BalasHapus
  4. I'm with you kak pung.
    Hidup emang harus cobain hal baru biar hidup gak flat yakan. Semangat kak pung!

    BalasHapus
  5. Aku bacanya sambil mewek mewek terharu bahagia. Yang penting instastory masih jalan ya mbak ��

    BalasHapus
  6. Oh inilah jawaban dari rasa peniziranku~~

    Dan sebaliknya dari mba pungky, aku malah pengen resign dan bikin usaha di rumah hahahaha.
    Semoga sukses dan bahagia apapun pilihannya yaaak

    BalasHapus
  7. Sukses untuk pilihannya Pungky! Kadang juga ngerasa bosan jalanin bisnis sendiri. Salah satu yang aku kangen dari kerja kantoran adalah: teman kantor haha.

    BalasHapus
  8. Apapun pilihannya, semoga selalu sukses mbk. Walau kerja kantoran, semoga nulis tetap y mbk hehe

    BalasHapus
  9. Wahhhhh, ini beneran kuwalik.. di aku malah mau lepas dari dunia kantoran ��
    Setelah baca tulisan Mba Pung, Aku jadi mikir, memang nggak ada yang enak kalau yang di kerjain monoton.. itu itu aja sampai kiamat.. abis baca ini aku jadi galau ��

    BalasHapus
  10. Alhamdulillah sekarang udah lebih bahagia ya

    BalasHapus
  11. umurnya brapaaaa sist? *eh *digeplak heels*

    semoga istiqomah dgn pilihannya ;) aamiin, sukses mbak'e.

    BalasHapus
  12. Hidup itu pilihan ya kak, yang mana kita sukai dan bikin bahagia, ya silahkan pilih sesuka hati....

    BalasHapus
  13. Iyaa bener. Ini yang antimainstream haha :))
    Gak apa2 Pung. Its your choice.
    Apapun keputusanmu, kamu yg berhak membuat dirimu nyaman dan bahagia. Yang penting kamu enjoy aja. Kalau bosen kantoran nanti tinggal kembali lagi hepi2 ngeblog ya :))

    BalasHapus
  14. Aku udah ngerasain serunya ngantor Pung, jadi kadang kangeen, banyak pengalaman seru yanh bisa jadi buku,hihi..walau ngantor tetap ngeblog ya siis, cerita2nya bakal bedaa..

    BalasHapus
  15. Aku rindu hlo... Rindu tulisanmu.
    .hehehe...

    BalasHapus
  16. Setuju banget sama pendapat Noe. Kalau kita bahagia dengan apa yang dilakukan, ya sudah. Apalagi suami mendukung. Sukses selalu, ya :)

    BalasHapus
  17. Selamat dan semoga sukses dengan hidup barunya. Si hotel menang banyak nih dapet staff kece begini :)

    BalasHapus
  18. Hidup itu cuma sekali, ya harus dinikmati. Dan cara menikmati hidup tiap orang berbeda-beda. Orang yg nggak paham akan bilang "aku nggak habis pikir sama kamu."

    Selamat bersenang-senang dengan dunia kantoran, mami Jiwo.

    BalasHapus
  19. Selamat bersenang - senang mbak. Aku pernah gitu juga, jadinya banyak pelajaran juga buat diri ya yang terpenting bahagia. semangat selalu ibu Jiwo

    BalasHapus
  20. Waah sekarang jadi mbak-mbak kantoran. Siapkan energi buat drama2 yang kadang-kadang bikin kesel, tapi menantang, hahaha. Selamat menikmati petualangan baru ya Pung

    BalasHapus
  21. Mba nyong ya lagi mikir pen kerja kantoran. Kemarin sempet mau kirim lamaran ke salah satu penyedia hosting. Udah niat banget nih. Bosen kerja di rumah ga ada temen. Tapi lupa aku ga punya ijasah gara-gara ga lulus kuliah hahahahaha

    BalasHapus
  22. Bertahan dong mbak pung! Karena serius ya hidup kadang bosen kalo gitu-gitu ajaaa. Hahaha.

    BalasHapus
  23. Wadaw! Semoga bisa menikmatinya jadi buruh kantoran. Hehe

    BalasHapus
  24. Pasti bisa sejalan mah mba punky, kerja kantoran, dan update blog. Walopun mngkin jd ga bisa sesering dulu yaa updatenya :D. Dulu impianku banget kerja di hotel. Ngebayanginnya bisa ketemu banyak orang, apalagi kalo hotel mewah.. Kali aja utk staff dpt diskon nginep ama keluarga huahahahaha.. Tp sayangnya ga direstui papa -_-. Tp obsesiku ama hotel ttp ada sampe skr, walo keseringan cm bisa jd tamu hotel :p

    BalasHapus
  25. Memang hidup perlu ngalor ngidul biar asik, memutuskan untuk memilih ngantor adalah sumber pengalaman yang ga bisa dibeli via bukalapak / shopee / tokopedia.

    Hahahahahahaa

    BalasHapus
  26. Asal kamu senang ku ikut senang kakak.
    Dengan menjadi seseorang yang baru jadi punya banyak bekal cerita buat anak cucu kelak :)

    BalasHapus
  27. Saat suami ngasih ridhonya, saat anak rela lepas Ibunya utk kerja, saat kita bahagia ngerjainnya, go for it Sist!
    Bismillah aja, karena selalu ada jalan utk kita kembali atau mau maju terus. Selamat yaaa utk hidup barunyaaa, laff

    BalasHapus
  28. Wah, selamat menemukan dunia baru ya Pung, aku ikut bahagia. Pernah ngerasain 4 tahun kerja di hotel, happy banget karena nemuin orang baru setiap hari. Seru..
    Selamat bersenang-senang ya. Nikmati aja semuanya :)

    BalasHapus
  29. Hai Mbak Pungkyyy, it's really great decision! Keluar zona nyaman, nyoba hal baru, nggak pernah salah untuk dilakukan selama memberikan manfaat. Lucky you, bisa kerja meski udah menikah + tanpa pengalaman kerja. Karena nggak semua perempuan yang sudah menikah bisa mendapatkan kerja di tempat lumayan seperti Mbak Pungky ^^

    BalasHapus
  30. Aku merasa di tampar bolak balik di kalimat "beli make up ya udah langsung buang bungkusnya gak pake buka hati2 karena mau di riview" kwkwkwkw

    Meski bukan make up, kok ini berlaku di aku tak kwkwkw

    BalasHapus
  31. Hahaha.. Aku sepakat nih. Merindukan semua yang sudah dijalani selama bertahun-tahun dan tau- tau jebraggggghhhh ganti rutinitas. Awal- awal ngantor pengen resign mulu juga, lama-lama jadi cinta. Selamat menikmati hidup dan rutinitas yang baru mbakpung, semoga ngeblog dan sosmed'annya tetep jalan juga. Jadi ahseeeeek kan.

    BalasHapus
  32. Aku rindu tulisan2 Pungky. Udah duluan aja kantoran, kukira aku duluan, haha. Kalau aku rindunya tiap habis dari rumah sakit buat meriksain anak atau diri sendiri. Duh pingin di RS bukan sebagai pasien, tapi sebagai bagian dari nakes di sana. Kangen keliling RS ,haha. Tapi masalah ku adalah, aku sanggup nggak kalau nggak tidur siang.secara pergi bentar aja begitu sampai rumah jam 13 and aku udah ngantuk dan berakhir molor, ckckck

    BalasHapus
  33. Congrats untuk perjalanan barunya. Semoga susah senangnya bisa dinikmati terus. :)

    BalasHapus
  34. Owww jadi ini toh yg bikin kerusuhan timeline berkurang :)

    akhirnya, ada lagi teman sepernasiban yg merasakan rindunya ngeblog dan hore2 bareng teman namun badan terikat di suatu sesi hidup bernama : kantoran. Tapi masih keren kamu Pung, kamu antimainstream, ambil pilihan krn mau keluar dr zona nyaman. Dibandingin aku yg nyerah dg kondisi : butuh bayar SPP :))

    Enjoy your boring but challenging time, sistaaaa :*

    BalasHapus
  35. Aku rindu Mbak Pungky. Diem-diem aku suka ngepoin blognya terus kecewa pas ngga liat ada postingan baru.

    Tapi liat stories mbak Pungky di Instagram, tau kerja kantoran di hotel ya ikut happy liatnya, toh Mbak Pungkynya juga happy-happy aja kok :)

    Salam sayang untuk Mbak Pungky dan Jiwo ya :))))

    BalasHapus